nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label Sallam ukhwah. Show all posts
Showing posts with label Sallam ukhwah. Show all posts

Thursday, 28 September 2017

Syawal 1438 dan Kawan-kawan Baru


Assalam...
Kita dah berganti tahun baru hijrah ke 1439, ikut pada tajuk tu, kiranya ini cerita tahun lepas lah kan.   Dijumpakan dan dikelilingi dengan kawan-kawan yang baik merupakan rezeki Allah yang tak ternilai.  Ini antara kawan-kawan baru yang kami kenal ketika sama-sama menunaikan umrah penghujung bulan mac lepas, Kami gelarkan group ini sebagai Group TK22 (ambil nama sempena nama group urmah hari tu).


Mulanya daripada group whatsApp yang dibuat oleh tour leader sebelum berangkat hari tu untuk memudahkan ahli group berkomunikasi.   Selepas balik pun still rancak menjalinkan ukhwah, setiap hari pasti ada yang akan bertanya khabar dan menyediakan kata-kata nasihat.  Akhirnya ukhwah kami masih terjalin sekembali ke tempat masing-masing.


Semasa dalam bulan syawal lepas, sempat bertamu ke beberapa rumah kawan-kawan yang tinggal di sekitar KL.  Tahniah kepada Shah dan isterinya Iz kerana rajin merangka program jalan-jalan raya ke rumah kawan-kawan.  Memulakan pertemuan dirumah beliau dahulu, kemudian kami ke Kajang rumah en. Halim dan Uzaimah.  Seterusnya kami beraya di rumah en. Jalil di Bandar Tun Razak. 


Bukan juadah raya yang disajikan oleh tuan rumah menjadi keutamaan kami, tetapi ukhwah islamiah dan dipanjangkan perkenalan dengan ahli keluarga yang lain.  Tetapi adat melayu orang datang berkunjung, tuan rumah mesti sediakan makan minum untuk tetamu. Di Kajang kami dihidangkan dengan sate kajang yang sangat sedap (sate willy kalau tak silap).  Buah sentul (ketapi) yang atas tu dah lama dicari, rezeki bertemu di Kajang (buah tangan dari Alor Star menurut Uzaimah).


Semoga berterusan dan berkembang baik ukhwah islamiyah ini demi Allah SWT, dan akan banyak lagi program pertemuan antara ahli group di masa akan datang.  Ya Allah jauhkan kami daripada sifat-sifat sombong dan tidak bersyukur atas nikmat dan ujian kurnianMu, permudahkan urusan kami dan kawan-kawan group TK22.
Wassalam.

Saturday, 23 September 2017

Kek Gula Hangus / Honey Comb


Assalam.

Antara resepi yang mana hasil sarang semut yang begitu sempurna dari segi rasa dan teksturnya.  Kali ini tiada kaedah peram adunan semalam atau beberapa jam.  Siap adun terus bakar atas dapur gas.  Sarang semut atau lubang (honey comb) yang sangat cantik kejadiannya.  Bertuah sangat dapat diajar oleh sabahat saya yang sangat rajin menghadiri kelas memasak.  Kelas masak berbayar tau.  Yang saya ini dapat ilmu free-free saja dari dia, moga bertambah-tambah rezeki Melati selepas ini.  Dapat personal coach memang terbaik lah, kalau lepas ini buat silap lagi tak tahu lah.  Meh lah semak resepinya.



