Showing posts with label History. Show all posts
Showing posts with label History. Show all posts

Wednesday, 26 September 2018

A Day To Remember - Day 5 (26/09/2016)

Assalam.
Waktu untuk kami check out daripada homestay sudah tiba.  Keluar lewat sikit hari itu (dekat tengahari) sebab Rinna dan Aerin akan berpisah dengan kami dah lepas ni.  Mereka akan balik terus ke KB dan KM.  Tinggal kami ber-5 yang nak jalan-jalan lagi di Kundasang sebelum patah balik ke KK petang itu juga.  Kami nak pergi tengok lembu dan singgah di War memorial sebelum balik ke KK.   


Cuaca cerah memberi kami pemandangan indah berlatarbelakangkan Akinabalu dari pintu masuk ke Desa Cattle.  Macam tak percaya dua hari lepas kami berada di atas puncak itu.  Garisan-garisan putih tu adalah bekas kawasan runtuhan ketika gempah bumi.


Sebab tiada lembu yang kelihatan, bergambar sajalah dengan lembu batu tu.  Sebenarnya waktu meragut rumput dan kawasan ada waktu yang telah ditetapkan.  Proses memerah susu lembu pun dah selesai ketika kami sampai, hanya dapat makan ice cream yogurt dan minum susu saja.  Ok jom kita balik jauh lagi perjalanan. 


Kaki yang sakit tidak menghalang semangat kami untuk mendaki anak tangga di Kundasang War Memorial.  Bukan setakat taman sebelah bawah, sampai ke taman renungan/ tinjauan /perhatian (garden of contemplation) paling atas kami daki.


Tree words to success
Just 
do
it - Mr. Seeve Charuruks
Orang yang bertanggunjawap mengelolakan pelestarian Kundasang War Memorial sebagai projek persaraan swasta.


Singgah gerai sayur, beli sedikit buah tangan untuk kak Atik di Petagas.  Terima kasih sudi tumpangkan barang saya di peti sejuk beku di rumah.  Barang kiriman makcik Caya yang dibawa oleh Fit dari Tawau.


Banyak gerai jual durian di sekitar Kundasang dan Ranau.  Memang musim durian kot waktu itu, sampai kami pun dapat makan dari sedekah orang. 


I came, 
I climbed,
I conquered..... 4,095.2M


Bagi lah can diorang nak beli medal tu, sebenarnya medal ini hanya layak dibeli oleh orang yang berjaya sampai ke puncak.  Pihak Taman Kinabalu tidak jual untuk semua pelawat.


Selepas menyelesaikan apa yang wajib di Kinabalu Park petang itu, kami bergerak untuk balik ke Kota Kinabalu.  Malam ini semua stay di Kota Kinabalu sebelum balik ke sarang masing-masing keesokkan hari.  Mereka bergilir bawa kereta sementara saya dan Fit sambung tidur, sedar-sedar dah nak masuk bandar KK.


Kami sampai KK dekat waktu maghrib, terus ke Pasar Kraftangan (Pasar Pelipin) sebab Aiman dan Zaini nak beli sedikit buah tangan untuk orang rumah dan kawan-kawan.  Seperti biasa kami cuma tolong teman dan jadi tukang ttolong tawar harga.


Zaini pula hanya beli makanan, nak pilih yang pack kecil dan paling ringgan katanya.


Nampaknya Aiman sedikit keliru nak pilih hadiah untuk isteri tercinta.  Minta tolong saya carikan barang yang sesuai untuk isteri dan anak perempuannya.  Zaini, awak kena belajar ye untuk hal-hal begini walaupun nampak remeh temeh, lagi satu sebab awak suka travel jadi nak beli jiwa dan hati sebelum ditinggal-tinggalkan kena bagi hadiah setiap kami bali dari berjalan. 


Masing-masing tak beli banyak sebab semua travel dengan bagpacker saja.  Esok saya jugalah yang kena beli luggage sebab nak angkut balik daging payau (uishh pecah rahsia), bukan selalu orang bagi ambil sajalah.  Acara beli-belah siap, kami duduk minum-minum dulu di pasar malam sebelah pasar kraftangan sementara menunggu sepupu aiman datang ambil mereka.


Tinggal kami ber-3 selepas berpisah dengan Zaini dan Aiman.  Sebelum check in, kami pergi klinik dulu hantar Fit buat check up, kerana dia masih mengaduh sakit dada dan nafas laju sejak sesak nafas di atas gunung hari tu.  Harap tiada apa-apa yang serius.
Wassalam.

Saturday, 7 July 2018

Istano Basa Pagaruyung


Assalam...
Sambung ada sikit cerita yang tersisah kisah jalan-jalan ke Padang-Bukit Tinggi.  Syukur dapat jejakkan kaki ke sini, tempat yang da lama nak pergi.  Pergi Istano Baso (istana besar) walaupun hanya istana replika, bukan istana asal seperti istana negara tu.  Istana asal dah terbakar tahun 1804 ketika rusuhan, selepas itu dibangunkan yang baru tetapi yang baru ini pun terbakar juga.  Kemudian dibinalah istana replika ini tetapi bukan ditempat asal, lokasinya agak ke selatan daripada yang asal.  Sekali lagi istana replika terbakar akibat disambar petir pada tahun 2007 dan istana yang kita saksikan sekarang adalah istana yang ke-4 daripada siri Istana Baso yang telah dibangunkan.



