Showing posts with label Selangor. Show all posts
Showing posts with label Selangor. Show all posts

Monday, 31 December 2018

Zon Masa - You are Just On Time

Assalam...
Saya nak suka berkongsi kata-lata yang saya dapat daripada group whatsapp kawan-kawan.  Moga bermanfaat untuk semua dan moga si empunya idea asal mendapat pahala di sisiNYa.

Begini...
Dalam Dunia ni, semua benda bergerak dalm zon masa masing-masing.

Ada yang masih single.
Ada kahwin 20 ribu belanja, sebulan dah berpisah.
Ada yang kahwin 10 tahun tapi masih belum ada anak.
Ada yang baru kahwin bulan lepas, hari ni dah mengandung.

Ada yang grad umur 23 tapi terpaksa tunggu 5 tahun sebelum dapat kerja tetap.
Ada jua yang grad umur 29 tapi lepas grad terus dapat kerja jawatan tetap.

Ada yang muda lagi umur 25 jadi CEO tapi umur 50 dah meninggal.
Ada juga yang umur 50 baru jadi CEO dan hidup sampai umur 90.

Zon masa kita semua tak sama.
Jadi tak perlu merasa kita 'tertinggal' hanya bila nampak orang lain lebih berjaya.
Masa kita belum sampai.
Obama retired pada umur 55, tapi Trump 'bermula pada umur 70.
Hanya zon masa mereka saja yang berbeza.
Tapi sama-sama dapat jadi Presiden.

Ada yang dipanggil Datuk pada usia 47 tahun, dan ada yang dah ada cucu di umur yang sama.
Malah ada yang baru menimang cahaya mata pertama di umur yang sama.

Ada yang 'depan' dari kita.
Tapi ada juga yang 'belakang' kita.
Semua orang bergerak dalam laluan yang berbeza pada zon masa yang berlainan.

Allah ada perancangan berbeza untuk kita semua.
Jangan dengki, jangan sakit hati, jangan sedih.
Mereka bergerak dengan zon masa mereka dan kita pun ada zon masa sendiri.

You are not late.
You are not early. 

You are just on time.
Jangan stress.

Percayalah bahawa perancangan Allah jauh lebih baik, rezeki kita telah dicatit olehNya.

Siapa nak jaga kita bila kita dah tua?

Ada orang, dia susah hati kerana belum bertemu jodoh.
Difikirannya siapalah yang jaga aku bila aku dah tua nanti.

Ada orang, dah berkahwin tapi belum punya anak, pun terfikir siapakah yang akan jaga aku bila aku dah tua nanti.

Ada orang, ada anak, tapi hanya seorang, pun terfikir, kalau dia kerja jauh siapalah yang nak jaga aku nanti.

Ada orang, anaknya semua lelaki.
Juga terfikir siapalah yang akan jaga aku nanti.
Nak ke menantu perempuan aku nanti jaga aku.

Ada orang, anaknya semua perempuan, sama juga.
Terfikir kalau semua tu nanti ikut suami masing-masing, siapalah yang nak jaga aku nanti.

Apa masalah kita sebenarnya?

Kita letakkan masa depan kita di tangan manusia.
Di tangan anak.
Di tangan suami.

Walhal yang jaga kita itu Allah.

Berapa ramai orang yang anaknya ramai,
cukup nisbah lelaki perempuannya, namun
masih terabai hidup bersendirian di rumah
usangnya sehingga meninggalnya juga 
seorang diri. 

Berapa ramai juga orang yang saya jumpa hidupnya tidak bertemu jodoh, namun pada
usia 60 70 80 masih sihat, boleh urus diri jauh
lebih baik daripada orang yang usianya beru
jejak 50-an namun sudah sakit lutut
jalan bertongkat walau anak-anak ada 
di sisi menjaga. 

Itulah kita kata rezeki.
Dan rezeki itu hak Allah.
Yakin.
Yakin.
Yakin.

Jangan runsingkan kerja Allah.
Rungsingkan kerja kita yang asyik tak siap.

Jangan runsing belum bertemu jodoh.
Jangan ribut belum ada zuriat.
Jangan sedih hanya kerana beranak seorang.
Jangan kalut kalau hanya ada anak lelaki.
Jangan cemas jika hanya ada anak perempuan.