KEK SARANG SEMUT / GULA HANGUS
Sumber: Melati


Bahan-bahan
1 gelas gula pasir
1 gelas air 
200 gm majerin Planta
10 biji telur (gred B)
1 gelas tepung gandum (tambah 2 sudu makan)
1 gelas susu pekat (susu cap junjung)
1 sudu teh baking powder
2 sudu teh soda bikarbonat
1 sudu teh esen vanila


Cara Penyediaannya  
* Sediakan loyang atau periuk untuk membakar kek.
* Sediakan gula karemel.  Masak gula hingga larut dan warna perang (awas jangan sampai gula hangit).  
*  Perlahan-lahan masukkan air dan masak hingga mendidih.  Tambahkan majerin ke dalam air gula hingga larut dan tutup api.
* Pukul telur dan esen vanilla hingga kembang.  Tuangkan ke dalam campuran tepung dan serbuk penaik. 
*  Masukkan susu pekat dan air gula, kacau sebati dan masukkan ke dalam loyang pembakar.
* Bakar dengan api perlahan, sekiranya bakar guna oven, suhu 150'C guna api bawa selama 40 minit (atau ikut kepanasan oven masing-masing).
*  Keluarkan kek hanya apabila betul-betul sejuk dan bolehlah dihidang.


Note penaja;-
*  Sahabat saya bakar kek tidak guna oven tetapi hanya guna periuk non stick yang disapu sedikit majerin dan dilapisi dengan kertas minyak.
* Untuk hasil yang memuaskan sahabat saya lebih tekankan penggunaan bahan terpilih seperti telur grad A, majerin (guna Planta) dan susu pekat (Cap Junjung).

Wassalam..

Tuesday, 12 September 2017

Lao Mandre: Rollo Mexican Cafe


Assalam....
Suatu malam teman kan en.Abe pergi jumpa kawan-kawan dia (ex kolej gitu lah).  Perjumpaan yang dirancang sekian lama, asyik tertanggu dan tak terlaksana.  So malam tu tertunai lah hasrat yang dipendam sekian lama, walaupun hanya jumpa 4 orang saja dan sudah agak lewat.  Pot tempat jumpa kali ini di Roll Mexican Cafe, Ampang. 


Saya tak ingat nama menunya, tapi kami cuma order 2 atau 3 jenis saja.  Konsep makan share-share sebab caring each other kan, hehehe.  Dua yang utama yang sempat ambil gambar malam tu Grill Lamb Chop dan Quesadilla.  Tortilla wrapp dah dingap awal-awal oleh 3 orang tu secara bergilir-gilir.  Sebenarnya pemilik cafe adalah kenalan mereka yang sama dalam industri F&B, so memang tak kecewa kalau nak makan apa yang diorang order sebab diorang tahu rasa yang terbaik.



Happy lah sesekali dapat jumpa, walaupun tak tinggal jauh-jauh tetapi sebab masing-masing ada komitment kerja dan keluarga jarang dapat lepak-lepak dan bersua muka.  Last jumpa masa seorang tu kahwin, jumpa lagi tup-tup anak dia pun dah setahun lebih.


Alhamdulillah dapat memanjangkan ukhuwah islamiyah, kita yang jadi peneman pun dapat makan.  Kenyang perut senang hati, sambil tidur boleh tersenyum.
Wassalam.

Tuesday, 7 March 2017

Memori Kek Coklat...


Assalam...
Nostalgia, memang nostalgia kek coklat ini, suatu ketika dulu, ketika baru muncul kek ini, belum zaman wassapp sana sini orang bercakap kita pun nak cuba buat.  Masa tu email dan sms lah medan orang nak sebarkan berita.  Sesekali boleh lah rujuk di photopages sebab blog tak berapa masyur lagi.  Resepi jangan cakap lah, memang pelbagai versi yang muncul.  Kadang jemu juga sebab pergi mana-mana majlis mesti kek coklat ini yang dihidangkan, dari majlis jamuan tadika hingga majlis menyambut menteri. Kek coklat hitam legam dan lembab ini lah yang menjadi pujaan hati semua orang. 


Macam-macam versi resepi yang mereka kongsikan, namun paling suka dengan resepi yang Henny (orang Kulim) kongsikan melalui Norazimah (Azie).  Sebelum itu Azie ada kongsikan resepi kek coklat yang ibu saudara dia guna untuk jualan di Sungai Petani,  tapi macam agak leceh sikit.  Guna resepi Henny ini memang senang sangat nak buatnya semudah ABC.


