nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label Sallam ukhwah. Show all posts
Showing posts with label Sallam ukhwah. Show all posts

Thursday, 4 January 2018

Perjalanan di Penghujung Tahun 2017.


Assalam...
Hujung tahun ramai orang ambil kesempatan bercuti panjang.  Yang pergi oversea bergolek-golek atas salji, kami mampu buat perjalanan balik kampung untuk menghadiri kenduri kaum keluarga itu pun dah cukup syukur.  Selalu balik kampung sempat rehat sehari dua, tapi kali ini kena buat perjalanan jauh sikit sebab ada 2 kenduri di tempat berlainan dan berjauhan.  Petang jumaat selepas kerja terus balik kampung Pahang, sebab keesokkan hari ada kenduri kahwin sepupu belah en. Abe di Felda Purun.  Harus pergi sebab tak pernah lagi berkunjung ke situ. 


Tempat kedua pulak, sehari selepas kenduri di Pahang.  Juga harus pergi sebab dah lama tak balik Kedah dan inilah peluang nak bawa mak mertua jalan ke rumah mak andak.  Plan bercuti hanya berdua harus ditangguh dan utamakan cuti-cuti bertemu sanak saudara, itu kan lebih afdal bersilaturrahim dan kukuhkan ukhwah islamiah.


Berkira-kira nak pergi Kedah dari Pahang nak lalu jalan mana satu;
a.  Lalu Gua Musang - Jeli - Grik -Sidam.
b. Lalu Cameron Highland - Simpang Pulai - Sidam.
c.  Patah balik KL dan bergerak ke utara (Sidam).

Saya suka kalau yang memandu pilih laluan Gua Musang - Jeli dan Gerik.  Tapi nampak takde reseki, dia pilih laluan mendaki ke Cameron Highland.


Seawal pagi jam 6.30 bertolak dari Batu Balai ke Sidam.  Singgah di Cameron Highland untuk sarapan dan isi minyak.  Perjalanan kami dipermudahkan pagi itu, semasa mendaki ke Cameron dari Sungai Koyan jalan raya lenggang macam takde kereta lalu jalan yang lebar tu.  Di Cameron pulak tidak sesak seperti selalu, mungkin jugak sebab masih awal pagi, hanya ketika menurun ke Simpang Pulai agak banyak kenderaan sedang menuju ke puncak. 


Dalam perjalanan driver sentiasa kawal kelajuan, faham jelah kawasan Perak tu banyak camera, azam 2018 bebas saman trafik.  Sampai lewat takpe, kenduri rumah mak andak selalui sampai ke malam, makanan banyak.  Memang itulah yang berlaku, mak mertua yang ikut jadi heran sebab kami sampai lambat petang tu, tetapi masih ramai tetamu.  Selalu makanan pelbagai (nasi, lauk-pauk, laksa, bihun, pulut, cendol, ais kacang, char koay teow) sponsor dari anak-anak mak andak.  Lama tak makan yang ini, acar limau.  Guna limau nipis atau limau kapas.  Antara hasil terbaik air tangan mak andak.


Tepung talam yang sangat sedap.


Sewaktu melintasi char koay teow Sg Dua, kami dah plan nak singgah makan kat situ sebelum bergerak balik ke PJ.  Namun rezeki aturkan yang lain.  Lepas magrib, adik (azhar) cepat-cepat siapkan bahan untuk buat char koay teow sebelum kami balik.  Puas makan siap ada yang makan bertambah, 2 pinggang seorang.


Kedahan mesti tau yang ini, bihun goreng makan dengan kuah laksa.  Tak pelik tau, hangpa yang pelik sebab tak tau.  Sedap baq hang.


Tiga generasi, mak andak (tok), kak mah (anak) dan atikah (cucu).


Group photo harus sebelum gerak balik sebagai kenangan.  Lagi pun ada orang Pahang yang pertama kali sampai Sidam (rumah mak andak).


Nak kumpulkan semua orang memang tak dapat sebab ada yang kena layan tetamu lagi di bawah khemah.  Kat sini kalu buat makan-makan memang dari siang sampai ke malam, dari dulu sampai ke lah tetamu tak henti.  Murah rezeki tuan rumah sentiasa terima tetamu sejak mula kenal mereka memang macam tu.


