Showing posts with label Hiking. Show all posts
Showing posts with label Hiking. Show all posts

Tuesday, 18 December 2018

Pokok Rotan

Assalam...
Peluang yang baik kali ini pergi hiking dengan budak sekolah tu sebab dapat sekolahkan dia tentang alam.  Kali ini mak-mak dia ambil kesempatan, selalu dia sekolahkan mak dia dengan gadjet kan.  Mak-mak pula orang kampung memang dah biasa pasal pokok kali ini tunjuk handal lah kat anak.  Kebetulan musim rotan berbuah, sebenarnya mak dia sendiri pun baru pertama kali jumpa pokok rotan yang berbuah (tapi kena coverlah depan anak), automatik otak bersambung ingat kuih buah rotan.  Eh eh betul lah buah rotan tu sama dengan kuih buah rotan (kecipo) walaupun yang kami jumpa ini masih muda dan berwarna hijau.


Antara kelopak buah rotan yang masih belum kembang.  Sebenarnya mak-mak pun teruja tengok pokok rotan, dapat banyangkan kesukaran kerja mencari rotan sebab tumbuhan ini berduri dan betapa panjang proses sehingga boleh dijadikan perabot atau perhiasan lainnya.


Buah-buah matang ini yang akan jatuh dan membiak serta menghasilkan benih-benih pokok rotan yang baru.


Alhamdulillah nampak juga si anak tu teruja tengok pokok rotan asli.  Kena lah terangkan sedikit pasal rotan sebelum si anak keliru, sebab anak mungkin hanya kenal rotan kurus melidi yang berwarna kuning, yang cikgu disiplin atau ayah dia guna untuk mengertak.  


Ini antara batang rotan yang menjalar di laluan ke denai tiga puteri, mudah nak jumpa disepanjang laluan.  Species rotan besar yang sesuai untuk dibuat perabot.


Tak tahu apa nama cendawan ini, boleh makan atau tidak?.  Tetapi setiap tumbuhan walau sekecil mana pun pasti ada fungsi dan nilainya yang tersendiri.

Balik dari hiking tu, tanya juga feedback dia best ker tak hiking tadi.  Dia boleh jawap ok jer, motif sebenarnya si emak selama 2 hari tu untuk kurangkan dia mengadap gadjet, tak dapat hasil 100% takpe sekurang-kurangnya terhindar daripada beberapa.
Wassalam.

Monday, 17 December 2018

AKTIVITI CUTI SEKOLAH - Taman Eko Rimba Kota Damansara

Assalam...
Lepas ronda taman di Putrajaya, keesokkan hari kita pergi bawa budak sekolah seorang ini masuk hutan pula.  Pergi KDCFP (Kota Damancara Community Forest Park), hutan sekunder yang mempunyai bebarapa trail (denai), terpulang pada kemampuan stamina pengujung.  Denai yang paling pengunjung suka nak pergi adalah Denai Tiga Puteri, tetapi jika sekadar untuk berjalan-jalan pada waktu singkat boleh pilih laluan denai yang pendek seperti denai petaling, denai scout, atau denai temuan.  Boleh diakses melalui 2 pintu utama daripada seksyen 10 (depan sekolah SMK Seksyen 10) atau masuk melalui seksyen 9 (Taman Rimba Riang).  Dulu dah ada cerita di sini.



Kami masuk melalui seksyen 10, senang sebab pernah lalu dah jadi dah tahu keadaan trail, cuma nak kena faham betul-betul papan tanda tak mau ambil trail panjang macam sebelum ini.  Kami target nak jalan sampai ke Denai Tiga Puteri (hingga tepi highway NKVE) jika mampu, budak sekolah itu memang mampu.  Umi Hariz dah cakap kalau tak larat kita patah balik saja jangan paksa diri. 


Trail tak mencabar sangat dari segi mendaki atau menuruni cerun, tetapi kena jalan jauh pergi balik lebih kurang 10km.  Laluan yang kami ikut adalah denai scouts - denai temuan - denai sahabat - denai unity - denai tiga puteri.  Sampai di denai unity, budak sekolah tu berlari tinggalkan kami, agaknya dah bosan berjalan dengan mak-mak yang lambat dan banyak berhenti.  Piat telinga dia masa jumpa kat puncak, kami berdebar takut dia silap jalan.


Kami bawa bekalan sama macam yang petang semalam, ada yang direcycle di situ.  Sila bawa air yang cukup sekiranya nak berlama-lama di sini, sekadar botol kecil memang tak cukup.


