nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label History. Show all posts
Showing posts with label History. Show all posts

Wednesday, 31 January 2018

Agnes Keith House, Sandakan


Assalam...
Nak habiskan cerita balik kampung tu hari, dah berkurun tak habis.  Macam tak balik dah gamaknya, in sha Allah sentiasa akan balik tapi nak buat cerita lain pulak lah kan.  Kemana lagi nak bawa anak cucu berjalan ke sini lah, lagi pun dekat jer dari bandar Sandakan tu, termasuk salah satu point dalam kawasan Sandakan Historical Trail.  Kalau rajin boleh ikut kembara macam yang disarankan dalam peta Jejak Warisan tu.



Rumah siapa yang kita lawat nie nek, takde pun dalam buku sejarah.  Dalam sejarah yang korang belajar memang tak ada, tapi kenalah datang untuk ambil tahu siapa dia Agnes Keith nie.  Best juga kalau ada rumah kayu macam rumah si Agnes nie kan nek, berangan pula dah cucu aku nie.


Ini lah dia si Agnes tu, pernah kan dengar nama gelaran Sabah "Land Below The Wind" dia lah yang tulis buku tu.  Melalui hasil penulisan beliau inilah secara tak langsung Sabah menjadi popular pada orang luar.


Antara buku-buku karangan Agnes Newton Keith yang dipamerkan.  Buku-buku karangan beliau berkisar tentang kehidupan keluarga mereka di negeri Sabah ketika sebelum, semasa dan selepas perang dunia kedua.  Banyak menceritakan adat dan budaya masyarakat tempatan, pribumi Sabah ketika itu dan keindahan alam semulajadi negeri Sabah.


Susunatur ruang di tingkat bawah, ada ruang untuk dining hall dan living hall.  Tempat mereka beraktiviti sekeluarga ataupun ketika menerima tetamu.  


Model peti sejuk Kerosene Electrolux yang dibawa masuk oleh Mr dan Mrs. Martin Johnson pada tahun 1935.  Mereka adalah pasangan pengembara dan photografer yang membuat kajian tentang hidupan liar dan adat budaya pribumi Sabah.  Peti ais yang tidak menggunakan elektrik untuk berfungsi sebagai alat bantuan keselesaan dalam cuaca tropika yang panas.


Sebuah bilik di tingkat atas dikhaskan untuk pameran barangan-barangan hiasan dan peralatan penting masyarakat tempatan ketika itu.  Mesin taip lama yang diletakkan di situ seakan simbolik bahwa tempat itu digunakan sebagai bilik bacaan atau pun bilik kerja penghuninya.


Relik kaki gajah liar yang ditembak oleh Harry Keith di batu 15, Kampung Gum-gum Sandakan pada tahun 1932.  Mengikut catatan sekarang kaki gajah itu berada dalam simpanan anak perempuan Agnes, Jean di Seattle Amerika Syarikat.


Ruang kamar yang luas berada di tingkat atas, dilengkapi dengan beranda.


Fungsi dan susunatur dalam kamar tidur sebagaimana yang digambarkan oleh Agnes.


Sebuah bilik audio visual disediakan untuk pelawat, tapi sayang ketika kami berkunjung tiada tanyangan.  Agaknya kena tempah atau perlu cukup corum untuk tanyangan kepada pelawat yang datang.


Selepas pasangan Agnes Keith meninggalkan Sabah pada tahun 1952, rumah ini masih dijadikan sebagai tempat pegawai konservasi hutan seterusnya sehingga tahun 1968.  Rumah ini telah mengalami kerosakan dan bersemak samun setelah dikosongkan.


Kerja-kerja membaik pulih dimulakan pada 6 April 2001 dan ia dibiayai oleh kerajaan Persekutuan melalui Kementerian Kebudayaan, Kesenian dan Pelancongan. Manakala, Muzium Sabah adalah sebagai koordinator projek.  Ini merupakan anugerah negeri Sabah kepada Agnes Keith yang dianggap sebagai duta kepada Sabah melalui bukunya, Land Below The Wind itu.
Wassalam.

