nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label Nak makan di mana?. Show all posts
Showing posts with label Nak makan di mana?. Show all posts

Tuesday, 8 May 2018

Belajar Makan Sushi


Assalam...
Mari mencuba yang bukan menjadi kebiasaan, makan sushi agak jarang tak tahu kenapa.  Walau tak tahu makan tapi jangan pandang sebelah mata ye, kita tahu harga dan jenis-jenis sebab selalu order untuk event.  Kalau terkena stigma sebab tak lalu makan ikan yang mentah-mentah tu, sebenarnya banyak lagi menu bermasak yang boleh dicuba kalau ke resto sushi nie.  Suatu hari best fren ajak temankan dia makan sushi.  Jomlah kita ke Sushi King, dah ada sijil halal dia sekarang.  .


Best fren order yang ini, soba apa tak ingat.  Saya pencinta nasi, haruslah dengan set yang ada sup, grill salmon dan egg tofu tu.


Tambah order tempura, ada udang, ikan dan soft shell crab dalam tu.


Yang lalu kat conveyor tu pun ambil juga.  Mula satu pinggan, habis isi pinggan ambil lagi pinggan yang lain.  Tak sedar dah tinggi pinggan bersusun.  Harga ikut warna pinggan.


Selang tak lama dalam seminggu kot, ajak en.Abe ke sini lagi.  Tak puas lagi nak bersushi, konon-konon nak bagi dia juga suka apa yang kita mula suka.  Feedback ok, tapi kami hanya makan yang light saja, pilih-pilih atas conveyor dekat 10 pinggan juga lah yang habis.


Ketika kunjungan kali ke-2 tu, sempat rasa cheese kek ini.  Nampak kecil saiznya, tetapi sangat sedap.  So mesejnya jangan takut mencuba sesuatu yang bukan kebiasaan, kenapa lah lama sangat ambil masa nak makan, kan dah rugi. 
Wassalam.

Sunday, 1 April 2018

Loa Mandre: Pondok Ikan Bakar Pantai Padang


Assalam
Sesampai di Padang dari Bukit Tinggi kami proceed pergi makan di Pondok Ikan Bakar, Pantai Padang.  Check in ker, shopping ker, jalan-jalan itu semua kita tolak tepi dulu, yang penting kita isi perut kenyang-kenyang baru tak masuk angin.


Pemandangan depan restoran, laut lepas (Lautan Hindi).  Banyak perahu nelayan dan ombak yang sesekali menganas.


Memasuki ruangan retoran, memang ada asap terutama di tingkat bawah.  Mereka bakar ikan secara terbuka menggunakan sabut dan tempurung kelapa, itu yang menyebabkan aroma ikan bakar lagi sedap.


Kami pilih tempat duduk di tingkat atas, nak lari dari daripada asap ikan bakar ker?.  Tak lah sebab kat atas tu rasa nyaman tiupan angin dari laut berbanding duduk kat bawah.  Di sini pun kami minta pelayan hidangkan menu-menu mereka, senang kami nak pilih mana satu nak makan.


Keropok kulit sapi, tak suka diam-diam saya rasa jer semua.


Last makan besar kami di Padang, cukup mewah dan besar bagi kami.  Hopefully not as our last supper.  Lepas ini balik ikat perut, makan mee segera jer.


Udang bakar, tapi kami tak jamah yang ini, takut kena charge mahal.  Takde lah sebenarnya sebab yang lain dah banyak dah kami pilih.


Ikan bakar yang super awesome.  Guna ikan putih (ikan nyok-nyok) pula memang sedap lah.


Cumi bakar, sedap juga.  Memang terangkat rasanya sebab mereka gunakan makanan laut segar semua.


Nikmatnya, walaupun ketika itu makan tengahari kami dah agak lewat jam 3 petang.  Bukanlah sebab kami lapar kata sedap makan kat sini, tetapi menu ikan bakar dan sambal-sambal tu sejujurnya memang sesuai sangat dengan selera kami.


Saya akui kata orang, rasa nikmati itu kita rasakan ketika benda yang kita perlukan datang pada masa yang tepat.  Hargai setiap apa yang kita miliki sebelum dia pergi.
Wassalam.