Di peak kami berehat sekejap kemudian turun, tak sanggup berlama-lama sebab takut makin tak larat nak berjalan balik. 


Alhamdulillah sampai ke point semula masa tu dah jam 1 tengah hari.  Lama juga lah kami berehat dan bergelas-gelas minuman air buah sejuk dihabiskan di situ.  Hariz yang sign pada nama kami di dalam buku daftar nama pengunjung di pejabat pengurusan.  Dalam masa berehat tu, kenderaan polis datang, masa tu kami dengar ada aduan mengatakan ada orang sesat dan cedera di dalam hutan.  Tiga orang sesat (sepasang suami isteri bersama seorang anak), saya perasan mereka masa kami beriringan turun di kawasan cerun tadi.  Beberapa orang ranjer dan anjing pengesan segera datang untuk mencari mereka.


Sebelum balik JB malam ini, pahatkan lah kenangan dulu di sini.  Mak At mampu bawa masuk hutan jer cuti sekolah ini, wish list Hariz nak pergi yang kena guna ongkos banyak tu kita tangguh lah di lain waktu ye.


Harap Hariz dapat sesuatu yang berguna dengan pengalaman masuk hutan hari ini.  Tunggu tahun depan mak At pergi JB, kita gi hiking kat sana pula.
Wassalam.

Thursday, 27 September 2018

A Day To Remember - Day 6 (27/09/2016)

Assalam...
Last chapter untuk cerita 10 budak hitam, hari terakhir tinggal kami bertiga yang masih belum balik ke tempat masing-masing.  Keluar lewat dari bilik hotel untuk pergi brunch cum lunch.  Efektif pegawai penguat DBKK ini, check out dari hotel tengok dah dapat surat saman sebab tak pamir resit parking.  Sebelum pergi mana-mana, kena settledkan saman tu dulu, walaupun kereta sewa tapi kena ada sikap tanggungjawab, cari kaunter DBKK untuk bayar saman.


Brunch cum lunch di pasar besar KK (pasar Gantung) sambil mencari sedara yang berniaga di situ tetapi tak jumpa.  Last makan saja lah di gerai nasi campur yang ada di situ.  Sedap sayur pucuk betik dan ikan bolu (susu) masak asam tu.


Fit ajak naik ke Signal Hill, naik guna kereta ya bukan hiking.  Dari sini boleh lihat sebahagian bandar Kota Kinabalu dengan jelas.


Ada map untuk rujukan kawasan pusat bandar atas bukit tu.


Dekat bangunan yang ada watermark tu, adalah Tourism Sabah berdepan dengan 63 Hotel, kedudukan 0 km, Kota Kinabalu.  Semalam dah lalu situ tapi tak jumpa the plaque mungkin dah terpijak tapi tak nampak sebab malam.


Kota Kinabalu pandangan ke arah kawasan Bandaran Berjaya dan Kampung Air, tempat saya pernah ukur jalan dahulu.


Last drama untuk kisah 10 budak hitam yang nyaris kena tinggal bas.  Adalah sedikit adegan filem tamil kejar-kejar bas hari tu.  Saya rasa driver tu mesti panas teliga kena bebel dengan makcik Fit sebab jalan tak ikut waktu yang ditetapkan.


Urusan kejar bas Fit dah selesai, kami nak pergi mencari sedara pula di Taman Sempelang, Sembulan.  Orang yang dicari telah berpindah ke tempat lain, nasib penyewa di situ tahu orang yang dicari tu pindah ke mana, dengan baik hatinya dia hantar kami ke Kampung Tanjung Aru Laut tempat saudara tu tinggal sekarang.  Masa dapat mengubah orang dan keadaan mereka yang kadang kita sendiri sukar untuk terima dan fahami.


Pusing kejap di kawasan Teluk Likas dan kawasan bangunan ini, pertama kali sampai sini sebenarnya.  Dulu interview biasiswa Yayasan bukan di sini tetapi di pusat bandar.


Dan ke sini, pit stop baru yang mesti dikunjungi di kawasan Likas.  Tak dapat nak sholat sebab sudah siap semuanya tadi dari rumah sedara di Tanjung Aru.


Ada peniaga durian di luar kawasan parking Masjid Bandaraya, En.Abe kata nak rasalah durian Sabah.  Beli 3 biji buah yang kecil tak ingat dah harga berapa, tapi tak mahal sangat lah.  Rasa ok ok saja kot.


