Showing posts with label Gunung Kinabalu. Show all posts
Showing posts with label Gunung Kinabalu. Show all posts

Wednesday, 26 September 2018

A Day To Remember - Day 5 (26/09/2016)

Assalam.
Waktu untuk kami check out daripada homestay sudah tiba.  Keluar lewat sikit hari itu (dekat tengahari) sebab Rinna dan Aerin akan berpisah dengan kami dah lepas ni.  Mereka akan balik terus ke KB dan KM.  Tinggal kami ber-5 yang nak jalan-jalan lagi di Kundasang sebelum patah balik ke KK petang itu juga.  Kami nak pergi tengok lembu dan singgah di War memorial sebelum balik ke KK.   


Cuaca cerah memberi kami pemandangan indah berlatarbelakangkan Akinabalu dari pintu masuk ke Desa Cattle.  Macam tak percaya dua hari lepas kami berada di atas puncak itu.  Garisan-garisan putih tu adalah bekas kawasan runtuhan ketika gempah bumi.


Sebab tiada lembu yang kelihatan, bergambar sajalah dengan lembu batu tu.  Sebenarnya waktu meragut rumput dan kawasan ada waktu yang telah ditetapkan.  Proses memerah susu lembu pun dah selesai ketika kami sampai, hanya dapat makan ice cream yogurt dan minum susu saja.  Ok jom kita balik jauh lagi perjalanan. 


Kaki yang sakit tidak menghalang semangat kami untuk mendaki anak tangga di Kundasang War Memorial.  Bukan setakat taman sebelah bawah, sampai ke taman renungan/ tinjauan /perhatian (garden of contemplation) paling atas kami daki.


Tree words to success
Just 
do
it - Mr. Seeve Charuruks
Orang yang bertanggunjawap mengelolakan pelestarian Kundasang War Memorial sebagai projek persaraan swasta.


Singgah gerai sayur, beli sedikit buah tangan untuk kak Atik di Petagas.  Terima kasih sudi tumpangkan barang saya di peti sejuk beku di rumah.  Barang kiriman makcik Caya yang dibawa oleh Fit dari Tawau.


Banyak gerai jual durian di sekitar Kundasang dan Ranau.  Memang musim durian kot waktu itu, sampai kami pun dapat makan dari sedekah orang. 


I came, 
I climbed,
I conquered..... 4,095.2M


Bagi lah can diorang nak beli medal tu, sebenarnya medal ini hanya layak dibeli oleh orang yang berjaya sampai ke puncak.  Pihak Taman Kinabalu tidak jual untuk semua pelawat.


Selepas menyelesaikan apa yang wajib di Kinabalu Park petang itu, kami bergerak untuk balik ke Kota Kinabalu.  Malam ini semua stay di Kota Kinabalu sebelum balik ke sarang masing-masing keesokkan hari.  Mereka bergilir bawa kereta sementara saya dan Fit sambung tidur, sedar-sedar dah nak masuk bandar KK.


Kami sampai KK dekat waktu maghrib, terus ke Pasar Kraftangan (Pasar Pelipin) sebab Aiman dan Zaini nak beli sedikit buah tangan untuk orang rumah dan kawan-kawan.  Seperti biasa kami cuma tolong teman dan jadi tukang ttolong tawar harga.


Zaini pula hanya beli makanan, nak pilih yang pack kecil dan paling ringgan katanya.


Nampaknya Aiman sedikit keliru nak pilih hadiah untuk isteri tercinta.  Minta tolong saya carikan barang yang sesuai untuk isteri dan anak perempuannya.  Zaini, awak kena belajar ye untuk hal-hal begini walaupun nampak remeh temeh, lagi satu sebab awak suka travel jadi nak beli jiwa dan hati sebelum ditinggal-tinggalkan kena bagi hadiah setiap kami bali dari berjalan. 


Masing-masing tak beli banyak sebab semua travel dengan bagpacker saja.  Esok saya jugalah yang kena beli luggage sebab nak angkut balik daging payau (uishh pecah rahsia), bukan selalu orang bagi ambil sajalah.  Acara beli-belah siap, kami duduk minum-minum dulu di pasar malam sebelah pasar kraftangan sementara menunggu sepupu aiman datang ambil mereka.


