nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label My Family. Show all posts
Showing posts with label My Family. Show all posts

Wednesday, 10 January 2018

Lao Mandre: Anak Dol Pizza - Pizza kayu Api Jerantut


Assalam...
Balik kampung pahang hujung tahun hari tu sebab nak bercuti dan pergi kenduri sepupu.  Balik dari kenduri singgah beli pizza kayu api yang tengah top di Jerantut, Pahang sekarang ini.  Pizza anak dol yang dibakar secara tradisitional menggunakan kayu api.  Gerai pizza ini, terletak di Kampung Bukit Dinding, tepi jalan utama Temerloh - Jerantut.  Kalau dari Temerloh jumpa pizza ini dulu sebelum jumpa bandar Jerantut.  Cari batu tanda tu betul-betul terletak bertentangan dengan kedai pizza.



Sebenarnya saya pun tak tahu pasal pizza nie, adik-adik ipar yang ikut pergi kenduri tu yang cakap.  Biasalah deme mesti follow benda-benda berkaitan dengan kampung deme kan.


Waktu jualan pizza ketika ini hanya pada 2.30 hingga 6.30 petang.  Beratur dan memang kena tunggu lama terutama hari-hari cuti.  Menurut adik yang bungkus tu, mereka sediakan doh pada sebelah pagi dan sebelah petang baru sediakan pizza mengikut pesanan.  Mereka buat pizza fresh dari scratch tau, bukan guna base frozen.  Kami petang tu, sejam lebih kot baru dapat pesanan, tapi dah alang-alang menyeluk pekasam, tunggu juga lah sampai dapat.


Harga pizza mengikut size S, M dan L.  Petang tu kami pilih ayam hawaii dan ayam sosej & mushroom, size M cukuplah sebab kedua mertua tak makan pizza, tak berehi katanya.


Inilah dapur yang digunakan untuk membakar pizza secara tradisional.  Betul-betul macam kat Italy negara asal kelahiran makanan nie, walhal kat Jerantut saja.


Setakat ini mereka hanya mempunyai satu dapur untuk membakar pizza, sebab tu kena tunggu turn nak selesaikan order pelanggan.  Sebelah dapur tu nampak macam dah ada rangka untuk buat dapur yang baru, so harap lepas ini masalah menunggu lama tu boleh diatasi.


Pada setiap proses mereka sebaik mungkin akan menjaga kualiti pizza yang mereka hasilkan, macam abang yang bakar pizza nie.  Saya nampak abang tu reject satu pizza yang terkena bara kayu walaupun yang kena tu hanya pada bahagian tepi pizza saja.  Abang tu cepat-cepat minta mereka yang sediakan topping buat yang baru.


Adik yang bungkus pizza tu bagi tahu, sekarang orang terlalu ramai yang datang selepas cerita pizza kayu api ini masuk tv.  Patutlah dari jauh dah nampak banyak kereta parkir di tepi jalan.  Sempat gali info sehari dapat jual berapa biji pizza? Lebih kurang 200-300 keping katanya.  Ligat otak nak kira berapa pendapatan jualan pizza sehari.


Lepas pos kat ig pasal pizza kayu api nie, sahabat saya 'dm' tanya sedap sangat ke?  Memang sedap tak caya try lah sendiri.  Setanding dengan pizza berjenama, lagi best sebab base pizza tu walau dah sejuk tetap lembut dan gebu.


Okey, kalau dah sampai Jerantut, jangan lupa cuba pizza kayu api yang dihasilkan oleh anak-anak Dol ya.
Wassalam.

Thursday, 4 January 2018

Pengantin Akhir Tahun 2017 - Hafizi & Shuhada


Assalam...
Kenduri majlis perkahwinan sepupu belah en.Abe di Felda Purun, Pahang.  Pertama kali sampai ke sini, walaupun dah beberapa kali berjumpa dengan ahli keluarga arwah ayah long purun (nama sebenar Baharuddin, tapi bagi gelar ikut nama tempat menetap, sebab ada satu lagi ayah long terengganu, yang menetap di Cendering, Terengganu).  Perjalanan dari Batu Balai ke Felda Purun mengambil masa 2 jam lebih, keluar awal sebab takut sesat sebab semua tak pernah sampai lagi dan plan nak balik awal selepas itu.  Pengantin lelaki (hafizi) merupakan anak bongsu arwah ayah long bertemu jodoh dengan gadis (Shuhada) dari Pengkalan Hulu, Perak.



