Showing posts with label Pasar. Show all posts
Showing posts with label Pasar. Show all posts

Saturday, 10 November 2018

WAKAF CHE YEH....

Assalam...
Ini cerita lama, dah selalu pergi kelantan tapi ini pertama kali sampai ke Wakaf Che Yeh, orang kata tempat paling happening untuk shopping waktu malam di Kota Bahru dan harus pergi bila sampai ke sana.   Seingat saya masa itu pergi KB sebab nak pergi majlis kesyukuran sahabat kami, hanya beberapa hari selepas hari raya haji. Walaupun majlis yang kami pergi itu untuk menyambut menantu tapi sebab hanya di anggap majlis kesyukuran, jadi malam-malam memang takde aktiviti di rumah kenduri kami pun pergi ke sini.  Kawasan tempat shopping di Wakaf ini memang cukup luas, penat juga kaki ukur jalan dari hujung ke hujung malam tu, walaupun orang tempatan kata malam tu tak berapa meriah sebab banyak lagi kedai yang tak buka, masih bercuti raya.

Malam tu saya hanya mengikut mereka, tiada plan untuk shopping sekadar berjalan-jalan melihat suasana malam Wakaf Che Yeh.  Tak pernah pergi jadi nak tahu juga apa yang ada, bagi saya lebih kurang pasar malam tempat lain macam up town gitu, cumanya di sini kawasannya lebih luas lebih dan lebih banyak pengerai.  Malam tu pula, hujan renyai-renyai lagi senduh dan tidak mendatangkan mood yang best untuk tawar menawar.


Jalan-jalan cari makanan di Wakaf Che Yeh pun tempat yang best juga, dari restoran hingga makanan gerai semua ada di sini.  Malam tu memang kami takde lah berJJCM sebab dah kekenyangan, tuan rumah paksa makan sampai se'eh.


Ada yang pesan untuk mencarikan barang di sini tapi tak jumpa pula, mungkin sebab banyak gerai yang tak buka lagi.  Dari tak beli apa-apa dan meredah hujan renyai-renyai baiklah saya kembali ke pangkal jalan menunggu kawan-kawan yang lain bershopping.


Barang kemas, emas dan batu permata memang sinonim kan dengan orang pantai timur.  Mereka suka buat koleksi, besar-besar pula tu yang mereka pakai.  Tapi ini yang ini punya lah, emas pasar malam tapi kalau nak nampak jangok boleh saja.


Walaupun bukan kaki shopping, tapi mungkin suatu hari bila sampai di KB lagi akan berkunjung ke sini lagi.  Cuma jika nak datang, kena elakkan datang pada hari-hari cuti umum negeri Kalantan, sebab hari cuti mereka cuti sungguh.
Wassalam.

Wednesday, 22 August 2018

Pasar Kraftangan Kota Kinabalu aka Pasar Filipino


Assalam...
Untuk kaki-kaki shopping semua, ini lah tempat yang tidak boleh tidak dikunjungi apabila menjejakkan kaki di Kota Kinabalu, Sabah.  Saya pun dulu termasuk lah kategori tu, sanggup naik bas dari Sandakan datang sini atau lari sekejap dari airport ketika transit di KKIA untuk dapatkan barang yang diingini.  Selalunya kawan-kawan lah yang kirim belikan perhiasan mutiara atau perhiasan untuk rumah mereka.  Pernah sekali saya bawa chasing lampu yang dibuat daripada kulit siput, besar kemain kotaknya, stewardess pandang lain macam jer masa tu.  Tapi itu dulu lah, sekarang kalau sampai sini pun saya limpas-limpas saja (maksudnya lalu), lebih minat lepak di tepi laut kat belakang tempat yang ada makanan.


Baru-baru ini, kami lepaskan rombongan cik kiah masuk shopping kat sini, sementara kami duduk menunggu di luar pasar.  Di luar tu ramai tukang jahit, boleh lah jika sesiapa nak betulkan pakaian nak potong dan sambung semua boleh.  Banyak jer tempat duduk di luar tu di sediakan untuk rehat (terutama kaum suami yang malas nak ikut wife diorang).  Eh suami aku mana? suami aku mana?, ini apa kes suami pula yang tenggelam di dalam tu.