Tinggal kami ber-3 selepas berpisah dengan Zaini dan Aiman.  Sebelum check in, kami pergi klinik dulu hantar Fit buat check up, kerana dia masih mengaduh sakit dada dan nafas laju sejak sesak nafas di atas gunung hari tu.  Harap tiada apa-apa yang serius.
Wassalam.

Tuesday, 25 September 2018

A Day To Remember - Day 4 (25/09/2016)

Assalam
Subuh hening, cuaca Kundasang yang sejuk tu boleh buat jadi malas nak bangun pagi, sambung tarik selimut.  Eh tak boleh jadi semalam dah cukup tidur lagi satu sebab sakit tekak dan pagi-pagi dah lapar, sakit tekat akibat kurang minum air kot sepanjang 2 hari pendakian ke puncak Kinabalu.  Tengok makanan banyak di atas meja, mesti mereka keluar beli semalam.  Rinna gelak-gelak kata ada orang sedekah hantar makanan ini semua, roti, gula, teh dengan buah durian (kebetulan Kundasang-Ranau memang tengah musim durian masa tu).  Buah durian kena letak luar sebab ada yang tak boleh tahan dengan bau raja buah tu. 


Pagi itu kami sarapan ala kadar saja dengan buah durian.  Baiknya lah hati orang yang bagi sedekah tu, rupanya hanya saya seorang yang belum tahu cerita sebenar yang barang tu semua dihantar oleh bakal tunang Rinna.  Kami putuskan bersarapan di homestay saja semua sebab selepas ini Ann, Jav dan Maini dah nak balik KM.  Sedih lah tak habis sembang lagi dengan mereka dah nak balik sebab Ann n Jav kena bertugas keesokan hari lagi pun petang tu mereka kena hadiri satu majlis penting di gereja. 


Ketua kami sangat best, sebelum keluar meninggalkan derah Ranau, dia dah janji akan settlekan pasal kes dengan si Julija itu.  Ann memang bersiap sedia menunggu di IPD Ranau untuk buat laporan polis tentang si Julija tu, kena pastikan duit kawan-kawan kami dipulangkan dengan segera.  Untuk redahkan suasana mari kita jamu selera dulu makan di pekan Ranau, sambil berkenal-kenalan.


Nah baru padan muka perempuan tu, ko ingat kawan kami itu lembut-lembut ko boleh ayam-ayamkan.  Dia dah parking depan IPD Ranau nak buat laporan polis.


Tak kisahlah ko ada di mana sekarang ini, tak kan tiada saudara mara yang boleh tolong pulangkan duit diorang ini.


The best of Louis, sanggup dia drive dari Kinabatangan ke Ranau pasal hal si Julija, seorang yang sangat bertanggungjawap.  Mulanya memang kami deal dengan Louis untuk cari slot mendaki tetapi slot yang dia dapat hanya untuk Sabahan, sebab tu 3 orang non-Sabahan lagi dimasukkan bawah group si Julija yang kebetulan tidak cukup orang.  Louis minta maaf banyak-banyak pada kami semua tentang kejadian itu walaupun bukan dia yang bersalah.  Louis ini pun sudah bawa banyak group pendaki bukan hanya Gunung Kinabalu atau gunung-gunung lain yang terdapat di Sabah, tetapi turut membawa group pendaki ke luar negara.


Hati dah rasa tenang sedikit selepas pihak kami dengan si Julija mendapat persetujuan.  Pihak dia akan bank-in kan duit kawan-kawan kami semula sebelum jam 3 petang hari itu dan kami tidak perlu buat laporan polis.  Kes masih belum settled selagi wang belum dikembalikan, jadi seorang kena monitor akaunnya sekiranya duit dah masuk atau belum.  Sementara itu Ann masih menunggu di IPD Ranau dan kami ber-7 sudah bergerak ke Air Panas Poring.


Hajat nak singgah sekejap saja di Poring, dapat rendam kaki sebentar dalam kolam air panas tu cukuplah.  Sakit kaki dan jalan macam robot yang menjadi gurauan masing-masing dah macam situasi ketam mengajar anak berjalan betul. 


