Showing posts with label Indahnya Negeriku Tanah Borneo. Show all posts
Showing posts with label Indahnya Negeriku Tanah Borneo. Show all posts

Thursday, 27 December 2018

Kundasang War Memorial

Assalam...
Taman peringatan ini didedikasikan untuk memperingati peristiwa Kawat Maut Sandakan - Ranau yang dilakukan oleh tentera Jepun ke atas askar tahanan perang dunia Ke-2 (Australia 1,800 orang dan British 6,00 orang) dan juga orang tempatan yang telah memberi bantuan kepada mereka.  Dalam taman ini terdapat taman-taman yang dikhaskan sebagai mewakili negara asal askar yang terlibat, seperti Taman English, Taman Australia, Taman Borneo dan Taman Renungan.  Kundasang War Memorial adalah sebagai perhentian terakhir dalam siri laluan POW route yang bermula di Sandakan, terdapat beberapa hentian lagi yang telah ditandakan seperti di Nalapak dan Pialugan.  



Ada sedikit bayaran kepada pelawat untuk masuk ke taman ini.  RM10.00 tu bukan untuk seorang tapi untuk kami satu group plus kamera.


Sebelum memasuki taman terdapat ruang yang menempatkan kisah, coretan, sejarah pewujudan dan pentadbiran taman.  Pengurusan taman turut menyediakan tayangan video untuk pengunjung lebih faham akan kisah POW route ini.


Taman Autralia, taman yang kita akan jumpa mula-mula.


Lest we forget, plak gangsa untuk peringatan Kinabalu Kundasang dan Australia, direka oleh artis Ross J Sabastian (1998).  Peta grafik adalah gambaran laluan perjalanan pawai kematian daripada kem tahanan di Sandakan ke Ranau.


Taman English yang bertemakan bunga ros dan pokok pine.


The Contemplation Garden (Renungan) terletak di tingkat atas sekali dilengkapi dengan tiang pagoda dan kolam.  Di dinding taman menempatkan nama-nama tentera yang terlibat.


Batu peringatan yang terletak di hujung Taman Renungan mengabadikan catatan pilu oleh Nelson Short.  Neslon Short adalah tentera (Australia) yang berjaya melepaskan diri di Ranau ketika Kawad Maut Kedua.


Nama-nama askar tawanan perang (British, Australia dan tempatan) yang terlibat tercatat pada panel marble warna hitam itu.


Di penghujung Taman Renungan ada laluan untuk ke anjung tinjau.  Dari sini boleh nampak pemandangan perkampungan Kundasang dan Gunung Kinabalu. 

Peristiwa POW route merupakan peristiwa terburuk terhadap tahanan perang  dalam sejarah bagi tentera Australia oleh tentera Jepun ketika Perang Dunia ke-2.  Dengan demikian diadakan Dawn Service pada setiap tahun 25 April,   di Sandakan Memorial Park sebagai tempat permulaan POW route.
Wassalam.

Tuesday, 25 December 2018

Desa Dairy Farm, Kundasang

Assalam...
Desa Cattle ini tempat wajib pergi jika sampai Kundasang kata orang, bukan saya yang kata tapi saya pun dan mengikut kata itu.  Tak salah pun kalau tak pergi tapi jom kita ramai-ramai sokong industri pelancongan tempatan, siapa lagi yang nak sokong jika bukan kita sendiri kan.  Tu harga charge masuk, tetapi sekarang rasa harga dah berubah, ini harga zaman gst, now dah zaman sst.


Langit cerah dan panas terik ketika kami sampai waktu tengah hari, tetapi masih nyaman dengan cuaca pergunungan.  Dulu pernah tinggal hampir 2 minggu di kawasan ini, apa yang saya perhatikan cuaca di sini cepat berubah-ubah.  Jika panas pun, awan tu macam pantas jer bergerak bagi redup.


Begitu juga pemandangan gunung Kinabalu dari Desa Cattle sekejap boleh nampak jelas puncaknya sekejap lagi terlindung oleh awan tebal.  Macam main cak-cak gitu.  Tetapi jika musim hujan memang sukar nak lihat puncak Kinabalu.


Daripada entrance tak nampak lagi seekor lembu, so supaya tidak kecewa ambil gambar dulu dengan lembu batu ini.


