Showing posts with label Padang-Bukit Tinggi. Show all posts
Showing posts with label Padang-Bukit Tinggi. Show all posts

Sunday, 8 July 2018

Last Day - Pantai Air Manis

Assalam...
Hari terakhir di tanah minang, kami nak pergi ke satu lokasi yang dekat di Pantai Air Manis.  Nak saksikan sendiri tempat yang didakwa sebagai tempat si derhaka Malim Kundang (si Tanggang) menjadi batu bersama isi kapalnya.  Pepagi sebelum supir datang sempat ambil angin di Jambatn Siti Nurbaya dan bersarapan digerai berdekatan dengan tempat penginapan.


Antara yang kami makan pagi tu, lontong dan soto.  Kaget sikitlah sebab yang datang lain sikit dari yang selalu kami jumpa, pertama kali jumpa yang macam ini, namun rasanya sedap juga.  Rezeki kami pagi itu.


Kami sampai pantai Air Manis, agak lenggang mungkin masih terlalu awal atau sebab bukan hari libur.  Pondok begini disediakan untuk kemudahan pelawat,  terdapat di kebanyakkan pantai di Indonesia.


Kawasan pantai yang dikatakan terdamparnya kapal dagangan Malim Kundang yang bertukar menjadi batu ekoran sumpahan ibu beliau.  Gerai makan dan cenderahati terletak sangat dekat menyebabkan pengunjung seakan tidak perasan mereka telah sampai ke kawasan kapal Malim Kundang ini.


Dipercayai di sinilah jasad Malim Kundang yang menjadi batu itu.  Wallahualam.  Nampak kesan kawasan ini telah dipugar beberapa kali untuk memastikan objek itu kekal hingga ke hari ini.


Pasir pantainya warna gelap, hitam tu yang manis kot.  Mungkin hari itu air laut surut sebab macam jauh jer air laut, tapi nampak ombak boleh tahan tinggi.  Kalau banyak masa boleh sewa atv tu untuk ronda-ronda kawasan.


Balik dari Pantai Air Manis, kami minta pak supir singgahkan di kedai cenderahati, nak cari barang sikit.  Berkenaan dengan kain songket Palembang ini, ingatkan harga dalam ratusan ribu saja, bila tanya harga 4 juta lebih.  Mampu usap-usap ambil gambar saja lah.


Minta pak supir singgahkan kami lagi di Masjid Raya Minangkabau ini.  Singgah tepi jalan je tak dapat masuk sebab boleh pula si Risqi tu cakap masjid belum siap, belum buka.  Tapi sebenarnya kami dengar azan dari dalam tu, tapi tak apalah mungkin dia nak cepat hantar kami ke airport dan dia nak balik awal kot. Sebelum ini bila nampak gambar macam bentuk masjid memanjang, dah tengok sendiri oh empat segi rupanya.  Menara tinggi pada setiap bucu bumbung masjid.


Susah sangat nak ambil gambar full termasuk menara setiap bucu masjid, dapat satu ini jadi lah.


Sampai airport masih awal lagi, sebelum masuk balai berlepas kami nak lepak puas-puas kat luar dulu.  Gigih pergi tukar RM sebab nak makan ayam goreng duit rupiahnya dah habis.


Jom kita makan dulu sebelum check-in, nampak di situ kesukaan pada ayam goreng terlalu tinggi.  Di negara sendiri makan KFC, sampai arab makan Al-Baik, pergi Indonesia pun cari CFC.


Sudah kenyang, jom kita masuk dan setteld kan apa yang patut.  Nak cepat masuk dalam sebab di luar cuacanya sedang hangat membahang.  Tak lama pun kami dibalai berlepas ini, banyak masa lepak dalam surau di level yang sama.

Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri lebih baik negeri sendiri kan.  Tiada duit dalam poket pun rasa aman jika di kampung sendiri.  Kalau tempat orang isi poket dah mula susut sangat lah perit rasanya.  Baru 4 hari dah rasa rindu kampung halaman.
Wassalam.

Saturday, 7 July 2018

Istano Basa Pagaruyung


Assalam...
Sambung ada sikit cerita yang tersisah kisah jalan-jalan ke Padang-Bukit Tinggi.  Syukur dapat jejakkan kaki ke sini, tempat yang da lama nak pergi.  Pergi Istano Baso (istana besar) walaupun hanya istana replika, bukan istana asal seperti istana negara tu.  Istana asal dah terbakar tahun 1804 ketika rusuhan, selepas itu dibangunkan yang baru tetapi yang baru ini pun terbakar juga.  Kemudian dibinalah istana replika ini tetapi bukan ditempat asal, lokasinya agak ke selatan daripada yang asal.  Sekali lagi istana replika terbakar akibat disambar petir pada tahun 2007 dan istana yang kita saksikan sekarang adalah istana yang ke-4 daripada siri Istana Baso yang telah dibangunkan.



