Showing posts with label Tip Of Borneo. Show all posts
Showing posts with label Tip Of Borneo. Show all posts

Tuesday, 21 August 2018

3 Hari 2 Malam & Rombongan Cik Kiah


Assalam...
Kami dah janji dengan rombongan cik kiah untuk berjumpa di KKIA.  Sebab urusan kereta sewa dan perjalanan mereka minta saya yang aturkan dan ramai yang baru pertama kami sampai Negeri Di Bawah Bayu ini, maka haruslah kami sambut mereka di sana.  Kami sampai dari Sandakan tengah malam dan sempat settlekan beberapa urusan sebelum mereka sampai.  Pagi tu kebetulan di balai ketibaan KKIA, ada sambutan untuk penumpang daripada Sri Langka, jadi kita tumpang lah sambut  mereka hahaha.


Di  rumah terbalik, mereka masuk berempat, nak confese kat sini saya tak pernah masuk ke dalam tu.  Kenapa? sebab tak rasa nak masuk, lebih suka tunggu di luar sambil makan ice cream. 


Jom teruskan perjalanan ker Simpang Mengayau, kena target sampai sana sebelum matahari terbenam.  Nampaknya ada tempat perlu skip daripada dalam itinerary asal sebab perlu kejar masa, kami skip singgah Kota Belud .


Sampai sini jam 5.30 petang lebih kurang, memang tepat dah waktunya untuk menunggu senja /sunset.  Tapi sayang cuaca tak mengizinkan, kami jumpa satu family pelancong dari Asutralia dah 2 hari datang menunggu tapi tak ada.  Nasib baik diorang ini pun happy saja sampai sini, siap lompat-lompat 3 orang tu nak buat pose.  Seorang lagi tak turun sebab takut semput sementara 2 orang lagi hanya menunggu di pondok dekat kawasan parkir.  Memang macam-macam karenah lah bila berjalan ramai-ramai ini, kena sabar dan bertolenrasi baru suasana tu menjadi.


Cerita tentang malam pertama, Kota Marudu dan malam kedua di Kundasang ada di entry lain, now kita cerita lompat-lompat.   Rombongan cik kiah posing maut di kawasan Hotel Heritage (nama lama Hotel Perkasa), antara hotel terlama di Kundasang.  Ada sebuah di Kenigau hotel ini sama nama dan design, rasanya dibawah satu pengurusan juga.


Mesti semua tahu, betapa cantiknya view di belakang tu apabila tiada kabus.  Tapi bila ada kabus baru real macam anda ala-ala berada di New Zeland kan, cuma hujan-hujan begini lembu pun malas nak keluar kot.


Beberapa ekor lembu tenusu melintas hormat di hadapan kami ketika kereta memasuki kawasan Desa Cattle.  Lembu seekor ini kesian saya tengok, macam keberatan betul membawa bebanan.


Mari kita nikmati susu segar dan ice cream yogurt di Desa Cattle, tak semua suka makan ice cram yogurt rupanya.  Muka cam semua suka makanan western, spaghetti carbonara, chicken chop, lasagna, tapi lebih gemar makan ice cream malaysia rupanya. 


Balik dari Desa Cattle, nak singgahkan mereka di War Memorial tapi masing-masing tak nak naik, alasan hujan.  Yang seorang bertongkat tu memang tak lah, sudahnya sebelum meninggalkan Kundasang bawah mereka melawat gerai sayur kejap.  Sekurang-kurangnya peniaga tu dapat sekupang dua dari mereka ini, lumayan juga mereka belanja beli sayur, serunding tuhau, madu dan beras.


Ok pit stop terakhir sebelum balik KK, singgah Kinabalu Park.  Bagi kenal tempat jika berminat untuk mendaki Akinabalu kemudian hari.  Hujan renyai-renyai masa tu, teringat kenangan kami mendaki 2 tahun lepas dalam keadaan hujan begini.  Sempat menikmati nasi lemak dan bihun goreng di Pondok Timpohon pagi tu dan kami jumpa beberapa pendaki yang baru turun.  Seingat saya sebelum ini pelawat tak dibenarkan sampai ke tempat ini jika hanya untuk melawat saja-saja, tapi sekarang dah boleh ya.


Kami sampai KK lebih kurang jam 1.30, masa untuk isi perut terdahulu.  Kami pilih makan di salah sebuah restoran mamak di depan pasar saja, lagi pun agak susah untuk mencari tempat letak kereta di kawasan pasar.  Sementara mereka bershopping di Pasar Kraftangan mencari mutiara dan cenderahati lainnya, kami rileks dulu di Surau belakang pasar.


Mencari kuih yang merah menyala tu, en. Abe suka kuih sallawa ini, setiap kali jumpa mesti beli, saya pula setia pada pisang goreng.