Sambil berjalan ke kolam air panas, ada orang buka cerita kisah silam dia yang dia pernah datang sini sebab "bekas awek" dia orang sini.  Cerita punya cerita, tup-tup bertembung dengan satu group sumandak yang berjalan keluar dari kawasan Poring.  Orang yang bercerita tadi tiba-tiba pergi salam seorang antara sumandak tu dan tanya apa khabar, lepas tu teruskan perjalanan ke depan.  Kami yang tak kenal sumandak tu, buat tak tahu saja, kami ingat itu cara kawan kami ini bergurau atau mengayat awek.  Lepas dah group kami dan group tadi berjalan agak jauh sikit, baru Aerin cerita yang watak "bekas awek" dalam cerita tadi adalah orang itulah.  Drama kebetulan atau suratan kah yang sedang berkalu di Poring ini?.


Kesian kawan kami tu, sesiapa yang pernah berncinta bagai nak rak, tup-tup tak sampai ke jinjang pelamin sebab adanya halangan perbezaan agama, adat dan budaya tahu lah macamana.  Dia pun tak minta dapat jumpa dengan ex dia di sini tapi, Allah jumpakan nak buat macamana lagi, terima sajalah.  Macho tetap kena pertahankan kan.  Dapat rendam kaki sekejap, cepat-cepat kami keluar dari sini, kena jaga hati kawan kami dari terus terusik di sini.  Mana tahu kita dapat lega sakit kaki dengan rendaman air panas, kawan tu pula makin panas hati, sebelum apa-apa terjadi baik kita blah cepat.


Lepas terapi kaki dengan air panas, kami pergi terapi kaki dengan ikan pula di Sungai Morali Kampung Luanti.  Gigitan ikan tu boleh rasa sakit sedikit atau geli mulanya, tapi lama-lama dah ok dah.  Tetapi belum sempat merasai terapi yang sesungguhnya, masa yang diperuntukan dah tamat semua kena keluar dari sungai.


Menahan rasa geli 3 hero ini, bertahan untuk ambil gambar saja lepas tu semua berlarian ke tepi sungai.  Nasiblah jika ada ikan yang terpijak, patah riuk lah jawapnya.


Ha, kira satu dua tiga kena lekuk...


Bukan lagi jaguhnya awak melompat di puncak Kinabalu semalam yek, dengan ikan tagal ini dia geli.  Dia lari macam tak cukup tanah ke tepi sungai.  Zaini, memang hari ini hari awak buat kelakar kot dengan kami.


Ladang Teh Sabah adalah antara tempat yang saya nak pergi sangat-sangat sejak dari kecil, tapi dah tua baru berpeluang sampai ke sini.  Mungkin sebab seorang pengemar minum teh jadi perasaan nak tengok pokok teh itu tinggi, masa kecil dapat tengok dan proses pokok kopi saja.  Ini ditambah lagi dengan cerita-cerita kawan sepermainan saya (arwah Jumiati) ketika itu yang pernah tinggal di ladang teh ini.  Dulu setiap kali perjalanan Sandakan - KK atau sebaliknya, sampai kawasan ini mesti tercari-cari signboard ladang Sabah Tea ini. 


Di kawasan cafe Sabah Tea ada tugu peringatan untuk memperingati peristiwa Sandakan-Ranau Death March ketika perang dunia ke-2 (zaman pemerintahan tentera Jepun). Kawasan Sabah tea ini antara pit stop P.O.W Route, sebahagian ceritanya ada di sini, nanti rajin kita cerita lagi. 


Saya pernah mengikuti tea talk anjuran syarikat teh Antarabangsa, best program tu sebab dapat banyak ilmu pasal teh, sejarah, industri, jenis-jenis teh dunia dan minum teh puas-puas.  Dari program tu saya dapat tahu ladang teh di Sabah ini adalah antara tempat pengeluaran yang berkualiti, mutunya lebih baik berbanding ladang teh yang terdapat di Semenanjung Malaysia.


Sudah sampai di sini, haruslah kita menikmati secawan teh bersama scone green tea.  Walaupun jauh sekali nak disebut sebagai jamua hi-tea, kami santai-santai saja sambil berbincang aktiviti bbq kami malam nanti.  


Sebab last minute plan dan semua setuju nak buat bbq, dalam perjalanan balik dari Sabah Tea ke homestay di Kundasang kami singgah beli barang-barang di supermarket.  Senang barang yang diingini semua ada dijual di situ.  Peralatan bbq yang basic memang disediakan oleh pihak homestay, lepas tu kami berulang alik lagi pinjam pisau, sudu, garfu, pinggan, mangkuk dan lain-lain.  Pihak homestay ok saja bagi apa yang kami nak tanpa extra charge.


