Monday, 31 December 2018

Zon Masa - You are Just On Time

Assalam...
Saya nak suka berkongsi kata-lata yang saya dapat daripada group whatsapp kawan-kawan.  Moga bermanfaat untuk semua dan moga si empunya idea asal mendapat pahala di sisiNYa.

Begini...
Dalam Dunia ni, semua benda bergerak dalm zon masa masing-masing.

Ada yang masih single.
Ada kahwin 20 ribu belanja, sebulan dah berpisah.
Ada yang kahwin 10 tahun tapi masih belum ada anak.
Ada yang baru kahwin bulan lepas, hari ni dah mengandung.

Ada yang grad umur 23 tapi terpaksa tunggu 5 tahun sebelum dapat kerja tetap.
Ada jua yang grad umur 29 tapi lepas grad terus dapat kerja jawatan tetap.

Ada yang muda lagi umur 25 jadi CEO tapi umur 50 dah meninggal.
Ada juga yang umur 50 baru jadi CEO dan hidup sampai umur 90.

Zon masa kita semua tak sama.
Jadi tak perlu merasa kita 'tertinggal' hanya bila nampak orang lain lebih berjaya.
Masa kita belum sampai.
Obama retired pada umur 55, tapi Trump 'bermula pada umur 70.
Hanya zon masa mereka saja yang berbeza.
Tapi sama-sama dapat jadi Presiden.

Ada yang dipanggil Datuk pada usia 47 tahun, dan ada yang dah ada cucu di umur yang sama.
Malah ada yang baru menimang cahaya mata pertama di umur yang sama.

Ada yang 'depan' dari kita.
Tapi ada juga yang 'belakang' kita.
Semua orang bergerak dalam laluan yang berbeza pada zon masa yang berlainan.

Allah ada perancangan berbeza untuk kita semua.
Jangan dengki, jangan sakit hati, jangan sedih.
Mereka bergerak dengan zon masa mereka dan kita pun ada zon masa sendiri.

You are not late.
You are not early. 

You are just on time.
Jangan stress.

Percayalah bahawa perancangan Allah jauh lebih baik, rezeki kita telah dicatit olehNya.

Siapa nak jaga kita bila kita dah tua?

Ada orang, dia susah hati kerana belum bertemu jodoh.
Difikirannya siapalah yang jaga aku bila aku dah tua nanti.

Ada orang, dah berkahwin tapi belum punya anak, pun terfikir siapakah yang akan jaga aku bila aku dah tua nanti.

Ada orang, ada anak, tapi hanya seorang, pun terfikir, kalau dia kerja jauh siapalah yang nak jaga aku nanti.

Ada orang, anaknya semua lelaki.
Juga terfikir siapalah yang akan jaga aku nanti.
Nak ke menantu perempuan aku nanti jaga aku.

Ada orang, anaknya semua perempuan, sama juga.
Terfikir kalau semua tu nanti ikut suami masing-masing, siapalah yang nak jaga aku nanti.

Apa masalah kita sebenarnya?

Kita letakkan masa depan kita di tangan manusia.
Di tangan anak.
Di tangan suami.

Walhal yang jaga kita itu Allah.

Berapa ramai orang yang anaknya ramai,
cukup nisbah lelaki perempuannya, namun
masih terabai hidup bersendirian di rumah
usangnya sehingga meninggalnya juga 
seorang diri. 

Berapa ramai juga orang yang saya jumpa hidupnya tidak bertemu jodoh, namun pada
usia 60 70 80 masih sihat, boleh urus diri jauh
lebih baik daripada orang yang usianya beru
jejak 50-an namun sudah sakit lutut
jalan bertongkat walau anak-anak ada 
di sisi menjaga. 

Itulah kita kata rezeki.
Dan rezeki itu hak Allah.
Yakin.
Yakin.
Yakin.

Jangan runsingkan kerja Allah.
Rungsingkan kerja kita yang asyik tak siap.

Jangan runsing belum bertemu jodoh.
Jangan ribut belum ada zuriat.
Jangan sedih hanya kerana beranak seorang.
Jangan kalut kalau hanya ada anak lelaki.
Jangan cemas jika hanya ada anak perempuan.

Lebih dari itu jangan takbur kita ada jodoh, anak ramai, cukup laki perempuan.

Jangan pertikaikan 
"eh nanti tua siapa nak jaga kau"
Kita sendiri pun belum tahu nasib kita nanti
Sempat ke kita tua?

Masa depan kita sentiasa di tangan Allah.
Dan Allah itu adil.
Setiap orang akan dapat apa yang Allah kata 
dia layak dapat.
Kuatkan pergantungan kepada Allah, itu yang
paling penting.

Pendek kata
ALLAH ADA
Jangan takut.
Sumber - Isarimah 2

Wassalam.