Kenal Henny melalui rakan serumah sama tempat kerja dengan dia, dia buat kek dan letak di gerai orang yang berjualan di hadapan taman perumahan.  Sesekali kami beli juga dan memang sedap.  Tak sangka pula dia sudi nak kongsikan resepi kek coklat dia tu.


Selepas kahwin Henny pindah mengikut suami entah ke mana.  Tak dapatlah lagi nak beli kek coklat dia.  Rakan serumah yang lain pun minta kita cuba buat, Alhamdulillah menjadi.  Bermula dari situlah oven yang keluar setahun sekali bekerja setiap hari untuk membakar kek coklat. 


Nak jadikan cerita lagi, seorang rakan (liza) serumah tu rajin pula nak cari pasaran di dalam kampus USM.  Dia bawa ke kelas dan cafesiswa gemilang cahaya setiap pagi sebelum masuk ke dewan kuliah.  Agak lama juga membuat kek coklat ini sehingga seorang demi seorang berhijrah keluar membawa haluan masing-masing.  Kita pun dah sibuk dengan kerja baru, dah tak cukup tenaga balik kerja nak mengadun kek coklat.


Saya kongsikan di sini, resepinya.
 

Kek Coklat
Sumber: Henny

Bahan bahan
2 biji telur
1 cawan susu cair
1 cawan air panas mendidih
2/3 cawan minyak sayuran
2 cawan gula pasir
2 cawan tepung gandum*
1 cawan serbuk koko*
1 sudu teh baking powder*
1 sudu teh soda bikarbonat*
1 sudu teh esen vanilla


Cara penyediaannya.
* Sediakan loyang 8x8, gris dengan majerin dan lapik dengan baking paper.  Panaskan ketuhar.
* Campurkan bahan bertanda "*" dan ayak bersama.
* Campurkan bahan ayak dengan gula, gaul rata
*  Dalam mangkuk yang berasingan, pukul telur hingga ringan dan masukkan ke dalam bahan tepung tadi.  Gaul rata.
* Masukkan esen vanilla, susu cair dan gaul rata.
* Masukkan minyak sayuran, kacau hingga betul-betul sebati.
*  Akhir sekali masukkan air panas mendidih ke dalam adunan.  Gaul cepat-cepat hingga sebati.
*  Tuang ke dalam loyang dan bakar dengan suhu 180'C selama 45 minit.


Sekarang kalau buat kek ini, mesti teringat kenangan lama, kenangan dengan rakan-rakan serumah dulu.  Kenangan yang tak mungkin dilupakan.  Tak sangka dulu pernah jual kek, macam tak caya.  Kini jarak pemisah tu tak jauh mana, tapi susahnya nak jumpa sebab masing-masing sibuk dengan urusan sendiri.    
Wassalam.

Monday, 6 March 2017

Agro Tani Chalet, Pasir Pekan Kota Bahru.


Assalam...
Ini pula chalet tempat kami menginap semasa menghadiri kenduri kesyukuran di Pasir Pekan, Kota Bahru.  Tak kisah pun kalau nak duduk rumah orang kenduri, tetapi tuan rumah pula yang segan dan sediakan tempat penginapan untuk kami yang berdekatan dengan rumah mereka.  Chalet ini dalam satu bidang tanah kebun, tanah lot banglo lah kot, buat satu rumah yang ada 3 unit chalet, keliling tu mereka tanam pokok buah-buahan dan sayur-sayuran.



Berhadapan dengan Sungai Kelantan, boleh nampak kapal pengorek pasir tu.  Sementara dataran sebelah sana tu adalah kawasan tesco dan aeon mall.


Duduk sini macam duduk rumah sendiri kat kampung, cuma saja tak takde tempat nak main masak-masak dalam chalet.  Tetapi di luar ada bekas untuk orang nak panggang-panggang, ada pernah buat bbq kot.


