nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label Kedah. Show all posts
Showing posts with label Kedah. Show all posts

Thursday, 4 January 2018

Perjalanan di Penghujung Tahun 2017.


Assalam...
Hujung tahun ramai orang ambil kesempatan bercuti panjang.  Yang pergi oversea bergolek-golek atas salji, kami mampu buat perjalanan balik kampung untuk menghadiri kenduri kaum keluarga itu pun dah cukup syukur.  Selalu balik kampung sempat rehat sehari dua, tapi kali ini kena buat perjalanan jauh sikit sebab ada 2 kenduri di tempat berlainan dan berjauhan.  Petang jumaat selepas kerja terus balik kampung Pahang, sebab keesokkan hari ada kenduri kahwin sepupu belah en. Abe di Felda Purun.  Harus pergi sebab tak pernah lagi berkunjung ke situ. 


Tempat kedua pulak, sehari selepas kenduri di Pahang.  Juga harus pergi sebab dah lama tak balik Kedah dan inilah peluang nak bawa mak mertua jalan ke rumah mak andak.  Plan bercuti hanya berdua harus ditangguh dan utamakan cuti-cuti bertemu sanak saudara, itu kan lebih afdal bersilaturrahim dan kukuhkan ukhwah islamiah.


Berkira-kira nak pergi Kedah dari Pahang nak lalu jalan mana satu;
a.  Lalu Gua Musang - Jeli - Grik -Sidam.
b. Lalu Cameron Highland - Simpang Pulai - Sidam.
c.  Patah balik KL dan bergerak ke utara (Sidam).

Saya suka kalau yang memandu pilih laluan Gua Musang - Jeli dan Gerik.  Tapi nampak takde reseki, dia pilih laluan mendaki ke Cameron Highland.


Seawal pagi jam 6.30 bertolak dari Batu Balai ke Sidam.  Singgah di Cameron Highland untuk sarapan dan isi minyak.  Perjalanan kami dipermudahkan pagi itu, semasa mendaki ke Cameron dari Sungai Koyan jalan raya lenggang macam takde kereta lalu jalan yang lebar tu.  Di Cameron pulak tidak sesak seperti selalu, mungkin jugak sebab masih awal pagi, hanya ketika menurun ke Simpang Pulai agak banyak kenderaan sedang menuju ke puncak. 


Dalam perjalanan driver sentiasa kawal kelajuan, faham jelah kawasan Perak tu banyak camera, azam 2018 bebas saman trafik.  Sampai lewat takpe, kenduri rumah mak andak selalui sampai ke malam, makanan banyak.  Memang itulah yang berlaku, mak mertua yang ikut jadi heran sebab kami sampai lambat petang tu, tetapi masih ramai tetamu.  Selalu makanan pelbagai (nasi, lauk-pauk, laksa, bihun, pulut, cendol, ais kacang, char koay teow) sponsor dari anak-anak mak andak.  Lama tak makan yang ini, acar limau.  Guna limau nipis atau limau kapas.  Antara hasil terbaik air tangan mak andak.


Tepung talam yang sangat sedap.


Sewaktu melintasi char koay teow Sg Dua, kami dah plan nak singgah makan kat situ sebelum bergerak balik ke PJ.  Namun rezeki aturkan yang lain.  Lepas magrib, adik (azhar) cepat-cepat siapkan bahan untuk buat char koay teow sebelum kami balik.  Puas makan siap ada yang makan bertambah, 2 pinggang seorang.


Kedahan mesti tau yang ini, bihun goreng makan dengan kuah laksa.  Tak pelik tau, hangpa yang pelik sebab tak tau.  Sedap baq hang.


Tiga generasi, mak andak (tok), kak mah (anak) dan atikah (cucu).


Group photo harus sebelum gerak balik sebagai kenangan.  Lagi pun ada orang Pahang yang pertama kali sampai Sidam (rumah mak andak).


Nak kumpulkan semua orang memang tak dapat sebab ada yang kena layan tetamu lagi di bawah khemah.  Kat sini kalu buat makan-makan memang dari siang sampai ke malam, dari dulu sampai ke lah tetamu tak henti.  Murah rezeki tuan rumah sentiasa terima tetamu sejak mula kenal mereka memang macam tu.


Lebih kurang jam 9.30 malam, kami beransur dari Sidam balik ke PJ.  Sambut tahun baru dalam kereta atas lebuhraya plus.  Tak sedar pun bila detik 00.00 2018, sebab tertidur sepanjang jalan, kiranya kami naik kereta selama setahun dari 2017.  Terima kasih pada driver yang membawa kami menjelajah pergi dan balik dengan selamat.
Wassalam.

