Showing posts with label My Family. Show all posts
Showing posts with label My Family. Show all posts

Wednesday, 26 December 2018

Nasu Kari (Kari Kambing Bugis Style)

Assalamm.
Jika ada orang yang bertanya nak masak kari kena letak rempah kari atau tidak? Jangan lah cepat hentam orang tu kata soalan bodoh atau sebarang kata nista ye.  Sebab saya dah jumpa jawapan bagi soalan tu, inilah dia masak kari yang tidak menggunakan rempah kari.  Memanglah rasa kari tu tak macam kari mamak tetapi ini lah yang mereka gelarkan sebagai masak kari (nasu kari).   


Nasu Kari (Kari Kambing Bugis Style)
Sumber: Tanta Suma

Bahan-bahan
3 kg potongan daging kambing (bahagian tulang)
1/2 cawan air asam jawa
1 sudu serbuk kunyit
1 liter santan
Garam secukupnya
Serbuk perasa secukupnya
Gula merah (kabung) 
Bawang goreng secukupnya
Air secukupnya

Bumbu blend dan tumisan
10 biji bawang merah
1 labu bawang putih
10 batang serai
4 inc. halia
4 inc. lengkuas
20 biji cili merah - buang biji
1.5 sudu serbuk ketumbar 

Cara Penyediaannya
* Bersihkan daging, sebaiknya guna bahagian tulang-tulang. Perapkan seketika dengan air asam jawa, lada sulah dan serbuk kunyit. 
* Sediakan bahan bumbu, blend semua hingga halus dan tumis hingga naik bau.
* Masukkan perapan daging kambing ke dalam tumisan bumbu, gaul sebati.
* Tambahkan air dan reneh hingga daing empuk.
* Bila dah empuk, masukkan gula merah dan garam.
* Tambahkan dengan perasa dan santan.  Biarkan mendidih hingga sekata dan sesuaikan rasanya.
* Taburkan bawang goreng sebelum menghidangkan kari kambing. 

Nota - Menu ini juga sesuai jika ditukar dengan daging lembu, daging kerbau, daging kuda atau ayam.

Sejak akhir-akhir ini memang banyak menu kampung (masyarakat Bugis) yang akan dipost sementara masih menyimpan resepi dan sila abaikan jika tidak berkenaan.
Wassalam.

Sunday, 23 December 2018

Lao Mandre: Mohd Chan, Resto Chinese Muslim

Assalam...
Ceritanya ada orang sambut ulang tahun terakhir untuk angka bersiri 2, tahun depan dah jadi 3 siri kan semakin dewasa dan matang.  Jenis memang tak biasa sambut-sambut birthday nie, no cake, no celebration, no party at all dan kadang-kadang terlupa juga.  Selalu orang yang ulang tahun tu, didam-diam jer mereka yang di keliling tu sibuk buat suprise tak pun sebenarnya mereka yang nak tumpang.  Macam cerita inilah, orang yang birthday tak nak pergi makan mana-mana, dia request lepak mamak jer tapi orang lain yang nak pergi makan best-best kononnya.



No mamak, no tomyam, no pak kaw pau ugut orang yang tak birthday tu, jomlah kita makan yang sedap sikit kali ini.  Nak try makanan di China Muslim Restoran, Adam Lai atau Mohd Chan?.  We go for mohd chan sebab dekat dengan tempat tinggal kami lagi pun birthday orang tu jatuh pada hari bekerja.


Mula-mula memang fikir nak order ikan dan sayur saja, sebab adik beradik yang boleh join seorang saja yang lain duk jauh. 


Tebalnya floss untuk butter  prawn nie, tenggelam terus udangnya.  Sedap pula merata saja telur, kemudian baru rasa lemak dan muak.


Ikan siakap stim taucu, rasanya mild tetapi sedap.  Nak tambah urmp lagi padankan dengan cili padi potong, pekerja restoran yang offer.


Sayur nie saya panggil baby kobis, tetapi dalam menu baby kailan.