Tapi bila pergi kenduri sanak saudara, mana aci kalau tak tunggu saudara lain yang belum sampai atau pun pengantin.  Jarang-jarang jumpa, masa begini lah yang ada peluang pun nak berkenal-kenalan.  Memang ada antara mereka yang tak kenal sepupu sendiri.  Plan nak balik awal tak jadi dan plan nak teruskan perjalanan lepas asar ke utara ditangguhkan ke esok pagi.


Kat sini, kami tak heran sangat pasal makanan di meja buffet sebab sibuk nak makan buah rambutan.  Geram tengok pokok buah di halaman rumah kawasan Felda Purun menjadi sungguh, tak sama di Batu Balai tak merasa buah rambutan atau pun durian tahun ni.  Nikmat ya amat dapat merasa wajid durian yang disediakan sendiri oleh mak long, ada yang buat muka tak malu minta dibungkuskan nak bawa balik. 


Bunga telur dan bahulu ikan, suka yang begini dari dapat benda yang saya tak boleh guna macam potpuri atau makanan ringan.  Selamat melayari bahtera perkhawinan kepada mereka dan untuk Shuhada welcome to the big family Pahang, "Ibrahim's Family".
Wassalam.

Perjalanan di Penghujung Tahun 2017.


Assalam...
Hujung tahun ramai orang ambil kesempatan bercuti panjang.  Yang pergi oversea bergolek-golek atas salji, kami mampu buat perjalanan balik kampung untuk menghadiri kenduri kaum keluarga itu pun dah cukup syukur.  Selalu balik kampung sempat rehat sehari dua, tapi kali ini kena buat perjalanan jauh sikit sebab ada 2 kenduri di tempat berlainan dan berjauhan.  Petang jumaat selepas kerja terus balik kampung Pahang, sebab keesokkan hari ada kenduri kahwin sepupu belah en. Abe di Felda Purun.  Harus pergi sebab tak pernah lagi berkunjung ke situ. 


Tempat kedua pulak, sehari selepas kenduri di Pahang.  Juga harus pergi sebab dah lama tak balik Kedah dan inilah peluang nak bawa mak mertua jalan ke rumah mak andak.  Plan bercuti hanya berdua harus ditangguh dan utamakan cuti-cuti bertemu sanak saudara, itu kan lebih afdal bersilaturrahim dan kukuhkan ukhwah islamiah.


Berkira-kira nak pergi Kedah dari Pahang nak lalu jalan mana satu;
a.  Lalu Gua Musang - Jeli - Grik -Sidam.
b. Lalu Cameron Highland - Simpang Pulai - Sidam.
c.  Patah balik KL dan bergerak ke utara (Sidam).

Saya suka kalau yang memandu pilih laluan Gua Musang - Jeli dan Gerik.  Tapi nampak takde reseki, dia pilih laluan mendaki ke Cameron Highland.


Seawal pagi jam 6.30 bertolak dari Batu Balai ke Sidam.  Singgah di Cameron Highland untuk sarapan dan isi minyak.  Perjalanan kami dipermudahkan pagi itu, semasa mendaki ke Cameron dari Sungai Koyan jalan raya lenggang macam takde kereta lalu jalan yang lebar tu.  Di Cameron pulak tidak sesak seperti selalu, mungkin jugak sebab masih awal pagi, hanya ketika menurun ke Simpang Pulai agak banyak kenderaan sedang menuju ke puncak. 


Dalam perjalanan driver sentiasa kawal kelajuan, faham jelah kawasan Perak tu banyak camera, azam 2018 bebas saman trafik.  Sampai lewat takpe, kenduri rumah mak andak selalui sampai ke malam, makanan banyak.  Memang itulah yang berlaku, mak mertua yang ikut jadi heran sebab kami sampai lambat petang tu, tetapi masih ramai tetamu.  Selalu makanan pelbagai (nasi, lauk-pauk, laksa, bihun, pulut, cendol, ais kacang, char koay teow) sponsor dari anak-anak mak andak.  Lama tak makan yang ini, acar limau.  Guna limau nipis atau limau kapas.  Antara hasil terbaik air tangan mak andak.