Lebih kurang jam 9.30 malam, kami beransur dari Sidam balik ke PJ.  Sambut tahun baru dalam kereta atas lebuhraya plus.  Tak sedar pun bila detik 00.00 2018, sebab tertidur sepanjang jalan, kiranya kami naik kereta selama setahun dari 2017.  Terima kasih pada driver yang membawa kami menjelajah pergi dan balik dengan selamat.
Wassalam.

Wednesday, 20 December 2017

Take a Break: Bertandang ke Malaka


Assalam...
Agenda bertandang ke Melaka yang asyik tertunda, plan nak pergi ramai-ramai dengan geng sakai tapi tak pernah menjadi.  Sehingga dapat pelawaan demi pelawaan untuk bertandang dari seorang kakak (roomate) dipertemukan semasa ke tanah suci (kak Idah dan anak dia Jasmin) seorang lagi anak dia Shafiq roomate en.Abe.  Kami bergerak ke Melaka pada jumaat malam, hampir tengah malam dah masa tu.  En.Abe kata, kita santai-santai jer, no hurry, no rush, no speed trap, jadi sempatlah masak-masak buat bekalan. 


Elok kami sampai rumah kak Idah dia dah siap masak tengah hari.  Langkah kanan betul, bukan nak datang makan ye, tapi kami tak nak datang awal pagi, kami fikir biarlah tuan rumah settlekan dulu tugasan mereka, kalau dah pepagi tercongok kang mengganggu pula nanti.  Sebenarnya sejak pagi, Shafiq dan kak Idah silih ganti bertanya keberadaan kami dah sampai mana, ada kat mana.


Dah sampai tu baru cerita yang kami sampai Melaka sejak semalam lagi, check in hotel kat Bandar Hilir.  Lahabau betul budak nie, buat apa bazir duit, tidur jelah kat rumah akak nie, kalau tak nak tidur kat rumah pun, depan umah ini ada hotel.  Kan kau dah kena lahabau, takpelah kak, lain kali lah kami datang tidur umah akak.  Segan sebenarnya kami nak tidur iyelah baru pertama kali bertandang ke rumah beliau.


Lepas makan tengahari, kak Idah dan Shafiq bawa kami jalan-jalan, Jasmin tak dapat ikut sebab kena kerja hari sabtu tu. Mereka bawa kami ke Perkampungan Hang Tuah, singgah sholat di Masjid Kampung Hulu dan ke Masjid Selat Melaka.  Pengisian yang bagus, jjcm kami kali ini bukan pasal makan tetapi jalan-jalan cari masjid.  


Aduhyaii segannya rasa, kami datang berlenggang, masa nak balik dapat buah tangan pemberian kak Faridah.  Semoga tambah-tambah murah rezeki akak sekeluarga selepas ini.


Dah berpisah dengan kak Idah dan shafiq, kami bergerak ke Simpang Ampat nak singgah menyantuni Mak Su (bekas isteri pertama Ayah Su, Keratong).  Tapi sebelum tu kami singgah di Batu Berendam nak cari keria gula melaka dan coconut shake.  Saya tak tahu sama ada ini keria antarabangsa yang femes ke tidak, tetapi rasa dia superb, nyesal beli sikit.


Pertama kali saya berjumpa dengan Mak Su, seorang yang peramah dan mudah mesra dengan orang.  En. Abe pula dah belasan tahun baru dapat jumpa semula, nampak air mata gembira maksu ketika jumpa en.Abe.  Mak Su ada kelebihan sebagai tukang urut tradisional, terutama urutan untuk wanita lepas bersalin.  Sebelum balik sempat berurut dengan Mak Su malam tu.


In sha Allah, ada kelapangan akan bertandang lagi mencari keluarga mahupun sahabat baru dan lama.
Wassalam.

Monday, 4 December 2017

Kenduri 3 Pasang Pengantin di Keratong


Assalam...
Majlis menyambut menantu di rumah ayah su, berlangsung sehari sebelum majlis anak mak teh di Shah Alam.  Kami bertolak pagi dari PJ, manakala ayah dengan chek dar kampung.  Janji jumpa kat Jempol sebelum meneruskan perjalanan ke Felda Keratong 4.


