nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label Medan. Show all posts
Showing posts with label Medan. Show all posts

Monday, 22 July 2013

Ronda-ronda di Kota Medan

nasamulia
Masjid Raya Kota Medan
Assalamualaikum....

Sebagai N3 last untuk kunjungan kota Medan yang lalu jugak merupakan aktiviti kemuncak kami ketika di sana sebelum kembali ke tanah air.  Ikutkan hati, kami malas hendak keluar berjalan2 petang itu, mamandangkan cuaca yang terlalu panas membahang.  Namun digagahkan juga demi meninjau tempat-tempat istimewa seperti yang war-warkan sebelum ini berkenaan Pasar Pajak Ikan, Istana Maimoen dan Masjid Raya.

Tempat pertama yang di tuju adalah Pasar Pajak Ikan, di sinilah tempat penggemar untuk bershopping kain pasang, telekung, handbag, baju dan sarung.  Nasib kurang baik kerana hari ini adalah hari minggu dan kedai banyak yang tutup.
nasamulia
Kenderaan yang digunakan oleh si penjual jajan
Di Pajak Ikan kami sempat untuk menikmati bakso dan membeli jajan tentunya kacang medan sebagai ole-oleh untuk di bawah balik.   
nasamulia
Berehat sejenak sambil menikmati Bakso di Pasar Pajak Ikan, Kota Medan

Seterusnya kami meneruskan penjelajahan ke Istana Maimoen.  Dari Pajak Ikan ke sini kami menaiki motor beca lagi.  Dari Istana Maimeon ke Masjid Raya hanya berjalan kaki kurang dari 10 minit, begitu jugak untuk balik ke tempat penginapan. 






nasamulia
Kurator Muzium Istana Maimoen yang rancak memberi penerangan dan melayani kami

nasamulia
Bahagian Istana Maimoen yang didiami oleh waris kesultanan Melayu Deli

nasamulia
Binaan yang menempatkan Mariam Puntung yang dipercayai meletus sendiri ketika perang

nasamulia
Senarai Raja yang memerintah Kerajaan Melayu Deli dari tahun 1632 hingga tahun 1967.

nasamulia
Moto Pak Polisi - Melindungi dan Melayani
Wassalam.

Friday, 5 July 2013

Menjauh-jauh dari Parapat - Brastagi - Medan

nasamulia
Pemandangan yang cantik yang dirakam oleh kamera yang tidak seberapa, tidak menjejaskan keindahan bumi ciptaan Allah ini..SubhanAllah.

Assalamualaikum...
Perkataan "menjauh-jauh" membawa maksud berhati-hati dalam bahasa batak.  Memang sesuai sangat dengan perkataan ini kerana perjalanan yang agak mencabar mendaki lereng bukit dengan keadaan jalan yang sempit.  Di kawasan berbukit ini tidak banyak petempatan ditemui, hanya hutan simpan dan hutan tanam semula dengan pelbagai pokok kayu lembut seperti pokok pine dan ramin.   Dari kawasan lereng bukit ini, kita masih boleh menkmati pemandangan Danau Toba dan penempatan di sekitar danau.
nasamulia
Antara kawasan perkampungan di tepi Danau Toba
nasamulia
Antara usaha untuk mengalihkan halangan dari pokok tumbang
Perjalanan kami terhenti di tengah pendakian kerana terdapat pokok tumbang merentang jalan yang memaksa pengguna dari semua arah terpaksa menunggu.  Menunggu lebih kurang 2 jam amat menyiksakan semua orang.  Pekerja yang memotong batang pokok masih tidak dapat menyelesaikan masalah, menyebabkan orang ramai mengambil keputusan untuk mengangkat pokok tersebut ke tepi jalan.

