nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label History. Show all posts
Showing posts with label History. Show all posts

Friday, 6 April 2018

Bank Indonesia - Jambatan Sitti Nurbaya


Assalam...
Ini kisah morning brisk walk, morninglah sangat, tapi sebab matahari redup jer, ok lah nak jalan-jalan pagi tu.  Lepas sarapan lontong paku pakis di warung depan penginapan, kami berjalan-jalan ke Jambatan Sitti Nurbaya.  Siapa yang suka baca novel dan tengok cerita sinetron tu mesti tahu pasal cerita Sitti Nurbaya kan, dikatakan jambatan ini mengabadikan nama watak dalam kisah cinta tragis itu.  


Sebelum sampai ke kakai jambatan, kami lalu di depan bangunan Bank Indonesia.  Orang kata bangunan ini mengambarkan pegawai Belanda yang menjadi tuan zaman penjajah.  Jika diperhati betul-betul memang nampak kat situ, bumbung sebelah atas warna coklat itu simbolik akan topi orang belanda pakai ketika itu. 


Bangunan ini sudah tidak digunakan sebagai tempat institusi kewangan lagi, sudah dikosongkan.  Bertanya juga pada guard yang menjaga bangunan ini menempatkan apa.  Inya cuma kata bangunan ini sudah ditutup.  Agaknya dia maksudkan belum dibuka lagi untuk kami nak melawat.  Kami minta izin masuk dan bergambar di tepi bangunan, dia ok saja.


Nampak struktur masih kukuh dan terjaga rapi, walaupun dibina pada kurun ke-19 dan mula dibuka pada tahun 1864.  Sayang sebab tak dapat masuk melihat koleksi barang yang dipamerkan di dalam itu.


Kami hanya dapat pergi ke sebelah sini, dapat letakkan punggung seketika dibangku itu sambil bergambar kenangan.


Jalan lagi sambil nyepret sana-sini, sampai kami kena tegur dengan pak polisi.  Dia ingat kami wartawan kot, mana taknya ko suka hati ambil gambar tempat p&c.  Sebenarnya tak tahu yang itu adalah balai polis, lepas kena temuramah sekejap, pak polisi itu pula sarankan kami ambil gambar depan papan tanda tu.


Akhirnya kami sampai ke Jambatan Sitti Nurbaya.  Jambatan ini menghubungkan kawasan Kota Padang (Koto Tua) dan Seberang Padang yang dipisahkan dengan Sungai Batang Arau.


Kawasan penempatan di sebelah Seberang Padang, kurang padat berbanding dengan sebelah kota.


Kota Tua Padang daripada Jambatan Sitti Nurbaya.


Pandangan ke arah hulu Sungai Batang Arau, cantik dengan latar belakang kawasan pergunungan.


Sungai Batang Arau menghala ke muara, banyak bot dan kapal kecil berlabuh di sini.  Kawasan ini sebenarnya termasuk dalam kawasan pelabuhan dagang Muara Padang. 


Kelihatan perahu dan bot masih digunakan sebagai alat perhubungan.  Sebelum adanya jambatan ini, penduduk bergerak sepenuhnya menggunakan pengangkutan air untuk menyeberang ke sebelah kota.

Cukuplah jalan-jalan pagi sampai ke tengah jambatan saja.  Jom balik kemas barang sebab nak check out lepas tu.
Wassalam.

Friday, 30 March 2018

Muzium Buya Hamka & Rumah Baca, Danau Maninjau

Assalam...
Jika adik memakan pinang
makanlah dengan sirih yang hijau
Jika adik datang ke Minang
Jangan lupa datang ke Maninjau.
(pantun oleh Bung Karno - Presiden Indonesia ketika itu)


Penghuni dari rumah yang berdepan dengan muzium Buya Hamka yang menyambut kedatangan kami terlebih dahulu.  Dia persilahkan kami singgah kerumah mereka nanti setelah melawat ke muzium kerana ada menjual buku-buku karangan Buya Hamka.


Di dalam muzium kedatangan kami dilayan oleh penjaga muzium, merupakan waris daripada Buya Hamka sendiri.  Kami nyatakan bahawa kami boleh melihat sendiri apa yang pamerkan kerana tidak mahu menganggu kerja-kerja bapak itu dan seorang pembantunya yang sedang melakukan kerja-kerja pembaikan dalam muzium. 