Sebelum senja balik semula ke arah petagas, nak pergi collect barang-barang daripada rumah kak Atik.  Malam sebelum tu kak Atik ajar tidur rumah dia, tetapi tak nak susahkan dia kami check in  saja hotel dalam bandar.  Berhenti sekejap saja di rumah kak Atik sebab kami sudah janji dengan pihak kereta sewa untuk pulangkan kereta di airport nanti.  Ini kali ke-2 berurusan dengan kereta sewa ini, service dia bagus dan boleh main tawar-tawar lagi.


Masa nak check in, tup tup barang frozen saya kena re-pack pula walaupun dah cukup cantik dah saya packing.  Rasa geram juga sebab kena byar kos packing tu lagi, tapi klau tak buat nanti tak boleh bawa pula.  Ikutkan saja lah, orang di airport KKIA nie strict sangat pasal luggage, naik bosan kadang dengan diorang nie.

Urusan check in dah sudah, masih ada masa untuk berehat lelepkan mata barang sebentar, surau KKIA tempat tujuan.  Sebelum terbang selesaikan isyak, sebab rasanya masuk jer perut kapal terbang nanti nak terus tidur dengan harapan selamat sampai tujuan semua, dan cerita 10 budak hitam itu terus dikisahkan walau masing-masing telah terpisah.
Wassalam.

Monday, 24 September 2018

A Day To Remember - Day 3 (24/09/2016)

Assalam
Saya bangun jam satu pagi, masa itu Fit dan Ann sedang mandi, cepat-cepat bersiap untuk berkumpul pada jam 1.30 pagi di lobi.  Rinna dan Aerin walaupun memutuskan untuk tidak meneruskan pendakian juga bangun untuk bagi support kepada kami.  Rinna tanya pada saya jika saya ok untuk teruskan misi sebab dia sedar saya bangun muntah beberapa jam yang lalu.  Ketika bangun tu saya rasa badan dah ringan dan segar sikit, kepala dan perut pun dah rasa ok.


Saya paksa diri untuk menjamah sedikit makanan yang disediakan pihak resthouse pagi itu.  Saya bawa sedikit snack, selitkan pada poket baju, tongkat, phone dan air masak.  Berjalan tanpa membawa beg galas lebih selesa fikir saya dan kurang beban nak galas, tetapi bila keperluan lain terpaksa sumbat-sumbat dalam kocek baju atau seluar juga menjadi kurang selesa untuk bergerak. En.Abe beberapa kali tanya sama ada saya nak teruskan atau tidak, kalau rasa tak larat jangan paksa katanya.  Pilihan dan kondisi badan hanya saya tahu sama ada nak teruskan atau join Rinna dan Airin sambung berselimut lagi.  Saya jelaskan pada mereka, saya nak cuba dan jika saya berjalan perlahan jangan tunggu you all kena teruskan, jangan risau saya ok berjalan sendiri, guide selalunya pun akan awasi peserta yang terakhir dalam kumpulan.  Pagi itu kami bermula agak lewat (lebih kurang jam 2.20 pagi), pendaki lain dah ramai yang meninggalkan resthouse.


Ahli group kami berlepas pada masa yang sama, tetapi selepas itu mereka memecut, tinggal saya dan fitri di belakang.  Fitri mulanya laju juga tetapi lepas rasa sesak nafas kena perlahankan langkah, saya memang jalan macam kura-kura dari langkah pertama.  Pendakian hingga ke sayat-sayat yang paling perit rasanya ebab mula-mula sudah mendaki anak tangga dan jalan agak sesak dengan pendaki lain.  Banyak kali berhenti untuk sesuaikan cara bernafas dan bagi laluan bagi mereka yang nak laju.  Sejuk jangan cakap, untung saja tidak hujan dinihari tu.  Saya dan Fit sempat melepasi masa kelayakan di Sayat-sayat, pendaki diminta untuk tunjuk name tag kepada petugas untuk didaftarkan.  Petugas akan bertanya sama ada kita masih mahu meneruskan pendakian ke puncak atau berhentidi Sayat-sayat.  Terdengar suara-suara pendaki yang berenti rehat di situ, dalam gelap susah nak cam siapa, rupanya antara mereka itu adalah Aiman yang berpaksa berhenti kerena kekejangan kaki.  