Sebagai langkah keselamatan dokumen dan peralatan berharga yang dapat diselamatkan daripada siri kebakaran istana telah ditempatkan di Balai Benda Purbakala Kabupaten Tanah Datar dan Harta Pusaka Kerajaan Pagaruyung di Istana Lidungan Bulan (Istano Silinduang Bulan). 


Hiasan pada lantai atau lapisan bumbung tingkat satu Istano Baso.  Dibelakang tirai kain yang warna-warni tu pula menempatkan bilik tidur.


Tiang kuning ini lah agaknya yang dikatakan tiang utama (Tiang Tuo), sama erti dengan tiang seri kot dalam terms mendirikan rumah melayu lama.


Replika keris yang digunakan oleh raja-raja di tanah minang.


Peti kayu yang padat ukiran, inilah tempat menyimpan barang orang dulu-dulu, mereka tak ada almari, kalau nak pindah atau mengembara angkut aje peti kayu ni.  Di rumah saya dulu ada beberapa buah (orang punya, tumpang simpan) digunakan untuk menyimpan baju persalinan, harta pusaka atau barangan berharga.


Ukiran pada bahagian luar dinding istana, motif bunga dan tumbuhan menjalar.


Atap istana dibuat daripada ijuk (jerami) daripada tumbuhan jenis palma, pokok kabung.  Dianyam padat dan tebal agar air hujan tidak dapat tembus ke dalam rumah.


Bangunan "rangkiang" tempat menyimpan padi didirikan di tepi bangunan istana besar.  Teringat kata "rakkiang" bahasa bugis merujuk kepada loteng rumah yang digunakan untuk tempat menyimpan barang atau tempat persembunyian anak dara dulu-dulu.


Sebelah kiri istana baso juga terdapat dua (2) lagi binaan lain, yang satu macam rangkiang dan satu lagi rumah.  Mungkin untuk pegawai istana kot.


Bangunan yang menempatkan ruang dapur dibina di belakang dan terasing daripada bangunan utama istano baso.  Terdapat jambatan sebagai laluan yang menghubungkannya antara keduanya.


Ruangan di tingkat dua (lantai 2) Istana Baso.


Di bawah bahagian bumbung bentuk tanduk kerbau ini adalah bangunan yang menempatkan dapur istana.  Pemandangan ke arah bukit di bahagian belakang.


Pemandangan ke arah hadapan istano baso, pintu masuk utama bagi pelawat.


Semantara ini ruangan di tingkat (3) paling atas istano basa.  Ruangan ini dikenali sebagai Mahligai.


Baca penerangan itu, apa fungsi mahligai.  Mesti ruangan ini dahulunya tidak sembarangan orang yang boleh masuk atau naik ke sini.

Di bawah kolong istano basa, ada disediakan kiosk untuk pelawat menyewa baju adat minang.  Kalau perlukan khidmat juru photo pun ada disediakan. 


Lepas ini kita nak jalan-jalan ke muzium yang kat nogori, yang pun lebih kurang sama bentuk istano baso.  Mesti ada persamaannya kan, saya tak pernah sampai ke sana lagi.
Wassalam.

Friday, 6 April 2018

Bank Indonesia - Jambatan Sitti Nurbaya


Assalam...
Ini kisah morning brisk walk, morninglah sangat, tapi sebab matahari redup jer, ok lah nak jalan-jalan pagi tu.  Lepas sarapan lontong paku pakis di warung depan penginapan, kami berjalan-jalan ke Jambatan Sitti Nurbaya.  Siapa yang suka baca novel dan tengok cerita sinetron tu mesti tahu pasal cerita Sitti Nurbaya kan, dikatakan jambatan ini mengabadikan nama watak dalam kisah cinta tragis itu.  


Sebelum sampai ke kakai jambatan, kami lalu di depan bangunan Bank Indonesia.  Orang kata bangunan ini mengambarkan pegawai Belanda yang menjadi tuan zaman penjajah.  Jika diperhati betul-betul memang nampak kat situ, bumbung sebelah atas warna coklat itu simbolik akan topi orang belanda pakai ketika itu. 