Bangunan muzium itu didirikan di atas tapak asal rumah kelahiran Buya Hamka, yang sederhana saiznya.  Terdapat 3 bahagian utama muzium yang menempatkan gambar-gambar keluarga, alat tulis yang digunakan ketika zaman itu dan kegiatan Buya Hamka ketika hayat beliau.  Sebahagian ruang lagi adalah bilik tidur dan sebelah satu lagi ruang menempatkan koleksi kitab dan buku-buku bacaan, sijil dan anugerah yang pernah diterima berserta buku karangan beliau sendiri.


Sebahagian bahan bacaan, sijil, piala dan buku-buku karangan beliau.


Mesin taip manual besar yang terletak di tengah-tengah ruang, alat bantu penulisan yang sangat diperlukan zaman dahulu.  Siapa yang tak pernah guna mesin ini, kira dia orang zaman now lah, celik-celik mata dah zaman degital.


Seterusnya kami pergi ke bangunan sebelah muzium.  Untung sebab hati itu Rumah Baca dibuka, dibuka pada hari-hari tertentu sebagai kemudahan penduduk setempat mendapatkan bahan bacaan.  Kira perpustakaan kampunglah nie, sebagai langkah nak terapkan semangat Pak Hamka agar cinta pada ilmu dan rajin membaca.


Penduduk tempatan boleh meminjam buku-buku daripada rumah baca sama ada dibawa balik atau membuat rujukan di sini sahaja. 


Petikan kata-kata keramat yang diambil daripada buku-buku karangan Buya Hamka turut dijadikan ilustarasi dalam rumah kaca.  Untuk tidak menghampakan orang yang mula-mula menyambut kedatangan kami tadi, kami ke rumah tersebut dan membeli beberapa buku karangan Buya Hamka sebelum bergerak balik.


Kawasan di sekeliling danau, merupakan kawasan yang subur untuk bercucuk tanam, seperti tiada seinci pun yang terbiar kosong semua telah diusahakan oleh penduduk setempat.  Kawasan yang mengarah ke lereng bukit giat dengan aktiviti pertanian.


Sementara di pinggir danau pula mereka mengusahakan ternakan ikan air tawar dalam sangkar.  Penyumbang utama bekalan ikan air tawar (ikan bilis danau, ikan emas dan ikan tilapia) untuk daerah Bukit Tinggi. 

Perjalanan pergi dan balik, bermula dari atas kelok pertama (44) hingga yang nombor 1 di bawah dan sebaliknya, tak jemu memandang ke arah Danau Maninjau.  Cuma tak kesampaian hajat nak basuh kaki dengan air danau.
Wassalam.

Sunday, 25 March 2018

Lobang Jepang Dan Panorama Sianok, Bukit Tinggi


Assalam...
Sampai di bumi Bukit Tinggi, masih mamai selepas tertidur di perjalanan.  Supir bawa kami terus ke Sianok dan Lobang Jepang, sebenarnya masih blur nak buat apa kat sini sebab dia pun hanya drop kami di pintu masuk dan meminta kami masuk ke sini.  Terbaca nama Lobang Jepang tu baru teringat tentang terowong rahsia yang dijumpai di Bukit Tinggi, dibina ketika pemerintahan tentera Jepun di Asia Tenggara.  Oh sini tempatnya, kami tak terus masuk, jalan tinjau-tinjau dulu rumah kedai di sekitarnya, beli air dan sedikit makanan.


Nak masuk kena beli tiket "karcis" masuk dulu ya.  Lepas beli baru baca dipapan tanda, harga yang tu sebenarnya untuk dewasa tempatan, kalau pelancong 20,000.  Tak apelah, muka sama jer serumpun kan, lain lah kalau ko tu memang "bule" hidung mancung mata biru harus kena bayar lebih.


Lubang Jepang ini dibina oleh tentera Jepun sebagai tempat menyimpan bekalan dan peralatan ketenteraan mereka.  Terowong dibina berliku-liku dan mempunyai ruang-ruang tertentu seperti barek tentera, tempat meeting, penjara, ruang pengintaian, dapur, ruang makan, penyergapan dan stor.  Dikatakan orang tempatan Bukit Tinggi tidak mengetahui tentang pembinaan lobang rahsia ini kerana buruh paksa yang membina terowong di datangkan daripada pulau Jawa, Kalimantan dan Sulawesi.  Sementara buruh paksa Bukit Tinggi pula dikerah untuk melaksanakan projek di Pulau Jawa atau di Pulau Biak.


