Showing posts with label Senja. Show all posts
Showing posts with label Senja. Show all posts

Tuesday, 30 October 2018

Menikmati Senja Di Pantai Bahari, Polewali Mandar

Assalam...
Selepas beberapa hari bersedih dan memerap di rumah kakak, sepupu saya bawa keluar ambil angin di pantai.  Jangan sedih-sedih, hidup kena diteruskan, kami singgah di Pantai Bahari yang terletak di pinggir Kota Polewali, ibu kota bagi Kabupaten Polewali Mandar.  Dinamakan Pantai Bahari sempena pantai ini terletak di Jalan  Bahari.  Kawasan pantai ini dahulu sibuk dengan aktiviti pelabuhan yang mengendalikan pengangkutan barangan hasil bumi Polewali dan pulau-pulau sekitarnya seperti beras, kelapa dan hasil laut.  Setelah ditukar fungsinya kepada kawasan rekreasi aktiviti pelabuhan telah berpindah ke tempat lain dan proses menaik taraf pantai telah dilakukan.


Pernah singgah di sini tapi petang itu tak sempat bersantai sebab hujan.  Sebenarnya petang tu kami nak pergi beli ikan segar di pasar tradisi dihujung sebelah jeti.  Sebab cuaca agak baik dan ditemani oleh sepupu-sepupu yang belum pernah berkunjung ke sini, sempat pesan jus sambil menunggu matahari terbenam. 


Sekadar bermain ombak ok kot, tapi untuk mandi kurang sesuai sebab banyak sampah sisa hasil pertanian yang dihanyutkan oleh ombak ke pantai.  Arham (anak sepupu) pulun bergolek dan main pasir sebab kami tak bagi dia mandi.


Matahari yang semakin berlabuh.


Tela-tela nama makanan ini, saya main order saja sebab namyanya unik.  Sedap bagi saya. Pulun saya dan Arham makan benda ini.  Ubi kayu rebus, digoreng semula dan digaul dengan serbuk berlado (macam serbuk cili) ada jual paste kata mereka.


Sesukaan saya memang selalu tak sama dengan yang lain.  Mereka lebih suka minum jus alpukat (ovacado), saya lebih suka dengan sirsak (durian belanda).


Senja itu tetap cantik walau hadirnya seketika, teringat lagu berkenaan senja yang arwah mak pernah ajarkan dulu.  Ish bertambah sedih pula, 
 "Siang telah berlalu 
Kerinduan telah tiba
Tiba masanya mengingati orang yang jauh di sana
Telah jauh pergi tak pernah kembali
Tanpa ada khabar, tanpa ada pesan yang datang".
๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

Semoga dapat kembali lagi ke pantai ini bersama-sama mereka.  Sesungguhnya kebersamaan yang walau sekejap itu sangat membahagiakan dan semoga hubungan silaturahim ini terus terjalin walaupun orang tua kami seorang demi seorang dijemput Ilahi. Amin.
Wassalam.

Sunday, 3 December 2017

Senja Pada 30 Oct 2017


Assalam...
Cuaca cantik petang itu, ikutkan hati memang malas dah nak patah balik ke bandar KK bila dah sampai ke Airport.  Tapi nak kena serahkan kunci rumah pada Ann, nak say good bye kat dia sebelum balik ke Tanah Malayu.  Teringat tempat kerja dia perdekatan dengan water front, jadi cepat-cepat berjalan ke luar pagar taham bas mini ke KK.


Sampai terminal, dah dekat senja.  Tangguh pergi jumpa Ann dulu tapi berlari ke sini.  Ann boleh tunggu kita, senja ini tak boleh tunggu.  Kalau ada peluang datang lagi, suasana dah tak sama.


Sebenarnya dah terlalu letih untuk berjalan lagi, sepupu ajak berjalan ke bulatan todak pun, tak dapat dipenuhi.  Terpacak saja lah di sini menikmati senja.


Mulanya cari port di tempat duduk restoran yang ada kat situ, lari kan diri sebab seorang demi seorang pelayan mereka datang bertanyakan kami sekiranya nak minum atau makan.


Inilah yang dapat kami saksikan petang itu, tak pandai nak capture gambar yang cantik.  Jadi begini saja lah.


Jika kedudukan ketika itu berada di pantai tanjung Aru atau perkampungan atas air, mesti lagi cantik.  Begitulah manusia tak pernah puas.








Senja berlabuh, cepat cari uber or grab nak pergi KKIA.  Flight malam itu delay juga dari jadual asal, tapi Allah atur cantik, sempat naik naik last ERL malam itu ke Putrajaya Sentral.
Wassalam.

Friday, 23 December 2016

Senja Di Api-Api (Kota Kinabalu)


Assalam...
Ini ketika bulan Mei lepas, petang hari terakhir perjalanan selama seminggu sebelum balik semula ke semenanjung.  Singgah minum petang di kawasan pasar malam KK, pilih tempat duduk bahagian belakang supaya boleh tengok laut dan pulau-pulau yang dilawati pada sebelah paginya.  



Nak saksikan senja yang cantik petang itu memang tiada sebab hujan renyai-renyai dari awal petang.  Nasib baik kami dah selamat sampai dari pulau sebelum hujan turun.


Syukur diberi nikmat pandangan dan pancaindera yang dapat melihat dan merasa kebesaran Allah, semoga aku tergolong dalam orang-orang yang bersyukur, menjaga dan berhati-hati menggunakan nikmat itu.


Agaknya ini antara kapal-kapal nelayan yang telah siap menjalankan tugasnya pada hari itu atau sedang bersedia untuk kembali semula ke laut lepas.


Antara peniaga makanan yang sedang sibuk untuk menyiapkan hidangan kepada pelanggan yang berkunjung ke gerai mereka.  Di celah-celah gerai itulah akan ada orang sibuk seperti saya yang mengintai untuk menyaksikan matahari terbenam.


Masih ada yang belum habis urusan petang itu, menghantar bekalan dari laut ke darat mahu pun sebaliknya.  Santai jer mereka ini memijak dan memunggah barangan di tebing batu tu, yang memerhati ini yang ngeri asyik terbayang batu licin, dan terjatuh ke laut.  


Sebab cuaca yang mendung dan hujan yang renyai, kami beredar sebelum magrib dan perlu menyelesaikan beberapa hal lagi sebelum balik ke sangkar masing-masing.
Wassalam.