Pelbagai jenis keronsang, yang dikemaskan dengan batu mutiara.  Ada mutiara asli ada yang palsu.  Selain tu boleh dengar nama-nama batu permata yang pertama kali dengar, seakaan lucu namanya tiger ice, cat ice.... Jika nak beli keronsang banyak-banyak boleh jer beli satu papan (12 pasang) gitu lebih murah dan boleh pilih-pilih ikut design yang awak suka.


Gelang ala-ala pandora, cantik nie buat oleh-oleh.


Pasar ini sangat sinonim dengan mutiara dan barang perhiasan diri wanita, tapi sebenarnya banyak lagi barang perhiasan rumah boleh dibeli di sini.  Kain tenun tempatan sperti kain pua kumbu, manik, ukiran kayu, hiasan dari kulit siput, beg, t-shirt mahupun kain batik. 


YB borong t-shirt untuk anak buah dia.





Entah berapa mereka banyak fulus mereka habiskan kat sini.  Itu pun masa balik dengar lagi ada yang tak puas hati, menyesal tak beli. 



Cantik tak?


Lebih suka yang macam ini, tapi tak beli pun... dah lama insaf beli benda-benda ini.  Sebab tu tak ikut diorang masuk, dalam cakap tak nak, tak nak boleh tergoda nanti.


Dak Jue bergaya dengan rantai dan gelang mutiaranya.  Dalam plastik tu macam kain batik, kain batik Indonesia (cap Doa Ibu) boleh beli di sini, masih murah lagi.

Pesan saya bila shopping di sini, pandai-pandailah untuk tawar menawar ya.  Boleh jer tawar hingga separuh daripada harga yang peniaga letak.  Tapi ada juga peniaga memang jujur dan baik offer harga terbaik untuk pengunjung.
Wassalam.

Wednesday, 15 August 2018

Sepagi Di Pasar Kota Marudu

Assalam...
Masih terlalu awal ke rumah pengantin sedangkan majlis bermula pada jam 1 tengahari.  Selepas bersarapan dan melawat pasar gantung, kami ronda-ronda di pekan Kota Marudu.  Plan asalnya pagi-pagi nak pergi Pitas mencari ikan bilis, tapi lepas campur tolak masa perjalanan macam tak sempat balik ke Kota Marudu on time.  Jadi kita tukarlah plan dengan ada yang nak pergi bank lah, Watson lah, pergi KFC lah, pergi Speedmart lah, tapi sebelum kami melawat pasar dulu.  Macam banyak jer pasar di Kota Marudu ini, sebab kedudukan yang terpisah-pisah, hari itu pula bukan hari ada pasar tamu. 


Kami terjah pasar yang jual makanan bermasak dan pasar  kelengkapan diri lainnya.  Hanya singgah di beberapa gerai yang menjual kuih, masih terlalu kenyang tu yang macam malas nak maju lagi ke depan melihat makanan.


Harga kuih seplastik semua RM1.00 dalam tu ada 4 biji kuih, potongan pula besar.  Kakak yang jual kata klau boleh dia boleh jual ikut harga KL, cepat kaya dia boleh cepat pergi haji.  Berpeket-peket kami borong kuih terutamanya kuih cempiang, penyaram, donut, wajik dan pau.  Nak makan dalam perjalanan, sungguh makan dalam perjalanan sampai ke PJ kuih tu. 


Gerai yang menjadi tumpuan kami adalah gerai nenek yang menjual tembakau.  Berganti-ganti ahli kami ke sana, seronok mereka temuramah nenek tu.  Baik hati mereka nak bagi jualan nenek tu laris, ada yang beli tembakau, daun rokok dan kain batik.


En.Abe lah yang mulakan di gerai nenek nie, entah apa yang dibincang dengan nenek tu.  Cakap dekat-dekat rupanya saling tak memahami percakapan masing-masing.  Last kakak tu yang jadi translater.


Seronoknya perhatikan nenek cute tengah bercerita dalam logat kadazan yang pekat.


Tau tak ini apa? ini daun rokok untuk rokok daun, rokok D.I.Y.  Isi tembakau kat daun tu dan gulung.  Tak kena cara, tembakau berterabur, rokok tak menyala.  Dulu pernah kacau Wak Samad ketika sediakan daun nipah muda untuk dibuat daun rokok.


Ada yang memesan sabun dan toner papaya, borong di pasar ini juga.  Nasib tak minta kirim melalui saya, memang saya tak tahu pasal ini.


Seterusnya meranyap sampai ke pasar sayur-sayuran yang terletak di belakang pasar tadi.