Friday, 28 October 2016

Jom Belajar Buat Ketupat Palas


Assalam...
Priceless moments with Mak Andak ketika saya melawatnya beberapa bulan lepas, saya dapat belajar buat ketupat palas.  Macam dia buat kelas toturial kat saya seorang, sebab kami berdua saja di rumah ketika itu.  Nak anyam daun palas tu nampak mudah main selit-selit saja, tapi salah selit tak jadi jantan seperti dikehendaki.  Menurut Mak Andak, menganyam daun palas lebih mudah berbanding menganyam kelonsong ketupat daun kelapa.  Kalau daun kelapa dah boleh buat, walaupun dapat anyam dua jenis saja, tak kan yang mudah ini tak boleh buat kan?.


Nampak jer mudah, tapi tersilap jalan ketupat ku anyam jadi betina.  Saya tanya Mak Andak, awat kalau betina tak boleh guna kah, kalau kita masak dia terbuka dak daun tu?.
Ish takdak lah lagu tu, tapi nampak tak cantik lah.


Itu kelongsong yang dah dianyam, Mak Andak buat sat ja dah banyak.  Adalah dua tiga helai yang saya buat, tu pun herot-berot.  Boleh lah tu kata Mak Andak, sat lagi buh pulut cantik lah.


Mak guna pulut susu, jadi rendam tak payah lama sebab pulut tu jenis cepat lembut.  Cuci dan tos.  Petang itu sempat tolong parutkan kelapa untuk buat pulut.  Ambil santan dari 4 biji kelapa kecil untuk 2 kilo pulut.  Kalau guna santan beli, 1kg santan untuk 2 kilo beras pulut.


Masak santan terlebih dahulu bersama sedikit garam.  Bila dah mendidih masukkan beras pulut.  Tanak beras dan kacau hingga santan kering (beras pulut separuh masak).  Angkat dan letak dalam loyang untuk sejukkan pulut.  Mak Andak kata kalau buat ketupat yang campur kacang putih pun sedap jugak.  Kacang perlu direndam dan rebus sekejap tak perlu sampai empuk, dan campur bersama beras pulut.


Bila pulut dah suam-suam kuku, boleh lah isikan dalam kelongsong daun palas tu.  Isi kena bagi kemas, tekan-tekan bagi penuh semua ruang dan kemaskan mengikut anyaman yang mula tadi.


Saya cuba jugak isi, tapi macam susah jer nak kemaskan terutama ketika nak anyam balik dan simpulkan daun tu.  Takut tak kemas dan isi ketupat boleh keluar semasa merebus.


Saya tolong gunting lebihan daun palas tu jer, lepas cuba isi pulut tapi tak cantik kejadiannya ketika kemaskan simpulan.  Lepas itu rebus ketupat, letak air paras isi periuk saja.  Rebus tak lah lama sangat macam merebus ketupat daun kelapa tu.  Rebus hingga air kering, tapi awas jangan sampai hangus.


Note:- Projek ini kami buat berdua saja dengan Mak Andak petang tu.  Orang lain berkampung kat rumah Kak Mah, sebab ada makan-makan kat sana.  Ketupat tu hang bawa balik semua, separuh kirim kat orang johor (Nanie), depa sini nak makan depa boleh buat lain.  Begitu sayang Mak Andak pada kami, kadang-kadang lebihkan kami daripada anak kandung dia sendiri .  
Wassalam.

Tuesday, 25 October 2016

Naik ETS ke Sungai Petani.

Assalam...
Sekarang ini kalau dengar jer ada saudara atau kawan yang sakit, tak boleh tangguh kena pergi melawat cepat-cepat.  Ambil pengajaran kisah-kisah sebelum ini, sudah ada pengalaman tak sempat melawat, dengar-dengar orang dah takde..... pergi untuk selama-lamanya.  Perasaan terkilan, bersalah dan ralat tu tak perlu nak cakap lagi dah bagaimana rasanya.

Ini perjalanan ke utara Sungai Petani, nak melawat Mak Andak, bermusafir bersendirian jadi fikir kena naik pengangkutan awam saja yang lebih mudah.  Nak naik flight kena turun Penang, jauh pula diorang nak datang ambik.  Bas macam dah selalu sangat.  Nasib teringat yang ETS dah ada sampai ke Padang Besar, boleh lah nak cuba sebab sebelum ini pernah naik dari Ipoh ke KL masa mula-mula dilancarkan dulu (masa tu tak lancar lagi, sekejap-kejap berenti sebab bekalan elektrik terputus).