Majlis sambut menantu ini untuk meraihkan 3 pasangan pengantin (3 orang pengantin lelaki adik beradik) anak ayah su.  Sepatutnya nak raih 4 pasanga, tetapi pasangan ke-4 tidak dapat ikut serta sebab faktor kesihatan yang tidak mengizinkan.


Sebenarnya majlis di belah pihak pengantin perempuan, masing-masing telah berlangsung secara berasingan.  Menurut ayah su, ini seperti mengumpulkan anak-anak lelaki beliau yang telah bernikah sepanjang  tahun 2017.  Rangkum dalam satu majlis, hujung tahun, senang cerita.  Dapat menyenangkan saudara mara yang jauh nak datang meraihkan majlis.


Sebab ada 3 pasang pengantin, meja makan beradap pun buat 3 set juga.  Mudah untuk keluarga masing-masing nak duduk, bagi layanan sama rata  untuk ketiga-tiga keluarga pengantin.


Sekiranya pasangan yang ke-4 ikut serta, khemah meja beradap pengantin terpaksa extend ke jalan raya. Halaman rumah sedang elok memuatkan 3 set meja makan beradap.


Kesemua 6 orang anak lelaki ayah su dah bertemu dengan suri hati masing-masing, tinggal lagi 2 orang anak dara.  Hujung bulan ini pula kami akan meraihkan majlis anak ayah long di Purun, bertemuh jodoh dengan orang Pengkalan Hulu.


Bersama sebahagian sepupu perempuan pengantin yang hadir.


Sebahagian keluarga Ibrahim yang datang memeriahkan majlis di rumah ayah su, felda keratong 4.


Kek ini, mereka bekalkan berapa potong untuk kami makan dalam perjalanan balik.  Sedap sangat, pengajaran untuk hari itu adalah, lain kali jangan pandan pada rupa ya.  Kalau tahu sedapnya begitu, nak minta tapau banyak-banyak.


Sebelum bergerak balik, kami ke hospital Muadzam melawat ayah ngah yang tengah warded kat sana kerana lelah.
Wassalam.

Thursday, 28 September 2017

Syawal 1438 dan Kawan-kawan Baru


Assalam...
Kita dah berganti tahun baru hijrah ke 1439, ikut pada tajuk tu, kiranya ini cerita tahun lepas lah kan.   Dijumpakan dan dikelilingi dengan kawan-kawan yang baik merupakan rezeki Allah yang tak ternilai.  Ini antara kawan-kawan baru yang kami kenal ketika sama-sama menunaikan umrah penghujung bulan mac lepas, Kami gelarkan group ini sebagai Group TK22 (ambil nama sempena nama group urmah hari tu).


Mulanya daripada group whatsApp yang dibuat oleh tour leader sebelum berangkat hari tu untuk memudahkan ahli group berkomunikasi.   Selepas balik pun still rancak menjalinkan ukhwah, setiap hari pasti ada yang akan bertanya khabar dan menyediakan kata-kata nasihat.  Akhirnya ukhwah kami masih terjalin sekembali ke tempat masing-masing.


Semasa dalam bulan syawal lepas, sempat bertamu ke beberapa rumah kawan-kawan yang tinggal di sekitar KL.  Tahniah kepada Shah dan isterinya Iz kerana rajin merangka program jalan-jalan raya ke rumah kawan-kawan.  Memulakan pertemuan dirumah beliau dahulu, kemudian kami ke Kajang rumah en. Halim dan Uzaimah.  Seterusnya kami beraya di rumah en. Jalil di Bandar Tun Razak. 


Bukan juadah raya yang disajikan oleh tuan rumah menjadi keutamaan kami, tetapi ukhwah islamiah dan dipanjangkan perkenalan dengan ahli keluarga yang lain.  Tetapi adat melayu orang datang berkunjung, tuan rumah mesti sediakan makan minum untuk tetamu. Di Kajang kami dihidangkan dengan sate kajang yang sangat sedap (sate willy kalau tak silap).  Buah sentul (ketapi) yang atas tu dah lama dicari, rezeki bertemu di Kajang (buah tangan dari Alor Star menurut Uzaimah).