Sebagai langkah keselamatan dokumen dan peralatan berharga yang dapat diselamatkan daripada siri kebakaran istana telah ditempatkan di Balai Benda Purbakala Kabupaten Tanah Datar dan Harta Pusaka Kerajaan Pagaruyung di Istana Lidungan Bulan (Istano Silinduang Bulan). 


Hiasan pada lantai atau lapisan bumbung tingkat satu Istano Baso.  Dibelakang tirai kain yang warna-warni tu pula menempatkan bilik tidur.


Tiang kuning ini lah agaknya yang dikatakan tiang utama (Tiang Tuo), sama erti dengan tiang seri kot dalam terms mendirikan rumah melayu lama.


Replika keris yang digunakan oleh raja-raja di tanah minang.


Peti kayu yang padat ukiran, inilah tempat menyimpan barang orang dulu-dulu, mereka tak ada almari, kalau nak pindah atau mengembara angkut aje peti kayu ni.  Di rumah saya dulu ada beberapa buah (orang punya, tumpang simpan) digunakan untuk menyimpan baju persalinan, harta pusaka atau barangan berharga.


Ukiran pada bahagian luar dinding istana, motif bunga dan tumbuhan menjalar.


Atap istana dibuat daripada ijuk (jerami) daripada tumbuhan jenis palma, pokok kabung.  Dianyam padat dan tebal agar air hujan tidak dapat tembus ke dalam rumah.


Bangunan "rangkiang" tempat menyimpan padi didirikan di tepi bangunan istana besar.  Teringat kata "rakkiang" bahasa bugis merujuk kepada loteng rumah yang digunakan untuk tempat menyimpan barang atau tempat persembunyian anak dara dulu-dulu.


Sebelah kiri istana baso juga terdapat dua (2) lagi binaan lain, yang satu macam rangkiang dan satu lagi rumah.  Mungkin untuk pegawai istana kot.


Bangunan yang menempatkan ruang dapur dibina di belakang dan terasing daripada bangunan utama istano baso.  Terdapat jambatan sebagai laluan yang menghubungkannya antara keduanya.


Ruangan di tingkat dua (lantai 2) Istana Baso.


Di bawah bahagian bumbung bentuk tanduk kerbau ini adalah bangunan yang menempatkan dapur istana.  Pemandangan ke arah bukit di bahagian belakang.


Pemandangan ke arah hadapan istano baso, pintu masuk utama bagi pelawat.


Semantara ini ruangan di tingkat (3) paling atas istano basa.  Ruangan ini dikenali sebagai Mahligai.


Baca penerangan itu, apa fungsi mahligai.  Mesti ruangan ini dahulunya tidak sembarangan orang yang boleh masuk atau naik ke sini.

Di bawah kolong istano basa, ada disediakan kiosk untuk pelawat menyewa baju adat minang.  Kalau perlukan khidmat juru photo pun ada disediakan. 


Lepas ini kita nak jalan-jalan ke muzium yang kat nogori, yang pun lebih kurang sama bentuk istano baso.  Mesti ada persamaannya kan, saya tak pernah sampai ke sana lagi.
Wassalam.

Friday, 6 April 2018

Bank Indonesia - Jambatan Sitti Nurbaya


Assalam...
Ini kisah morning brisk walk, morninglah sangat, tapi sebab matahari redup jer, ok lah nak jalan-jalan pagi tu.  Lepas sarapan lontong paku pakis di warung depan penginapan, kami berjalan-jalan ke Jambatan Sitti Nurbaya.  Siapa yang suka baca novel dan tengok cerita sinetron tu mesti tahu pasal cerita Sitti Nurbaya kan, dikatakan jambatan ini mengabadikan nama watak dalam kisah cinta tragis itu.  


Sebelum sampai ke kakai jambatan, kami lalu di depan bangunan Bank Indonesia.  Orang kata bangunan ini mengambarkan pegawai Belanda yang menjadi tuan zaman penjajah.  Jika diperhati betul-betul memang nampak kat situ, bumbung sebelah atas warna coklat itu simbolik akan topi orang belanda pakai ketika itu. 


Bangunan ini sudah tidak digunakan sebagai tempat institusi kewangan lagi, sudah dikosongkan.  Bertanya juga pada guard yang menjaga bangunan ini menempatkan apa.  Inya cuma kata bangunan ini sudah ditutup.  Agaknya dia maksudkan belum dibuka lagi untuk kami nak melawat.  Kami minta izin masuk dan bergambar di tepi bangunan, dia ok saja.


Nampak struktur masih kukuh dan terjaga rapi, walaupun dibina pada kurun ke-19 dan mula dibuka pada tahun 1864.  Sayang sebab tak dapat masuk melihat koleksi barang yang dipamerkan di dalam itu.


Kami hanya dapat pergi ke sebelah sini, dapat letakkan punggung seketika dibangku itu sambil bergambar kenangan.