Harga di kuih di KK memang agak mahal sikit, sesuailah tarafnya sebagai bandaraya.  Tapi masih ok sebab saiz kuih itu besar.


Untuk menambah kegeraman, kami lalu pasar ikan sebelah dengan pasar malam tu saja.  Tahu yang lain tak suka bau busuk pasar, mereka ikut jalan lain ke tempat parkir kereta.

Sebelum proceed ke KKIA untuk pulang kami sempat singgah sekejap di Pantai Tanjung Aru, saja bagi peluang mereka menyapa.  Petang tu pun memang tiada tanda akan nampak sunset, ombak tinggi masa dan awan tebal.



Malam kami semua balik dalam satu kapal, yang saya ingat sebelum kapal take off saya dah diawangan terlebih dahulu.  Terpisat-pisat nak buka mata ketika semua sibuk nak keluar dari kapal terbang, oh syukur rupanya dah sampai KLIA.
Wassalam.

Saturday, 16 September 2017

Senja Di Simpang Mengayau (Tip Of Borneo)


Assalam...
Rindu nak pergi ke sini lagi, tapi entah bila ketika itu akan diulangi.  Percaya pada rezeki, jika ada pasti akan terlaksana. 


Petang tu kunjungan memang diperuntukan untuk melihat matahari terbenam sebab orang kata di sini antara yang tercantik.


Sangat bertuah sebab hampir setiap hari di mana-mana saja pelusok tanah air, kita boleh menyaksikan fenomena matahari terbit dan tenggelam.  Antara rahmat tuhan yang terindah.


Di pentas itu, selalu ada pesta budaya penduduk setempat diadakan.  Kurang tahu waktu dan sempena hari apa. 


Tanpa ramai pengunjung petang itu lebih terasa damai dan nyaman.  Bebas untuk memilih hendak melangkah ke mana untuk menikmati senja.  Jumpa sepasang couple orang putih yang menyewa teksi dari KK datang semata-mata untuk melihat sunset.


Senja nan merah, samada betul-betul merah atau kesilapan setting kamera phone yang masih bernyawa ketika itu.  Agak kecewa sebenarnya sebab ketika itu, semua phone dan kamera kehabisan bateri.


Sentiasa hargai nikmat yang diberikan oleh Allah swt supaya kita lebih dekat padaNya.
Wassalam..

Tuesday, 28 February 2017

Padang Terbang Kudat, Sabah.


Assalam...
Aiport atau lapangan terbang yang hanya di panggil sebagai padang terbang dek kerana saiz yang kecil.  Sesuai dengan fungsinya yang hanya dapat menampung pendaratan dan perlepasan kapal terbang kecil dan helikopter.  Jadual penerbangan juga hanya beberapa kali pada hari-hari tertentu.



Minta kebenaran untuk ambil gambar dengan pegawai yang bertugas ketika itu.  Semasa kami sampai semua penerbangan untuk hari itu telah berlepas.


Ruang menunggu / balai perlepasan.


Kaunter daftar masuk.


Sebenarnya ada nostalgia di padang terbang ini, suatu hari ada kecemasan yang berkehendakkan segera untuk balik kampung.  Ketika itu masih perlu transit di Kota Kinabalu dan sambung penerbangan ke Sandakan.  Sebab agak kalut dan hendak cepat, saya memilih penerbangan paling awal ke Sandakan dengan memikirkan terbang paling awal, paling awal boleh sampai tanpa merujuk laluan pesawat.  Bila nak masuk perut kapal terbang baru tahu yang penerbangan saya itu menggunakan kapal kecil dengan penumpang kurang dari 10 orang dan perlu transit di Kudat untuk menurunkan dan pengambil penumpang ke Sandakan.  Bertambah lagi rasa cuak sebelum terbang penumpang masing-masing diarahkan untuk memakai jaket keselamatan dan penutup telingaBermusafir seorang diri, lagi macam-macam perasaan timbul, rasa nak lari keluar dari pesawat pun ada, nasib baik masih boleh berfikir secara waras ketika itu, tawakal saja moga-moga selamat sampai tempat tujuan. 


Ketika sampai di Sandakan, penerbangan pertama yang tiba dari Kota Kinabalu bukanlah penerbangan kami tetapi adalah yang berlepas sejam kemudian selepas kami.  Namun syukur selamat tiba walaupun agak lewat, tetapi diberi peluang merasai pengalaman menaiki pesawat kecil dan singgah di Kudat walaupun tidak dapat menjejakkan kaki di bumi Kudat ketika itu. Sangat manis pengalaman itu dengan pesawat terbang rendah, bunyi sangat bingit dan bergetar kuat.