Tepung talam yang sangat sedap.


Sewaktu melintasi char koay teow Sg Dua, kami dah plan nak singgah makan kat situ sebelum bergerak balik ke PJ.  Namun rezeki aturkan yang lain.  Lepas magrib, adik (azhar) cepat-cepat siapkan bahan untuk buat char koay teow sebelum kami balik.  Puas makan siap ada yang makan bertambah, 2 pinggang seorang.


Kedahan mesti tau yang ini, bihun goreng makan dengan kuah laksa.  Tak pelik tau, hangpa yang pelik sebab tak tau.  Sedap baq hang.


Tiga generasi, mak andak (tok), kak mah (anak) dan atikah (cucu).


Group photo harus sebelum gerak balik sebagai kenangan.  Lagi pun ada orang Pahang yang pertama kali sampai Sidam (rumah mak andak).


Nak kumpulkan semua orang memang tak dapat sebab ada yang kena layan tetamu lagi di bawah khemah.  Kat sini kalu buat makan-makan memang dari siang sampai ke malam, dari dulu sampai ke lah tetamu tak henti.  Murah rezeki tuan rumah sentiasa terima tetamu sejak mula kenal mereka memang macam tu.


Lebih kurang jam 9.30 malam, kami beransur dari Sidam balik ke PJ.  Sambut tahun baru dalam kereta atas lebuhraya plus.  Tak sedar pun bila detik 00.00 2018, sebab tertidur sepanjang jalan, kiranya kami naik kereta selama setahun dari 2017.  Terima kasih pada driver yang membawa kami menjelajah pergi dan balik dengan selamat.
Wassalam.

Sunday, 31 December 2017

Pendakian Ke Jabal Nour.


Assalam...
Pendakian ke Jabal Nour, bukan seperti hiking yang sebelum-sebelum ini.  Mendaki perlu dengan semangat dan penuh keinsafan, hayati kisah Siti Khadijah pada usia lebih kurang 50 tahun dan sedang sarat mengandung berulang-alik untuk berjumpa dengan Rasulullah.  Laluan ke atas ketika itu pastilah tidak semudah sekarang ini yang sudah ada tangga.  Kami pergi ikut pakej mendaki di sebelah malam selepas sholat isyak dan perlu balik sebelum jam 2 subuh (tidak menganggu waktu sholat).  Ada jugak yang pergi ikut pakej mendaki waktu siang, pendakian pada siang sangat mencabar kerana cuaca yang panas hampir 40'C ketika itu.  



Di starting point, kita akan lalui kawasan rumah-rumah dan kedai-kedai jualan cenderahati.  Selalu kita mendaki melalui belukar atau hutan yang ada pokok atau tanah yang becak, senang nak tergelincir.  Di sini walaupun semuanya batu, gunakan kasut yang sesuai sebab ada juga antara kami yang jatuh tergolek di situ.  Mula-mula mendaki sebelum sampai ke anak tangga dah mencanak, kalau tak cekal boleh hilang semangat. 


Melangkah secara perlahan tapi kena konsisten, insha Allah akan sampai.  Walaupun dah kena tinggal dengan group sendiri tetapi ada jer orang dari group lain yang akan kita jumpa atau pendaki yang dah nak turun bagi kata-kata semangat dan tolong suluh tempat yang gelap.  Sepanjang jalan saya tak rasa takut sebab kena tinggal, gelap atau sebagainya,  lagi pun dekat je jarak antara seorang pengemis dengan yang lain.  Mereka ini lah yang mewarnai sepanjang jalan mendaki, mereka betulkan jalan atau simen balik anak tangga yang dah pecah.