Jalan lagi sambil nyepret sana-sini, sampai kami kena tegur dengan pak polisi.  Dia ingat kami wartawan kot, mana taknya ko suka hati ambil gambar tempat p&c.  Sebenarnya tak tahu yang itu adalah balai polis, lepas kena temuramah sekejap, pak polisi itu pula sarankan kami ambil gambar depan papan tanda tu.


Akhirnya kami sampai ke Jambatan Sitti Nurbaya.  Jambatan ini menghubungkan kawasan Kota Padang (Koto Tua) dan Seberang Padang yang dipisahkan dengan Sungai Batang Arau.


Kawasan penempatan di sebelah Seberang Padang, kurang padat berbanding dengan sebelah kota.


Kota Tua Padang daripada Jambatan Sitti Nurbaya.


Pandangan ke arah hulu Sungai Batang Arau, cantik dengan latar belakang kawasan pergunungan.


Sungai Batang Arau menghala ke muara, banyak bot dan kapal kecil berlabuh di sini.  Kawasan ini sebenarnya termasuk dalam kawasan pelabuhan dagang Muara Padang. 


Kelihatan perahu dan bot masih digunakan sebagai alat perhubungan.  Sebelum adanya jambatan ini, penduduk bergerak sepenuhnya menggunakan pengangkutan air untuk menyeberang ke sebelah kota.

Cukuplah jalan-jalan pagi sampai ke tengah jambatan saja.  Jom balik kemas barang sebab nak check out lepas tu.
Wassalam.

Friday, 30 March 2018

Muzium Buya Hamka & Rumah Baca, Danau Maninjau

Assalam...
Jika adik memakan pinang
makanlah dengan sirih yang hijau
Jika adik datang ke Minang
Jangan lupa datang ke Maninjau.
(pantun oleh Bung Karno - Presiden Indonesia ketika itu)


Penghuni dari rumah yang berdepan dengan muzium Buya Hamka yang menyambut kedatangan kami terlebih dahulu.  Dia persilahkan kami singgah kerumah mereka nanti setelah melawat ke muzium kerana ada menjual buku-buku karangan Buya Hamka.


Di dalam muzium kedatangan kami dilayan oleh penjaga muzium, merupakan waris daripada Buya Hamka sendiri.  Kami nyatakan bahawa kami boleh melihat sendiri apa yang pamerkan kerana tidak mahu menganggu kerja-kerja bapak itu dan seorang pembantunya yang sedang melakukan kerja-kerja pembaikan dalam muzium. 


Bangunan muzium itu didirikan di atas tapak asal rumah kelahiran Buya Hamka, yang sederhana saiznya.  Terdapat 3 bahagian utama muzium yang menempatkan gambar-gambar keluarga, alat tulis yang digunakan ketika zaman itu dan kegiatan Buya Hamka ketika hayat beliau.  Sebahagian ruang lagi adalah bilik tidur dan sebelah satu lagi ruang menempatkan koleksi kitab dan buku-buku bacaan, sijil dan anugerah yang pernah diterima berserta buku karangan beliau sendiri.


Sebahagian bahan bacaan, sijil, piala dan buku-buku karangan beliau.


Mesin taip manual besar yang terletak di tengah-tengah ruang, alat bantu penulisan yang sangat diperlukan zaman dahulu.  Siapa yang tak pernah guna mesin ini, kira dia orang zaman now lah, celik-celik mata dah zaman degital.


Seterusnya kami pergi ke bangunan sebelah muzium.  Untung sebab hati itu Rumah Baca dibuka, dibuka pada hari-hari tertentu sebagai kemudahan penduduk setempat mendapatkan bahan bacaan.  Kira perpustakaan kampunglah nie, sebagai langkah nak terapkan semangat Pak Hamka agar cinta pada ilmu dan rajin membaca.


Penduduk tempatan boleh meminjam buku-buku daripada rumah baca sama ada dibawa balik atau membuat rujukan di sini sahaja. 


Petikan kata-kata keramat yang diambil daripada buku-buku karangan Buya Hamka turut dijadikan ilustarasi dalam rumah kaca.  Untuk tidak menghampakan orang yang mula-mula menyambut kedatangan kami tadi, kami ke rumah tersebut dan membeli beberapa buku karangan Buya Hamka sebelum bergerak balik.


Kawasan di sekeliling danau, merupakan kawasan yang subur untuk bercucuk tanam, seperti tiada seinci pun yang terbiar kosong semua telah diusahakan oleh penduduk setempat.  Kawasan yang mengarah ke lereng bukit giat dengan aktiviti pertanian.


Sementara di pinggir danau pula mereka mengusahakan ternakan ikan air tawar dalam sangkar.  Penyumbang utama bekalan ikan air tawar (ikan bilis danau, ikan emas dan ikan tilapia) untuk daerah Bukit Tinggi. 

Perjalanan pergi dan balik, bermula dari atas kelok pertama (44) hingga yang nombor 1 di bawah dan sebaliknya, tak jemu memandang ke arah Danau Maninjau.  Cuma tak kesampaian hajat nak basuh kaki dengan air danau.
Wassalam.