Bangunan ini sudah tidak digunakan sebagai tempat institusi kewangan lagi, sudah dikosongkan.  Bertanya juga pada guard yang menjaga bangunan ini menempatkan apa.  Inya cuma kata bangunan ini sudah ditutup.  Agaknya dia maksudkan belum dibuka lagi untuk kami nak melawat.  Kami minta izin masuk dan bergambar di tepi bangunan, dia ok saja.


Nampak struktur masih kukuh dan terjaga rapi, walaupun dibina pada kurun ke-19 dan mula dibuka pada tahun 1864.  Sayang sebab tak dapat masuk melihat koleksi barang yang dipamerkan di dalam itu.


Kami hanya dapat pergi ke sebelah sini, dapat letakkan punggung seketika dibangku itu sambil bergambar kenangan.


Jalan lagi sambil nyepret sana-sini, sampai kami kena tegur dengan pak polisi.  Dia ingat kami wartawan kot, mana taknya ko suka hati ambil gambar tempat p&c.  Sebenarnya tak tahu yang itu adalah balai polis, lepas kena temuramah sekejap, pak polisi itu pula sarankan kami ambil gambar depan papan tanda tu.


Akhirnya kami sampai ke Jambatan Sitti Nurbaya.  Jambatan ini menghubungkan kawasan Kota Padang (Koto Tua) dan Seberang Padang yang dipisahkan dengan Sungai Batang Arau.


Kawasan penempatan di sebelah Seberang Padang, kurang padat berbanding dengan sebelah kota.


Kota Tua Padang daripada Jambatan Sitti Nurbaya.


Pandangan ke arah hulu Sungai Batang Arau, cantik dengan latar belakang kawasan pergunungan.


Sungai Batang Arau menghala ke muara, banyak bot dan kapal kecil berlabuh di sini.  Kawasan ini sebenarnya termasuk dalam kawasan pelabuhan dagang Muara Padang. 


Kelihatan perahu dan bot masih digunakan sebagai alat perhubungan.  Sebelum adanya jambatan ini, penduduk bergerak sepenuhnya menggunakan pengangkutan air untuk menyeberang ke sebelah kota.

Cukuplah jalan-jalan pagi sampai ke tengah jambatan saja.  Jom balik kemas barang sebab nak check out lepas tu.
Wassalam.

Sunday, 1 April 2018

Loa Mandre: Pondok Ikan Bakar Pantai Padang


Assalam
Sesampai di Padang dari Bukit Tinggi kami proceed pergi makan di Pondok Ikan Bakar, Pantai Padang.  Check in ker, shopping ker, jalan-jalan itu semua kita tolak tepi dulu, yang penting kita isi perut kenyang-kenyang baru tak masuk angin.


Pemandangan depan restoran, laut lepas (Lautan Hindi).  Banyak perahu nelayan dan ombak yang sesekali menganas.


Memasuki ruangan retoran, memang ada asap terutama di tingkat bawah.  Mereka bakar ikan secara terbuka menggunakan sabut dan tempurung kelapa, itu yang menyebabkan aroma ikan bakar lagi sedap.


Kami pilih tempat duduk di tingkat atas, nak lari dari daripada asap ikan bakar ker?.  Tak lah sebab kat atas tu rasa nyaman tiupan angin dari laut berbanding duduk kat bawah.  Di sini pun kami minta pelayan hidangkan menu-menu mereka, senang kami nak pilih mana satu nak makan.


Keropok kulit sapi, tak suka diam-diam saya rasa jer semua.


Last makan besar kami di Padang, cukup mewah dan besar bagi kami.  Hopefully not as our last supper.  Lepas ini balik ikat perut, makan mee segera jer.


Udang bakar, tapi kami tak jamah yang ini, takut kena charge mahal.  Takde lah sebenarnya sebab yang lain dah banyak dah kami pilih.


Ikan bakar yang super awesome.  Guna ikan putih (ikan nyok-nyok) pula memang sedap lah.


Cumi bakar, sedap juga.  Memang terangkat rasanya sebab mereka gunakan makanan laut segar semua.


Nikmatnya, walaupun ketika itu makan tengahari kami dah agak lewat jam 3 petang.  Bukanlah sebab kami lapar kata sedap makan kat sini, tetapi menu ikan bakar dan sambal-sambal tu sejujurnya memang sesuai sangat dengan selera kami.


Saya akui kata orang, rasa nikmati itu kita rasakan ketika benda yang kita perlukan datang pada masa yang tepat.  Hargai setiap apa yang kita miliki sebelum dia pergi.
Wassalam.