nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label My Fren. Show all posts
Showing posts with label My Fren. Show all posts

Thursday, 8 February 2018

Take a Break: Mandi Manda Sungai Rengat


Assalam...
Esok pagi kita pergi mandi sungai, dengar tu rasa macam nak balas balik, pergi jelah, bukan jadi masalah pun, terjun jelah sungai kat tepi rumah tu, macam kebiasaan mereka mandi sungai tepi rumah.  Hampir setiap kali balik kampung mesti mereka nak mandi sungai.  Hanya mampu bersabar dan tolong fahami mereka yang membesar tepi sungai, tentu sekali banyak kenangan.  Saya mula-mula dulu suka juga terjun, biasalah mula-mula teruja mesti ada, tapi setiap kali lepas mandi sungai, badan gatal-gatal tu yang mengurangkan keterujaan.  



Rupanya kali ini nak pergi sungai lain, Sungai Rengat yang terletak dalam hutan simpan dan agak jauh ke dalam.  Separuh daripada laluan untuk sampai ke sini adalah jalan kebun, tanah merah, curam dan agak licin terutama ketika musim hujan.  En.Abe ang the gang pernah sampai sampai ke air terjun mencari ikan, lubuk kelah katanya kat atas tu.  Mereka bawa tong oxygen dan menyelam sampai ke dasar sungai mencari ikan.


Kami hanya mandi di kawasan sungai yang pertama kami jumpa, pinggir kebun tak sampai ke dalam hutan simpan yang ada air terjun.  Bagi saya lebih selamat kat sini, sebab masih boleh jumpa orang bermotorsikal nak ke kebun.


Seronok Jannah main air kat tebing.  Suhu air pun tak sejuk sangat, jadi boleh berendam lama-lama. 


Makcik tengah update status ker? line clear kat sini, banding kawasan pekan kat luar tadi.  Jom kita mandi sungai, tinggalkan gadjet berdamai dengan alam sekitar.


Ada kat seberang sungai tu ada kawasan luas sikit untuk orang berkelah.  Ada bekas orang pernah buat bakar-bakar kat situ.  Sebenarnya itu juga laluan keluar masuk orang ke kebun sawit mereka.


Pergi berkelah bawa bekalan roti canai, nasi berlauk dengan nasi kerabu.  Bukan masak pun, beli je dari peniaga nasai kat kampung.  Masa kat rumah rasa kenyang tapi sampai je tepi sungai, tiba-tiba rasa lapar.  Beselera sungguh makan sambil berendam separuh badan.  Naik dari berendam makan roti canai pula.


Dekat nak zohor, jom kita kemas-kemas dan balik.  Keadaan langit dah mula nak gelap, kena segera keluar dari situ sebelum hujan turun, tak mau ambil risiko sebab kereta pun bukan jenis yang ada kuasa berganda-ganda. 


Akan datang boleh plan betul-betul dan pergi ramai-ramai, ajak beberapa orang kawan sekampung dan keluarga mereka sekali.  Hari tu pun ramai yang tak puas hati sebab tak diajak selepas tahu kami pergi mandi di Sungai Rengat.
Wassalam.

Wednesday, 7 February 2018

Lao mandre: Kungfu Ramen (Hand Pulled noodle)


Assalam...
Hari tu pernah cerita yang teringin nak makan mee tarik tapi malas nak pergi cari jauh-jauh.  Kawan saya ajak pergi giant KJ makan mee ramen katanya.  Dengar nama ramen ingatkan mee jepun ke apa, rupanya sama macam mee tarik juga (hand pulled noodle) cuma nama resto lain, tokeh lain kot, tak kisah lah tu, janji dapat makan mee yang di tarik-tarik nie.


Nampak sangat dah lama tak pergi giant KJ, dah lama tak beli barang dapur penuh trolley.  Sejak ekonomi meleset nie, isi poket pun dapat beli barang kat 99 jer sebab kedai 1M pun dah tutup lama tutup.  Lupakan lah pasal ekonomi tu, merudum ke rancak ke, tembolok tetap kena isi untuk kelangsungan hidup. 


Mari kita makan mee yang dikunfu oleh orang dalam cermin tu.  Macam senang jer dia hayun tepung tu, hayun mai hayun pi dah jadi tali kecil-kecil pastu lempar masuk dalam periuk air panas. 


Ini braised beef noodle soup special.  Yang best kat sini boleh buat pilihan mee nak guna daging, ayam atau kambing.  Kami pilih kambing sedap jugak.