Saya pilih perjalanan awal pagi dari KL Sentral, harga yang paling murah ke Sungai Petani dengan menaiki ETS Gold, yang lebih mahal lagi pun ada.  Cadangnya memang nak naik ETS pergi dan balik tapi tiket dari SP semua sold out.  Laku keras sebenarnya tiket ETS ini terutama pada hujung minggu. 


Tempat duduk saya dalam gerabak yang terdapat sekali kemudahan cafe dan surau, jadi mudah untuk saya tak perlu jalan jauh atau tercari-cari sarapan di gerabak lain.  Banyak masa saya habiskan lepak di cafe daripada duduk di tempat sendiri. 


Jarang-jarang dapat pengalaman bersarapan sambil menikmati pemandangan di luar seperti ini.  Rasa berbaloi sangat naik train kali ini.


Sambil bersarapan, dapat berkenalan dengan seorang kakak ini, yang datang dari Negeri Sembilan menuju ke Padang Besar.  Satu family melakukan day trip untuk shopping di Padang Besar menaiki ETS.  Wau macam syok jer idea itu, next time boleh  lah try.  


Sebenarnya saya sangat tertunggu-tunggu untuk menyaksikan pemandangan ini.  Pemandangan ketika keretapi melalui tasik Bukit Merah, macam membelah lautan.  Seakan mengimbau kembali kenangan pertama kalinya menaiki kereta api dan dapat menyaksikan pemandangan cantik seperti ini.  Walupun hampir 20 tahun berlalu tapi masih segar dalam ingatan


Ketika itu perjalanan dari KL ke Butterworth menaiki keretapi Senandung Pagi.  Sebab nak sangat merasai pengalaman naik keretapi, maka bertabah lah ketika itu walaupun ada penyesalan dalam hati. Bertolak dari stesen Kuala Lumpur jam 7 pagi dan sampai ke destinasi hanya pada jam 4 petang, faham sajalah keadaan train ketika itu.  


Tak habis melayan perasaan, tak sedar train dah sampai stesen Sungai Petani.  Sampai mengikut waktu yang dijadualkan, rasa macam sekejap sangat lah pula.


Lokasi stesen ETS di SP ini pun sangat strategik sebenarnya sebab berdekatan dengan UTC  Sungai Petani dan Hotel Seri Malaysia.  Jadi kalau selepas itu nak meneruskan perjalanan atau mencari penginapan senang kan, boleh dapatkan bas atau teksi dari sini.

Ketika sampai saya masih berkira-kira nak call diorang datang ambil atau tidak.  Kalau nak merayap di Pekan Sungai Petani pun sempat lagi, tapi rasanya tak perlu kot, sebaliknya nak teruskan adventure lagi.  Cari teksi atau kereta sapu untuk balik ke kampung Sidam Kiri sendiri, buat kejutan pada Mak Andak.
Wassalam.

Sunday, 8 May 2016

Pokok Petai.


Assalam...
Orang sibuk bersilaturahim dengan manusia, dia sibuk bersilaturahim dengan pokok-pokok dan ternakan tuan rumah.  Ternampak pokok ini di belakng rumah Ayah Ngah, Felda Keratong 3, Pahang.  Pokok petai baru keluarkan...apa nama benda panjang yang di hujungnya berbentuk bujur tu (panggil bunga petai la kot).  Baru jugak sebenarnya kenal buah nie, dulu tak lalu juga nak makan busuk kan, tapi bila sudah jatuh cinta yang busuk pun rasa coklat.... 



Sebab saya pun tak tahu pokok petai itu macamana, kalau takde orang tunjukkan itu pokok petai tengah berbunga.  Mesti menyangka yang pokok itu hanya pokok biasa untuk teduhan, sebab bunga saja masih belum kelihatan bentuk buah petainya.


Kalau ada pokok dekat rumah bolehlah nak tengok bagaimana transformasi bunga bujur tu menjadi buah petai pulak.


Bunga harum, seharum buah petai pun tak tahulah,  kami yang berada di bawah pokok pun tak tercium apa-apa bau.


Inilah bunga yang bergantungan tu....buah petainya keluar dari bunga ini.


Unjuran buah petai yang sempat dirakam di kawasan parkir Lembah Bujang, Merbok Kedah beberapa tahun lepas.  Sebenarnya geram, nak petik dengan tangan tak sampai jadi petik dengan kamera jelah.


