Showing posts with label Colour of Life. Show all posts
Showing posts with label Colour of Life. Show all posts

Monday, 31 December 2018

Zon Masa - You are Just On Time

Assalam...
Saya nak suka berkongsi kata-lata yang saya dapat daripada group whatsapp kawan-kawan.  Moga bermanfaat untuk semua dan moga si empunya idea asal mendapat pahala di sisiNYa.

Begini...
Dalam Dunia ni, semua benda bergerak dalm zon masa masing-masing.

Ada yang masih single.
Ada kahwin 20 ribu belanja, sebulan dah berpisah.
Ada yang kahwin 10 tahun tapi masih belum ada anak.
Ada yang baru kahwin bulan lepas, hari ni dah mengandung.

Ada yang grad umur 23 tapi terpaksa tunggu 5 tahun sebelum dapat kerja tetap.
Ada jua yang grad umur 29 tapi lepas grad terus dapat kerja jawatan tetap.

Ada yang muda lagi umur 25 jadi CEO tapi umur 50 dah meninggal.
Ada juga yang umur 50 baru jadi CEO dan hidup sampai umur 90.

Zon masa kita semua tak sama.
Jadi tak perlu merasa kita 'tertinggal' hanya bila nampak orang lain lebih berjaya.
Masa kita belum sampai.
Obama retired pada umur 55, tapi Trump 'bermula pada umur 70.
Hanya zon masa mereka saja yang berbeza.
Tapi sama-sama dapat jadi Presiden.

Ada yang dipanggil Datuk pada usia 47 tahun, dan ada yang dah ada cucu di umur yang sama.
Malah ada yang baru menimang cahaya mata pertama di umur yang sama.

Ada yang 'depan' dari kita.
Tapi ada juga yang 'belakang' kita.
Semua orang bergerak dalam laluan yang berbeza pada zon masa yang berlainan.

Allah ada perancangan berbeza untuk kita semua.
Jangan dengki, jangan sakit hati, jangan sedih.
Mereka bergerak dengan zon masa mereka dan kita pun ada zon masa sendiri.

You are not late.
You are not early. 

You are just on time.
Jangan stress.

Percayalah bahawa perancangan Allah jauh lebih baik, rezeki kita telah dicatit olehNya.

Siapa nak jaga kita bila kita dah tua?

Ada orang, dia susah hati kerana belum bertemu jodoh.
Difikirannya siapalah yang jaga aku bila aku dah tua nanti.

Ada orang, dah berkahwin tapi belum punya anak, pun terfikir siapakah yang akan jaga aku bila aku dah tua nanti.

Ada orang, ada anak, tapi hanya seorang, pun terfikir, kalau dia kerja jauh siapalah yang nak jaga aku nanti.

Ada orang, anaknya semua lelaki.
Juga terfikir siapalah yang akan jaga aku nanti.
Nak ke menantu perempuan aku nanti jaga aku.

Ada orang, anaknya semua perempuan, sama juga.
Terfikir kalau semua tu nanti ikut suami masing-masing, siapalah yang nak jaga aku nanti.

Apa masalah kita sebenarnya?

Kita letakkan masa depan kita di tangan manusia.
Di tangan anak.
Di tangan suami.

Walhal yang jaga kita itu Allah.

Berapa ramai orang yang anaknya ramai,
cukup nisbah lelaki perempuannya, namun
masih terabai hidup bersendirian di rumah
usangnya sehingga meninggalnya juga 
seorang diri. 

Berapa ramai juga orang yang saya jumpa hidupnya tidak bertemu jodoh, namun pada
usia 60 70 80 masih sihat, boleh urus diri jauh
lebih baik daripada orang yang usianya beru
jejak 50-an namun sudah sakit lutut
jalan bertongkat walau anak-anak ada 
di sisi menjaga. 

Itulah kita kata rezeki.
Dan rezeki itu hak Allah.
Yakin.
Yakin.
Yakin.

Jangan runsingkan kerja Allah.
Rungsingkan kerja kita yang asyik tak siap.