Aroma Cafe @ Paum Club House


Assalam...
Lewat petang pergi sini last week sebab ada kerja sikit.  Hari tu macam kena balik lewat jer, mesti tak sempat balik untuk berbuka puasa di rumah petang nie.  Jadi kena guna fikiran yang bijak, order sajalah dari sini (takut kena cop macam si bodoh mati kelaparan dalam kilang roti) hehehe. 


Sebelum mulakan kerja, kita buat order dulu dan minta mereka sediakan dekat-dekat nak masuk waktu nanti.  Order untuk 2 orang dulu, kemudian baru tambah jika tak cukup.  Nak try signature dish Aroma Cafe @ Paum Clubhouse, Damansara.


Royal oxtail asam pedas.


Asam pedas ekor yang pekat dan menyengat.


Balinese grilled chicken, menu nie ala-ala fusion asian dan western.  Mantap rasa saucenya.


Churros with salted caramel, makan yang ini saja pun dah cukup untuk berbuka puasa.  Tapi ada ketika perut lapar semua rasa nak try, jadi order lah yang lain juga.


Oops! putu bambu, takde dijual kat sini.  Ini kawan bagi untuk buka puasa tadi (dah buat silap bawa masuk makanan dari luar nie).  Ampun bosss.


Ini menu dia, banyak yang you all boleh pilih selain menu yang kami try kat atas tu.


Harga pun berpatutan kan, jangalah compare dengan harga makanan yang dijual 10,  20 tahun lalu.


Yang special kat sini sebab ada dim sum.  Chef mereka buat sendiri, tentu lah fresh kan.


Cuma tak dapat nak rasa petang tu sebab waktu hidangan untuk dim sum hanya jam 10 pagi hingga 4.30 petang.  Kena datang sebelah pagi atau siang kalau nak rasa dim sum di Aroma Cafe.



Promo buffet ramadhan mereka pun dah keluar, tu macam kat bawah tu.  Nak murah meriah beli ketika promosi early bird, sebab walaupun harganya murah, kuantiti dan jenis makanan yang dihidangkan tak berkurang.  Bagus untuk group booking atau untuk family yang ramai.


Rezeki saya petang tu, ada orang bayarkan semua makanan yang saya order tu.  So tak tahulah total kerosakan hari tu.  Terima kasih daun keladi, moga tambah murah rejeki orang tu.
Wassalam.

Friday, 30 March 2018

William's Corner, PJ


Assalam...
Iklan makan sekejap, semalam joint the new team pergi makan di William Corner.  Just a corner from my tempat kerja tetapi seingat saya dah dekat 6 tahun tak makan kat sini, reason utama member yang ramai-ramai semua dah pergi meninggalkan daku.  Nak pergi seorang diri atau berdua macam tak best sebab tak terhabis dengan portion yang besar.  


New team ini, macam suka explore pasal makan juga dan kurang cincong lah pada saya (saya bagi gelar cincong tu pada yang berlalu banyak peraturan, itu tak boleh ini tak boleh, banyak sangat pantang larang). Ok fine, so kalau nak keluar makan kena pilih-pilih tempat makan.


Semalam we all (6 orang) hanya order tiga dish, spaghetti arbiata, nasi goreng kampung, mixed grilled dan satu air rebina laici (kongsi 3 orang), yang lain ais kosong jer.  Semua orang dapat makan cukup dan kenyang.


Nasi goreng kampung ini dengan sotong goreng tepung.  Sambal tu sedap sangat (macam sambal nasi padang).  Total bil untuk semua RM106 termasuk gst, so kira ok lah jika share berenam kos menjadi kurang daripada dua puloh ringgit seorang.  Sekarang dah ada resit ye sejak zaman gst nie.


Bagi saya rasa dan suasana di William's Corner tu tetap sama, walaupun dah lama tak pergi.  Konsep masih sama takde menu, pelayan tu akan sebut satu persatu dan boleh minta diorang cadangkan menu yang sesuai. 
Wassalam.

Bika Talago, Koto Baru Bukit Tinggi


Assalam...
Seperti dijanjikan pak supir singgahkan kami di kedai Bika Talago.  Sebenarnya ada banyak kedai menjual bika di kawasan Talago ini, mana satu sedap tak tahu, kami hanya ikut yang disarankan oleh pak supir.  Mereka yang orang sana mesti lagi maklum akan hal ini. 


Bika yang baru keluar dari oven periuk tanah, panas-panas lagi.


Pemandangan di belakang kedai bika telago ke arah Gunung Merapi.