Semoga berterusan dan berkembang baik ukhwah islamiyah ini demi Allah SWT, dan akan banyak lagi program pertemuan antara ahli group di masa akan datang.  Ya Allah jauhkan kami daripada sifat-sifat sombong dan tidak bersyukur atas nikmat dan ujian kurnianMu, permudahkan urusan kami dan kawan-kawan group TK22.
Wassalam.

Saturday, 23 September 2017

Kek Gula Hangus / Honey Comb


Assalam.

Antara resepi yang mana hasil sarang semut yang begitu sempurna dari segi rasa dan teksturnya.  Kali ini tiada kaedah peram adunan semalam atau beberapa jam.  Siap adun terus bakar atas dapur gas.  Sarang semut atau lubang (honey comb) yang sangat cantik kejadiannya.  Bertuah sangat dapat diajar oleh sabahat saya yang sangat rajin menghadiri kelas memasak.  Kelas masak berbayar tau.  Yang saya ini dapat ilmu free-free saja dari dia, moga bertambah-tambah rezeki Melati selepas ini.  Dapat personal coach memang terbaik lah, kalau lepas ini buat silap lagi tak tahu lah.  Meh lah semak resepinya.



KEK SARANG SEMUT / GULA HANGUS
Sumber: Melati


Bahan-bahan
1 gelas gula pasir
1 gelas air 
200 gm majerin Planta
10 biji telur (gred B)
1 gelas tepung gandum (tambah 2 sudu makan)
1 gelas susu pekat (susu cap junjung)
1 sudu teh baking powder
2 sudu teh soda bikarbonat
1 sudu teh esen vanila


Cara Penyediaannya  
* Sediakan loyang atau periuk untuk membakar kek.
* Sediakan gula karemel.  Masak gula hingga larut dan warna perang (awas jangan sampai gula hangit).  
*  Perlahan-lahan masukkan air dan masak hingga mendidih.  Tambahkan majerin ke dalam air gula hingga larut dan tutup api.
* Pukul telur dan esen vanilla hingga kembang.  Tuangkan ke dalam campuran tepung dan serbuk penaik. 
*  Masukkan susu pekat dan air gula, kacau sebati dan masukkan ke dalam loyang pembakar.
* Bakar dengan api perlahan, sekiranya bakar guna oven, suhu 150'C guna api bawa selama 40 minit (atau ikut kepanasan oven masing-masing).
*  Keluarkan kek hanya apabila betul-betul sejuk dan bolehlah dihidang.


Note penaja;-
*  Sahabat saya bakar kek tidak guna oven tetapi hanya guna periuk non stick yang disapu sedikit majerin dan dilapisi dengan kertas minyak.
* Untuk hasil yang memuaskan sahabat saya lebih tekankan penggunaan bahan terpilih seperti telur grad A, majerin (guna Planta) dan susu pekat (Cap Junjung).

Wassalam..

Tuesday, 12 September 2017

Lao Mandre: Rollo Mexican Cafe


Assalam....
Suatu malam teman kan en.Abe pergi jumpa kawan-kawan dia (ex kolej gitu lah).  Perjumpaan yang dirancang sekian lama, asyik tertanggu dan tak terlaksana.  So malam tu tertunai lah hasrat yang dipendam sekian lama, walaupun hanya jumpa 4 orang saja dan sudah agak lewat.  Pot tempat jumpa kali ini di Roll Mexican Cafe, Ampang. 


Saya tak ingat nama menunya, tapi kami cuma order 2 atau 3 jenis saja.  Konsep makan share-share sebab caring each other kan, hehehe.  Dua yang utama yang sempat ambil gambar malam tu Grill Lamb Chop dan Quesadilla.  Tortilla wrapp dah dingap awal-awal oleh 3 orang tu secara bergilir-gilir.  Sebenarnya pemilik cafe adalah kenalan mereka yang sama dalam industri F&B, so memang tak kecewa kalau nak makan apa yang diorang order sebab diorang tahu rasa yang terbaik.



Happy lah sesekali dapat jumpa, walaupun tak tinggal jauh-jauh tetapi sebab masing-masing ada komitment kerja dan keluarga jarang dapat lepak-lepak dan bersua muka.  Last jumpa masa seorang tu kahwin, jumpa lagi tup-tup anak dia pun dah setahun lebih.