Unit chalet yang kami tidur tu adalah unit yang paling besar, ada ruang tamu dan set sofa di sediakan.  Sesuai jika ramai menginap dengan group yang ramai.


Faciliti yang disediakn kira asas saja lah, sesuailah sebagai tempat persinggahan sementara, untuk tidur dan berehat sekejap.  Iya lah takkan nak berumah tangga di sini kan, balik lah ke rumah sendiri.


Bilik air chalet kami yang selesa, takde masalah dengan tekanan air yang perlahan.


Dalam unit chalet kami terdapat 2 buah katil queen disediakan.  Ruang kosong masih luas sekiranya ada yang hendak membentang comforter atau tilam tambahan.


Ada notis amaran untuk penyewa chalet ye, tuan tanah tak mau bersubahat dalam maksiat.


Orang lain tak heran pun nak petik-petik sayur dan buah macam ini, lain lah kalau petik buah strawberry atau buah apple. Dapat kat kami, macam jumpa emas seronoknya menuai hasil tanaman orang.


Daripada pagar depan hingga ke chalet, penuh dengan pokok roselle kiri kanan.  Tengah sarat berbuah, ada dahan menyembah bumi sebab menampung buah yang banya.  Rasanya kalau buah dah begini, buah dah cukup matang kot untuk di petik.  Pernah makan pucuk roselle yang dibuat pais masak dengan masak ikan, sedap.


Limau pun ada beberapa jenis yang di tanam, tapi tak boleh dipetik lagi.  Antaranya limau madu ini.


Pokok terung panjang buah banyak tersembunyi dibalik daun.  Dapat petik seplastik buah terung petang tu, nampaknya banyak juga yang dah rosak tidak dipetik oleh tuan chalet.


Antara jenis pisang yang ada di perkarangan chalet, ini pisang lemak manis atau pisang 40 hari.  Kami kenal ini pisang budak sebab saiznya yang kecil.


Tinggal limau nipis dan limau kasturi yang kami tak dapat ambil, sebab rasa macam tamak sangat semua nak ambil hehehe.


Ada terfikir tak, kalau ada mesin pengisar tebu dekat situ.  Dengan pokok tebu sekali boleh jadi mangsa.  Sedapnya minum air tebu segar ketika cuaca panas lit lit. 


Nasib lah baru putik buah dokong tu, kalau tak dah kena panjat juga.


Pokok ini yang paling suka, pantang jumpa mesti nak petik.  Petang itu memang banyak sayur yang saya petik, macam menuai hasil di kebun sendiri je.  Tuan tanah benarkan kalau nak petik sayur dan buah-buahan dalam kawasan chalet, no worries.  Petiklah sesuka hati dan bawa balik ke rumah sendiri.


Mereka yang menginap di sini perlu ambil peluang, terutama yang datang bersama kanak-kanak.  Kawasan sekeliling chalet boleh jadikan kelas pembelajaran dengan mengenalkan mereka dengan tumbuh-tumbuhan yang menghasilkan makanan.
Wassalam.

Sunday, 27 November 2016

Sabah Road Trip: Day 6 (20/05/2016)


Assalam...
Sambung lagi kisah hari ke-6, hari kami akan bertolak dari sandakan menuju Kota Marudu.  Ada dua jalan yang menjadi pilihan sama ada melalui jalan Pamol - Paitan - Pitas - Kota Marudu atau  jalan Telupid - Ranau - Marak Parak - Kota Marudu.  Akhirnya kami memilih jalan Pamol - Paitan - Pitas dan Kota Marudu.  Rasanya ini jarak yang paling panjang yang kami lalui sepanjang road trip ini, tiada sebarang pekan kecil kecuali bila dah sampai Pitas, tiada sebarang pengangkutan awam berjadual yang melaluinya dan perlu lebih berhati-hati kerana tiada seorang antara kami pernah melalui jalan darat ini.  Keadaan jalan banyak berpandukan pada cerita-cerita pemandu lori yang pernah melaluinya dan juga google street view. 