nasamulia
Saujana mata memandang daerah pergunungan Simulungun, di kiri kanan jalan terhampar dengan kebun sayur-sayuran
Menyaksikan keindahan air terjun Sipiso-piso seakan terubat rasa lelah di perjalanan.  Namun kami hanya mampu memandang dari tempat tinjauan paling atas dan tak sanggup untuk turun ke dasarnya.  Untuk turun ke dasar tidak menjadi masalah tetapi memikirkan hal untuk mendaki semua ke atas yang memaku kaki2 kami di point ini saja. 
nasamulia
Air terjun terkenal Sipiso-piso
Hampir senja dan seletah puas menikmati keindahan alam semulajadi tempat ini, kami meneruskan perjalanan ke Berastagi.
nasamulia
Longgokkan sayur kubis di salah satu rumah pengumpulan, mungkin sayur kubis yang kita beli di pasar datang dari daerah ini.

nasamulia
Tidak jemu untuk merakam keindahan Tanah Koro
nasamulia
Buah limau yang tersedia untuk diedarkan, agaknya ada antaranya yang akan sampai ke Malaysia.
nasamulia
Rumah makan di kawasan peranginan air terjun Sipiso-piso
nasamulia
Berastagi, kami hanya lalu di pekan ini setelah membuat keputusan akhir untuk terus balik ke Medan.
Wassalam... 

Nyaman Udara Danau Toba


nasamulia
Sebahagian penduduk tempatan menjalankan aktiviti harian di Danau Toba, dengan latar belakang Pulau samosir
Assalamualaikum....
Menempuh perjalanan jauh dari Medan ke Parapat yang mengambil masa antara 4 ke 5 jam dengan keadaan jalan yang kurang baik, cuaca panas di tambah kenderaan yang tiada penghawa dingin....amat-amat letih dan melelahkan.  Rasa bosan dan give up pun ada, dalam hati bila lah nak sampai ini.  Dalam keadaan yang kurang selesa kami memilih untuk tidur, dengan harapan bila terjaga nanti dah sampai tempat yang dituju...Ketika terjaga kenderaan baru sampai di pekan Kota Permatangsiantar yang terletak kira-kira 48 kilometer lagi untuk sampai ke Parapat.  Kami masing2 memandang antara satu sama lain, ada rambut yang kusut masai dan keras kerana dihinggapi habuk jalan, ada yang memutuskan untuk sambung tidur. 
nasamulia
Pandangan lereng bukit Danau Toba
Ketika kenderaan mula mendaki lereng bukit dan kawasan hutan simpan yang menganjur hingga ke tebing Danau Toba, udara segar dan keadaan sejuk mula terasa.  Mulia dikejutkan oleh teman ketika kenderaan mula menuruni cerun dan samar-samar danau mula kelihatan.  SubhanaAllah, cantik sungguh pemandangan ini, mata yang mengantuk mula segar kembali.  Terasa rugi bila terlepas merakamkan keindahan ciptaan Allah ini. 
nasamulia
Penternakan ikan air tawar dalam sangkar terdapat banyak di sini
nasamulia
Dua beranak ini tengah bekerja di kolam ternakan mereka
Di Parapat ini, aktiviti malamnya seakan tiada, hanya kedai2 makan dan cenderahati yang di buka.  Pengunjung yang keluar malam pun agak kurang, mungkin kebanyakkan mereka lebih suka makan di hotel masing2 atau duduk memerap dalam bilik, ini ditambah dengan keadaan angin yang membawa cuaca dingin  dari danau.   Rasa nak mengigil pun ada.


nasamulia
Deretan kedai yang menjual t-shirt dan cenderahati di Parapat

nasamulia
Bot penumpang yang pakrir di hadapan hotel

nasamulia
Breakfast yang disediakan oleh pihak hotel

nasamulia
Kanak-kanak danau ini meminta penumpang feri menjatuhkan syiling dan mereka akan menyelam mendapatkannya, mungkin bagi pengunjung aksi mereka ini sebagai satu hiburan, namun kenyataannya kerja ini sebagai sumber pendapatan mereka.

nasamulia
Horas (Hello / Selamat) Pulau Samosir
Wassalam.

