nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label Kudat. Show all posts
Showing posts with label Kudat. Show all posts

Saturday, 14 October 2017

Maranjak Long House, Matunggong Kudat


Assalam...
Siapa nak merasa tidur dalam perut "binatang"?, Binatang adalah nama bagi rumah panjang dalam bahasa suku kaum Rungus di Sabah.   Binatang merupakan satu kebanggan kepada suku kaum Rungus kerana ianya menggambarkan sesuatu yang unik bagi suku kaum mereka.  Rumah panjang lazimnya sepanjang 300 kaki, dibina di atas bukit dan mempunyai tiang tinggi, kawasan bawah rumah (kolong) digunakan untuk memelihara binatang ternakan seperti ayam, kerbau dan babi.  Ianya juga bertindak sebagai tugu pertahanan daripada serangan luar.  


Di halaman rumah panjang ada disediakan biografi En. Maranjak sebagai pengasas rumah panjang (Rungus) di Matunggong Kudat.  Bekas ahli politik yang banyak memperkenalkan rumah panjang suku kaum Rungus kepada pelancong.


Bahan binaan rumah panjang suku kaum Rungus adalah daripada sumber tempatan seperti kayu, buluh dan rumbia.  Maranjak Long House turut menggunakan bahan asli yang biasa untuk mengekalkan ciri sebenar sebuah rumah panjang Rungus.  Dinding daripada kulit kayu, atap rumbia sementara lantainya diperbuat daripada papan dan sebahagiannya daripada buluh. 


Laluan dan tangga di dalam rumah panjang yang bersambung dengan ruang serambi di sebelah kiri dan bilik tidur disebelah kanan.  Ruang serambi merupakan tempat pertemuan dan tempat ahli keluarga melakukan aktiviti seharian mereka.


Laluan daripada rumah panjang no.1 ke ruang lobby.


Antara bilik tidur yang boleh di sewa jika menginap di Rumah Panjang Maranjak.  Bahan binaan rumah panjang sepenuhnya adalah daripada kayu dan buluh untuk mengekalkan ciri sebenar sesebuah rumah panjang.  Dinding Lantainya diperbuat daripada papan dan sebahagiannya daripada buluh. 


Ruang tengah (yang berfungsi sebagai lobby) menghubungkan antara rumah panjang no.1 dan no. 2.  Dalam situasi sebenar, ruang ini merupakan tempat pertemuan dan berbincang antara pelawat dan ahli rumah panjang.  Serambi pula merupakan tempat privasi untuk ahli keluarga sahaja.


Bangunan yang menempatkan kedai kraftangan, alat muzik tradisi dan pentas.  Pengunjung yang yang ingin mengetahui lebih mendalam tentang adat budaya suku kaum Rungus boleh meminta pihak pentadbiran menyediakan persembahan tarian atau menyediakan sajian dengan kadar bayaran tertentu.


Perhiasan manik yang dijual di kedai kraftangan.


Peralatan muzik gong sangat sinonim dengan suku kaum Rungus di Sabah yang diwarisi secara turun temurun daripada nenek moyang mereka.  Gong menjadi peralatan yang sangat penting ketika menjayakan sebarang acara keramaian.


Bagi sesiapa yang ingin merasai pengalaman menginap di rumah panjang, boleh lah chek in di Marajak Long House yang terdapat di Matunggong, Kudat.
Wassalam.

Saturday, 16 September 2017

Senja Di Simpang Mengayau (Tip Of Borneo)


Assalam...
Rindu nak pergi ke sini lagi, tapi entah bila ketika itu akan diulangi.  Percaya pada rezeki, jika ada pasti akan terlaksana. 


Petang tu kunjungan memang diperuntukan untuk melihat matahari terbenam sebab orang kata di sini antara yang tercantik.


Sangat bertuah sebab hampir setiap hari di mana-mana saja pelusok tanah air, kita boleh menyaksikan fenomena matahari terbit dan tenggelam.  Antara rahmat tuhan yang terindah.


Di pentas itu, selalu ada pesta budaya penduduk setempat diadakan.  Kurang tahu waktu dan sempena hari apa. 


Tanpa ramai pengunjung petang itu lebih terasa damai dan nyaman.  Bebas untuk memilih hendak melangkah ke mana untuk menikmati senja.  Jumpa sepasang couple orang putih yang menyewa teksi dari KK datang semata-mata untuk melihat sunset.