Lebih dari itu jangan takbur kita ada jodoh, anak ramai, cukup laki perempuan.

Jangan pertikaikan 
"eh nanti tua siapa nak jaga kau"
Kita sendiri pun belum tahu nasib kita nanti
Sempat ke kita tua?

Masa depan kita sentiasa di tangan Allah.
Dan Allah itu adil.
Setiap orang akan dapat apa yang Allah kata 
dia layak dapat.
Kuatkan pergantungan kepada Allah, itu yang
paling penting.

Pendek kata
ALLAH ADA
Jangan takut.
Sumber - Isarimah 2

Wassalam. 

Saturday, 29 December 2018

Buah Bidara - Sedap Tak Terkata

Assalam....
Kali pertama dapat makan buah ini dulu beli di Mataf, yang dah dibuat jeruk dicampur dengan serbuk asam.  Dari situ memang suka rasanya, ranggup sedap tak tahu nak cakap, nak kata manis tak manis, tapi saya suka.  Orang kata pokok bidara ini banyak khasiatnya daripada pokok, buah serta daun banyak kegunaannya dan antara pokok yang digalakkan untuk ditanam di halaman rumah.


Hari minggu lepas, teman en.Abe meronda ke Sungai Buloh dan terpandang satu gerai jual buah yang sangat meriah.  Terus terfikir nak beli buah mangga kebetulan petang tu nak melawat mak sedara di Seremban, boleh lah bawa buah untuk dijadikan buah tangan.  Di Gerai itulah ada jual buah bidara ini, bila nampak tu terus jer minta sekilo.  Adik yang jual tu pula baik sangat minta kami pilih sendiri dan rasa dulu sebelum beli.


Sampai rumah tak sempat buat apa, terus buat pencicah (garam belacan - tumbuk belacan, garam, gula, cili padi dan kicap kipas udang) untuk buah bidara nie.  Sebenarnya kalau makan begitu saja pun dah cukup sedap, tapi mengada nak cicah juga dengan garam belacan.  Tapi garam belacan tu tak kick lah sebab rasa belacan dah tengik, terlupa belacan digoreng lama, minyak tu yang sebabkan bau kurang menyenangkan.


Beli sekilo macam tak cukup pula kami rata walaupun mula-mula ingat nak buat jeruk.  Tak sempat sampai keesokkan hari. 

Tak tahulah ini kira buah tempatan atau inport, adik yang jual buah tu pun tak tahu bekalan buah tu dari mana, tapi yang dia kata semua yang mereka jual ambil daripada pasar borong.  Hujung minggu kena pi cari lagi nampaknya buah bidara.
Wassalam.

Sunday, 23 December 2018

Lao Mandre: Mohd Chan, Resto Chinese Muslim

Assalam...
Ceritanya ada orang sambut ulang tahun terakhir untuk angka bersiri 2, tahun depan dah jadi 3 siri kan semakin dewasa dan matang.  Jenis memang tak biasa sambut-sambut birthday nie, no cake, no celebration, no party at all dan kadang-kadang terlupa juga.  Selalu orang yang ulang tahun tu, didam-diam jer mereka yang di keliling tu sibuk buat suprise tak pun sebenarnya mereka yang nak tumpang.  Macam cerita inilah, orang yang birthday tak nak pergi makan mana-mana, dia request lepak mamak jer tapi orang lain yang nak pergi makan best-best kononnya.



No mamak, no tomyam, no pak kaw pau ugut orang yang tak birthday tu, jomlah kita makan yang sedap sikit kali ini.  Nak try makanan di China Muslim Restoran, Adam Lai atau Mohd Chan?.  We go for mohd chan sebab dekat dengan tempat tinggal kami lagi pun birthday orang tu jatuh pada hari bekerja.


Mula-mula memang fikir nak order ikan dan sayur saja, sebab adik beradik yang boleh join seorang saja yang lain duk jauh. 


Tebalnya floss untuk butter  prawn nie, tenggelam terus udangnya.  Sedap pula merata saja telur, kemudian baru rasa lemak dan muak.


Ikan siakap stim taucu, rasanya mild tetapi sedap.  Nak tambah urmp lagi padankan dengan cili padi potong, pekerja restoran yang offer.


Sayur nie saya panggil baby kobis, tetapi dalam menu baby kailan.