Sungguhpun jaringan jalan darat bertambah baik, padang terbang seperti ini masih releven penggunaannya sehingga kini untuk Sabah dan Sarawak.  Lebih memudahkan perhubungan ke kawasan pedalaman dan pekan-pekan kecil terutama jika berlaku sebarang kecemasan.  
Wassalam.

Monday, 28 November 2016

Sabah Road Trip: Day 7 (21/05/2016)


Assalam...
Bangun pagi mata dijamu dengan pemandangan yang sangat cantik.  Suasana kampung yang terletak di Jalan Sabit Kota Marudu.  Tengok langit, sawah padi dan latar belakang gunung-ganang di Banjaran Crocker.  Semua pun sibuk nak abadikan kenangan dengan pemandangan secantik ini.
 

Bestnya kalau dapat selalu menikmati pemandangan yang cantik begini.  Hidup di kampung secara sederhana, cukup menyenangkan.  Tetapi manusia ini macam-macam ragam, yang tinggal di kampung sibuk nak ke bandar, orang bandar pulak sibuk mencari kampung.


Jalan kampung yang masih belum bertar, ini yang orang kampung dok marah nie.  Kampung ini bukan jauh sangat pun dari Pekan tapi masih belum pernah mendapat peruntukan untuk dinaik taraf jalan atau peruntukan dah masuk silap poket.


Rumah dua tingkat tepi bendang inilah rumah nenek Ann tempat kami menumpang tidur pada malam ke-6.


Ikutkan hati nak duduk lama sikit kat tempat ini, tetapi kami kena bergerak pantas sebab perjalanan masih jauh lagi.  Singgah sekejap di rumah mak bapak Ann berjumpa dengan mak dan adik-beradiknya yang lain.  Sekadar berhai-hai, bye-bye.


Destinasi kami pada hari ke-7 ini adalah pekan Kudat, Tanjung Simpang Mengayau (Tips of Borneo), Kota Belud dan balik ke Kota Kinabalu.  Tetapi sebelum itu singgah makan dulu di Simpang Tiga.  Brunch cum lunch di Restoran Sri Marudu.


Ketika melalui kawasan Matunggong menuju ke pekan Kudat, kami ternampak satu sign board ke rumah panjang.  Rumah panjang suku kaum Rungus, yang mana suku kaum rungus banyak tertumpu di bahagian Kudat.  Rumah panjang ini dibuka khas kepada pelawat yang ingin tahu lebih dekat suasana rumah panjang dan kalau nak menginap pun boleh membuat tempahan bilik di sini.


Saterusnya ke Pekan Kudat.  Saya pertama kali jejakkan kaki ke daerah ini haruslah teruja, so kena lah ambil gambar di papan tanda itu.


Pekan Kudat juga terletak di tepi laut, di sebuah teluk, di Laut China Selatan.  Tidak mempunyai pantai berpasir di sebelah sini, water front di Dataran Sidek diwujudkan sebagai tempat yang sesuai untuk aktiviti rekriasi dan bersiar-siar.


Dari pekan Kudat perjalanan lebih kurang setengah jam lagi ke Tanjung Simpang Mengayau (Tip of Borneo).  Saya ajak driver melencong sekejap ke airport Kudat.  Mengimbas kenangan lalu. 



Akhirnya kaki menapak di Tip Of Borneo, tapi tak adalah kami berjalan sampai ke gigi air di hujung batu tu.  Sekadar memandang dari atas gelagat para pengunjung yang berjalan ke sana.  Tenaga dah tak semegah nak berjalan ke sana.  Bila dah sampai ke sini, rasanya road trip kami dah sampai ke kemuncaknya.  Berapakah peratusan mencapai matlamat tu kenalah tanya semua ahli group.


Sebab kami sampai awal di sini, sempat lah kami ronda seluruh kawasan kecuali pantai berpasir putih di sebelah bawah.  Ada juga pelancong yang menyewa teksi khas dari Kota Kinabalu datang ke sini semata-mata untuk menyaksikan matahari terbenam.  Kami pun tidak ketinggalan beratur di pentas khas yang disediakan (sebenarnya tidak ramai pun yang menunggu).  Detik-detik melihat matahari terbenam memang sangat cantik di sini, ditambah pulak petang itu cuaca baik.  Namun malangnya tidak dapat untuk dirakam sepenuhnya sebab bateri kamera dah kong huk huk huk.  Kredit gambar daripada hand phone Aerin.


Selepas magrib kami teruskan perjalanan kembali ke Kota Kinabalu.  Sholat di surau tepi pantai Simpang Mengayau berdekatan dengan pos batalion 16 pasukan gerakan am.  Kota Belud totally tak dapat diterja sebab dah gelap.  Malam terakhir penginapan juga ditaja dan bertempat di apartment Angkasa Darau, Menggatal.
Wassalam.