Side order kami ambil dim sum, macam kurang menarik sikit stock yang ada dim sum mereka malam itu, tetapi pekerja mereka bertanya sama ada kami boleh sebab hanya ada 3 jenis saja.  Try juga lah juga sebab dah lama tak makan.

Alhamdulillah, kenyang.  Feedback mereka sedap, ada kelainan daripada masakan siam walaupun menu hampir sama kan.
Wassalam.

Friday, 21 December 2018

Lempeng Pisang aka Banana Pancake

Assalam....
Sepanjang 2 bulan lepas, bekalan pisang emas masak dari kampung tak putus ketika itu mak dan bapak mertua banyak berulang-alik kampung dan hospital.  Pisang yang matang mereka bawa sekali, bawa pisang bertandan untuk diagih-agihkan kepada anak-anaknya.  Ada antara pisang tu yang terlalu masak sebab tak habis makan atau mereka tak sempat nak ambil.  Daripada terbuang begitu saja. saya kupas dan frozenkan isi pisang itu.  Bila dah simpan frozen memang nampak kehitaman dan kurang sikit dari segi warna tetapi masih elok jika diolah menjadi kuih untuk sarapan atau minum petang.


Menu pisang yang dapat dibuat dari buah frozen tu, dapatlah untuk semua orang sihat dan yang kurang sihat.  Bagi yang kena kontrol diet dan nak sihat, buatkan lah lempeng sementara yang masih suka dengan rasa berminyak teruskanlah dengan cekodok


Lempeng Pisang
Sumber: Mulia

Bahan-bahan
Sesikat biji pisang emas masak
1/2 cawan tepung
2 biji telur
3 sudu gula
1/2 sudu teh baking powder
1 sudu majerin
Sedikit air

Cara Penyediaannya
* Satukan semua bahan kecuali tepung, blend hingga halus.
* Tuangkan ke dalam mangkuk dan tambahkan tepung.  Kacau rata hingga sebati dan tidak bergentel.
* Panaskan kuali letak sedikit majerin, sendukkan adunan dan leperkan dalam kuali mengikut saiz lempeng yang dikehendaki.
* Tutup kuali sebentar hingga semua permukaan lempeng matang.
* Terbalikkan sekejap jika suka.
* Angkat dan hidangkan lempeng.
* Boleh dihidangkan bersama titiskan madu, atau syrup atau dihidang bersama ais krim scoop. 

Saya makan begitu saja, sebab dah rasa sedap dan manis pisang mencukupi. 
Wassalam.

Thursday, 13 December 2018

Ubi Kemili Atau Ubi Keling

Assalam...
sekali pandang macam biji cekur, cuma besar sikit daripada cekur.  You all panggil ini sebagai ubi apa ya? Ini mak mertua beli dari pasar malam Jerantut, saya ingat dia nak letak dalam gulai macam mak Andak Kedah dok buat.  Mak Andak panggil ubi kemili, pernah beberapa kali makan gulai yang disediakan oleh mak Andak yang bercampur dengan ubi ini.  Mak mertua panggil ini ubi keling, pesen mereka makan berbeza pula dengan style orang utara.  Mak tugaskan adik basuh dan rebus bersama sedikit garam hingga empuk, lepas itu dimakan begitu saja sebagai kudapan.

Pengalaman pertama makan begitu saja, boleh kan bukan tak boleh.  Kupas sebiji, ngap, telan dan ulang proses tu hingga berbiji-biji ubi keling masuk dalam perut.  Sebenarnya kalau di makan begitu saja memang agak tawar dan hambar, mula saya terfikir alangkah sedap jika di cicah dengan sambal tumis atau kelapa parut dan yang paling koman cicah dengan gula.


Saya hantar gambar pada kawan saya, dia kata sedap ubi ini dan dia pun suka makan dengan kelapa parut yang dicampur dengan sedikit garam.  Nampaknya saya seorang saja yang tak tahu akan ubi keling ini.  Kenapa lah asyik keling yang dapat nama, orang melayu nie memang pemurah sangat, semua benda nak bagi kat orang lain termasuk lah nama ubi, last-last yang tinggal kat diorang takde apa-apa.  Tapi nama yang paling saya suka tentang ubi ini adalah nama yang diberi oleh orang jawa, mereka namakan sebagai kentang jembut, kan ada bulu-bulu tu lah jembut.