Side order kami ambil dim sum, macam kurang menarik sikit stock yang ada dim sum mereka malam itu, tetapi pekerja mereka bertanya sama ada kami boleh sebab hanya ada 3 jenis saja.  Try juga lah juga sebab dah lama tak makan.

Alhamdulillah, kenyang.  Feedback mereka sedap, ada kelainan daripada masakan siam walaupun menu hampir sama kan.
Wassalam.

Tuesday, 18 December 2018

Pokok Rotan

Assalam...
Peluang yang baik kali ini pergi hiking dengan budak sekolah tu sebab dapat sekolahkan dia tentang alam.  Kali ini mak-mak dia ambil kesempatan, selalu dia sekolahkan mak dia dengan gadjet kan.  Mak-mak pula orang kampung memang dah biasa pasal pokok kali ini tunjuk handal lah kat anak.  Kebetulan musim rotan berbuah, sebenarnya mak dia sendiri pun baru pertama kali jumpa pokok rotan yang berbuah (tapi kena coverlah depan anak), automatik otak bersambung ingat kuih buah rotan.  Eh eh betul lah buah rotan tu sama dengan kuih buah rotan (kecipo) walaupun yang kami jumpa ini masih muda dan berwarna hijau.


Antara kelopak buah rotan yang masih belum kembang.  Sebenarnya mak-mak pun teruja tengok pokok rotan, dapat banyangkan kesukaran kerja mencari rotan sebab tumbuhan ini berduri dan betapa panjang proses sehingga boleh dijadikan perabot atau perhiasan lainnya.


Buah-buah matang ini yang akan jatuh dan membiak serta menghasilkan benih-benih pokok rotan yang baru.


Alhamdulillah nampak juga si anak tu teruja tengok pokok rotan asli.  Kena lah terangkan sedikit pasal rotan sebelum si anak keliru, sebab anak mungkin hanya kenal rotan kurus melidi yang berwarna kuning, yang cikgu disiplin atau ayah dia guna untuk mengertak.  


Ini antara batang rotan yang menjalar di laluan ke denai tiga puteri, mudah nak jumpa disepanjang laluan.  Species rotan besar yang sesuai untuk dibuat perabot.


Tak tahu apa nama cendawan ini, boleh makan atau tidak?.  Tetapi setiap tumbuhan walau sekecil mana pun pasti ada fungsi dan nilainya yang tersendiri.

Balik dari hiking tu, tanya juga feedback dia best ker tak hiking tadi.  Dia boleh jawap ok jer, motif sebenarnya si emak selama 2 hari tu untuk kurangkan dia mengadap gadjet, tak dapat hasil 100% takpe sekurang-kurangnya terhindar daripada beberapa.
Wassalam.

Monday, 17 December 2018

AKTIVITI CUTI SEKOLAH - Taman Eko Rimba Kota Damansara

Assalam...
Lepas ronda taman di Putrajaya, keesokkan hari kita pergi bawa budak sekolah seorang ini masuk hutan pula.  Pergi KDCFP (Kota Damancara Community Forest Park), hutan sekunder yang mempunyai bebarapa trail (denai), terpulang pada kemampuan stamina pengujung.  Denai yang paling pengunjung suka nak pergi adalah Denai Tiga Puteri, tetapi jika sekadar untuk berjalan-jalan pada waktu singkat boleh pilih laluan denai yang pendek seperti denai petaling, denai scout, atau denai temuan.  Boleh diakses melalui 2 pintu utama daripada seksyen 10 (depan sekolah SMK Seksyen 10) atau masuk melalui seksyen 9 (Taman Rimba Riang).  Dulu dah ada cerita di sini.



Kami masuk melalui seksyen 10, senang sebab pernah lalu dah jadi dah tahu keadaan trail, cuma nak kena faham betul-betul papan tanda tak mau ambil trail panjang macam sebelum ini.  Kami target nak jalan sampai ke Denai Tiga Puteri (hingga tepi highway NKVE) jika mampu, budak sekolah itu memang mampu.  Umi Hariz dah cakap kalau tak larat kita patah balik saja jangan paksa diri. 