Kami study dulu peta lobang jepang ini, sebab kami fikir nak masuk dan explore sendiri tak perlu guna guide.  In Sha Allah takde apa-apa lah, walaupun ramai jer yang offer nak jadi guide semasa kami dengar penerangan mereka itu.  Siap ada yang takut-takutkan ada kejadian aneh, ada yang sesat, gelap dan macam-macam lagi.


Bismillah jom kita masuk, kami masuk ke lobang jepang daripada pintu masuk dalam taman Panorama Sianok, sebenarnya ada 3 lagi pintu masuk yang pelawat boleh ikut selain pintu yang terdapat di taman ini.  Setiap pintu tu ada jer yang offer nak bawa tour ke dalam ini.  Dari pintu yang kami masuk ini, kena turun tangga yang agak tinggi dan sempat lah saya kena tinggal oleh mereka berdua.


Dalam ini jumpa beberapa orang yang tengah explore juga, ada yang disertai guide atau yang sendiri.  Kami hanya ikut langkah kami dan tengok apa yang ada, masuk mana-mana terowong mengikut laluan yang disediakan.


Mula-mula kami ingat ada group lain dari belakang sebab dengar ada guide yang bagi penerangan.  Bila toleh, orang ini bercakap sendiri dan tiada pelawat yang menyertainya.  Sedarlah kami bahawa dia mesti mengikut kami sejak dari pintu masuk tadi dan cuba sedaya upaya nak terangkan apa yang ada dalam terowong ini.


Terangkan pasal tanah dinding terowong yang special, ada kandungan mineral mahal iaitu emas dan tanahnya sangat unik kerana semakin kukuh apabila terkena air.  Semasa gempa bumi berlaku di Sumatera Barat, lobang ini hanya mengalami kerosakan yang kecil.


Dia bawa kami ke pintu terowong, yang digunakan sebagai laluan rahsia keluar masuk dari terowong ke Sianok.  Nampaknya ada seorang lagi yang menyertai kami, tak kenal pun budak itu.


Ruang penjara.


Ruang dapur ini agak special sebab bukan digunakan untuk memasak tetapi tempat melupuskan mayat tahanan dan buruh paksa melalui satu lubang di bahagian dalam.


Buruh paksa atau orang tahanan yang mati akibat penyakit atau didera, mayat mereka akan dibuang melalui lobang ini.  Ngeri jika dibayangkan, ada antara mayat yang dipotong-potong.


Lubang di sebelah atas itu digunakan merupakan pintu untuk mengintai pergerakan musuh di sebelah luar terowong.


Satu lagi pintu rahsia dalam Lobang Japang.


Ruang yang menempatkan peralatan perang.


Dah puas bersiar-siar di dalam tu, kami dibawah keluar oleh si guide tu melalui pintu yang terdapat di laluan Sianok (Loket III).  Waduh keluar kat sini, dalam hati macamana nak balik ke taman tempat masuk tadi.


Lepas tu, dia arah kami ikut dia mendaki di tangga ini, lutut dan kaki rasa tak selesa sangat dah masa tu.  Tetapi nak buat macamana ikut saja lah.


Lepas habis daki tangga, nampak rumah-rumah orang dah dan kawasan perkuburan.  Tanah kubur betul-betul berada di atas Lobang Japang.


Bila melihat ke bawah, terpandang kawasan Sianok.  Kami tadi berjalan dari pondok di bawah tu.


Si guide itu minta kami naik ke menara tepi kawasan kubur, katanya lagi cantik sianok jika di pandang dari atas.  Jelas gunung Singgalang dan gunung Merapi, sayang tak kelihatan puncaknya kerana terlindung dengan kabus tebal.


Ini panorama sianok daripada menara tinjau, ada perkampungan dan sawah padi.  Kawasan sianok ini macam satu kawasan yang (luar dan besar) termampat atau jerlus ke bawah menjadikan kawasan tepi kiri kanan sebagai dinding atau tebing tinggi yang melindungi.  Fenomena alam ribuan tahun dulu kot mungkin sezaman dengan pembentukan Danau Toba.


Selesai turun dari menara tu, dia tunjukkan kami jalan keluar (masuk ke dalam taman semula, tempat kami mula-mula masuk).  Di situ banyak orang jual-jual barang cenderahati.  Ingatkan nak cakap terima kasih saja sudi guide kami, rupanya dia minta tips seikhlasnya.  Rezeki awak lah guide, tapi masih murah jika banding dengan bayaran yang guide lain minta di pintu masuk tadi.