Jika dari Timpohon  ke Laban Rata semalam saya rimas dengan baju hujan dan rasa berat sangat nak melangkah anak tangga, di sini lain pula ceritanya.  Sejuk ya amat menyebabkan rasa mengantuk sangat-sangat, ada ketika melangkah dengan mata terpejam macam orang tidur berjalan, ada dua tiga kali juga lah saya singgah duduk dan tidur.  Agaknya jika batu tu tak sejuk saya dah tidur berbaring sambil golek-golek atas tu. Sesiapa yang lalu pasti menegur dan bertanya jika saya perlukan apa-apa pertolongan.  Kadang memang tak malu minta makanan dari mereka bila saya tak larat nak buka glove untuk ambil makanan dalam poket sendiri.


Kedudukan kurang daripada 200 meter dari puncak, makin semangat nak cepat sampai walaupun hakikatnya speed tetap seperti kura-kura.  Semangat nak ikut serta dengan kawan-kawan apabila melihat aksi mereka melompat-lompat di atas tu.  Jerit-jerit dari bawa panggil nama mereka minta tunggu kita sampai, nan hado yang mendengar.


Kenangan terindah apabila kawan-kawan pun jenis sama masuk air.  Sebenarnya semua pendaki tak boleh berlama-lama di atas tu, boleh stay lebih kurang 10-15 minit sempatkan untuk bergambar, selfie dan sebagainya.  Kena gunakan kesempatan sebaik-baiknya dan jangan komplen penat mendaki 2 hari tetapi cuma boleh singgah sekejap saja.  Masa mereka di atas tu memang tengah ramai orang, jadi kena lah bertabah tunggu giliran nak abadikan kenangan di papan tanda Low's Peak.


Berpapasan dengan mereka ketika bergerak turun dana lebih kurang 10 minit lagi untuk saya sampai puncak Low's Peak.  Ajak mereka naik semua tetapi itu tidak mungkin, walaupun jarak sedekat itu masih perlukan masa dan tenaga.  Semua bagi semangat supaya dapat sampai puncak, go go kak, caiyo, caiyo. 


Semakin hampiri ke puncak, pendaki lain semua dah meninggalkan low's peak.  Timbul rasa was-was, boleh ker sampai serang-seorang di situ? Mencari guide dan Fit masih jauh dibelakang, ada seorang adik tegur saya, semangat kak, sikit lagi, sikit nak sampai.  Alah sampai dah takde orang kat atas tu jawap saya.  Takpe kak, puncak tu akak punya tak payah rebut-rebut macam kami nak mabil gambar, akak selpie lah sepuasnya di atas tu nanti, ok kak good luck.    Akhirnya sampai juga saya pada jam 7.33 pagi, matahari pagi dah terik . 


Yehoo, dapat tawan puncak bersendirian, tak perlu gaduh-gaduh dengan pendaki lain.  Fit lebih kurang 15 minit di belakang, releks kejap sambil tunggu Fit sampai.  Selfieee lah sepuasnya tanpa siapa yang menggangu, tapi tak syok juga sebab takde gambar dengan kawan-kawan di sini.  




Rehat kejap, buka glove pegang dan rasai kesejukkan batu-batu di situ.  Damainya kat atas ni, hiruk pikuk pendaki yang memenuhi kawasan ini dari subuh tadi sudah lenyap.  Fit masih berusaha ke tempat saya, guide baik hati tu ikut je belakang dia.  Nampak dari jauh, titik warna merah di sana adalah guide kami yang satu lagi, ikutkan dia tak nak bagi kami dah naik sampai atas ni sebab dah lewat sangat.  Masa lalu depan dia tadi, saya dah kena bebel sebab tak bawa baju hujan.  


Malim gunung yang baik hati, cool jer dia dengan perangai kami, tolong bawa kamera dan ambil gambar.  Pengiring setia Fit sampai ke puncak.


Syukur, Allah bagi peluang lagi nikmati keindahan ciptaannya di atas ini, dipermudahkan urusan kami dan tak diturunkan hujan pada pagi itu.  Jika Dia mengizinkan tiada yang mustahil.  Dulu (21 tahun yang lalu) saya dan sahabat saya pernah cakap tak nak naik dah (lafaz janji masa dalam keletihan) apa lah yang kita cari penyakit datang sini, kan bagus kalau duduk rumah saja habiskan cuti semester.  Sejak tu memang takde lah ingat nak naik lagi, tetapi bila geng-geng muda ini nak pergi, saya tak fikir panjang dah terus saja setuju nak ikut tak sedar tenaga dah tak secergas 21 tahun yang lalu.  Jangan pernah kata tidak bila pernah sampai ke sini, bila rasa sakit itu hilang, rindu Akinabalu itu akan memanggil-manggil semula.