Jangan runsing belum bertemu jodoh.
Jangan ribut belum ada zuriat.
Jangan sedih hanya kerana beranak seorang.
Jangan kalut kalau hanya ada anak lelaki.
Jangan cemas jika hanya ada anak perempuan.

Lebih dari itu jangan takbur kita ada jodoh, anak ramai, cukup laki perempuan.

Jangan pertikaikan 
"eh nanti tua siapa nak jaga kau"
Kita sendiri pun belum tahu nasib kita nanti
Sempat ke kita tua?

Masa depan kita sentiasa di tangan Allah.
Dan Allah itu adil.
Setiap orang akan dapat apa yang Allah kata 
dia layak dapat.
Kuatkan pergantungan kepada Allah, itu yang
paling penting.

Pendek kata
ALLAH ADA
Jangan takut.
Sumber - Isarimah 2

Wassalam. 

Sunday, 30 December 2018

Sup Tulang ala Vietnam Pho

Assalam...
Cerita agak lama, bila pula masa yang ada tulang gear box di dalam stok? mestilah masa raya haji kan.  Banyak yang buat korban, dapatlah seorang sikit tak daging tulang pun jadilah.  Ini sepupu yang bagi, dia dapat banyak tulang gear box almaklum jadi penolong tukang lapah selama 3 hari pada hari raya korban.


En.Abe yang masak sup ini, tengok bawang grill tu, tak dibuang kulit pun.  Tapi cuci tu off course lah kan.  Sebab dah bagi kepercayaan untuk dia masak, so kita diamkan ajelah.  Tunggu saja lah hasilnya.  Masak guna cik noxxa jer sebab tak larat tunggu berejam atas dapur biasa. 


Sup Tulang ala Vietnam Pho
Sumber: en.Abe

Bahan-bahan
3 ketul tulang gear box
2 biji bawang hollad- belah dua
2 biji bawang putih- belah dua
1 ketul halia - hiris kasar
1 pkt kecil rempah sup
1 pkt sup bunjut
Cili padi ketuk - optional
Bawang goreng
Daun sup
Daun bawang
Limau nipis
Sambal kicap (opstional)



Cara Penyediaannya
* Grill bawang holland, bawang putih dan halia hingga kekuningan dan campur rempah sup dan sedikit air.
* Masukkan tulang gear box, air, sup bunjut, sedikit daun sup, daun bawang dan rempah bawang grill tadi dalm periuk noxxa.
* Set high pressure selama 20 minit, dah siap release wap steam.  
* Tambahkan garam dan serbuk perasa.  Gaul sebati dan sesuaikan rasanya.  Setting periuk ke stir fry atau steam untuk teruskan memasak atau untuk panaskan sup.
* Tambahkan bawang goreng.
* Hidangkan bersama sambal kicap dan hirisan limau kasturi.

Makan ini kena sediakan straw jika hendak menghirup sum-sum tulang gear box.  Jika bacaan kalestrol anda bertambah lepas makan sup begini, jangan salahkan saya tau.  Sesekali layan selera boleh saja jika tidak memudaratkan.
Wassalam.

Saturday, 29 December 2018

Buah Bidara - Sedap Tak Terkata

Assalam....
Kali pertama dapat makan buah ini dulu beli di Mataf, yang dah dibuat jeruk dicampur dengan serbuk asam.  Dari situ memang suka rasanya, ranggup sedap tak tahu nak cakap, nak kata manis tak manis, tapi saya suka.  Orang kata pokok bidara ini banyak khasiatnya daripada pokok, buah serta daun banyak kegunaannya dan antara pokok yang digalakkan untuk ditanam di halaman rumah.


Hari minggu lepas, teman en.Abe meronda ke Sungai Buloh dan terpandang satu gerai jual buah yang sangat meriah.  Terus terfikir nak beli buah mangga kebetulan petang tu nak melawat mak sedara di Seremban, boleh lah bawa buah untuk dijadikan buah tangan.  Di Gerai itulah ada jual buah bidara ini, bila nampak tu terus jer minta sekilo.  Adik yang jual tu pula baik sangat minta kami pilih sendiri dan rasa dulu sebelum beli.