Deretan periuk tanah yang mengandungi bika di dalamnya.


Menggunakan api atas dan bawah, sebab tu ada yang sebut sebagai kuih bika neraka atau kuih dari neraka.  Bahagian bawah yang ada aluminium tu mulut dapur untuk kontrol api di sebelah bawah.  Bakar secara traditional, guna kayu api.


Bakar dalam periuk tanah dan dilapisi dengan daun pisang.  Oven tradisi.


Adunan kuih bika yang tersisa, sebenarnya semasa kami singgah kedai bika tu, dah hampir habis membakar bika.  Kalau lambat sikit mesti habis, sebab ada yang dah masak semua dah ditempah orang.


Harga sebiji kuih bika tu, lebih kurang seringgit.


Bika biasa (perasa orignal) dan bika gula merah dan pisang.


Bika ini sedap dimakan ketika panas-panas bersama teh o atau kopi o di dalam cuaca yang sejuk.  Beberapa biji yang kami beli sebagai bekalan diperjalanan, tetapi hanya dapat menikmatinya ketika tengah malam dan keesokkan hari.  Rasa dia da tak sama semasa menikmati di kedai tu. 
Wassalam.

Tuesday, 27 March 2018

Kilang Kopi Kiniko & Teh Daun Kopi


Assalam...
Perjalanan ke Batu Sangkar, pak supir singgahkan kami di kilang kopi Kiniko.  Sentiasa suka dengan bau kopi walaupun saya bukan penggemar minimuman itu.  Kilang ini memproses biji-biji kopi secara tradisional sehingga menjadi serbuk yang sedia digunakan.  Semua peringkat pemprosesan kopi secara manual atau dengan bantuan jentera tetapi sangat minimal.


Proses menimbang dan pembukusan juga masih mengekalkan cara lama.  Di satu sudut yang lain, sekumpulan wanita yang sudah berumur sedang mengisi serbuk kopi ke dalam plastik sebelum bungkusan itu dirapikan (sealed).


Bungkusan kopi yang melalui sealer mechine.


Menghasilkan serbuk kopi berkualiti tinggi sentiasa menjadi prioriti utama bagi mereka.


Bagus slogan dalam kilang kopi tu "Siapa rajin menanam, Dia akan memetik hasil".  Siapa-siapa yang ada tanah tu rajin-rajin lah bercucuk tanam, nanti kita tolong pergi petik hasilnya.  Saya ada tanah satu pasu jer kat rumah..kekeke.


Jom ke bangunan sebelah, serbuk kopi hanya dijual di kedai sebelah sini bukan dalam kilang tadi.   Pelbagai jenis kudapan tersedia untuk pelawat di sini, sagun, pisang salai dan pelbagai jenis kerepek.  Kalau tak sure dengan rasanya, ada tester di sediakan.


Teringat zaman kanak-kanak mengaji guna kulit kayu manis panjang macam ini buat penanda al-quraan.  Setiap kanak-kanak yang nak mengaji dengan arwah nenek akan dibekalkan kulit kayu manis panjang sebagai penanda al-quraan.


Saya menyebok ke ruang sebelah kedai, tempat penghasilan jajan.  Hari tu hanya proses membuat pisang salai yang beroperasi.  Pisang yang sudah di belah-belah susun dalam jaring tray dan salai dalam oven besar. 


Seterusnya kami dipersilahkan ke ruang yang paling belakang.  Wau di sini lagi happening rupanya, ramai orang tengah menikmati kopi dan teh daun kopi.  Buka penutup tu, harum semerbak bau kopi, kopi dan teh daun kopi free flow, jadi boleh minum sepuasnya.


Teh daun kopi dihidang dalam bekas tempurung begitu.  Unik kan.  Sedap tau teh daun kopi ini, saya buka periuk tu penuh daun kopi dalam tu.  Tapi tak tanya pulak guna daun kopi tua atau yang muda.


Nikmati bersama gorengan bakwan, pisang dan pisang salai.  Pisang salai tu pun free tau.  Bayar bakwan dengan pisang goreng jer.


Pemandangan belakang tu kawasan kebun, kebun sayur dan pokok rempah seperti kayu manis dan cengkih.  Sejuk mata memandang tengok pokok-pokok menghijau. 


Tak dapat menikmati kopi, tapi dapat pengalaman baru minum air teh yang diperbuat daripada daun kopi.
Wassalam.