Malaysia boleh
Indonesia boleh
Brunei boleh, 
Sedekah lah satu riyal, satu ringgit, insha Allah selamat dunia akhirat.
Kata-kata sepanjang jalan yang kita akan dengar dari mulut pengemis yang dah jadi pemastautin di situ.  Terasa lucu bila ada yang kata;
"Malaysia tak boleh"
ketika pendaki hanya lalu tanpa meletak sebarang sedekah.  


Pemandangan daripada puncak bukit, bila saya sampai tercari-cari mana kawan-kawan yang lain yang sampai lebih awal.  Mereka semua dah bergerak turun ke gua hira (kena turun sedikit dari puncak bukit) dan melalui lorong batu yang sempit.  Mencabar juga nak lalu di celah-celah batu sempit tu, tambah-tambah bila ramai orang. 


Maksimum 2 orang jer yang boleh bersholat sunat di dalam gua tu.  Kena lah sabar dan tunggu giliran. 


Orang muda kena semangat mendaki sampai ke puncak, jangan nak kalah dengan orang pencen nie kata en.Nuar (tengah, dalam gambar).  Memang kuat kederat beliau, cepat jer sampai tinggalkan kami di belakang.


Kak Fatimah pun berjaya sampai, suaminya hanya menunggu di separuh perjalanan.  


Satu macam perasaan tu, sukar untuk diceritakan bagaimana perasaan tu bila berjaya sampai ke sini. 


Siapa sangka diatas puncak Jabal Nour takde tempat melontar jamra?  Selain daripada makanan dan minuman ringan yang mereka jual, segala macam cincin, batu permata dan tasbih ada kat atas tu.  Terbeli cincin batu permata yang harga 5 riyal satu, lebih murah daripada yang dijual di kedai-kedai di bawah.  Boleh lah buat kenangan walaupun murah.


Jangan lupa bawa duit lebih bila ke Jabal Nour, tak nak shopping bagi lah sedekah kat mereka yang tolong betulkan jalan tu.  Kita tak tahu ketika doa mereka di angkat Allah kita antara yang terdetik di hati mereka.


Driver van yang agak "gila-gila" ketika menghantar dan mengambil kami daripada tempat berkumpul ke starting point.  Memang rasa nak "terr" cara dia bawa van tu, makcik pakcik mengucap panjang kat belakang.  Makin kita minta dia bawa perlahan makin dia pecut dikawasan curam dan selekoh. 


Alhamdulillah, selamat sampai ke puncak dan ke Gua Hira walaupun masa tu diserang deman panas.  Dak Jasmin yang mulanya tak nak pergi, ikut serta melihat acik yang demam panas pun bersemangat nak pergi.  Sepanjang mendaki dia tak tinggalkan saya seorang diri di belakang dan sentiasa tanya samaada saya ok atau tidak.
Wassalam.

Sokaifat Bani Saedah


Assalam...
Terjumpa taman ini pada pagi terakhir berada di Madinah al Munawwarah (sebelum bertolak ke Mekah al Mukkarmah petang itu) semasa dalam perjalanan, (berjalan kaki) dari tempat penginapan ke pasar.  Sokaifat Bani Saedah mengikut sejarah adalah tempat di mana Abu Bakar Al-Siddiq di pilih menjadi khalifah pertama selepas kewafatan Rasulullah SAW.


Sokaifat atau taman mendapat nama daripada nama  suku (Bani Saedah) yang memiliki tempat tersebut.  Kira rezeki nak ditemukan dengan tempat ini sebab pada hari sebelumnya saya hanya ternampak pasar (terletak bersebelahan dengan taman ini) daripada bangunan yang menempatkan bilik pameran berkenaan nama-nama Allah dan Nabi Muhammad SAW.


Setiap suku mempunyai sofaikat mereka sendiri, fungsinya sebagai tempat berkumpul atau lokasi untuk bermusyawarah ahli suku.  Sofaikat dahulunya tempat yang mirip aula, tetpi kini telah dijadikan sebagai taman oleh kerajaan Arab Saudi.