Wednesday, 24 January 2018

Lao Mandre: Nasi Lemak Tanglin


Assalam...
Nasi lemak sejak 1948 di Kuala Lumpur dan menggunakan resepi original hingga kini.  Tagline bagi nasi lemak Tanglin, jika sejak 1948, memang lama kan.  Mungkin antara nasi lemak tertua yang ada brand di negara kita ini.  Moyang atau tok nek kita masak untuk family memang yang lebih lama cuma tak dikomersialkan.  Wujud sebelum merdeka, bukan saya jer yang belum lahir, agaknya ramai yang mak bapak pun tak lahir lagi masa tu.  


Kami pergi gerai di Food Court Tanglin yang terletak di Jalan Cenderawasih KL, dekat-dekat dengan Jalan Tanglin tempat mula-mula nasi lemak ini dijual.  Kawasan sekitar tu adalah tempat rekreasi dan tumpuan pelancong, Taman Burung, Taman Botani, Taman Orkid, Tugu Negara, muzium dan banyak lagi.  Lepas berolaraga, datang pekena nasi lemak memang best.


Pernah rasa nasi lemak ini, kawan yang tapau dari rumah kenamaan, dari situ lah tahu yang nasi lemak ini ramai penggemarnya dari golongan bawahan hingga lah orang atasan.  Ada beberapa outlet kalau nak cari nasi lemak tanglin ni, boleh berkunjung ke restoran mereka di TTDI dan Bangsar. 


Sedar diri kita insan marhain, jadi kita pergilah makan di gerai.  Sesuai sangat lah tu.  Sebenarnya sebab kami ada urusan jalan-jalan area tu di awal pagi, maka singgah lah sarapan nasi lemak tanglin di Jalan Cenderawasi ini.


Hahaha, ini ke pinggan nasi lemak insan marhain?  macam tak sedar diri je kan.  Kata nak makan puas-puas, tu yang nak rasa lauk utamanya, sebab lepas tu kena ikat perut balik.  Tiga set nasi lemak dengan jumlah kerosakan sebanyak RM30.00.  Tolong jangan fikir ini cerita nasi lemak 20 sen yek, sekarang dah tahun 2018 bukan tahun 1948 lagi. 


Hari kami pergi nie, hujung minggu dan macam ada cuti panjang waktu tu.  Ramai je yang datang awal nak menikmati nasi lemak sebelum gerai buka pada jam 7.00 pagi.  Masa dapat nasi lemak masing-masing pun, kena tunggu seketika baru mereka dapat hidangkan air.   


Lepas makan kita chow lah, nak pergi buat urusan lain pulak.  Lain kali boleh datang lagi bawa kawan-kawan.
Wassalam.

Thursday, 21 December 2017

Perkampungan Hang Tuah, Melaka


Assalam...
Lepas lunch rumah kak Idah hari tu, dia ajak keluar jalan-jalan, jom melawat kampung asal dia katanya.  Tok nenek kak Idah asal orang kampung Duyong, di mana terletaknya Perkampungan Hang Tuah sekarang ini.  Tujuan asal pembangunan Perkampungan Hang Tuah sebagai memelihara sejarah dan memasyurkan kembali lima (5) laksamana terbilang di zaman Kemasyuhuran Kesultanan Melayu Melaka.  


Perkampungan ini dipercayai wujud sejak zaman dahulu melalui hikayat lama, Lagenda Sungai Duyung.  Pendekatan yang cuba digunapakai untuk kampung ini adalah sebagai sebuah "muzim hidup" kerana turut melibatkan masyarakat setempat.  Ketika fasa pertama pembangunan kampung ini, berdekatan dengan perigi Hang Tuah ada didirikan sebuah balai adat yang boleh digunakan untuk sebarang acara.


Perigi Hang Tuah.  Duduk sejenak di tepi perigi, sambil cuci kaki dengan air perigi, boleh pulak nyanyi lagu si ikan kaloi.  Yang timbul berenang-renang si ikan puyu, silap perigi betul lah makcik ni. 