Try mee yang goreng ini, tak ingat namanya sebab order main tunjuk-tunjuk jer gambar.


Kawan saya minta kami try dumpling ini, inti daging.


Cili ini yang paling sedap.  Pedas dia tak macam pedas cili padi tapi cukup buat kita nak terbersin dan tersedak.


Suka sangat makan dumpling letak sambal cili ini banyak-banyak.  Sadap sampai tersedak-sedak makcik, ini baru trill.


Alhamdulillah, kenyang.  Ada orang tanya mana sedap atau sama sedap dengan mee tarik warisan ker, bagi saya sama sedap.  Tapi my bff kata yang ini lagi sedap.  Selera masing-masing kan.


Selang beberapa hari kami ulang lagi makan kat sini.  Order semangkuk mee dan dumpling saja, lebih dari cukup untuk kami berdua.
Wassalam.

Sunday, 31 December 2017

Pendakian Ke Jabal Nour.


Assalam...
Pendakian ke Jabal Nour, bukan seperti hiking yang sebelum-sebelum ini.  Mendaki perlu dengan semangat dan penuh keinsafan, hayati kisah Siti Khadijah pada usia lebih kurang 50 tahun dan sedang sarat mengandung berulang-alik untuk berjumpa dengan Rasulullah.  Laluan ke atas ketika itu pastilah tidak semudah sekarang ini yang sudah ada tangga.  Kami pergi ikut pakej mendaki di sebelah malam selepas sholat isyak dan perlu balik sebelum jam 2 subuh (tidak menganggu waktu sholat).  Ada jugak yang pergi ikut pakej mendaki waktu siang, pendakian pada siang sangat mencabar kerana cuaca yang panas hampir 40'C ketika itu.  



Di starting point, kita akan lalui kawasan rumah-rumah dan kedai-kedai jualan cenderahati.  Selalu kita mendaki melalui belukar atau hutan yang ada pokok atau tanah yang becak, senang nak tergelincir.  Di sini walaupun semuanya batu, gunakan kasut yang sesuai sebab ada juga antara kami yang jatuh tergolek di situ.  Mula-mula mendaki sebelum sampai ke anak tangga dah mencanak, kalau tak cekal boleh hilang semangat. 


Melangkah secara perlahan tapi kena konsisten, insha Allah akan sampai.  Walaupun dah kena tinggal dengan group sendiri tetapi ada jer orang dari group lain yang akan kita jumpa atau pendaki yang dah nak turun bagi kata-kata semangat dan tolong suluh tempat yang gelap.  Sepanjang jalan saya tak rasa takut sebab kena tinggal, gelap atau sebagainya,  lagi pun dekat je jarak antara seorang pengemis dengan yang lain.  Mereka ini lah yang mewarnai sepanjang jalan mendaki, mereka betulkan jalan atau simen balik anak tangga yang dah pecah.


Malaysia boleh
Indonesia boleh
Brunei boleh, 
Sedekah lah satu riyal, satu ringgit, insha Allah selamat dunia akhirat.
Kata-kata sepanjang jalan yang kita akan dengar dari mulut pengemis yang dah jadi pemastautin di situ.  Terasa lucu bila ada yang kata;
"Malaysia tak boleh"
ketika pendaki hanya lalu tanpa meletak sebarang sedekah.  


Pemandangan daripada puncak bukit, bila saya sampai tercari-cari mana kawan-kawan yang lain yang sampai lebih awal.  Mereka semua dah bergerak turun ke gua hira (kena turun sedikit dari puncak bukit) dan melalui lorong batu yang sempit.  Mencabar juga nak lalu di celah-celah batu sempit tu, tambah-tambah bila ramai orang. 


Maksimum 2 orang jer yang boleh bersholat sunat di dalam gua tu.  Kena lah sabar dan tunggu giliran. 


Orang muda kena semangat mendaki sampai ke puncak, jangan nak kalah dengan orang pencen nie kata en.Nuar (tengah, dalam gambar).  Memang kuat kederat beliau, cepat jer sampai tinggalkan kami di belakang.


Kak Fatimah pun berjaya sampai, suaminya hanya menunggu di separuh perjalanan.  


Satu macam perasaan tu, sukar untuk diceritakan bagaimana perasaan tu bila berjaya sampai ke sini. 