Geng teruncit (terkebelakang) sampai di puncak Kinabalu, nama dia Ali berasal dari India.  Dia mendaki berseorangan, senang guide nak tolong kalau ada apa-apa.  Pendaki yang tiada teman atau tidak suka campur dengan orang lain dan sanggup bayar lebih sikit, boleh jer ambil pakej tu 1:1.


Kenangan teringah untuk peserta yang tercorot sampai ke Low' Peak, tak sempat ambil gambar bertiga di atas tadi sebab guide kami bising-bising suruh turun cepat.  Masa turun cepat jer Ali meninggalkan kami, takpelah sebab sekali dia kami kena buat 2 3 langkah.


Kabus dah mula tebal, keadaan ini boleh menggangu  pergerakan pendaki untuk turun sebab itu semua dinasihatkan turun secepat mungkin.  Semua pendaki kena turun sebelum jam 8 pagi, jika sampai awal pun di puncak memang semua kena turun cepat.  Lupakan lah jika ada mimpi nak duduk bersantai di atas tu, selepas beberapa insiden yang tak senonoh oleh pendaki, pihak Taman-Taman Sabah terpaksa menetapkan peraturan baru kepada pendaki.  Info terbaru saya dapat sekarang ada peraturan baru yang hanya membenarkan pendaki boleh berada di puncak sampai jam 7 pagi sahaja.  Ini bermaksud jika anda masih belum sampai puncak ketika itu, mungkin baru di KM8 atau KM8.5 automatik kena buat U-turn bila sampai masa ditetapkan. 


Cara bergerak turun paling laju jika sudah tidak daya melangkahkan kaki, main pelisit (kata orang Sabah) di batu.  Ada beberapa kali juga buat, tapi takut pula seluar koyak lahi haru nanti.


Kebanyakkan gambar di atas puncak hasil bidikan guide kami.  Kamera memang dah bagi dia pegang semasa turun sebab kami dah rasa tak larat sangat-sangat nak melangkah apatah lagi nak ambil gambar.  Cantik jer hasil gambar yang dia ambil tu, memang dah pesan ambil lah gambar banyak-banyak kami tak kisah.


Hahaha ada orang kena papah oleh guide masa nak turun ke stesen Sayat-sayat.  Guide yang suka bebel dengan kami, tapi bebel dia pun ada baiknya.  Sabar saja lah abam malim.


Cara menurun paling laju di bukit, tapi kena pastikan batu yang dipijak itu tak licin.  Saya rasa mendaki guna tali sudah kurang berbanding dahulu, banyak laluan digantikan dengan anak tangga.


Gambar hasil bedikan guide kami.


Sampai di Sayat-sayat pada jam 9.17 pagi, sekali lagi kena tunjuk name tag  pada petugas untuk daftar keluar.  Baru dapat tengok muka dia, subuh tadi samar-samar saja.  Siap dia minta saya bagi tahu list dalam group saya sumandak mana yang masih single.  Boleh bah kalau kau, semua mandak-mandak tu single lagi kecuali saya.


Dekat stesen Sayat-sayat baru jumpa pokok raspbery liar ini.  Sempat petik  beberapa biji buah yang ranum jadi bekalan diperjalanan ke Laban Rata.

Menoleh ke stesen Sayat-sayat dan pecahan batu-batu bekas runtuhan gempa 2015.  Ketika kejadian gempa, beberapa nyawa pendaki dan guide tewas di kawasan ini.


Trek bertangga dibina pada jalan baru yang dilencongkan daripada trek asal.  Trek asal yang kebanyakkan laluan mendaki kena guna tali telah musnah ketika kejadian gempa.  Bilangan anak tangga tidak lah dapat ku kira, anggap sajalah tangga seribu.


Walaupun hanya kami pendaki yang masih belum sampai di Laban Rata dari Sayat-sayat, tetapi tak rasa sunyi sebab ramai je yang tengah trainning persiapan acara climbathon.  Hai hai bye bye dengan diorang ini kuranglah sikit ingatkan lambat lagi nak sampai.