Sampai rumah tak sempat buat apa, terus buat pencicah (garam belacan - tumbuk belacan, garam, gula, cili padi dan kicap kipas udang) untuk buah bidara nie.  Sebenarnya kalau makan begitu saja pun dah cukup sedap, tapi mengada nak cicah juga dengan garam belacan.  Tapi garam belacan tu tak kick lah sebab rasa belacan dah tengik, terlupa belacan digoreng lama, minyak tu yang sebabkan bau kurang menyenangkan.


Beli sekilo macam tak cukup pula kami rata walaupun mula-mula ingat nak buat jeruk.  Tak sempat sampai keesokkan hari. 

Tak tahulah ini kira buah tempatan atau inport, adik yang jual buah tu pun tak tahu bekalan buah tu dari mana, tapi yang dia kata semua yang mereka jual ambil daripada pasar borong.  Hujung minggu kena pi cari lagi nampaknya buah bidara.
Wassalam.

Monday, 24 December 2018

Sabah Tea Restaurant & Tea Shop

Assalam...
Ladang teh Sabah bukan hanya sekadar ladang teh biasa, turut memberi tambah nilai dengan penyediaan kemudahan kepada para pengunjung yang membuat lawatan ke sini.  Ada tempat memproses teh (tapi dah tutup masa kami sampai petang tu) bersebelahan dengan restaurant.  Bagi yang hendak menginap, penginapan bentuk cottage dan rumah panjang tradisi masyarakat di Sabah disediakan.  
 

Kami sekadar singgah sekejap untuk kupi-kupi (mengopi) jadi kami hanya tuju ke Sabah Tea Restaurant saja.  Lagi pun petang tu sudah agak lewat untuk melawat kawasan sekitarnya. 


Di sini juga ada disediakan tempat memangga cinta pada replika teko.  Kegilaan yang mula menjalar di semua tempat, manggalah macamana pun jika jodoh hanya setakat itu dan tidak pengendaliannya kurang bijak akan terpisah jua.  


Batu peringatan bagi askar tahanan perang yang terlibat dalam kawat maut dari Sandakan ke Ranau.  Nalapak adalah tempat yang mereka lalui sebelum sampai ke last pow camp di Kenipir.


Pengkisahan ringkas tentang kawat maut ada diletakkan bersebelahan dengan batu peringatan ini.


Ok, jom kita balik ke restauran.  Ada ruang dining separuh terbuka boleh lah jika ada sesiapa yang nak buat gathering.  Setakat 100 orang boleh sangat buat di sini.


Ladang teh dengan latar belakang bukit-bukit di kaki gunung Kinabalu.


Hi tea kami petang itu hanya dengan set green tea scone dengan teh O, yang lain pun hanya memesan minuman.  Masing-masing masih terasa kenyang sebab sepanjang jalan tersedia bekalan kudapan dalam kereta.


Disertakan dengan jam strawberry dan clotted cream, so english kita petang tu.


Sebenarnya dah dakapkan kedua belah scone tu baru ingat nak ambil gambar, tu nampak jem dan cream tak senonoh sikit. 


Satu teko air teh o untuk dihabiskan oleh kami berdua.  Yang lain dah order minuman sendiri kebanyakkan berasaskan kopi.


Pucuk daun teh, saya tak tahu gred pucuk teh yang macamana patut dipetik.


Ice layer coffee yang mendapat sambutan, penggemar kopi cakap memang sedap.


Sebelah cafe ada kedai yang menjual teh "Sabah Tea" dan barangan cenderahati untuk pengunjung.


Buku-buku berkenaan Sabah ada dijual di sini, karangan penulis luar negara tentang pengalaman mereka yang pernah tinggal di sebuah tempat yang dikenali sebagai Land Below The Wind.