Nampak tangan yang tak sabar nak gapai ikan bilis tu.  Walaupun pasar sini tak segairah pasar ikan masin di KK, tapi boleh konsider kalau nak beli ikan bilis dari pasar ini.  Ikan bilis dia lebih murah dan stok baru sebab dekat dari pitas (salah satu tempat pengeluar ikan bilis di Sabah).

Mulanya datang nak melihat keadaan pasar, sampai sini ada pula yang duk geram tengok longgokan sayur segar tu (dalam rombongan tu ada tokeh nasi bajet).  Lagi bikin geram sebab tahu harganya sangat lah murah.  Daku dan dak Jue dari tak mahu membeli, dah terbeli tembikai sebiji seorang.  Bekalan nak makan di homestay bila sampai Kundasang katanya.


Jika keadaan cuaca pagi itu mengizinkan rasanya kami terjah lagi jauh sampai ke pasar basah.  Lagi pun nak pergi kenduri pakai baju yang sama, so kita beredarlah ke tempat lain pula.
Wassalam.

Thursday, 28 December 2017

Pasar Grosir Banto, Bukit Tinggi


Assalam...
Janji hari ini, pak supir datang ambil kami jama 9 pagi.  Masih ada masa untuk kami berjalan-jalan sekitar tempat penginapan, semalam dah lepak-lepak di kawasan Jam Gadang jadi pagi ini kami pilih berjalan ke pasar.  Jalan-jalan ke pasar pagi di Banto Trade Centre, ketika itu Pasar Bawah dan Atas tak buka lagi, masih terlalu pagi.



Makcik jual jambu air di persimpangan Jalan Pemuda dan Jalan Soekarno Hatta.  Jalan Pemuda waktu awal pagi tak sesibuk seperti Jalan Soekarno Hatta, kereta kuda pun masih tak nampak pagi itu.


Jom kita masuk ke bahagian bawah pasar Banto, kedai-kedai di lantai atas masih tertutup.


Bahagian bawah lebih kepada menjual bahan makanan (nama pun pasar grosir kan).  Sayur, rempah dan bahan makanan kering lainnya.  Sang suami tertarik pada ikan masin, jadi beli ikan masin.


Gerai rempah basah, cili, bawang, halia, serai semua dah dikisar.  Mudah bagi mereka yang tiada blender.


Saya sangat tertarik pada yang ini.  Pedis kata mereka.  Cili rawit panjang dan kerinting, beli 5000 rupiah untuk dibawah balik. 


Gerai kuih-muih di tepi bangunan banto trade centre.  Beli juga walaupun di tempat penginapan ada menyediakan kuih-muih untuk sarapan.


Sumber ikan mereka kebanyakkan ikan air tawar daripada danau atau sungai.  Senang nak jumpa belut dalam masakan orang Minang, diorang makan belut goreng ketika makan tengahari di Pondok Flora. 


Buah alpokat @ ovacado, seperti biasa banyak dijual, kurang gemar makan atau minum jus alpokat tapi.  Hanya beli buah mangga harumanis dan jambu bol.  Jambu bol tu yang dicari-cari tapi walaupun di sini harganya agak mahal 30 hingga 60 ribu sekilo.


Tapai ubi, wow bestnya.  Rasa jugaklah sebab orang yang jual tu pujuk suh rasa.  Memang manis, maaf sebab tak beli.


Balik dari pasar pagi, kami ikut laluan lain ke tempat penginapan.  Lalu pasar atas, tetapi masih terlalu awal, pasar atas tak buka lagi.  penghujung jalan, sampai atas, jumpa kedai buku yang baru buka.  Jumpa 3 buku karya pak Pramoedya yang saya cari-cari selama ini.  Tiga buku dengan harga 120 ribu.


Tangan dah penuh menjinjit beg plastik, kaki dah lenguh, perut pun dah keroncong.  Moh lah balik kita sarapan di tempat penginapan sebelum teruskan kembara hari ini.
Wassalam.

Wednesday, 4 October 2017

Pasar Malam Kota Kinabalu


Assalam...
Rindu mengamit nak bertandang ke pasar malam Kota Kinabalu.  Pasar malam di dalam bandar Kota Kinabalu terdapat di beberapa tempat dan dibuka pada setiap malam.  Pasar malam yang menjual bahan mentah dan makanan bermasak terutama makanan laut terletak di sebelah kiri, kanan dan belakang Pasar Kraftangan (Pasar Filipina) dan sebelah Pasar Besar (Pasar Gantung) di Todak Waterfront.  Manakala pasar malam Sinsuran dan pasar malam Kampung Air lebih tertumpu kepada jualan barangan perhiasan dan pakaian.  Sila pastikan tidak tersalah pasar malam bila anda berkunjung ya.