Trail tak mencabar sangat dari segi mendaki atau menuruni cerun, tetapi kena jalan jauh pergi balik lebih kurang 10km.  Laluan yang kami ikut adalah denai scouts - denai temuan - denai sahabat - denai unity - denai tiga puteri.  Sampai di denai unity, budak sekolah tu berlari tinggalkan kami, agaknya dah bosan berjalan dengan mak-mak yang lambat dan banyak berhenti.  Piat telinga dia masa jumpa kat puncak, kami berdebar takut dia silap jalan.


Kami bawa bekalan sama macam yang petang semalam, ada yang direcycle di situ.  Sila bawa air yang cukup sekiranya nak berlama-lama di sini, sekadar botol kecil memang tak cukup.


Di peak kami berehat sekejap kemudian turun, tak sanggup berlama-lama sebab takut makin tak larat nak berjalan balik. 


Alhamdulillah sampai ke point semula masa tu dah jam 1 tengah hari.  Lama juga lah kami berehat dan bergelas-gelas minuman air buah sejuk dihabiskan di situ.  Hariz yang sign pada nama kami di dalam buku daftar nama pengunjung di pejabat pengurusan.  Dalam masa berehat tu, kenderaan polis datang, masa tu kami dengar ada aduan mengatakan ada orang sesat dan cedera di dalam hutan.  Tiga orang sesat (sepasang suami isteri bersama seorang anak), saya perasan mereka masa kami beriringan turun di kawasan cerun tadi.  Beberapa orang ranjer dan anjing pengesan segera datang untuk mencari mereka.


Sebelum balik JB malam ini, pahatkan lah kenangan dulu di sini.  Mak At mampu bawa masuk hutan jer cuti sekolah ini, wish list Hariz nak pergi yang kena guna ongkos banyak tu kita tangguh lah di lain waktu ye.


Harap Hariz dapat sesuatu yang berguna dengan pengalaman masuk hutan hari ini.  Tunggu tahun depan mak At pergi JB, kita gi hiking kat sana pula.
Wassalam.

Saturday, 15 December 2018

Lao Mandre: Tony Romas

Assalam...
Suatu petang bila rasa petang itu adalah hari untuk diri sendiri kebetulan pula muncul sahabat nak ajak pergi makan.  Nasiblah kalau dia berhasrat nak ajak-ajak ayam atau fikir positif memang dia ikhlas ok.  Saya pun sedia lah untuk diajak ke mana-mana lagi-lagi sebut pasal makan. 


Ini roti gratis ok, diorang langsung tak sentuh pun sebab keras kebatu katanya.


Malam tu kami tak order banyak pun, 3 benda saja termasuk air.  Kedai tomyam boleh lah kan nak order penuh meja, yang ini pun sepinggan dah berapa, lagi satu yang bawa pergi makan ni bukan jenis makan banyak.  Kesudahannya nanti saya lah yang pikul tugas majlis perbandaran, tukang kasih sapu, tukang kasih clear.


Haruslah order yang ini Signature dish untuk Tony Romas, world famous ribs serve with original TR's sauce.  Wolrd tu, tapi yang datang makan nie level kampung-kampung saja bah, jadi mesti dia cakap eih kenapa tu lain-lain rasanya, hahahaha.


Closed up sikit ribs tu, saya siap tanya adik pelayan tu pasal sekarang ribs tu ada 5 ketul jer, bukan ker dulu full ribs ada 10 ketul.  Nampak sangat akak nie ketinggalan zaman, itu zaman tok kaduk dah akak.  Dah lama tak ada yang macam tu lah kak, aishh menn, tolong up date ye kak. 


Penghilang dahaga untuk malam itu.


Mocktail cranberry mojito kot air ini, atas cadangan saya sebab nak tumpang rasa lah tu, ciss tak senonoh perangai.


Jumlah kerosakan malam itu, moga tambah murah rezeki orang yang belanja malam tu.  Terima kasih sejujurnya sebab mereka kata memang dah lama mereka simpan hasrat nak belanja saya makan di sini.

Lain kali ada plan nak pergi makan tempat best-best saya sedia jer ya kawan, jangan lupa calling-calling tau.  Hari ini baru cas-cas nak declare hari untuk diri sendiri dan boleh berjimba dengan kawan-kawan, tapi jangan lah nak berangan sebab ada orang tersilap plan.
Wassalam.