Jika ada rezeki, hujung minggu ini dapatlah makan lagi ubi jembut ini.  Dah buat order kat orang kampung tolong belikan sekilo dua bila jumpa kat pasar.  Bila dah on ada stok, kita tinggal sediakan sambal tumisnya nanti.  
Wassalam.

Tuesday, 30 October 2018

Menikmati Senja Di Pantai Bahari, Polewali Mandar

Assalam...
Selepas beberapa hari bersedih dan memerap di rumah kakak, sepupu saya bawa keluar ambil angin di pantai.  Jangan sedih-sedih, hidup kena diteruskan, kami singgah di Pantai Bahari yang terletak di pinggir Kota Polewali, ibu kota bagi Kabupaten Polewali Mandar.  Dinamakan Pantai Bahari sempena pantai ini terletak di Jalan  Bahari.  Kawasan pantai ini dahulu sibuk dengan aktiviti pelabuhan yang mengendalikan pengangkutan barangan hasil bumi Polewali dan pulau-pulau sekitarnya seperti beras, kelapa dan hasil laut.  Setelah ditukar fungsinya kepada kawasan rekreasi aktiviti pelabuhan telah berpindah ke tempat lain dan proses menaik taraf pantai telah dilakukan.


Pernah singgah di sini tapi petang itu tak sempat bersantai sebab hujan.  Sebenarnya petang tu kami nak pergi beli ikan segar di pasar tradisi dihujung sebelah jeti.  Sebab cuaca agak baik dan ditemani oleh sepupu-sepupu yang belum pernah berkunjung ke sini, sempat pesan jus sambil menunggu matahari terbenam. 


Sekadar bermain ombak ok kot, tapi untuk mandi kurang sesuai sebab banyak sampah sisa hasil pertanian yang dihanyutkan oleh ombak ke pantai.  Arham (anak sepupu) pulun bergolek dan main pasir sebab kami tak bagi dia mandi.


Matahari yang semakin berlabuh.


Tela-tela nama makanan ini, saya main order saja sebab namyanya unik.  Sedap bagi saya. Pulun saya dan Arham makan benda ini.  Ubi kayu rebus, digoreng semula dan digaul dengan serbuk berlado (macam serbuk cili) ada jual paste kata mereka.


Sesukaan saya memang selalu tak sama dengan yang lain.  Mereka lebih suka minum jus alpukat (ovacado), saya lebih suka dengan sirsak (durian belanda).


Senja itu tetap cantik walau hadirnya seketika, teringat lagu berkenaan senja yang arwah mak pernah ajarkan dulu.  Ish bertambah sedih pula, 
 "Siang telah berlalu 
Kerinduan telah tiba
Tiba masanya mengingati orang yang jauh di sana
Telah jauh pergi tak pernah kembali
Tanpa ada khabar, tanpa ada pesan yang datang".
๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

Semoga dapat kembali lagi ke pantai ini bersama-sama mereka.  Sesungguhnya kebersamaan yang walau sekejap itu sangat membahagiakan dan semoga hubungan silaturahim ini terus terjalin walaupun orang tua kami seorang demi seorang dijemput Ilahi. Amin.
Wassalam.

Thursday, 27 September 2018

A Day To Remember - Day 6 (27/09/2016)

Assalam...
Last chapter untuk cerita 10 budak hitam, hari terakhir tinggal kami bertiga yang masih belum balik ke tempat masing-masing.  Keluar lewat dari bilik hotel untuk pergi brunch cum lunch.  Efektif pegawai penguat DBKK ini, check out dari hotel tengok dah dapat surat saman sebab tak pamir resit parking.  Sebelum pergi mana-mana, kena settledkan saman tu dulu, walaupun kereta sewa tapi kena ada sikap tanggungjawab, cari kaunter DBKK untuk bayar saman.