Berehat sejenak kumpul tenaga.  Dalam hati tak putus doa, kuatkan aku sampai ke Laban Rata, kawan-kawanku menunggu di sana.  Tak tertahan rasanya lapar dan dahaga saat itu, snack dan air minuman memang dah habis masa tu.


Dari atas pelantar, nampak jelas pembinaan bangunan untuk menambah baik atau membaiki kerosakan yang dialami.  Seingat saya masa mendaki dulu, kami menginap di Panar Laban dan makan di restoran Laban Rata.  Masa tu di bawah pengurusan lain, kami kena bawa bekalan makanan dan masak sendiri di hostel.  Kalau nak makan di restoran kena bayar asing, zaman belajar masa tu mana lah kita ada duit banyak.   masa kemudahan edang berjalan di kawasan Panar Laban dan .


Nampak dekat dari gambar kedudukan Laban Rata di bawah tu.  Dari kedudukan ini untuk sampai ke resthouse saya ambil masa lebih kurang sejam untuk sampai.  Kali ini saya rasa sendiri macamana payahnya nak angkat kaki ketika badan tidak bertenaga dan kelaparan melampau.



Sambil jalan sambil bermimpi, alangkah bestnya kalau ada teksi lalu dapat bawa saya sampai ke kawasan hijau di bawah sana tu.  Tak perlu lah nak susah payah melangkah begini.  Merepek pun tak apa demi mengurangkan rasa letih dan lapar, Fit pimpin saya, cepat kak dekat dah kita nak sampai Laban Rata.  Lepas ini kita makan dan minum puas-puas di bawah nanti.


Terima kasih kawan-kawan yang sanggup tunggu saya di Laban Rata, tolong tapau makanan, kemas barang-barang dan bagi semangat.  Sepatutnya mereka dah boleh turun ke Timpohon lebih awal lagi.


Sebelum bergerak turun dari Laban rata, harus abadikan kenangan dengan ahli yang bergerak ke puncak sebelum mereka ini berdesup berlarian turun ke Timpohon.  Latar belakang Laban Rata Resthouse tempat kami makan minum dan menginap.  Kawan-kawan yang tidak ke puncak sudah bergerak awal pagi ke Timpohon gate, mereka di nasihatkan untuk chek out sebelum jam 10 pagi.


Saya akui sudah lama, peritnya pendakian menuju puncak tetapi tidak seperit untuk turun.  Turun memang terlalu sukar, kaki ketar tak tahulah rentaknya, rasa macam nak tercabut kepala lutut dari enselnya.  Perjalanan turun dari Laban Rata jam 11.30 pagi tetapi sampai di Timpohon pada jam 4.30 petang.  En. Abe patut pergi dahulu mengikut kawan-kawanya, tapi berkeras nak temankan saya dan fit kononnya, alih-alih dia pun kena bayar denda sebab lambat sampai.


Rekod pemenang acara climbathon 2014 di papan sebelah pintu masuk Timpohon gate.  Entah diorang ini makan apalah boleh naik sampai Low's Peak dan turun balik semula ke Timpohon dengan catatan masa macam tu.  Juara kurang dari 3 jam, yang paling lambat pun orang tua (kategori elit) komplit 6 jam. Aku ambil masa 2 hari satu malam, catatan masa berjalan macam kura-kura.


Sampai Timpohon terus jer masuk dalam kKereta yang standby nak bawah kami balik ke pejabat Taman Kinabalu.  Kawan-kawan kami semua sudah menunggu di sana, hanya kami bertiga yang lewat.  Selepas selesaikan semua hal yang sepatutnya termasuk membayar caj tambahan kelewatan, kami teruskan menuju ke homestay yang telah ditempah.  Pandai Rinna pilih homestay yang tepat sebab dari kawasan parking tadi hanya perlu menuruni beberapa anak tangga. Fobia pada tangga itu normal ya selepas mendaki. 


Malam tu lepas isyak saya memang tak hirau nak makan dah, terus tidur.  Mereka yang lain masih boleh bertahan bersembang sampai tengah malam, ada yang keluar mencari makan malam dan kek untuk Aiman.  Sayang Aiman tak sempat sambut birthday di puncak Kinabalu sebab kaki kejang di Sayat-sayat.  Malam tu memang happening lah, mereka sambut birthday Aiman dalam gelap, ada gangguan bekalan elektrik kata mereka.  Mereka ada kejut saya tapi memang tak sedar, sudah jauh belayar ke wonderland.   
Wassalam.