nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label View From The Sky. Show all posts
Showing posts with label View From The Sky. Show all posts

Sunday, 12 October 2014

Makassar Dari Udara.

Assalam...
Dari udara, memang kawasan bandar nampak sesak dengan bangunan.  Tapi bangunan-bangunan tinggi yang menjulang agak kurang dan ketinggian kurang dari 25 tingkat.  Banyak bangunan kediaman, komersil, dan industri tertumpu di kawasan bandar akibat pembangunan terdahulu.  

Penambakan laut sebagai pengunjuran pembangunan terutama untuk kawasan rekreasi pelancongan dan aktiviti pelabuhan. 
Untuk kediaman, komersial dan industri pula berkembang mengarah ke kawasan pinggir bandar menganjur ke daerah Maros.
Pembangunan yang semakin berkembang dan mengambil alih kawasan pertanian terutama kawasan sawah padi.
Kawasan pinggir bandar.
Berhampiran dari lapangan terbang, jauh sikit dari pusat bandar...kawasan Daya dalam daerah Maros.
Kawasan ini dah keluar dari kawasan makassar, arah ke Maros dan Pangkep.
Petak-petak sawah padi yang baru lepas musim panen.
Gugusan pulau yang terdapat di pesisir pantai Makassar.
Wassalam.

Thursday, 12 June 2014

Sunset Di Balik Awan


Assalam...
Selamat menyambut nisfu sya'aban, menandakan ramadhan semakin hampir.  Dah habis ker bayar hutang posa tahun lepas? yang tak habis lagi, cepat2 langsaikannya ya jangan tangguh-tangguh lagi.  Semoga kita dipertemukan dengan ramadhan yang akan menjelma ini.  Insha Allah.
Ramai orang kata, antara lokasi untuk melihat sunset tercantik adalah di Makassar.  Namun disebabkan ada hal yang tidak dapat dielakkan, saya terlepas peluang itu.  Ketika penerbangan balik pada petang itu, ternampak fenomena itu mula terjadi dan hanya ini saja yang mampu saya rakamkan dari dalam kapal terbang yang sedang take off.  Abaikan gambar yang tak cantik dari orang yang tak pro dan kamera cokia saya.
Semoga kita akan terus mensyukuri nikmat kurnian Allah dengan melihat kebesarnNya ini.  MasyaAllah...SubhanaAllah....Alhamdulillah.
"Wahai sekalian jin dan manusia! Kalau kamu dapat menembus keluar dari kawasan-kawasan langit dan bumi (untuk melarikan diri dari kekuasaan dan balasan Kami), maka cubalah kamu menembus keluar. Kamu tidak akan menembus keluar melainkan dengan satu kekuasaan (yang mengatasi kekuasaan Kami masakan dapat)! (Surah Ar - Rahman : 33)







Wassalam.

Wednesday, 26 February 2014

Kapal Terbang Merah @ Cafe Di Udara...

Assalam..
Sejak ianya beroperasi, Mulia sentiasa jadi penumpang setianya dalam perjalanan pergi dan balik kampung.  Almaklumlah nak naik bas atau keretapi takde yang sampai ke tempat Mulia tu.  Untung jadi orang kampung dan orang ulu ini pergi pasar beli ikan naik kapal terbang je,.. kau ada???...tak ade kan??.  Kapal terbang Merah telah menjadi pilihan utama selain kapal terbang Wau yang menjadi sangat istimewa sejak dahulu..

Sesuai dengan moto "Everyone Can Fly" memang telah ramai yang seakan mimpi mereka menjadi nyata, boleh terbang sana sini.  Bawa kaum keluarga, mak ayah, tok nek, makcik pakcik, adik beradik sama ada melancong mauhupun melawat sesama keluarga.  Kalau dulu mungkin makcik pakcik kat kampung hanya boleh merasa naik kapal terbang sekali seumur hidup bila ada peluang menunaikan fardu haji ke baitullah.

Ruang tempat duduk dan ruang penyimpanan bagasi di atas.  Yang pasti setaip kali menaiki kapal terbang Merah, menumpang sentiasa penuh tidak mengira waktu.

Pihak pengurusan jugak sentiasa menambah baik perkhidmatan mereka dari semasa ke semasa.  Jika dahulu, tempat duduk adalah bebas kini telah ditetapkan untuk mengelakkan penumpang berebut2 untuk mendapatkan tempat duduk.