Senja nan merah, samada betul-betul merah atau kesilapan setting kamera phone yang masih bernyawa ketika itu.  Agak kecewa sebenarnya sebab ketika itu, semua phone dan kamera kehabisan bateri.


Sentiasa hargai nikmat yang diberikan oleh Allah swt supaya kita lebih dekat padaNya.
Wassalam..

Tuesday, 28 February 2017

Padang Terbang Kudat, Sabah.


Assalam...
Aiport atau lapangan terbang yang hanya di panggil sebagai padang terbang dek kerana saiz yang kecil.  Sesuai dengan fungsinya yang hanya dapat menampung pendaratan dan perlepasan kapal terbang kecil dan helikopter.  Jadual penerbangan juga hanya beberapa kali pada hari-hari tertentu.



Minta kebenaran untuk ambil gambar dengan pegawai yang bertugas ketika itu.  Semasa kami sampai semua penerbangan untuk hari itu telah berlepas.


Ruang menunggu / balai perlepasan.


Kaunter daftar masuk.


Sebenarnya ada nostalgia di padang terbang ini, suatu hari ada kecemasan yang berkehendakkan segera untuk balik kampung.  Ketika itu masih perlu transit di Kota Kinabalu dan sambung penerbangan ke Sandakan.  Sebab agak kalut dan hendak cepat, saya memilih penerbangan paling awal ke Sandakan dengan memikirkan terbang paling awal, paling awal boleh sampai tanpa merujuk laluan pesawat.  Bila nak masuk perut kapal terbang baru tahu yang penerbangan saya itu menggunakan kapal kecil dengan penumpang kurang dari 10 orang dan perlu transit di Kudat untuk menurunkan dan pengambil penumpang ke Sandakan.  Bertambah lagi rasa cuak sebelum terbang penumpang masing-masing diarahkan untuk memakai jaket keselamatan dan penutup telingaBermusafir seorang diri, lagi macam-macam perasaan timbul, rasa nak lari keluar dari pesawat pun ada, nasib baik masih boleh berfikir secara waras ketika itu, tawakal saja moga-moga selamat sampai tempat tujuan. 


Ketika sampai di Sandakan, penerbangan pertama yang tiba dari Kota Kinabalu bukanlah penerbangan kami tetapi adalah yang berlepas sejam kemudian selepas kami.  Namun syukur selamat tiba walaupun agak lewat, tetapi diberi peluang merasai pengalaman menaiki pesawat kecil dan singgah di Kudat walaupun tidak dapat menjejakkan kaki di bumi Kudat ketika itu. Sangat manis pengalaman itu dengan pesawat terbang rendah, bunyi sangat bingit dan bergetar kuat.



Sungguhpun jaringan jalan darat bertambah baik, padang terbang seperti ini masih releven penggunaannya sehingga kini untuk Sabah dan Sarawak.  Lebih memudahkan perhubungan ke kawasan pedalaman dan pekan-pekan kecil terutama jika berlaku sebarang kecemasan.  
Wassalam.

Monday, 28 November 2016

Lao Mandre: Restoran Sri Marudu


Assalam...
Restoran ini memang agak femes di Kota Marudu,  lokasinya terletak di kawasan Simpang Tiga Kudat - Kota Marudu.  Kalau sebut nama restoran mesti orang tempatan tahu, sebut simpang tiga pun orang tahu lokasinya.  Saya rasa nama Simpang Tiga tu pun mendapat nama dari lokasi yang terletak di persimpangan T jalan antara Kota Marudu, Kudat dan Kota Belud.
 

Waktu kami sampai sedang elok belum ramai orang yang datang tetapi lauk pauk dah tersusun dengan banyaknya.  Suka lah saya sebab kebanyakkan menu adalah hasil laut terutama menu ikan.



Sebenarnya selain menu makan tengah hari begini, ada jua disediakan makanan panas seperti mee goreng, nasi goreng, sup dan sebagainya.  Gambar bawah tu hidangan pilihan kami pada tengahari itu, nampak macam lapar sangat kan, ambil lauk bukan main lagi.
 


Keluar dari restoran muka masing-masing mesti ceria sebab perut dah kenyang hati pun senang.


Sebenarnya ada jumpa artis kat sini (kumpulan zero), diorang ini siap ambil gambar tapi nak tepek kat sini tak jumpa cari dah gambar tu.  Budak pelayan tu macam tahu jer masa kami tengok-tengok ke arah satu meja tu, budak tu bagi tahu restoran ini kepunyaan keluarga diorang. Oooooh gitu.
Wassalam.

