nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label History. Show all posts
Showing posts with label History. Show all posts

Tuesday, 21 February 2017

Villa Yuliana, Soppeng


Assalam,
Terletak dia atas bukit di tengah Kota Soppeng di dirikan sebuah Villa oleh pemerintah Hindia Belanda ketika itu sebagai simbol kecintaan mereka kepada ratu mereka iaitu Ratu Wilhelmina.  Dikatakan jugak villa ini didirikan pada tahun 1905 untuk menyambut kedatangan Ratu Belanda (bernama Yuliana, anak kepada Ratu Elmina) ke Sulawesi Selatan tetapi peristiwa itu tak pernah terjadi.
 

Reka bentuk bangunan berpadukan ciri reka bentuk eropah dan tempatan.  Dipercayai juga villa ini merupakan bangunan kembar seperti istana ratu yang terdapat di Belanda, cuma dalam skala yang kecil.  Ketika zaman pemerintahan Belanda, villa ini dijadikan sebagai tempat persinggahan pegawai tertinggi Belanda. 



Villa ini masih mengekalakan struktur asal binaannya sejak seabad yang lalu, kecuali bahagian bumbung yang telah berganti.  Begitu juga dengan warna bangunan yang masih dikekalkan kepada warna asalnya warna putih dan hijau.


Walaupun pernah terbiar dan tak berfunsi selama 35 tahun (selepas kekalahan Hindia Belanda di Indonesia), struktur asal villa ini masih kukuh.  Hanya dilakukan kerja-kerja penambahbaikan terhadap bumbung dan mengecat semula.


Villa ini dibina bersetentang dengan kediaman Arung Soppeng (Raja) di tempat yang lebih rendah berbanding kedudukan Villa Yuliana. Sebagai simboliknya bahawa mereka sentiasa ingin bertindak sebagai penguasa yang sentiasa ingin berada di kedudukan yang tinggi.



Kolam kecil di hadapan villa, khasnya di kawasan taman sebagai salah satu ciri rumah bangsawan dahulu kala.


Villa ini telah ditukarkan menjadi muzium pada tahun 2008.  Disebabkan kami datang ketika itu terlalu awal pagi untuk melihat kelawar yang bergantungan di pokok, tak dapatlah nak masuk ke dalam itu. 




Pemandangan dari arah hadapan Villa Yuliana, jika cuaca baik, akan nampak kawasan pergunungan dan perkampungan di sekitarnya.



Sinar mentari pagi, ketika itu musim kemarau dan cuaca yang sangat panas.


Jika ada rezeki berkunjung lagi, boleh lah masuk usha bahan sejarah apa yang tersimpan dalam muzium itu.
Wassalam.