Untuk persediaan awal, penumpang boleh menempah makanan ketika membeli tiket online.  Beli secara online lebih murah sedikit berbanding membeli ketika dalam perjalanan. Namun apa yang selalu terjadi, ketika membeli tiket perasaan nak makan sesuatu tidak timbul, tetapi bila saja sudah di atas udara, selera pulak muncul walaupun perut baru diisi sebelum take off.

Nampak sangat menyelerakan bukan?

3sixty majalah yang mesti dibaca ketika berada dalam perut kapal terbang Merah..  Diterbitkan sebulan sekali dan sarat dengan info tentang destinasi-destinasi yang kapal terbang Merah jelajahi.  Sebenarnya boleh tak penumpang bawa balik majalah ini?...sape boleh jawap...

Selain risalah menu, terdapat leaflet untuk mereka yang berminat untuk membeli cenderahati kapal terbang Merah dan barangan penjagaan diri.  Shopping in the air. 

Antara menu yang menarik, bila di udara harga itu dirasakan murah bagi mereka yang lapar.

Ini situasi biasa yang akan berlaku bila mana kapal terbang telah siap mendatar.  Penumpang akan berebut-rebut untuk mengambil barangan mereka dan bersedia untuk keluar dari perut pesawat.  Kadang-kadang terfikir jugak mengapa mereka begitu teruja hendak keluar? mungkin keterujaan itu adalah sama ketika mereka hendak terbang. 

Kapal terbang Merah kini ada polisi yang tidak membenarkan sesiapa pun mengambil gambar dalam pesawat mahupun di kawasan lapangan terbang....Ops ini gambar curi ker?..minta halalkan ye.  Sebenarnya ada banyak gambar2 lama dalam simpanan yang dikumpul semenjak belasan tahun sebagai menumpang kapal terbang Merah.
Wassalam.

Mengintai Di Balik Awan....

Assalam...
Banyak cerita menarik untuk dikongsi tetapi tiada peluang untuk berceloteh panjang.  Sebagai pengubat rindu kita intai dunia sebalik awan.  Di ruang udara melepasi 30,000 kaki dari atas daratan dalam perjalan ke suatu destinasi minggu lepas.

Nampak tompokan awan seakan sekata bentuknya, mungkin akibat pengaruh iklim dan cuaca panas di merata tempat yang dialami oleh daratan.  Di ruang atas ini juga  seakan tenang, langit biru dan cerah walaupun ketika ini sudah lewat petang.

Aku mencari kelibat bentuk-bentuk yang pernah aku lihat sebelum ini.  Bentuk-bentuk seperti beruang, kucing, orang dan sebagainya...namun tiada.

Pada pandangan mata kasar dan logik akal manusia, ruang ini memang tidak berpenghuni.  Siapakah yang mampu untuk tinggal di sini?, mungkin ia mahluk yang istimewa atau memang ada, tetapi ada hijab yang menyebabkan manusia tidak mampu untuk melihat, tiada yang mustahil dengan kuasa Allah benda yang tidak terjangkau dek akal manusia boleh terjadi....

Ketika fikiran kanak-kanak menjelmakan diri, seakan tercari-cari mana dia sang dewa cinta yang duduk menjuntai kaki di awan biru.  Sang dewa yang memegang busur dan anak panah cinta.  Panahlah aku dengan dengan cintamu....gulp....

Bila keadaan seperti ini, maka jangkaan penerbangan akan berjalan lancar.  Tiada hentakan atau kegusaran dihati akibat gegaran pesawat akan terlanggar awan. Semua penumpang boleh menikmati masa-masa istimewa mereka sepanjang perjalanan.

Kerana kurnia ketenangan ini jugaklah aku boleh merakamkan keindahanya.  Ruang alam di balik awan ciptaan Yang Maha Kuasa.

Mungkin dikembara akan datang tidak dipertemukan dengan perjalanan seperti ini.  Tetapi aku tidak akan berhenti berharap semoga setiap kembaraku akan dipermudahkan oleNya.
Wassalam.

Tuesday, 26 November 2013

Subang...

Assalamm...
Sila pasangkan tali pinggang dan tegakkan tempat duduk anda...Cabin crew we are ready for landing....
For me, please stand by you camera to take a picture before landing....klik klik klik.  Ini kawasan Subang sebelum Kapal Terbang Oren mendarat di Skypark Terminal Lapangan Terbang Sultan Abdul Aziz Shah.



Wassalam.