Pelbagai tumbuhan yang ditanam untuk menghijaukan taman ini terutama pokok kurma, tapi tak nampak pokok yang berbuah ketika itu (bukan musim agaknya).  Ada petugas yang menjaga rapi tanaman di situ, ketika kami singgah mereka tengah menyiram pokok dan mengemburkan tanah (ketika itu dah nak masuk musim panas)


Taman ini bersambung dengan Pasar Nabi yang terletak di hujung.  Rasulullah SAW telah meminta tanah kosong untuk dijadikan pasar agar kaum muslimin mempunyai pasar sendiri dan bebas daripada membayar sewa seperti yang dikenakan di pasar orang yahudi.  Bani Saedah telah menyerahkan tanah kosong tersebut walaupun pada asalnya tanah itu disediakan untuk tanah perkuburan.  


Jalan lurus jer dari hotel ke pasar, Taman Bani Saedah ini kiranya terletak di tengah-tengah perjalanan.  Selalu memang tak merayau ke mana-mana selain ulang-alik ke masjid dan hotel.  Hari last baru nak cari sedikit barang untuk dijadikan buah tangan.

Rasanya dalam pakej kami, lawatan ke tempat ini tidak termasuk dalam ziarah dalam.  Tetapi tempat ini senang untuk ditemui kerana hanya berada dibelakang bangunan pameran Muhammad the Massenger of Allah, jika dari hotel Mawaddah al Safwah dan hotel Movenpick jalan lurus ke depan.
Wassalam.

Thursday, 28 December 2017

Pasar Grosir Banto, Bukit Tinggi


Assalam...
Janji hari ini, pak supir datang ambil kami jama 9 pagi.  Masih ada masa untuk kami berjalan-jalan sekitar tempat penginapan, semalam dah lepak-lepak di kawasan Jam Gadang jadi pagi ini kami pilih berjalan ke pasar.  Jalan-jalan ke pasar pagi di Banto Trade Centre, ketika itu Pasar Bawah dan Atas tak buka lagi, masih terlalu pagi.



Makcik jual jambu air di persimpangan Jalan Pemuda dan Jalan Soekarno Hatta.  Jalan Pemuda waktu awal pagi tak sesibuk seperti Jalan Soekarno Hatta, kereta kuda pun masih tak nampak pagi itu.


Jom kita masuk ke bahagian bawah pasar Banto, kedai-kedai di lantai atas masih tertutup.


Bahagian bawah lebih kepada menjual bahan makanan (nama pun pasar grosir kan).  Sayur, rempah dan bahan makanan kering lainnya.  Sang suami tertarik pada ikan masin, jadi beli ikan masin.


Gerai rempah basah, cili, bawang, halia, serai semua dah dikisar.  Mudah bagi mereka yang tiada blender.


Saya sangat tertarik pada yang ini.  Pedis kata mereka.  Cili rawit panjang dan kerinting, beli 5000 rupiah untuk dibawah balik. 


Gerai kuih-muih di tepi bangunan banto trade centre.  Beli juga walaupun di tempat penginapan ada menyediakan kuih-muih untuk sarapan.


Sumber ikan mereka kebanyakkan ikan air tawar daripada danau atau sungai.  Senang nak jumpa belut dalam masakan orang Minang, diorang makan belut goreng ketika makan tengahari di Pondok Flora. 


Buah alpokat @ ovacado, seperti biasa banyak dijual, kurang gemar makan atau minum jus alpokat tapi.  Hanya beli buah mangga harumanis dan jambu bol.  Jambu bol tu yang dicari-cari tapi walaupun di sini harganya agak mahal 30 hingga 60 ribu sekilo.


Tapai ubi, wow bestnya.  Rasa jugaklah sebab orang yang jual tu pujuk suh rasa.  Memang manis, maaf sebab tak beli.


Balik dari pasar pagi, kami ikut laluan lain ke tempat penginapan.  Lalu pasar atas, tetapi masih terlalu awal, pasar atas tak buka lagi.  penghujung jalan, sampai atas, jumpa kedai buku yang baru buka.  Jumpa 3 buku karya pak Pramoedya yang saya cari-cari selama ini.  Tiga buku dengan harga 120 ribu.


Tangan dah penuh menjinjit beg plastik, kaki dah lenguh, perut pun dah keroncong.  Moh lah balik kita sarapan di tempat penginapan sebelum teruskan kembara hari ini.
Wassalam.