Brunch cum lunch di pasar besar KK (pasar Gantung) sambil mencari sedara yang berniaga di situ tetapi tak jumpa.  Last makan saja lah di gerai nasi campur yang ada di situ.  Sedap sayur pucuk betik dan ikan bolu (susu) masak asam tu.


Fit ajak naik ke Signal Hill, naik guna kereta ya bukan hiking.  Dari sini boleh lihat sebahagian bandar Kota Kinabalu dengan jelas.


Ada map untuk rujukan kawasan pusat bandar atas bukit tu.


Dekat bangunan yang ada watermark tu, adalah Tourism Sabah berdepan dengan 63 Hotel, kedudukan 0 km, Kota Kinabalu.  Semalam dah lalu situ tapi tak jumpa the plaque mungkin dah terpijak tapi tak nampak sebab malam.


Kota Kinabalu pandangan ke arah kawasan Bandaran Berjaya dan Kampung Air, tempat saya pernah ukur jalan dahulu.


Last drama untuk kisah 10 budak hitam yang nyaris kena tinggal bas.  Adalah sedikit adegan filem tamil kejar-kejar bas hari tu.  Saya rasa driver tu mesti panas teliga kena bebel dengan makcik Fit sebab jalan tak ikut waktu yang ditetapkan.


Urusan kejar bas Fit dah selesai, kami nak pergi mencari sedara pula di Taman Sempelang, Sembulan.  Orang yang dicari telah berpindah ke tempat lain, nasib penyewa di situ tahu orang yang dicari tu pindah ke mana, dengan baik hatinya dia hantar kami ke Kampung Tanjung Aru Laut tempat saudara tu tinggal sekarang.  Masa dapat mengubah orang dan keadaan mereka yang kadang kita sendiri sukar untuk terima dan fahami.


Pusing kejap di kawasan Teluk Likas dan kawasan bangunan ini, pertama kali sampai sini sebenarnya.  Dulu interview biasiswa Yayasan bukan di sini tetapi di pusat bandar.


Dan ke sini, pit stop baru yang mesti dikunjungi di kawasan Likas.  Tak dapat nak sholat sebab sudah siap semuanya tadi dari rumah sedara di Tanjung Aru.


Ada peniaga durian di luar kawasan parking Masjid Bandaraya, En.Abe kata nak rasalah durian Sabah.  Beli 3 biji buah yang kecil tak ingat dah harga berapa, tapi tak mahal sangat lah.  Rasa ok ok saja kot.


Sebelum senja balik semula ke arah petagas, nak pergi collect barang-barang daripada rumah kak Atik.  Malam sebelum tu kak Atik ajar tidur rumah dia, tetapi tak nak susahkan dia kami check in  saja hotel dalam bandar.  Berhenti sekejap saja di rumah kak Atik sebab kami sudah janji dengan pihak kereta sewa untuk pulangkan kereta di airport nanti.  Ini kali ke-2 berurusan dengan kereta sewa ini, service dia bagus dan boleh main tawar-tawar lagi.


Masa nak check in, tup tup barang frozen saya kena re-pack pula walaupun dah cukup cantik dah saya packing.  Rasa geram juga sebab kena byar kos packing tu lagi, tapi klau tak buat nanti tak boleh bawa pula.  Ikutkan saja lah, orang di airport KKIA nie strict sangat pasal luggage, naik bosan kadang dengan diorang nie.

Urusan check in dah sudah, masih ada masa untuk berehat lelepkan mata barang sebentar, surau KKIA tempat tujuan.  Sebelum terbang selesaikan isyak, sebab rasanya masuk jer perut kapal terbang nanti nak terus tidur dengan harapan selamat sampai tujuan semua, dan cerita 10 budak hitam itu terus dikisahkan walau masing-masing telah terpisah.
Wassalam.

Wednesday, 26 September 2018

A Day To Remember - Day 5 (26/09/2016)

Assalam.
Waktu untuk kami check out daripada homestay sudah tiba.  Keluar lewat sikit hari itu (dekat tengahari) sebab Rinna dan Aerin akan berpisah dengan kami dah lepas ni.  Mereka akan balik terus ke KB dan KM.  Tinggal kami ber-5 yang nak jalan-jalan lagi di Kundasang sebelum patah balik ke KK petang itu juga.  Kami nak pergi tengok lembu dan singgah di War memorial sebelum balik ke KK.   