Cuaca sejuk sangatlah susah untuk menghidupkan bara api.  Kita serahkan tugas itu pada 3 orang hero, bertabah lah nak grill lamb chop dan kepak ayam lepas ini.


Menjadi juga bbq kami walaupun tinggal 7 orang ahli malam tu.   Plan last minute dan sebagai umpan untuk memancing Rinna dan Aerin agar stay satu malam lagi dengan kami.  Sebenarnya Rinna yang syorkan acara ini, katanya jika malam tu buat bbq dia nak stay lagi sebab kaki dia masih sakit nak drive balik KM.


Menu utama bbq kami malam itu adalah Lamb chop dan chicken wing, tak ada nasi malam tu kami gantikan dengan mixed salad mee segera dan tuna.  Thanks Rinna dan Aerin sebab sudi stay one nite lagi dengan kami, kalau mereka balik petang tu memang takdelah acara bbq ini.

Begitulah malam ke-4 kami habiskan berkumpul seramai 7 orang, perut dah kekenyangan semua senang hati dan tidur lena malam itu.  Esok pagi kami dah kena berpisah pula dengan Rinna dan Aerin.
Wassalam.

Monday, 24 September 2018

A Day To Remember - Day 3 (24/09/2016)

Assalam
Saya bangun jam satu pagi, masa itu Fit dan Ann sedang mandi, cepat-cepat bersiap untuk berkumpul pada jam 1.30 pagi di lobi.  Rinna dan Aerin walaupun memutuskan untuk tidak meneruskan pendakian juga bangun untuk bagi support kepada kami.  Rinna tanya pada saya jika saya ok untuk teruskan misi sebab dia sedar saya bangun muntah beberapa jam yang lalu.  Ketika bangun tu saya rasa badan dah ringan dan segar sikit, kepala dan perut pun dah rasa ok.


Saya paksa diri untuk menjamah sedikit makanan yang disediakan pihak resthouse pagi itu.  Saya bawa sedikit snack, selitkan pada poket baju, tongkat, phone dan air masak.  Berjalan tanpa membawa beg galas lebih selesa fikir saya dan kurang beban nak galas, tetapi bila keperluan lain terpaksa sumbat-sumbat dalam kocek baju atau seluar juga menjadi kurang selesa untuk bergerak. En.Abe beberapa kali tanya sama ada saya nak teruskan atau tidak, kalau rasa tak larat jangan paksa katanya.  Pilihan dan kondisi badan hanya saya tahu sama ada nak teruskan atau join Rinna dan Airin sambung berselimut lagi.  Saya jelaskan pada mereka, saya nak cuba dan jika saya berjalan perlahan jangan tunggu you all kena teruskan, jangan risau saya ok berjalan sendiri, guide selalunya pun akan awasi peserta yang terakhir dalam kumpulan.  Pagi itu kami bermula agak lewat (lebih kurang jam 2.20 pagi), pendaki lain dah ramai yang meninggalkan resthouse.


Ahli group kami berlepas pada masa yang sama, tetapi selepas itu mereka memecut, tinggal saya dan fitri di belakang.  Fitri mulanya laju juga tetapi lepas rasa sesak nafas kena perlahankan langkah, saya memang jalan macam kura-kura dari langkah pertama.  Pendakian hingga ke sayat-sayat yang paling perit rasanya ebab mula-mula sudah mendaki anak tangga dan jalan agak sesak dengan pendaki lain.  Banyak kali berhenti untuk sesuaikan cara bernafas dan bagi laluan bagi mereka yang nak laju.  Sejuk jangan cakap, untung saja tidak hujan dinihari tu.  Saya dan Fit sempat melepasi masa kelayakan di Sayat-sayat, pendaki diminta untuk tunjuk name tag kepada petugas untuk didaftarkan.  Petugas akan bertanya sama ada kita masih mahu meneruskan pendakian ke puncak atau berhentidi Sayat-sayat.  Terdengar suara-suara pendaki yang berenti rehat di situ, dalam gelap susah nak cam siapa, rupanya antara mereka itu adalah Aiman yang berpaksa berhenti kerena kekejangan kaki.  

