nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label Cameron Highland. Show all posts
Showing posts with label Cameron Highland. Show all posts

Thursday, 4 January 2018

Perjalanan di Penghujung Tahun 2017.


Assalam...
Hujung tahun ramai orang ambil kesempatan bercuti panjang.  Yang pergi oversea bergolek-golek atas salji, kami mampu buat perjalanan balik kampung untuk menghadiri kenduri kaum keluarga itu pun dah cukup syukur.  Selalu balik kampung sempat rehat sehari dua, tapi kali ini kena buat perjalanan jauh sikit sebab ada 2 kenduri di tempat berlainan dan berjauhan.  Petang jumaat selepas kerja terus balik kampung Pahang, sebab keesokkan hari ada kenduri kahwin sepupu belah en. Abe di Felda Purun.  Harus pergi sebab tak pernah lagi berkunjung ke situ. 


Tempat kedua pulak, sehari selepas kenduri di Pahang.  Juga harus pergi sebab dah lama tak balik Kedah dan inilah peluang nak bawa mak mertua jalan ke rumah mak andak.  Plan bercuti hanya berdua harus ditangguh dan utamakan cuti-cuti bertemu sanak saudara, itu kan lebih afdal bersilaturrahim dan kukuhkan ukhwah islamiah.


Berkira-kira nak pergi Kedah dari Pahang nak lalu jalan mana satu;
a.  Lalu Gua Musang - Jeli - Grik -Sidam.
b. Lalu Cameron Highland - Simpang Pulai - Sidam.
c.  Patah balik KL dan bergerak ke utara (Sidam).

Saya suka kalau yang memandu pilih laluan Gua Musang - Jeli dan Gerik.  Tapi nampak takde reseki, dia pilih laluan mendaki ke Cameron Highland.


Seawal pagi jam 6.30 bertolak dari Batu Balai ke Sidam.  Singgah di Cameron Highland untuk sarapan dan isi minyak.  Perjalanan kami dipermudahkan pagi itu, semasa mendaki ke Cameron dari Sungai Koyan jalan raya lenggang macam takde kereta lalu jalan yang lebar tu.  Di Cameron pulak tidak sesak seperti selalu, mungkin jugak sebab masih awal pagi, hanya ketika menurun ke Simpang Pulai agak banyak kenderaan sedang menuju ke puncak. 


Dalam perjalanan driver sentiasa kawal kelajuan, faham jelah kawasan Perak tu banyak camera, azam 2018 bebas saman trafik.  Sampai lewat takpe, kenduri rumah mak andak selalui sampai ke malam, makanan banyak.  Memang itulah yang berlaku, mak mertua yang ikut jadi heran sebab kami sampai lambat petang tu, tetapi masih ramai tetamu.  Selalu makanan pelbagai (nasi, lauk-pauk, laksa, bihun, pulut, cendol, ais kacang, char koay teow) sponsor dari anak-anak mak andak.  Lama tak makan yang ini, acar limau.  Guna limau nipis atau limau kapas.  Antara hasil terbaik air tangan mak andak.


Tepung talam yang sangat sedap.


Sewaktu melintasi char koay teow Sg Dua, kami dah plan nak singgah makan kat situ sebelum bergerak balik ke PJ.  Namun rezeki aturkan yang lain.  Lepas magrib, adik (azhar) cepat-cepat siapkan bahan untuk buat char koay teow sebelum kami balik.  Puas makan siap ada yang makan bertambah, 2 pinggang seorang.


Kedahan mesti tau yang ini, bihun goreng makan dengan kuah laksa.  Tak pelik tau, hangpa yang pelik sebab tak tau.  Sedap baq hang.


Tiga generasi, mak andak (tok), kak mah (anak) dan atikah (cucu).


Group photo harus sebelum gerak balik sebagai kenangan.  Lagi pun ada orang Pahang yang pertama kali sampai Sidam (rumah mak andak).


Nak kumpulkan semua orang memang tak dapat sebab ada yang kena layan tetamu lagi di bawah khemah.  Kat sini kalu buat makan-makan memang dari siang sampai ke malam, dari dulu sampai ke lah tetamu tak henti.  Murah rezeki tuan rumah sentiasa terima tetamu sejak mula kenal mereka memang macam tu.


Lebih kurang jam 9.30 malam, kami beransur dari Sidam balik ke PJ.  Sambut tahun baru dalam kereta atas lebuhraya plus.  Tak sedar pun bila detik 00.00 2018, sebab tertidur sepanjang jalan, kiranya kami naik kereta selama setahun dari 2017.  Terima kasih pada driver yang membawa kami menjelajah pergi dan balik dengan selamat.
Wassalam.

Tuesday, 28 February 2017

Kaktus dan kroninya....


Assalam...
Ada siapa yang mahir tentang tumbuhan kaktus tak di sini, cuba share nama-nama setiap jenis kaktus yang ada ini.  Saya tak tahu semua tumbuhan berduri begini semua panggil kaktus saja.  Kadang-kadang confius jugak, sebab ada yang bertangkai kecil dan lembut, takde duri tajam pun orang panggil kaktus.  Ini hasil cerapan semasa berjalan-jalan ke Cameron Highland baru-baru ini.  Mulanya nak cari Cactus Valley yang menempatkan kaktus terbesar dan tertua, tapi sebab tersalah jalan terjumpa tempat ini Cactus Point.



Ada orang cakap tanam kaktus ini senang tak perlukan penjagaan rapi sebab tak perlu penyiraman setiap hari.  Namun jika terbiar saja pun boleh mati juga pokok tu.


Pokok kaktus yang jenis ini agak biasa kita lihat diperkarangan rumah-rumah kampung.  Rumah mak kita pun ada tanam pokok kaktus ini, namun tidak setinggi ini.


Ada yang berduri halus seperti rambut, ada berduri tajam dan kasar.


Duri dari jenis kaktus ini agak menakutkan bagi saya, dah rupa macam cangkuk besi.






Jenis ini pun cantik, renek dan jambulnya berwarna.  Samada jambul berwarna itu dianggap sebagai bunga atau pun batang kaktus tak tahu lah.


Benih-benih kaktus dari pelbagai jenis untuk dijual.  Kami pun tak terkecuali terpikat nak membeli tak silap 6 pasu dengan harga RM10.



Kalau sebelum ini, bila sebut kaktus yang terbayang adalah duri-durinya.  Disebalik duri itu, ada beberapa jenis kaktus yang mengeluarkan bunga yang sangat cantik seperti gambar di bawah ini.





Kepada penggemar kaktus, mesti berkeinginan nak memiliki setiap jenis kan.  Kalau saya gemar tengok saja, tak reti nak jaga.  Yang beli 6 pasu hari itu pun tinggal satu pasu, macam menunggu masa saja.
Wassalam.