Kami keluar dari kawasan Sepilok, waktu pun dah dekat tengahari semasa kami singgah di batu 16, Tamu Gum-Gum.  Perut perlu di isi memandangkan jalan yang hendak di lalui ini tidak ada perhentian untuk mencari makanan halal walaupun sebelum keluar rumah sudah breakfast makan nasi pagi tu.  Jumpa coto makassar yang sedap di Tamu Gum-Gum.


Salah satu pitstop yang ada dalam list yang terpaksa kami lupakan adalah Labuk Bay Proboscis Monkey.  Ini merupakan satu tempat untuk melihat monyet belanda selain sanctuary di sungai Kinabatangan. Waktu memberi makan yang tidak bersesuaian ketika kami sampai dan untuk menunggu waktu seterusnya memang agak lambat.



Jarak perjalanan yang perlu ditempuhi untuk sampai ke Pitas.  Dari Pitas Ke Kota Marudu lebih kurang sejam lagi.   Papan tanda yang ditemui di tepi Sungai Labuk.



Beginilah keadaan sepanjang pemanduan, sesekali akan bertemu dengan kenderaan penduduk kampung mahupun lori-lori yang mengangkut hasil daripada ladang kelapa sawit.


Perlu berhati-hati kerana jalan agak berliku, mendaki dan menuruni bukit serta setengah-tengah tempat masih ada jalan yang belum bertar sepenuhnya terutama antara Paitan ke Pitas.  Sila penuhkan minyak kenderaan dan pastikan kenderaan dalam kondisi yang tip top.



Dah sampai pekan Pitas, baru hati dan perasaan lega dah nampak kampung.  Ketika kami sampai Pitas agak lewat lebih kurang dekat jam 9 malam, dan kami teruskan saja perjalanan.


Kami hanya singgah sebentar di Dataran Bengkoka, sebelum ini tak pernah dengar pun tempat ini, sebenarnya tempat tarikan baru di Pitas.  Kalau siang hari mesti cantik pemandangan di kawasan ini, tepi laut.


Antara contoh rumah tradisi yang terdapat di Dataran Bengkoka.  Sama ada dibina sebagai galeri yang menempatkan peralatan dan informasi sesuatu etnik yang diwakilinya atau sekadar rumah contoh untuk tatapan dari luar, tidak lah dapat saya pastikan.  Kena datang lagi lah kalau nak tahu.



Sesampai saja di Kota Marudu, perkara pertama yang dilakukan adalah mencari makan malam sebelum ke rumah penginapan.  Tempat penginapan malam ini ditaja oleh nenek Ann, agak ralat sebab kami tak sempat pun berjumpa dengan tuan rumah. Ketika sampai nenek dah tidur, keesokan harinya pula beliau telah keluar ke pasar sebelum subuh lagi. 
Wassalam.

Friday, 18 November 2016

Selamat Pengantin Baru...


Assalam...Dah dekat musim cuti sekolah ini, musim kenduri kahwin pun dah mula membuka tirai.  Setiap minggu sudah ada jemputan untuk diraihkan.  In Sha Allah akan kami hadiri jika dilimpahkan rezeki kesihatan dan kelapangan.


Ini kenduri minggu lepas di Kampung Sungai Pencala.  Ada dua pasangan pangantin, pengantin perempuan tu adik beradik kembar anak kepada rakan sekerja.  Menyempatkan sekejap pergi bersama rakan sekerja yang lain.  Kebetulan ketika kami sampai tu sama masa dengan kedatangan rombongan pengantin lelaki, jadi kami dapatlah menyaksikan pencak silat sebagai salam penyambut tetamu dan meraihkan rombongan pengantin lelaki.

Selamat menempuh alam rumahtangga kepada (kakak) Zhullaihah bersama pasangan dan (adik) Zhullaikah dan pasangannya.
Wassalam.