Jika dari Timpohon  ke Laban Rata semalam saya rimas dengan baju hujan dan rasa berat sangat nak melangkah anak tangga, di sini lain pula ceritanya.  Sejuk ya amat menyebabkan rasa mengantuk sangat-sangat, ada ketika melangkah dengan mata terpejam macam orang tidur berjalan, ada dua tiga kali juga lah saya singgah duduk dan tidur.  Agaknya jika batu tu tak sejuk saya dah tidur berbaring sambil golek-golek atas tu. Sesiapa yang lalu pasti menegur dan bertanya jika saya perlukan apa-apa pertolongan.  Kadang memang tak malu minta makanan dari mereka bila saya tak larat nak buka glove untuk ambil makanan dalam poket sendiri.


Kedudukan kurang daripada 200 meter dari puncak, makin semangat nak cepat sampai walaupun hakikatnya speed tetap seperti kura-kura.  Semangat nak ikut serta dengan kawan-kawan apabila melihat aksi mereka melompat-lompat di atas tu.  Jerit-jerit dari bawa panggil nama mereka minta tunggu kita sampai, nan hado yang mendengar.


Kenangan terindah apabila kawan-kawan pun jenis sama masuk air.  Sebenarnya semua pendaki tak boleh berlama-lama di atas tu, boleh stay lebih kurang 10-15 minit sempatkan untuk bergambar, selfie dan sebagainya.  Kena gunakan kesempatan sebaik-baiknya dan jangan komplen penat mendaki 2 hari tetapi cuma boleh singgah sekejap saja.  Masa mereka di atas tu memang tengah ramai orang, jadi kena lah bertabah tunggu giliran nak abadikan kenangan di papan tanda Low's Peak.


Berpapasan dengan mereka ketika bergerak turun dana lebih kurang 10 minit lagi untuk saya sampai puncak Low's Peak.  Ajak mereka naik semua tetapi itu tidak mungkin, walaupun jarak sedekat itu masih perlukan masa dan tenaga.  Semua bagi semangat supaya dapat sampai puncak, go go kak, caiyo, caiyo. 


Semakin hampiri ke puncak, pendaki lain semua dah meninggalkan low's peak.  Timbul rasa was-was, boleh ker sampai serang-seorang di situ? Mencari guide dan Fit masih jauh dibelakang, ada seorang adik tegur saya, semangat kak, sikit lagi, sikit nak sampai.  Alah sampai dah takde orang kat atas tu jawap saya.  Takpe kak, puncak tu akak punya tak payah rebut-rebut macam kami nak mabil gambar, akak selpie lah sepuasnya di atas tu nanti, ok kak good luck.    Akhirnya sampai juga saya pada jam 7.33 pagi, matahari pagi dah terik . 


Yehoo, dapat tawan puncak bersendirian, tak perlu gaduh-gaduh dengan pendaki lain.  Fit lebih kurang 15 minit di belakang, releks kejap sambil tunggu Fit sampai.  Selfieee lah sepuasnya tanpa siapa yang menggangu, tapi tak syok juga sebab takde gambar dengan kawan-kawan di sini.  




Rehat kejap, buka glove pegang dan rasai kesejukkan batu-batu di situ.  Damainya kat atas ni, hiruk pikuk pendaki yang memenuhi kawasan ini dari subuh tadi sudah lenyap.  Fit masih berusaha ke tempat saya, guide baik hati tu ikut je belakang dia.  Nampak dari jauh, titik warna merah di sana adalah guide kami yang satu lagi, ikutkan dia tak nak bagi kami dah naik sampai atas ni sebab dah lewat sangat.  Masa lalu depan dia tadi, saya dah kena bebel sebab tak bawa baju hujan.  


Malim gunung yang baik hati, cool jer dia dengan perangai kami, tolong bawa kamera dan ambil gambar.  Pengiring setia Fit sampai ke puncak.


Syukur, Allah bagi peluang lagi nikmati keindahan ciptaannya di atas ini, dipermudahkan urusan kami dan tak diturunkan hujan pada pagi itu.  Jika Dia mengizinkan tiada yang mustahil.  Dulu (21 tahun yang lalu) saya dan sahabat saya pernah cakap tak nak naik dah (lafaz janji masa dalam keletihan) apa lah yang kita cari penyakit datang sini, kan bagus kalau duduk rumah saja habiskan cuti semester.  Sejak tu memang takde lah ingat nak naik lagi, tetapi bila geng-geng muda ini nak pergi, saya tak fikir panjang dah terus saja setuju nak ikut tak sedar tenaga dah tak secergas 21 tahun yang lalu.  Jangan pernah kata tidak bila pernah sampai ke sini, bila rasa sakit itu hilang, rindu Akinabalu itu akan memanggil-manggil semula.