Kawasan ini dekat dengan Kampung Luanti, Sungai Morali yang terkenal dengan fish spa tu.  Jika dah sampai sana boleh lah lajak ke depan sikit untuk ke ladang teh, Sabah Teh.
Wassalam.

Sunday, 23 December 2018

Lao Mandre: Mohd Chan, Resto Chinese Muslim

Assalam...
Ceritanya ada orang sambut ulang tahun terakhir untuk angka bersiri 2, tahun depan dah jadi 3 siri kan semakin dewasa dan matang.  Jenis memang tak biasa sambut-sambut birthday nie, no cake, no celebration, no party at all dan kadang-kadang terlupa juga.  Selalu orang yang ulang tahun tu, didam-diam jer mereka yang di keliling tu sibuk buat suprise tak pun sebenarnya mereka yang nak tumpang.  Macam cerita inilah, orang yang birthday tak nak pergi makan mana-mana, dia request lepak mamak jer tapi orang lain yang nak pergi makan best-best kononnya.



No mamak, no tomyam, no pak kaw pau ugut orang yang tak birthday tu, jomlah kita makan yang sedap sikit kali ini.  Nak try makanan di China Muslim Restoran, Adam Lai atau Mohd Chan?.  We go for mohd chan sebab dekat dengan tempat tinggal kami lagi pun birthday orang tu jatuh pada hari bekerja.


Mula-mula memang fikir nak order ikan dan sayur saja, sebab adik beradik yang boleh join seorang saja yang lain duk jauh. 


Tebalnya floss untuk butter  prawn nie, tenggelam terus udangnya.  Sedap pula merata saja telur, kemudian baru rasa lemak dan muak.


Ikan siakap stim taucu, rasanya mild tetapi sedap.  Nak tambah urmp lagi padankan dengan cili padi potong, pekerja restoran yang offer.


Sayur nie saya panggil baby kobis, tetapi dalam menu baby kailan.


Side order kami ambil dim sum, macam kurang menarik sikit stock yang ada dim sum mereka malam itu, tetapi pekerja mereka bertanya sama ada kami boleh sebab hanya ada 3 jenis saja.  Try juga lah juga sebab dah lama tak makan.

Alhamdulillah, kenyang.  Feedback mereka sedap, ada kelainan daripada masakan siam walaupun menu hampir sama kan.
Wassalam.

Tuesday, 18 December 2018

Pokok Rotan

Assalam...
Peluang yang baik kali ini pergi hiking dengan budak sekolah tu sebab dapat sekolahkan dia tentang alam.  Kali ini mak-mak dia ambil kesempatan, selalu dia sekolahkan mak dia dengan gadjet kan.  Mak-mak pula orang kampung memang dah biasa pasal pokok kali ini tunjuk handal lah kat anak.  Kebetulan musim rotan berbuah, sebenarnya mak dia sendiri pun baru pertama kali jumpa pokok rotan yang berbuah (tapi kena coverlah depan anak), automatik otak bersambung ingat kuih buah rotan.  Eh eh betul lah buah rotan tu sama dengan kuih buah rotan (kecipo) walaupun yang kami jumpa ini masih muda dan berwarna hijau.


Antara kelopak buah rotan yang masih belum kembang.  Sebenarnya mak-mak pun teruja tengok pokok rotan, dapat banyangkan kesukaran kerja mencari rotan sebab tumbuhan ini berduri dan betapa panjang proses sehingga boleh dijadikan perabot atau perhiasan lainnya.


Buah-buah matang ini yang akan jatuh dan membiak serta menghasilkan benih-benih pokok rotan yang baru.


Alhamdulillah nampak juga si anak tu teruja tengok pokok rotan asli.  Kena lah terangkan sedikit pasal rotan sebelum si anak keliru, sebab anak mungkin hanya kenal rotan kurus melidi yang berwarna kuning, yang cikgu disiplin atau ayah dia guna untuk mengertak.  


Ini antara batang rotan yang menjalar di laluan ke denai tiga puteri, mudah nak jumpa disepanjang laluan.  Species rotan besar yang sesuai untuk dibuat perabot.