Di sebelah belakang bangunan rupanya mereka menyorok.  Yang ni baru keluar dari tempat pemerahan susu, penat gamaknya lembu-lembu tu lepas derma susu isi perut dulu untuk pulihkan tenaga.


Pokok hiasan yang cantik, kalau tanam kat tempat panas bagaimana agaknya tumbesarannya.


Tempat perah susu lembu, tak kena timing masa kami sampai.  Penat lembu tunggu rombongan cik kiah tak sampai-sampai, lembu-lembu pun keluar jelah meragut rumput.


Selalu pun memang kat sini jelah tempat last point kami, makan gelato.  Sebenarnya ada lagi tempat yang boleh dilawati, tempat bagi makan anak lembu dan tempat proses susu. 


Kegemaran saya ice cream yogurt tak perlu letak topping.


Jenis-jenis cheese yang dihasilkan oleh Desa Cattle.  Tak berapa gemar makan cheese jadi tengok saja lah.


Pokok rosemary di tepi tiang sebelum masuk ke dalam bangunan Desa Cattle.  Baru-baru ini pergi, pokok itu masih ada di sana memang ditanam sebagai hiasan dan herba.

"Mari bah kita pergi Sabah, maju sudah bah tu tidak juga kami tinggal atas pokok macam kamu urang fikir itu".
Wassalam.

Monday, 24 December 2018

Sabah Tea Restaurant & Tea Shop

Assalam...
Ladang teh Sabah bukan hanya sekadar ladang teh biasa, turut memberi tambah nilai dengan penyediaan kemudahan kepada para pengunjung yang membuat lawatan ke sini.  Ada tempat memproses teh (tapi dah tutup masa kami sampai petang tu) bersebelahan dengan restaurant.  Bagi yang hendak menginap, penginapan bentuk cottage dan rumah panjang tradisi masyarakat di Sabah disediakan.  
 

Kami sekadar singgah sekejap untuk kupi-kupi (mengopi) jadi kami hanya tuju ke Sabah Tea Restaurant saja.  Lagi pun petang tu sudah agak lewat untuk melawat kawasan sekitarnya. 


Di sini juga ada disediakan tempat memangga cinta pada replika teko.  Kegilaan yang mula menjalar di semua tempat, manggalah macamana pun jika jodoh hanya setakat itu dan tidak pengendaliannya kurang bijak akan terpisah jua.  


Batu peringatan bagi askar tahanan perang yang terlibat dalam kawat maut dari Sandakan ke Ranau.  Nalapak adalah tempat yang mereka lalui sebelum sampai ke last pow camp di Kenipir.


Pengkisahan ringkas tentang kawat maut ada diletakkan bersebelahan dengan batu peringatan ini.


Ok, jom kita balik ke restauran.  Ada ruang dining separuh terbuka boleh lah jika ada sesiapa yang nak buat gathering.  Setakat 100 orang boleh sangat buat di sini.


Ladang teh dengan latar belakang bukit-bukit di kaki gunung Kinabalu.


Hi tea kami petang itu hanya dengan set green tea scone dengan teh O, yang lain pun hanya memesan minuman.  Masing-masing masih terasa kenyang sebab sepanjang jalan tersedia bekalan kudapan dalam kereta.


Disertakan dengan jam strawberry dan clotted cream, so english kita petang tu.


Sebenarnya dah dakapkan kedua belah scone tu baru ingat nak ambil gambar, tu nampak jem dan cream tak senonoh sikit. 


Satu teko air teh o untuk dihabiskan oleh kami berdua.  Yang lain dah order minuman sendiri kebanyakkan berasaskan kopi.


Pucuk daun teh, saya tak tahu gred pucuk teh yang macamana patut dipetik.


Ice layer coffee yang mendapat sambutan, penggemar kopi cakap memang sedap.


Sebelah cafe ada kedai yang menjual teh "Sabah Tea" dan barangan cenderahati untuk pengunjung.


Buku-buku berkenaan Sabah ada dijual di sini, karangan penulis luar negara tentang pengalaman mereka yang pernah tinggal di sebuah tempat yang dikenali sebagai Land Below The Wind.

Kawasan ini dekat dengan Kampung Luanti, Sungai Morali yang terkenal dengan fish spa tu.  Jika dah sampai sana boleh lah lajak ke depan sikit untuk ke ladang teh, Sabah Teh.
Wassalam.