Geng teruncit (terkebelakang) sampai di puncak Kinabalu, nama dia Ali berasal dari India.  Dia mendaki berseorangan, senang guide nak tolong kalau ada apa-apa.  Pendaki yang tiada teman atau tidak suka campur dengan orang lain dan sanggup bayar lebih sikit, boleh jer ambil pakej tu 1:1.


Kenangan teringah untuk peserta yang tercorot sampai ke Low' Peak, tak sempat ambil gambar bertiga di atas tadi sebab guide kami bising-bising suruh turun cepat.  Masa turun cepat jer Ali meninggalkan kami, takpelah sebab sekali dia kami kena buat 2 3 langkah.


Kabus dah mula tebal, keadaan ini boleh menggangu  pergerakan pendaki untuk turun sebab itu semua dinasihatkan turun secepat mungkin.  Semua pendaki kena turun sebelum jam 8 pagi, jika sampai awal pun di puncak memang semua kena turun cepat.  Lupakan lah jika ada mimpi nak duduk bersantai di atas tu, selepas beberapa insiden yang tak senonoh oleh pendaki, pihak Taman-Taman Sabah terpaksa menetapkan peraturan baru kepada pendaki.  Info terbaru saya dapat sekarang ada peraturan baru yang hanya membenarkan pendaki boleh berada di puncak sampai jam 7 pagi sahaja.  Ini bermaksud jika anda masih belum sampai puncak ketika itu, mungkin baru di KM8 atau KM8.5 automatik kena buat U-turn bila sampai masa ditetapkan. 


Cara bergerak turun paling laju jika sudah tidak daya melangkahkan kaki, main pelisit (kata orang Sabah) di batu.  Ada beberapa kali juga buat, tapi takut pula seluar koyak lahi haru nanti.


Kebanyakkan gambar di atas puncak hasil bidikan guide kami.  Kamera memang dah bagi dia pegang semasa turun sebab kami dah rasa tak larat sangat-sangat nak melangkah apatah lagi nak ambil gambar.  Cantik jer hasil gambar yang dia ambil tu, memang dah pesan ambil lah gambar banyak-banyak kami tak kisah.


Hahaha ada orang kena papah oleh guide masa nak turun ke stesen Sayat-sayat.  Guide yang suka bebel dengan kami, tapi bebel dia pun ada baiknya.  Sabar saja lah abam malim.


Cara menurun paling laju di bukit, tapi kena pastikan batu yang dipijak itu tak licin.  Saya rasa mendaki guna tali sudah kurang berbanding dahulu, banyak laluan digantikan dengan anak tangga.


Gambar hasil bedikan guide kami.


Sampai di Sayat-sayat pada jam 9.17 pagi, sekali lagi kena tunjuk name tag  pada petugas untuk daftar keluar.  Baru dapat tengok muka dia, subuh tadi samar-samar saja.  Siap dia minta saya bagi tahu list dalam group saya sumandak mana yang masih single.  Boleh bah kalau kau, semua mandak-mandak tu single lagi kecuali saya.


Dekat stesen Sayat-sayat baru jumpa pokok raspbery liar ini.  Sempat petik  beberapa biji buah yang ranum jadi bekalan diperjalanan ke Laban Rata.

Menoleh ke stesen Sayat-sayat dan pecahan batu-batu bekas runtuhan gempa 2015.  Ketika kejadian gempa, beberapa nyawa pendaki dan guide tewas di kawasan ini.


Trek bertangga dibina pada jalan baru yang dilencongkan daripada trek asal.  Trek asal yang kebanyakkan laluan mendaki kena guna tali telah musnah ketika kejadian gempa.  Bilangan anak tangga tidak lah dapat ku kira, anggap sajalah tangga seribu.


Walaupun hanya kami pendaki yang masih belum sampai di Laban Rata dari Sayat-sayat, tetapi tak rasa sunyi sebab ramai je yang tengah trainning persiapan acara climbathon.  Hai hai bye bye dengan diorang ini kuranglah sikit ingatkan lambat lagi nak sampai.