Alhamdulillah dapat memanjangkan ukhuwah islamiyah, kita yang jadi peneman pun dapat makan.  Kenyang perut senang hati, sambil tidur boleh tersenyum.
Wassalam.

Tuesday, 7 March 2017

Memori Kek Coklat...


Assalam...
Nostalgia, memang nostalgia kek coklat ini, suatu ketika dulu, ketika baru muncul kek ini, belum zaman wassapp sana sini orang bercakap kita pun nak cuba buat.  Masa tu email dan sms lah medan orang nak sebarkan berita.  Sesekali boleh lah rujuk di photopages sebab blog tak berapa masyur lagi.  Resepi jangan cakap lah, memang pelbagai versi yang muncul.  Kadang jemu juga sebab pergi mana-mana majlis mesti kek coklat ini yang dihidangkan, dari majlis jamuan tadika hingga majlis menyambut menteri. Kek coklat hitam legam dan lembab ini lah yang menjadi pujaan hati semua orang. 


Macam-macam versi resepi yang mereka kongsikan, namun paling suka dengan resepi yang Henny (orang Kulim) kongsikan melalui Norazimah (Azie).  Sebelum itu Azie ada kongsikan resepi kek coklat yang ibu saudara dia guna untuk jualan di Sungai Petani,  tapi macam agak leceh sikit.  Guna resepi Henny ini memang senang sangat nak buatnya semudah ABC.


Kenal Henny melalui rakan serumah sama tempat kerja dengan dia, dia buat kek dan letak di gerai orang yang berjualan di hadapan taman perumahan.  Sesekali kami beli juga dan memang sedap.  Tak sangka pula dia sudi nak kongsikan resepi kek coklat dia tu.


Selepas kahwin Henny pindah mengikut suami entah ke mana.  Tak dapatlah lagi nak beli kek coklat dia.  Rakan serumah yang lain pun minta kita cuba buat, Alhamdulillah menjadi.  Bermula dari situlah oven yang keluar setahun sekali bekerja setiap hari untuk membakar kek coklat. 


Nak jadikan cerita lagi, seorang rakan (liza) serumah tu rajin pula nak cari pasaran di dalam kampus USM.  Dia bawa ke kelas dan cafesiswa gemilang cahaya setiap pagi sebelum masuk ke dewan kuliah.  Agak lama juga membuat kek coklat ini sehingga seorang demi seorang berhijrah keluar membawa haluan masing-masing.  Kita pun dah sibuk dengan kerja baru, dah tak cukup tenaga balik kerja nak mengadun kek coklat.


Saya kongsikan di sini, resepinya.
 

Kek Coklat
Sumber: Henny

Bahan bahan
2 biji telur
1 cawan susu cair
1 cawan air panas mendidih
2/3 cawan minyak sayuran
2 cawan gula pasir
2 cawan tepung gandum*
1 cawan serbuk koko*
1 sudu teh baking powder*
1 sudu teh soda bikarbonat*
1 sudu teh esen vanilla


Cara penyediaannya.
* Sediakan loyang 8x8, gris dengan majerin dan lapik dengan baking paper.  Panaskan ketuhar.
* Campurkan bahan bertanda "*" dan ayak bersama.
* Campurkan bahan ayak dengan gula, gaul rata
*  Dalam mangkuk yang berasingan, pukul telur hingga ringan dan masukkan ke dalam bahan tepung tadi.  Gaul rata.
* Masukkan esen vanilla, susu cair dan gaul rata.
* Masukkan minyak sayuran, kacau hingga betul-betul sebati.
*  Akhir sekali masukkan air panas mendidih ke dalam adunan.  Gaul cepat-cepat hingga sebati.
*  Tuang ke dalam loyang dan bakar dengan suhu 180'C selama 45 minit.


Sekarang kalau buat kek ini, mesti teringat kenangan lama, kenangan dengan rakan-rakan serumah dulu.  Kenangan yang tak mungkin dilupakan.  Tak sangka dulu pernah jual kek, macam tak caya.  Kini jarak pemisah tu tak jauh mana, tapi susahnya nak jumpa sebab masing-masing sibuk dengan urusan sendiri.    
Wassalam.