Thursday, 27 September 2018

A Day To Remember - Day 6 (27/09/2016)

Assalam...
Last chapter untuk cerita 10 budak hitam, hari terakhir tinggal kami bertiga yang masih belum balik ke tempat masing-masing.  Keluar lewat dari bilik hotel untuk pergi brunch cum lunch.  Efektif pegawai penguat DBKK ini, check out dari hotel tengok dah dapat surat saman sebab tak pamir resit parking.  Sebelum pergi mana-mana, kena settledkan saman tu dulu, walaupun kereta sewa tapi kena ada sikap tanggungjawab, cari kaunter DBKK untuk bayar saman.


Brunch cum lunch di pasar besar KK (pasar Gantung) sambil mencari sedara yang berniaga di situ tetapi tak jumpa.  Last makan saja lah di gerai nasi campur yang ada di situ.  Sedap sayur pucuk betik dan ikan bolu (susu) masak asam tu.


Fit ajak naik ke Signal Hill, naik guna kereta ya bukan hiking.  Dari sini boleh lihat sebahagian bandar Kota Kinabalu dengan jelas.


Ada map untuk rujukan kawasan pusat bandar atas bukit tu.


Dekat bangunan yang ada watermark tu, adalah Tourism Sabah berdepan dengan 63 Hotel, kedudukan 0 km, Kota Kinabalu.  Semalam dah lalu situ tapi tak jumpa the plaque mungkin dah terpijak tapi tak nampak sebab malam.


Kota Kinabalu pandangan ke arah kawasan Bandaran Berjaya dan Kampung Air, tempat saya pernah ukur jalan dahulu.


Last drama untuk kisah 10 budak hitam yang nyaris kena tinggal bas.  Adalah sedikit adegan filem tamil kejar-kejar bas hari tu.  Saya rasa driver tu mesti panas teliga kena bebel dengan makcik Fit sebab jalan tak ikut waktu yang ditetapkan.


Urusan kejar bas Fit dah selesai, kami nak pergi mencari sedara pula di Taman Sempelang, Sembulan.  Orang yang dicari telah berpindah ke tempat lain, nasib penyewa di situ tahu orang yang dicari tu pindah ke mana, dengan baik hatinya dia hantar kami ke Kampung Tanjung Aru Laut tempat saudara tu tinggal sekarang.  Masa dapat mengubah orang dan keadaan mereka yang kadang kita sendiri sukar untuk terima dan fahami.


Pusing kejap di kawasan Teluk Likas dan kawasan bangunan ini, pertama kali sampai sini sebenarnya.  Dulu interview biasiswa Yayasan bukan di sini tetapi di pusat bandar.


Dan ke sini, pit stop baru yang mesti dikunjungi di kawasan Likas.  Tak dapat nak sholat sebab sudah siap semuanya tadi dari rumah sedara di Tanjung Aru.


Ada peniaga durian di luar kawasan parking Masjid Bandaraya, En.Abe kata nak rasalah durian Sabah.  Beli 3 biji buah yang kecil tak ingat dah harga berapa, tapi tak mahal sangat lah.  Rasa ok ok saja kot.


Sebelum senja balik semula ke arah petagas, nak pergi collect barang-barang daripada rumah kak Atik.  Malam sebelum tu kak Atik ajar tidur rumah dia, tetapi tak nak susahkan dia kami check in  saja hotel dalam bandar.  Berhenti sekejap saja di rumah kak Atik sebab kami sudah janji dengan pihak kereta sewa untuk pulangkan kereta di airport nanti.  Ini kali ke-2 berurusan dengan kereta sewa ini, service dia bagus dan boleh main tawar-tawar lagi.


Masa nak check in, tup tup barang frozen saya kena re-pack pula walaupun dah cukup cantik dah saya packing.  Rasa geram juga sebab kena byar kos packing tu lagi, tapi klau tak buat nanti tak boleh bawa pula.  Ikutkan saja lah, orang di airport KKIA nie strict sangat pasal luggage, naik bosan kadang dengan diorang nie.

Urusan check in dah sudah, masih ada masa untuk berehat lelepkan mata barang sebentar, surau KKIA tempat tujuan.  Sebelum terbang selesaikan isyak, sebab rasanya masuk jer perut kapal terbang nanti nak terus tidur dengan harapan selamat sampai tujuan semua, dan cerita 10 budak hitam itu terus dikisahkan walau masing-masing telah terpisah.
Wassalam.