Friday, 28 June 2013

Apa Yang Istimewa di Pulau Samosir, Danau Toba.

nasamulia
Pulau Samosir

Assalam wbt....
Danau Toba merupakan tarikan utama setiap pengunjung yang berkujung ke Medan, Sumatera Utara yang mana dirasakan tidak lengkap kalau tidak menjejakkan kaki ke sini.  Proses letupan volcana beribu tahun dahulu telah menjelmakan tasik yang begitu indah dan mendamaikan untuk ikunjungi. 
nasamulia
Feri penumpang dengan tambang Rp5000 sehala

nasamulia
Keadaan dalaman feri penumpang yang berulang alik antara jeti Tigaraja, Parapat ke Tomok, Pulau Samosir.

nasamulia
Tugu Peringatan Suku Kaum Batak yang mewakili daerah penempatan mereka, Batak Karo, Batak Toba, Batak Pak Pak dan Batak Simalungun

nasamulia
Antara contoh Rumah Adat Batak yang terdapat di Pulau Samosir
Ciri-ciri Reka bentuk rumah adat batak mempunyai pengertian yang tersindiri terutama bentuk bumbung, perletakkan pintu dan tangga.  Bumbung dibina tinggi dan runcing di bahagian hadapan dan belakang.  ketinggian bumbung belakang mestilah melebihi bumbung hadapan, ini membawa maksud bahawa di hadapan mewakili orang tua atau ibu bapa dan belakang adalah anak-anak mereka.  Ini membawa maksud bahawa para ibu bapa mengharapkan agar anak2 mereka mendapat pencapaian yang tinggi daripada mereka.

Perletakkan tangga dan pintu pula akan membezakan rumah raja dan rumah orang kebanyakkan.  Tangga untuk rumah raja di letakkan agak ke dalam sedikit, yang mana pintu rumah raja tidak akan kelihatan, secara simboliknya seseiapa yang hendak memasuki rumah raja hendaklah menunduk kepada ketua mereka.

nasamulia
Pintu gerbang menuju ke kuburan Raja Sidabutar, pengunjung diperlukan untuk memakai selendang batak sebagai tanda hormat.

nasamulia
Reka bentuk rumah adat raja batak yang dijadikan sebagai Muzium Batak
nasamulia
Antara koleksi peralatan masyarakat batak yang dipamerkan

nasamulia
Terdapat gerai yang menjual cenderahati di sepanjang lalaun dari jeti ke Muzium Batak
Bagi yang gemar untuk bershopping, di sini terdapat banyak gerai yang menawarkan cenderahati untuk dibawah pulang.  Harga pula agak murah berbanding dengan gerai di Parapat, namun di mana-mana pun kemahiran untuk tawar menawar amat diperlukan.

Wassalam. 

Tuesday, 18 June 2013

Marathon Nasi Padang

nasamulia
Konsep nasi padang dengan pilihan pelbagai jenis lauk

Assalam wbt...
Memang sedap bila dapat menikmati nasi padang.  Untuk menikmati nasi padang kita perlu tahulah beberapa konsep yang agak berlainan dengan nasi campur yang biasa bagi kita di Malaysia.  Di Malaysia pun sebenarnya banyak restoran nasi padang yang ada terutama di bandar-bandar besar.  Pengusahanya terdiri orang tempatan ataupun restoran nasi padang yang dibawa masuk secara francaise dari Indonesia.  
nasamulia
Restoran nasi padang menyediakan pelbagai jenis lauk terdiri daripada ikan, ayam, daging, sayur, ulam-ulam dan sambal.  Kebanyakkan menu yang disediakan di masak mengikut cara tradisi orang minang yang terkenal seperti rendang, kari, goreng dan masak lemak.  Sekiranya pelanggan memasuki restoran dan bercadang untuk menikmati nasi padang, pelayan akan menghidangkan kesemua jenis lauk yang terdapat di restoran tersebut.  Setiap satu menu akan di letakkan di dalam pinggan kecil atau mangkuk dan diletakkan diatas meja.  Terdapat situasi sehingga meja sarat dipenuhi dengan lauk pauk.