Berehat sejenak kumpul tenaga.  Dalam hati tak putus doa, kuatkan aku sampai ke Laban Rata, kawan-kawanku menunggu di sana.  Tak tertahan rasanya lapar dan dahaga saat itu, snack dan air minuman memang dah habis masa tu.


Dari atas pelantar, nampak jelas pembinaan bangunan untuk menambah baik atau membaiki kerosakan yang dialami.  Seingat saya masa mendaki dulu, kami menginap di Panar Laban dan makan di restoran Laban Rata.  Masa tu di bawah pengurusan lain, kami kena bawa bekalan makanan dan masak sendiri di hostel.  Kalau nak makan di restoran kena bayar asing, zaman belajar masa tu mana lah kita ada duit banyak.   masa kemudahan edang berjalan di kawasan Panar Laban dan .


Nampak dekat dari gambar kedudukan Laban Rata di bawah tu.  Dari kedudukan ini untuk sampai ke resthouse saya ambil masa lebih kurang sejam untuk sampai.  Kali ini saya rasa sendiri macamana payahnya nak angkat kaki ketika badan tidak bertenaga dan kelaparan melampau.



Sambil jalan sambil bermimpi, alangkah bestnya kalau ada teksi lalu dapat bawa saya sampai ke kawasan hijau di bawah sana tu.  Tak perlu lah nak susah payah melangkah begini.  Merepek pun tak apa demi mengurangkan rasa letih dan lapar, Fit pimpin saya, cepat kak dekat dah kita nak sampai Laban Rata.  Lepas ini kita makan dan minum puas-puas di bawah nanti.


Terima kasih kawan-kawan yang sanggup tunggu saya di Laban Rata, tolong tapau makanan, kemas barang-barang dan bagi semangat.  Sepatutnya mereka dah boleh turun ke Timpohon lebih awal lagi.


Sebelum bergerak turun dari Laban rata, harus abadikan kenangan dengan ahli yang bergerak ke puncak sebelum mereka ini berdesup berlarian turun ke Timpohon.  Latar belakang Laban Rata Resthouse tempat kami makan minum dan menginap.  Kawan-kawan yang tidak ke puncak sudah bergerak awal pagi ke Timpohon gate, mereka di nasihatkan untuk chek out sebelum jam 10 pagi.


Saya akui sudah lama, peritnya pendakian menuju puncak tetapi tidak seperit untuk turun.  Turun memang terlalu sukar, kaki ketar tak tahulah rentaknya, rasa macam nak tercabut kepala lutut dari enselnya.  Perjalanan turun dari Laban Rata jam 11.30 pagi tetapi sampai di Timpohon pada jam 4.30 petang.  En. Abe patut pergi dahulu mengikut kawan-kawanya, tapi berkeras nak temankan saya dan fit kononnya, alih-alih dia pun kena bayar denda sebab lambat sampai.


Rekod pemenang acara climbathon 2014 di papan sebelah pintu masuk Timpohon gate.  Entah diorang ini makan apalah boleh naik sampai Low's Peak dan turun balik semula ke Timpohon dengan catatan masa macam tu.  Juara kurang dari 3 jam, yang paling lambat pun orang tua (kategori elit) komplit 6 jam. Aku ambil masa 2 hari satu malam, catatan masa berjalan macam kura-kura.


Sampai Timpohon terus jer masuk dalam kKereta yang standby nak bawah kami balik ke pejabat Taman Kinabalu.  Kawan-kawan kami semua sudah menunggu di sana, hanya kami bertiga yang lewat.  Selepas selesaikan semua hal yang sepatutnya termasuk membayar caj tambahan kelewatan, kami teruskan menuju ke homestay yang telah ditempah.  Pandai Rinna pilih homestay yang tepat sebab dari kawasan parking tadi hanya perlu menuruni beberapa anak tangga. Fobia pada tangga itu normal ya selepas mendaki. 


Malam tu lepas isyak saya memang tak hirau nak makan dah, terus tidur.  Mereka yang lain masih boleh bertahan bersembang sampai tengah malam, ada yang keluar mencari makan malam dan kek untuk Aiman.  Sayang Aiman tak sempat sambut birthday di puncak Kinabalu sebab kaki kejang di Sayat-sayat.  Malam tu memang happening lah, mereka sambut birthday Aiman dalam gelap, ada gangguan bekalan elektrik kata mereka.  Mereka ada kejut saya tapi memang tak sedar, sudah jauh belayar ke wonderland.   
Wassalam.