Tak tahu apa nama cendawan ini, boleh makan atau tidak?.  Tetapi setiap tumbuhan walau sekecil mana pun pasti ada fungsi dan nilainya yang tersendiri.

Balik dari hiking tu, tanya juga feedback dia best ker tak hiking tadi.  Dia boleh jawap ok jer, motif sebenarnya si emak selama 2 hari tu untuk kurangkan dia mengadap gadjet, tak dapat hasil 100% takpe sekurang-kurangnya terhindar daripada beberapa.
Wassalam.

Monday, 17 December 2018

AKTIVITI CUTI SEKOLAH - Taman Eko Rimba Kota Damansara

Assalam...
Lepas ronda taman di Putrajaya, keesokkan hari kita pergi bawa budak sekolah seorang ini masuk hutan pula.  Pergi KDCFP (Kota Damancara Community Forest Park), hutan sekunder yang mempunyai bebarapa trail (denai), terpulang pada kemampuan stamina pengujung.  Denai yang paling pengunjung suka nak pergi adalah Denai Tiga Puteri, tetapi jika sekadar untuk berjalan-jalan pada waktu singkat boleh pilih laluan denai yang pendek seperti denai petaling, denai scout, atau denai temuan.  Boleh diakses melalui 2 pintu utama daripada seksyen 10 (depan sekolah SMK Seksyen 10) atau masuk melalui seksyen 9 (Taman Rimba Riang).  Dulu dah ada cerita di sini.



Kami masuk melalui seksyen 10, senang sebab pernah lalu dah jadi dah tahu keadaan trail, cuma nak kena faham betul-betul papan tanda tak mau ambil trail panjang macam sebelum ini.  Kami target nak jalan sampai ke Denai Tiga Puteri (hingga tepi highway NKVE) jika mampu, budak sekolah itu memang mampu.  Umi Hariz dah cakap kalau tak larat kita patah balik saja jangan paksa diri. 


Trail tak mencabar sangat dari segi mendaki atau menuruni cerun, tetapi kena jalan jauh pergi balik lebih kurang 10km.  Laluan yang kami ikut adalah denai scouts - denai temuan - denai sahabat - denai unity - denai tiga puteri.  Sampai di denai unity, budak sekolah tu berlari tinggalkan kami, agaknya dah bosan berjalan dengan mak-mak yang lambat dan banyak berhenti.  Piat telinga dia masa jumpa kat puncak, kami berdebar takut dia silap jalan.


Kami bawa bekalan sama macam yang petang semalam, ada yang direcycle di situ.  Sila bawa air yang cukup sekiranya nak berlama-lama di sini, sekadar botol kecil memang tak cukup.


Di peak kami berehat sekejap kemudian turun, tak sanggup berlama-lama sebab takut makin tak larat nak berjalan balik. 


Alhamdulillah sampai ke point semula masa tu dah jam 1 tengah hari.  Lama juga lah kami berehat dan bergelas-gelas minuman air buah sejuk dihabiskan di situ.  Hariz yang sign pada nama kami di dalam buku daftar nama pengunjung di pejabat pengurusan.  Dalam masa berehat tu, kenderaan polis datang, masa tu kami dengar ada aduan mengatakan ada orang sesat dan cedera di dalam hutan.  Tiga orang sesat (sepasang suami isteri bersama seorang anak), saya perasan mereka masa kami beriringan turun di kawasan cerun tadi.  Beberapa orang ranjer dan anjing pengesan segera datang untuk mencari mereka.


Sebelum balik JB malam ini, pahatkan lah kenangan dulu di sini.  Mak At mampu bawa masuk hutan jer cuti sekolah ini, wish list Hariz nak pergi yang kena guna ongkos banyak tu kita tangguh lah di lain waktu ye.


Harap Hariz dapat sesuatu yang berguna dengan pengalaman masuk hutan hari ini.  Tunggu tahun depan mak At pergi JB, kita gi hiking kat sana pula.
Wassalam.