Bagi mereka yang tidak tahu atau tidak pernah berkunjung ke restoran nasi padang, jangan panik dan terkejut dengan situasi seperti ini.  Anda tidak akan dikenakan bayaran ke atas semua yang dihidang.  Sebaliknya anda hanya akan diminta untuk membayar jumlah lauk atau pinggan yang telah anda makan.  Jadi pastikan anda pilih betul-betul lauk dan berapa pinggan yang hendak di makan.  Jangan sekali-kali menyentuh atau mencuit sedikit pun lauk dengan tujuan untuk merasa sekiranya anda tidak berhasrat untuk menghabiskannya.  Bayaran akan di kenakan.
Nasi Padang tidak lengkap sekiranya tidak disertakan sambal, sambal cili hijau atau merah seperti ini.
Ketika kami di Medan, kami telah berpesan kepada pemandu untuk singgah  ke restoran nasi padang yang menurut beliau rasanya hebat dan berpatutan dari segi harga.  Harga makanan yang kami bayar untuk 5 orang adalah antara Rp250,000 hingga Rp300,000.  Woow, kok mahal bener, sekali santap ratusan ribu....hehehe

nasamulia
Kari Ikam Emas antara menu popular rumah makan di Parapat...bekalan ikan emas diperolehi dengan banyaknya dari penternak ikan dalan sanggkar di kawasan Danau Toba
Restoran nasi padang juga ada menyediakan menu ala-carte seperti nasi goreng tetapi dah alang-alang ke tempat orang, baik kita rase makanan mereka.  Yang Mulia suka bab kebersihan kedai, memang tip top, layanan bagus dan tiada charge untuk air minum (air jarang) yang disediakan, minumlah sebanyak mana yang anda suka.
nasamulia
Lauk di rumah makan (restauran) Istana Minang yang terletak di Parapat
Ketika kembali ke Bandar Medan, kami juga sempat berkunjung ke rumah makan Garuda yang merupakan restoran nasi padang terbesar di sini.  Namun kami hanya membasahkan tekak menikmati Es Teller, minuman yang diperbuat menggunakan buah avacado (alfukat).  Sebelum berangkat balik Mulia dengan suami sempat singgah menikmati hidangan pesisir di rumah makan berdekatan dengan hotel penginapan kami.  Konsep tetap sama dengan nasi padang, cuma hidangan dan menu agak berbeza.  Menurut pelayan di situ, menu orang pesisir adalah merujuk kepada makanan masyarakat yang mendiami tepi pantai di Sumatera.
nasamulia
Es Teller di Restoran Garuda, rasanya lemak2 manis
Kepada sesiapa yang hendak berkunjung ke Medan Indonesia, jangan lepaskan peluang menikmati keenakan nasi padang.
Wassalam... 

Pasar Pagi di Stesen Jeti Tigaraja Parapat

nasamulia
Suasana pasar di Jeti Tigaraja, Parapat
Assalam wbt...
Stesen jeti Tigaraja merupakan tempat feri mengambil dan menurunkan penumpang untuk ke Pulau Samosir atau sebaliknya.  Di tepi jeti ini juga menempatkan sebuah pasar untuk kemudahan penduduknya mendapatkan barangan keperluan mereka. Sebelum feri yang kami naki pada jam 8.00 pagi berlepas, kami sempat berjalan-jalan di pasar tersebut. 