Siapa sangka diatas puncak Jabal Nour takde tempat melontar jamra?  Selain daripada makanan dan minuman ringan yang mereka jual, segala macam cincin, batu permata dan tasbih ada kat atas tu.  Terbeli cincin batu permata yang harga 5 riyal satu, lebih murah daripada yang dijual di kedai-kedai di bawah.  Boleh lah buat kenangan walaupun murah.


Jangan lupa bawa duit lebih bila ke Jabal Nour, tak nak shopping bagi lah sedekah kat mereka yang tolong betulkan jalan tu.  Kita tak tahu ketika doa mereka di angkat Allah kita antara yang terdetik di hati mereka.


Driver van yang agak "gila-gila" ketika menghantar dan mengambil kami daripada tempat berkumpul ke starting point.  Memang rasa nak "terr" cara dia bawa van tu, makcik pakcik mengucap panjang kat belakang.  Makin kita minta dia bawa perlahan makin dia pecut dikawasan curam dan selekoh. 


Alhamdulillah, selamat sampai ke puncak dan ke Gua Hira walaupun masa tu diserang deman panas.  Dak Jasmin yang mulanya tak nak pergi, ikut serta melihat acik yang demam panas pun bersemangat nak pergi.  Sepanjang mendaki dia tak tinggalkan saya seorang diri di belakang dan sentiasa tanya samaada saya ok atau tidak.
Wassalam.

Thursday, 28 December 2017

Lao Mandre: Mee Tarik Warisan..


Assalam...
Selalu bila makan dekat mee tarik warisan, outlet Kl Sentral dulu (sekarang dah pindah) hanya makan mee yang berkuah.  Outlet situ dulu kecik je pilihan pun agak terhad.  Nampak sangat cerita ini dah lama, sebab masa pergi ini mek Dot yang ajak pergi makan di resto Mee Tarik Warisan di Kota Damansara.  Dia nak belanja adik kesayangan dia (Ana) sebelum dak Ana berenti kerja.  Untung lar nak bernti orang belanja makan, kalau macam tu nak berenti kerja lah sebulan sekali...hehehe.



Makan di restoran, pilihan menu dia banyak, bukan hanya mee tapi banyak dish lain yang boleh dipadankan dengan nasi.


Abang Hassan suka kalau you all pilih banyak-banyak menu kat mee tarik nie.  Tapi sendiri mau ingat, pilih ramai-ramai jangan bayar seorang-seorang, kecuali kalau orang tu niat memang nak belanja untuk semua.


Pilihan kami untuk makan 3 orang, macam banyak sangat kan.  Memang banyak sebab tu jangan pergi pilih makanan time perut kosong sangat, semua rasa nak makan, tewas dengan nafsu sendiri.


Yang ini memang sedap, pilihan dah Ana.  Saya dengan mek Dot pilih mee yang berkuah.  Portion untuk seorang memang sangat mengeyangkan, tambah bila kita hirup sup tu, mesti cepat kenyang.


Nasi ini siapa yang pilih? semua kena kerjasama untuk habiskan.  Last hanya makan lauk atas tu, nasi tinggal.  Tak baik betul perangai macam gitu kan.

Bila tengok balik gambar-gambar tu, teringin pula nak makan mee tarik lagi.  Nak pergi tempat yang senang, macam kat kl sentral hari tu.  
Wassalam.

Wednesday, 27 December 2017

Take A Break : Hiking Bukit Botak Sepanggar.


Assalam...
Alkisah ini sebelum balik hari tu, pepagi hari orang sibuk nak pergi kerja, kami sibuk pergi hiking di Bukit Botak atau ada orang juga panggil Bukit Gundul yang terletak di Sepanggar Kota Kinabalu.  Begitulah kalau dalam group ada orang kaki hiking, jadi nak tak nak kita pun akan terikut-ikut kan.  Tapi takpe, bagus tu untuk keluarkan peluh.  Botak dan gundul tu sama kan maksudnya, jadi bila ada orang merujuk mana-mana nama itu ianya membawa maksud bukit yang sama, selagi masih rujuk tempat yang sama iaitu Sepanggar KK. 



Nak pergi ke starting point tu macam agak susah nak cari.  Kalau ikut google macam ada beberapa tempat starting point dia.  Mula-mula kami pergi starting point yang dekat dengan KKIP selatan, tapi pusing punya pusing tak jumpa yang dinamakan starting point.  Nasib jumpa budak yang berjalan kaki nak pergi sekolah, dia sarankan kami pergi satu lagi jalan.  Jalan ke Sabah Port, tetapi jalan tu masih belum dibuka, so kita kena mencerobohlah kan. 