Pelbagai pilihan makanan laut yang telah dibakar, sedia untuk anda buat pilihan.  Jika anda bukan jenis yang terlalu cerewet dan malas nak tunggu lama, makanan laut yang dah siap bakar ini boleh menjadi pilihan.  Peniaga akan memanaskan sebelum menghidangkan kepada pelanggan.


Latok atau rumpai laut, sebagai hidangan tambahan pengganti kepada sayur-sayuran.  Tinggi kandungan kalogen, orang perempuan suka lah nie, boleh awet muda.  Tinggal dipilih oleh pengunjung dan peniaga akan buatkan kerabu.


Selain seafood yang sudah dimasak, turut disediakan yang mentah begini.  Pengunjung bebas untuk memilih dan minta mereka masakkan.


Bagi yang pentingkan kualiti dan kesegaran makanan laut boleh pilih yang masih mentah dan masih murah jika dibandingkan dengan harga yang ditawarkan di restoran.  Harga seafood mentah ada di sediakan mengikut jenis dan berat, harganya termasuk kos memasak. 


Untuk take away, snek makanan laut sebegini paling sesuai.  Walaupun gred atau saiz yang kecil, namun rasanya tetap sedap kerana semua yang disediakan itu adalah segar.


Kami suka berkunjung ke pasar malam yang menjual makanan laut ini, walaupun sekadar minum dan makan kudapan yang kami beli daripada gerai berdekatan.  


Kalau pantai timur terkenal dengan keropok lekor, jika berkunjung ke Sabah jangan lupa cuba pisang goreng.  Kudapan yang sangat digemari di Sabah dan boleh didapati di mana-mana.
Wassalam

Thursday, 2 March 2017

Lao Mandre: Sim-Sim Ikan Bakar, Sandakan


Assalam...
Walaupun jati orang sini, tapi ini pertama kali datang makan di Pasar Sim-Sim.  Menjadi sebutan orang ramai jadi nak juga datang rasa keenakan ikan bakar tu.  Selalu bakar ikan di rumah sendiri je, semua dah tersedia, jadi tidak berpeluang nak makan di luar.  Hari yang kami datang tu, adalah hari cuci pasar, ada hari tertentu (sekali dalam sebulan) yang mana semua gerai perlu di tutup untuk membolehkan kerja-kerja pembersihan pasar di lakukan.


Pasar sim-sim ini tidak lah besar mana, kami tawaf dah pasar tu tetapi hanya satu gerai ikan bakar yang beroperasi.  Kedai yang orang ramai cadangkan tu pula tutup.  So kami try saja lah di sini, kira kami pelanggan terakhir sebab ikan yang ada pun tinggal 3 ekor yang tak berpunya, kami hanya order 2 ekor ikan besar (ikan jenahak dan ikan belais).  Sotong, udang dan yang lain-lain memang dah habis di tempah.


Makanlah kami ber 6 dengan 2 ekor ikan bakar ini, ada sedikit sayur lemak labu yang tersisa, sup kosong dan nasi putih.  Nak order menu lebih-lebih memang tak ada, rasanya minuman pun kami hanya minum air masak yang disediakan. Alhamdulillah kenyang, licin semuanya oleh kami, tinggal hanya tulang ikan yang bersih berkilat.  Jin pun nagis tengok sebab tak tinggal sisa untuk dia.


Pemandangan biasa atas meja di kedai-kedai makan di Sabah.  Penambah perisa bersama sambal cili ada disediakan, kalau rasa kurang masin, masam, pedas, kicap, cili, pak aji anda bebas nak bereksperimen di situ.


Kalau tanya saya, tentang rasa makan ikan bakar di sini, bagi saya rasanya biasa-biasa saja.  Ikan bakar yang mak saya selalu sediakan jauh lebih sedap rasanya (air tangan mak kita kan yang terbaik).  Lain orang lain citarasa kan, mungkin juga perlu mencuba di gerai lain, di lain waktu jika ada peluang berkunjung ke sini lagi.
Wassalam.