Cuaca cerah memberi kami pemandangan indah berlatarbelakangkan Akinabalu dari pintu masuk ke Desa Cattle.  Macam tak percaya dua hari lepas kami berada di atas puncak itu.  Garisan-garisan putih tu adalah bekas kawasan runtuhan ketika gempah bumi.


Sebab tiada lembu yang kelihatan, bergambar sajalah dengan lembu batu tu.  Sebenarnya waktu meragut rumput dan kawasan ada waktu yang telah ditetapkan.  Proses memerah susu lembu pun dah selesai ketika kami sampai, hanya dapat makan ice cream yogurt dan minum susu saja.  Ok jom kita balik jauh lagi perjalanan. 


Kaki yang sakit tidak menghalang semangat kami untuk mendaki anak tangga di Kundasang War Memorial.  Bukan setakat taman sebelah bawah, sampai ke taman renungan/ tinjauan /perhatian (garden of contemplation) paling atas kami daki.


Tree words to success
Just 
do
it - Mr. Seeve Charuruks
Orang yang bertanggunjawap mengelolakan pelestarian Kundasang War Memorial sebagai projek persaraan swasta.


Singgah gerai sayur, beli sedikit buah tangan untuk kak Atik di Petagas.  Terima kasih sudi tumpangkan barang saya di peti sejuk beku di rumah.  Barang kiriman makcik Caya yang dibawa oleh Fit dari Tawau.


Banyak gerai jual durian di sekitar Kundasang dan Ranau.  Memang musim durian kot waktu itu, sampai kami pun dapat makan dari sedekah orang. 


I came, 
I climbed,
I conquered..... 4,095.2M


Bagi lah can diorang nak beli medal tu, sebenarnya medal ini hanya layak dibeli oleh orang yang berjaya sampai ke puncak.  Pihak Taman Kinabalu tidak jual untuk semua pelawat.


Selepas menyelesaikan apa yang wajib di Kinabalu Park petang itu, kami bergerak untuk balik ke Kota Kinabalu.  Malam ini semua stay di Kota Kinabalu sebelum balik ke sarang masing-masing keesokkan hari.  Mereka bergilir bawa kereta sementara saya dan Fit sambung tidur, sedar-sedar dah nak masuk bandar KK.


Kami sampai KK dekat waktu maghrib, terus ke Pasar Kraftangan (Pasar Pelipin) sebab Aiman dan Zaini nak beli sedikit buah tangan untuk orang rumah dan kawan-kawan.  Seperti biasa kami cuma tolong teman dan jadi tukang ttolong tawar harga.


Zaini pula hanya beli makanan, nak pilih yang pack kecil dan paling ringgan katanya.


Nampaknya Aiman sedikit keliru nak pilih hadiah untuk isteri tercinta.  Minta tolong saya carikan barang yang sesuai untuk isteri dan anak perempuannya.  Zaini, awak kena belajar ye untuk hal-hal begini walaupun nampak remeh temeh, lagi satu sebab awak suka travel jadi nak beli jiwa dan hati sebelum ditinggal-tinggalkan kena bagi hadiah setiap kami bali dari berjalan. 


Masing-masing tak beli banyak sebab semua travel dengan bagpacker saja.  Esok saya jugalah yang kena beli luggage sebab nak angkut balik daging payau (uishh pecah rahsia), bukan selalu orang bagi ambil sajalah.  Acara beli-belah siap, kami duduk minum-minum dulu di pasar malam sebelah pasar kraftangan sementara menunggu sepupu aiman datang ambil mereka.


Tinggal kami ber-3 selepas berpisah dengan Zaini dan Aiman.  Sebelum check in, kami pergi klinik dulu hantar Fit buat check up, kerana dia masih mengaduh sakit dada dan nafas laju sejak sesak nafas di atas gunung hari tu.  Harap tiada apa-apa yang serius.
Wassalam.