Hujung minggu, selalu akan nampak banyak jer kereta parking di setiap starting point tu.  Tetapi hari bekerja, hanya ada kenari yang park tepi jalan.  Kepunyaan group remaja yang kami jumpa semasa bergerak naik ke Bukit Botak.


Terowong keluar masuk ke pelabuhan.  Masa kami pergi macam tak buka lagi sebab simpang ke Jalan Sepanggar pun masih belum buka, tak nampak sebarang kenderaan lalu kat situ.  


Pendakian agak licin pada mulanya sebab hujan lebat malam sebelum tu, lagi pula tanah bukit yang mula-mula kita menapak tu memang dah gondol.  Akan ada projek pembinaan baru.


Nak kata tinggi sangat nak mendaki ke sini, tidak jugak lah.  Berjalan secara santai, cuma yang bagi lambat sebab banyak kali singgah ambil gambar atau selfie.  Tak sempat pun peluh jantan nak keluar, peluh mak-mak atau anak-anak (istilah saya sendiri ya) jer sempat keluar.  Track pun tak curam sangat, sesuai untuk hiking seisi keluarga bawa kanak-kanak.  Rasa macam ko pergi dusun durian atok ko yang ada kat atas bukit gitu lah, rasanya. 


Kampus Uitm Sabah dari Bukit Botak.  Ada akses hiking dari dalam kampus ke Bukit Botak ni, tapi hanya mereka yang berkenaan jer boleh lalu situ.


Pemandangan ke arah Teluk Sepanggar (Sabah Port).  Kapal selam negara berlabuh dekat-dekat pulau kecil sebelah kiri tu.


Sesiapa yang dekat-dekat tu, boleh lah datang hiking di sini.   Panjat bukit keluar peluh jer, tak perlu keluarkan duit, hasilnya awak juga yang sihat.
Wassalam.

Thursday, 21 December 2017

Perkampungan Hang Tuah, Melaka


Assalam...
Lepas lunch rumah kak Idah hari tu, dia ajak keluar jalan-jalan, jom melawat kampung asal dia katanya.  Tok nenek kak Idah asal orang kampung Duyong, di mana terletaknya Perkampungan Hang Tuah sekarang ini.  Tujuan asal pembangunan Perkampungan Hang Tuah sebagai memelihara sejarah dan memasyurkan kembali lima (5) laksamana terbilang di zaman Kemasyuhuran Kesultanan Melayu Melaka.  


Perkampungan ini dipercayai wujud sejak zaman dahulu melalui hikayat lama, Lagenda Sungai Duyung.  Pendekatan yang cuba digunapakai untuk kampung ini adalah sebagai sebuah "muzim hidup" kerana turut melibatkan masyarakat setempat.  Ketika fasa pertama pembangunan kampung ini, berdekatan dengan perigi Hang Tuah ada didirikan sebuah balai adat yang boleh digunakan untuk sebarang acara.


Perigi Hang Tuah.  Duduk sejenak di tepi perigi, sambil cuci kaki dengan air perigi, boleh pulak nyanyi lagu si ikan kaloi.  Yang timbul berenang-renang si ikan puyu, silap perigi betul lah makcik ni. 


Di Satu kompleks yang lain di bina beberapa bangunan yang terdiri daripada bangunan auditodium dan 5 rumah tradisional melayu yang mewakili 5 laksamana, Laksaman Hang Tuah, Hang Jebat, Hang Lekir, Hang Lekiu dan Hang Kasturi.  Setiap rumah dilengkapi dengan info berkenaan sejarah kepahlawanan setiap laksamana tersebut.  Dimanakah keberadaan keris Taming Sari yang sebenar?


Betul kah Hang Jebat itu penderhaka? sayang Hang Jebat hidup bukan pada zamannya, zaman orang tidak berani berkata tidak pada sesuatu yang salah atau bercanggah pada hukum.


Andai aku kaya, nak bina rumah kayu yang ada tangga batu seperti ini.  Indahnya hidup di desa bermesra dengan alam.


Cantuman tiang dan gelegar menjadi pasak pada rumah melayu lama.  Sambungan yang tidak menggunakan sebarang paku.


Cap ibu dan anak.  Saja usik kak Idah, esok-esok nak kahwinkan dak Shafiq atau Jasmin, sewa lah dewan kat perkampungan Hang Tuah nie.


Lawatan singkat, hanya dapat melihat yang luar-luar saja.  Nak detail kenalah masuk cari info dalam setiap galeri pameran.  
Wassalam.