Sabah Road Trip: Day 7 (21/05/2016)


Assalam...
Bangun pagi mata dijamu dengan pemandangan yang sangat cantik.  Suasana kampung yang terletak di Jalan Sabit Kota Marudu.  Tengok langit, sawah padi dan latar belakang gunung-ganang di Banjaran Crocker.  Semua pun sibuk nak abadikan kenangan dengan pemandangan secantik ini.
 

Bestnya kalau dapat selalu menikmati pemandangan yang cantik begini.  Hidup di kampung secara sederhana, cukup menyenangkan.  Tetapi manusia ini macam-macam ragam, yang tinggal di kampung sibuk nak ke bandar, orang bandar pulak sibuk mencari kampung.


Jalan kampung yang masih belum bertar, ini yang orang kampung dok marah nie.  Kampung ini bukan jauh sangat pun dari Pekan tapi masih belum pernah mendapat peruntukan untuk dinaik taraf jalan atau peruntukan dah masuk silap poket.


Rumah dua tingkat tepi bendang inilah rumah nenek Ann tempat kami menumpang tidur pada malam ke-6.


Ikutkan hati nak duduk lama sikit kat tempat ini, tetapi kami kena bergerak pantas sebab perjalanan masih jauh lagi.  Singgah sekejap di rumah mak bapak Ann berjumpa dengan mak dan adik-beradiknya yang lain.  Sekadar berhai-hai, bye-bye.


Destinasi kami pada hari ke-7 ini adalah pekan Kudat, Tanjung Simpang Mengayau (Tips of Borneo), Kota Belud dan balik ke Kota Kinabalu.  Tetapi sebelum itu singgah makan dulu di Simpang Tiga.  Brunch cum lunch di Restoran Sri Marudu.


Ketika melalui kawasan Matunggong menuju ke pekan Kudat, kami ternampak satu sign board ke rumah panjang.  Rumah panjang suku kaum Rungus, yang mana suku kaum rungus banyak tertumpu di bahagian Kudat.  Rumah panjang ini dibuka khas kepada pelawat yang ingin tahu lebih dekat suasana rumah panjang dan kalau nak menginap pun boleh membuat tempahan bilik di sini.


Saterusnya ke Pekan Kudat.  Saya pertama kali jejakkan kaki ke daerah ini haruslah teruja, so kena lah ambil gambar di papan tanda itu.


Pekan Kudat juga terletak di tepi laut, di sebuah teluk, di Laut China Selatan.  Tidak mempunyai pantai berpasir di sebelah sini, water front di Dataran Sidek diwujudkan sebagai tempat yang sesuai untuk aktiviti rekriasi dan bersiar-siar.


Dari pekan Kudat perjalanan lebih kurang setengah jam lagi ke Tanjung Simpang Mengayau (Tip of Borneo).  Saya ajak driver melencong sekejap ke airport Kudat.  Mengimbas kenangan lalu. 



Akhirnya kaki menapak di Tip Of Borneo, tapi tak adalah kami berjalan sampai ke gigi air di hujung batu tu.  Sekadar memandang dari atas gelagat para pengunjung yang berjalan ke sana.  Tenaga dah tak semegah nak berjalan ke sana.  Bila dah sampai ke sini, rasanya road trip kami dah sampai ke kemuncaknya.  Berapakah peratusan mencapai matlamat tu kenalah tanya semua ahli group.


Sebab kami sampai awal di sini, sempat lah kami ronda seluruh kawasan kecuali pantai berpasir putih di sebelah bawah.  Ada juga pelancong yang menyewa teksi khas dari Kota Kinabalu datang ke sini semata-mata untuk menyaksikan matahari terbenam.  Kami pun tidak ketinggalan beratur di pentas khas yang disediakan (sebenarnya tidak ramai pun yang menunggu).  Detik-detik melihat matahari terbenam memang sangat cantik di sini, ditambah pulak petang itu cuaca baik.  Namun malangnya tidak dapat untuk dirakam sepenuhnya sebab bateri kamera dah kong huk huk huk.  Kredit gambar daripada hand phone Aerin.


Selepas magrib kami teruskan perjalanan kembali ke Kota Kinabalu.  Sholat di surau tepi pantai Simpang Mengayau berdekatan dengan pos batalion 16 pasukan gerakan am.  Kota Belud totally tak dapat diterja sebab dah gelap.  Malam terakhir penginapan juga ditaja dan bertempat di apartment Angkasa Darau, Menggatal.
Wassalam.