Sebenarnya tempat ini tidak jauh daripada hotel penginapan kami di tepi Danau Toba.  Dengan hanya berjalan kaki kurang dari 10 minit di laluan tepi danau akan sampai ke tempat ini.  Boleh dikatakan ianya sebuah pekan kecil yang menyediakan kemudahan seperti, money changer, tempat penginapan, kedai2 dan stesen pengangkutan darat dan air.
nasamulia
Ikan Emas yang dibiar dalam sangkar tepi danau, menunggu pembeli untuk di bawa balik
Sekiranya pelawat ingin berjalan dalam kumpulan yang kecil dan bersendirian boleh mendapatkan agen di sini.  Mereka akan membawa pelancong  untuk melawat pulau dan tempat-tempat menarik di sekeliling Danau Toba dengan bayaran serendah Rp650,000.  Namun kami memilih untuk menggunakan feri penumpang yang berulang alik dengan bayaran Rp5000 sahaja.
nasamulia
Buah Avacado, dijual dengan harga Rp6000 sekilo lebih kurang RM2.00, Kalau kat Malaysia buah ini boleh jumpa kat supermarket jer dengan harga sebiji RM4.50. Di Paparat nie, bersepah di pasar.
Wassalam..

Monday, 17 June 2013

Bika Ambon, Medan


nasamulia
Jalan Mojopahit, Medan sinonim dengan perusahaan pembuatan kuih Tradisional, deretan kedai menjual dan membuat kuih (yang utama bika ambon, lapis dan brownies) di kiri kanan jalan.
Assalamualaikum...
Bagi yang pernah berkujung ke Medan Indonesia, membeli ole-ole seperti Bika Ambon seperti satu kemestian untuk dihadiakan kepda teman2 mahupun sanak saudara.  Dahulu sebelum berkunjung ke Medan, Mulia hanya mengenali bika ambon jenama Zulaikha.  Kebanyakkan rakan-rakan Mulia membeli jenama ini, so Mulia terfikir, mungkin ini yang terbaik dan mungkin jugak hanya Zulaikha pembuat bika ambon tunggal di sana.
nasamulia
Bika Ambon Hajjah Lia Rp40,000
Rasa kuih yang kenyal-kenyal, manis dan beraroma daun limau purut, menjadi kegemaran Mulia.  Oleh kerana dah menjadi penggemar kuih ini, selalu juga Mulia mengirim kepada rakan-rakan yang berkunjung ke sana.  Jujur Mulia katakan bahawa sebelum berkunjung ke Jalan Majopahit Medan, Mulia hanya terfikir ada satu kedai yang menjual kuih ini, ternyata banyak pengusaha lain yang membuat bika ambon di sepanjang jalan ini seperti  Hajjah Lia, Hajjah Fatimah, Zainuddin dan ramai lagi.
nasamulia
Susunan Bika ambon yang sedia untuk dijual di Kedai Hajjah Lia
Sebelum berkunjung ke jalan ini, seorang pembantu kedai di restoran nasi padang telah memperkenalkan satu bakeri yang terletak berdekatan dengan restoran tersebut iaitu Majestic dan Nova.  Di Nova pelanggan  kami hanya diperlihatkan sample sementara bakeri bersebelahan (Majestic bakeri) menyediakan sample untuk di rasa.  Rasanya ok dan harga pun murah hanya Rp35,000 sahaja, dalam boleh beli kat sini lagi pun dekat dengan hotel dan murah, tapi menyimpan hasrat untuk berkunjung ke Jalan Majopahit keesokkan hari.   
nasamulia
Inilah toko bika ambon Zulaikha, ambil gambar dari luar jer sebab tidak dibenarkan mengambil gambar di dalam kedai ini.
Bila sampai di Jalan Majopahit, hati teruja sangat sebaik turun dari beca motor....Masya Allah kt sini lagi banyak bika ambon boleh didapati dan pelbagai perisa selain original seperi keju, coklat, pandan dan moca.  Harga pun berbeza-beza mengikut kedai antara Rp35,000 hingga Rp70,000. Pengunjung jugak turut disediakan sample untuk dicobaa..
nasamulia
Senyum dapat Bika Ambon dari Zulaikha
nasamulia
Tu dia..Troli salah seorang pelancong dari Malaysia, Bika Ambon Rika keluaran Jalan Sekip, Medan...menarik..

Wassalam...