Cantik lukisan tangan ini, tak jadilah beli sebab duit nak beli lukisan dah sedekah pada si guide tadi, hahahaha.  Ingat pada niat mula-mula nak datang ke sini, berjalan-jalan lihat dunia bukan trip shopping ya.


Keluar dari taman, kami mencari pak supir.  Rasa nak keluar cepat tinggalkan tempat ini.  Nak cepat pergi check in di penginapan, bersihkan diri dan berehat sebelum sambung berjalan malam ini. Wassalam.

Wednesday, 31 January 2018

Agnes Keith House, Sandakan


Assalam...
Nak habiskan cerita balik kampung tu hari, dah berkurun tak habis.  Macam tak balik dah gamaknya, in sha Allah sentiasa akan balik tapi nak buat cerita lain pulak lah kan.  Kemana lagi nak bawa anak cucu berjalan ke sini lah, lagi pun dekat jer dari bandar Sandakan tu, termasuk salah satu point dalam kawasan Sandakan Historical Trail.  Kalau rajin boleh ikut kembara macam yang disarankan dalam peta Jejak Warisan tu.



Rumah siapa yang kita lawat nie nek, takde pun dalam buku sejarah.  Dalam sejarah yang korang belajar memang tak ada, tapi kenalah datang untuk ambil tahu siapa dia Agnes Keith nie.  Best juga kalau ada rumah kayu macam rumah si Agnes nie kan nek, berangan pula dah cucu aku nie.


Ini lah dia si Agnes tu, pernah kan dengar nama gelaran Sabah "Land Below The Wind" dia lah yang tulis buku tu.  Melalui hasil penulisan beliau inilah secara tak langsung Sabah menjadi popular pada orang luar.


Antara buku-buku karangan Agnes Newton Keith yang dipamerkan.  Buku-buku karangan beliau berkisar tentang kehidupan keluarga mereka di negeri Sabah ketika sebelum, semasa dan selepas perang dunia kedua.  Banyak menceritakan adat dan budaya masyarakat tempatan, pribumi Sabah ketika itu dan keindahan alam semulajadi negeri Sabah.


Susunatur ruang di tingkat bawah, ada ruang untuk dining hall dan living hall.  Tempat mereka beraktiviti sekeluarga ataupun ketika menerima tetamu.  


Model peti sejuk Kerosene Electrolux yang dibawa masuk oleh Mr dan Mrs. Martin Johnson pada tahun 1935.  Mereka adalah pasangan pengembara dan photografer yang membuat kajian tentang hidupan liar dan adat budaya pribumi Sabah.  Peti ais yang tidak menggunakan elektrik untuk berfungsi sebagai alat bantuan keselesaan dalam cuaca tropika yang panas.


Sebuah bilik di tingkat atas dikhaskan untuk pameran barangan-barangan hiasan dan peralatan penting masyarakat tempatan ketika itu.  Mesin taip lama yang diletakkan di situ seakan simbolik bahwa tempat itu digunakan sebagai bilik bacaan atau pun bilik kerja penghuninya.


Relik kaki gajah liar yang ditembak oleh Harry Keith di batu 15, Kampung Gum-gum Sandakan pada tahun 1932.  Mengikut catatan sekarang kaki gajah itu berada dalam simpanan anak perempuan Agnes, Jean di Seattle Amerika Syarikat.


Ruang kamar yang luas berada di tingkat atas, dilengkapi dengan beranda.


Fungsi dan susunatur dalam kamar tidur sebagaimana yang digambarkan oleh Agnes.


Sebuah bilik audio visual disediakan untuk pelawat, tapi sayang ketika kami berkunjung tiada tanyangan.  Agaknya kena tempah atau perlu cukup corum untuk tanyangan kepada pelawat yang datang.


Selepas pasangan Agnes Keith meninggalkan Sabah pada tahun 1952, rumah ini masih dijadikan sebagai tempat pegawai konservasi hutan seterusnya sehingga tahun 1968.  Rumah ini telah mengalami kerosakan dan bersemak samun setelah dikosongkan.


Kerja-kerja membaik pulih dimulakan pada 6 April 2001 dan ia dibiayai oleh kerajaan Persekutuan melalui Kementerian Kebudayaan, Kesenian dan Pelancongan. Manakala, Muzium Sabah adalah sebagai koordinator projek.  Ini merupakan anugerah negeri Sabah kepada Agnes Keith yang dianggap sebagai duta kepada Sabah melalui bukunya, Land Below The Wind itu.
Wassalam.