Di Satu kompleks yang lain di bina beberapa bangunan yang terdiri daripada bangunan auditodium dan 5 rumah tradisional melayu yang mewakili 5 laksamana, Laksaman Hang Tuah, Hang Jebat, Hang Lekir, Hang Lekiu dan Hang Kasturi.  Setiap rumah dilengkapi dengan info berkenaan sejarah kepahlawanan setiap laksamana tersebut.  Dimanakah keberadaan keris Taming Sari yang sebenar?


Betul kah Hang Jebat itu penderhaka? sayang Hang Jebat hidup bukan pada zamannya, zaman orang tidak berani berkata tidak pada sesuatu yang salah atau bercanggah pada hukum.


Andai aku kaya, nak bina rumah kayu yang ada tangga batu seperti ini.  Indahnya hidup di desa bermesra dengan alam.


Cantuman tiang dan gelegar menjadi pasak pada rumah melayu lama.  Sambungan yang tidak menggunakan sebarang paku.


Cap ibu dan anak.  Saja usik kak Idah, esok-esok nak kahwinkan dak Shafiq atau Jasmin, sewa lah dewan kat perkampungan Hang Tuah nie.


Lawatan singkat, hanya dapat melihat yang luar-luar saja.  Nak detail kenalah masuk cari info dalam setiap galeri pameran.  
Wassalam.

Tuesday, 21 February 2017

Villa Yuliana, Soppeng


Assalam,
Terletak dia atas bukit di tengah Kota Soppeng di dirikan sebuah Villa oleh pemerintah Hindia Belanda ketika itu sebagai simbol kecintaan mereka kepada ratu mereka iaitu Ratu Wilhelmina.  Dikatakan jugak villa ini didirikan pada tahun 1905 untuk menyambut kedatangan Ratu Belanda (bernama Yuliana, anak kepada Ratu Elmina) ke Sulawesi Selatan tetapi peristiwa itu tak pernah terjadi.
 

Reka bentuk bangunan berpadukan ciri reka bentuk eropah dan tempatan.  Dipercayai juga villa ini merupakan bangunan kembar seperti istana ratu yang terdapat di Belanda, cuma dalam skala yang kecil.  Ketika zaman pemerintahan Belanda, villa ini dijadikan sebagai tempat persinggahan pegawai tertinggi Belanda. 



Villa ini masih mengekalakan struktur asal binaannya sejak seabad yang lalu, kecuali bahagian bumbung yang telah berganti.  Begitu juga dengan warna bangunan yang masih dikekalkan kepada warna asalnya warna putih dan hijau.


Walaupun pernah terbiar dan tak berfunsi selama 35 tahun (selepas kekalahan Hindia Belanda di Indonesia), struktur asal villa ini masih kukuh.  Hanya dilakukan kerja-kerja penambahbaikan terhadap bumbung dan mengecat semula.


Villa ini dibina bersetentang dengan kediaman Arung Soppeng (Raja) di tempat yang lebih rendah berbanding kedudukan Villa Yuliana. Sebagai simboliknya bahawa mereka sentiasa ingin bertindak sebagai penguasa yang sentiasa ingin berada di kedudukan yang tinggi.



Kolam kecil di hadapan villa, khasnya di kawasan taman sebagai salah satu ciri rumah bangsawan dahulu kala.


Villa ini telah ditukarkan menjadi muzium pada tahun 2008.  Disebabkan kami datang ketika itu terlalu awal pagi untuk melihat kelawar yang bergantungan di pokok, tak dapatlah nak masuk ke dalam itu. 




Pemandangan dari arah hadapan Villa Yuliana, jika cuaca baik, akan nampak kawasan pergunungan dan perkampungan di sekitarnya.



Sinar mentari pagi, ketika itu musim kemarau dan cuaca yang sangat panas.


Jika ada rezeki berkunjung lagi, boleh lah masuk usha bahan sejarah apa yang tersimpan dalam muzium itu.
Wassalam.