Thursday, 13 December 2018

Ubi Kemili Atau Ubi Keling

Assalam...
sekali pandang macam biji cekur, cuma besar sikit daripada cekur.  You all panggil ini sebagai ubi apa ya? Ini mak mertua beli dari pasar malam Jerantut, saya ingat dia nak letak dalam gulai macam mak Andak Kedah dok buat.  Mak Andak panggil ubi kemili, pernah beberapa kali makan gulai yang disediakan oleh mak Andak yang bercampur dengan ubi ini.  Mak mertua panggil ini ubi keling, pesen mereka makan berbeza pula dengan style orang utara.  Mak tugaskan adik basuh dan rebus bersama sedikit garam hingga empuk, lepas itu dimakan begitu saja sebagai kudapan.

Pengalaman pertama makan begitu saja, boleh kan bukan tak boleh.  Kupas sebiji, ngap, telan dan ulang proses tu hingga berbiji-biji ubi keling masuk dalam perut.  Sebenarnya kalau di makan begitu saja memang agak tawar dan hambar, mula saya terfikir alangkah sedap jika di cicah dengan sambal tumis atau kelapa parut dan yang paling koman cicah dengan gula.


Saya hantar gambar pada kawan saya, dia kata sedap ubi ini dan dia pun suka makan dengan kelapa parut yang dicampur dengan sedikit garam.  Nampaknya saya seorang saja yang tak tahu akan ubi keling ini.  Kenapa lah asyik keling yang dapat nama, orang melayu nie memang pemurah sangat, semua benda nak bagi kat orang lain termasuk lah nama ubi, last-last yang tinggal kat diorang takde apa-apa.  Tapi nama yang paling saya suka tentang ubi ini adalah nama yang diberi oleh orang jawa, mereka namakan sebagai kentang jembut, kan ada bulu-bulu tu lah jembut.

Jika ada rezeki, hujung minggu ini dapatlah makan lagi ubi jembut ini.  Dah buat order kat orang kampung tolong belikan sekilo dua bila jumpa kat pasar.  Bila dah on ada stok, kita tinggal sediakan sambal tumisnya nanti.  
Wassalam.