Gerai petai di tepi jalan kawasan Kuala Krai - Gua Musang.  Meriah sungguh gerai-gerai di kawasan ini menjual hasil-hasil tanaman penduduk tempatan.  Seikat besar petai boleh dapat harga kurang dari 50 ringgit.  Ayah kata itu panggil petai 50 atau 100 papan.

Cerita pasal petai sebab lepas ini,  nak masuk hutan mencari petai.  Tengoklah berjaya ke tidak jumpa petai.
Wassalam.

Friday, 22 January 2016

Pokok Serai Kayu..

Assalam...
Agak lama juga saya dah mencuba pucuk ulam yang satu ini cuma namanya di sebut berlainan di beberapa tempat yang membuatkan saya keliru dan menyangkakan daun pokok yang berlainan.  Sewaktu kecil saya dah kenal daum salam melalui saudara yang selalu meletakkan daun tersebut dalam sayur lemak nangka (cuma mereka selalu menggunkan daun yang agak matang bukan pucuk).  Di Kedah pula, Mak Andak selalu hidangkan ulam yang dikenali sebagai pucuk samak.  Bila berkeluarga dengan orang pantai timur, mereka kenalkan saya dengan pucuk serai kayu.



Pokok serai kayu yang dibiar boleh menjadi pokok setinggi ini.  Antara kayu keras yang boleh dibuat perkakas rumah menurut sahabat saya.

Sebagai rujukan akan datang, sebab saya selalu keliru dengan 2 jenis ulam ini.  Senang nak membezakan antara pokok serai kayu dan tenggek burung.  Kiri pokok serai kayu dan gambar kanan pokok tenggek burung.

Gambar atas pucuk serai kayu dan yang bawah itu pucuk tenggek burung. 

Kedua-dua ulam ini juga mempunyai rasa yang berbeza, serai kayu ketika memakannya baru terasa bau wangi manakala pucuk tenggek burung berasa lemak-lemak kelat.


Pokok serai kayu yang saya jumpa di tepi rumah sahabat saya di Pasir Pekan, Kota Bahru Kelantan.

Pokok serai kayu, pucuk kayu yang selalu dijumpai di pantai timur sebagai ramuan wajib dalam nasi kerabu, nasi kerabu asli kena ada pucuk ini kata mereka.  Mungkin hanya fakta daripada mereka yang selalu menggunakannya, kesahihan fakta perlu rujukan selanjutnya dari mereka yang pakar.
Wassalam.

Sunday, 17 January 2016

Kacang Pui...


Assalam....
Kacang Pui, bagaimana ejaan nama yang betul tidaklah saya tahu tapi dengar Mak Andak sebut pui.  Bukan sekali saya suruh Mak Andak ulang sebut nama kacang pui ini.  Pui yang bukan marah atau mencarut tau.  Kacang apa mak andak? Kacang pui katanya.  Pui pun puii lah, rasanya sedap macam makan kacang.  Sebenarnya saya pun pertama kali jumpa, dengar dan makan kacang pui ini, mujur dapat rasa kan?  Bila saya tanya macamana pokok kacang ini, mak andak pun tak tahu nak habaq, tak besa tengok pokok dia.  Tapi yang pasti kacang pui tertanam dalam tanah macam kacang tanah sebab biji-biji tu penuh tanah tak macam kacang putih atau kacang hijau.

  
Ini rupa setelah direbus, mak andak rebus dengan garam jer macam rebus kacang tanah.   Abaikan warna hitam-hitam tu sebab terhangit masa merebus.  Kebanyakkan isi setiap kelongsong kacang pui mengandungi sebiji kacang sahaja, kalau jumpa  kelongsong yang besar dan panjang sikit adalah isi dua biji kacang.


Keesokkan paginya semasa pergi pekan ahad, terjumpa orang jual kacang ini.  Pakcik meniaga tu cakap, ini stock akhir, selalu waktu ini bulan satu abih dah, tak jumpa dah kacang pui ni.  Kira rezekilah kan.  Agaknya betul lah orang kata kacang ini juga dikenali sebagai kacang akhir tahun.
 

Saya letak gambar atas ni, biar nampak jelas beza kacang pui dengan kacang tanah yang disebelah tu.  Mujur dapat merasa, sebab banyak tahun dok pi kedah tak besa jumpa.  Mungkin jugak mak andak pernah jamu tapi saya yang tak ambik tahu, aishh.
Wassalam.