Wednesday, 31 October 2018

Pokok Pigeon Pea aka Kacang Dhal (Kacang Kace')

Assalam...
Pokok kacang kace' (sebutan kena bunyikan 'k' dibelakang untuk membezakan bunyi sebutan kacang bagi orang Kelantan) dan pelbagai nama lagi mengikut kawasan.  Biji benih kace saya dapat daripada pakcik hj (Hj. Abdul Ghani) ketika bekunjung ke rumah beliau awal tahun ini, dan saya bagi biji itu pada si mat la untuk semai dan tanam "dikebunnya" (jalur tanah yang tersisah antara jalan tar dan longkang di depan tempat kerja).  Tidak berharap banyak, sebab diberitahu biji benih itu telah di simpan lama oleh beliau.


Ini pokok kace' ketika pertengahan bulan Jun, hanya 2 pokok yang dapat hidup melalui percambahan biji benih.  In Sha Allah dapat menuai hasilnya nanti untuk dijadikan anak benih.


Hati berbunga-bunga apabila pokok kace' mengeluarkan bunga.  Awal pagi si mat la, suruh pergi tengok pokok ini sebab nak tunjuk kan bunga-bunga yang cantik katanya.


Tak suka biarkan persoalan nama kacang kace' ini nama apa sebenarnya? rajinkan diri untuk bertanya pada pak google.  Mula agak sukar nak buat carian dengan istilah yang tok nenek saya guna itu memang hampir tiada jika jika cari dengan nama kacang kace'.  Akhirnya jumpa setelah melihat gambar buah dan pokok yang sama, ternyata kacang kace' yang tok nek aku panggil adalah sebenarnya kacang dhal.  Sejak besar hingga tua ini memang kenal kacang dhal (kacang parpu) yang dah siap takde kulit dan diimport dari India, tapi tak pernah pula nak ambil tahu pokoknya seperti apa.  Boleh kata selalu jer jumpa dalca dan kuah dhal sebab rajin lepak kedai mamak kan.


Sebab masih tak puas hati, itu yang lakukan bedah siasat pada biji benih kering yang masih tersisa dalam simpanan.  Memang nyata di sebalik kulit hitam tu tersalut butiran kacang dhal.


Bedah siasat pula pada buah kacang kace' yang dah matang dan sedang elok untuk dibuat sayur bening.  Walaupun saya kurang gemar makan dalca, tapi memakan sayur bening kacang dhal (kacang kace') yang muda begini adalah menjadi kegemaranku sejak kecil.  Sebab rasa suka itu juga saya mencari biji benih untuk di semai.  Tetiba jer terfikir tok nenek aku ada keturunan dari India ker??.


Hasil tuaian di kebun "mat lah" (mat bangla) di depan ofis, berkebun pada tanah sekangkang kera tepi longkang dan lereng bukit.  Berkat berbudi pada tanah memang tak sia-sia, lepas lah belanja beli sayur si mat la dengan hasil labu air, bayam malabar, tebu, peria, daun pandan, cili padi, kangkong, kacang panjang dan serai.  Dalam gambar bawah sebelah kiri kacang kace' @ kacang hiris @ kacang dhal @ kacang gude @ toor @ cajanus cajan dan sebelah kanan tu kacang sepat.

Sekian lah dulu pelajaran pasal kacang kace' yang telah membuat tidur malamku tak lena sebelum ini.  Semoga bermanfaat pada yang lain.
Wassalam.

Saturday, 8 September 2018

Willy Sate, Kajang

Assalam...
Sejak dijamu sate sedap ketika berkunjung ke rumah kawan umrah di Kajang tahun lepas, masih teringat-ingat kesedapan sate itu.  Kawan tu bagi tahu sate yang mereka jamu kami itu mereka beli daripada stall Sate Willy yang berdekatan dengan taman perumahan mereka.  Memandangkan tetamu petang tu semua dari luar daerah dan mereka menetap di Kajang,  sepakat suami isteri menyajikan makanan yang terkenal di Kajang kepada tetamu.  

Beberapa kali nak pergi mencari Sate Willy ni, tetapi asyik tak menjadi, macam jauh, ending makan je sate yang dekat-dekat sini.  Kebetulan minggu lepas hantar adik balik Putrajaya, petang tu kami corner sekejap masuk Kajang mencari Sate Willy.


Kami pergi medan selera tepi highway SKVE tu, Sungai Ramai Foodcourt tak silap nama tempat tu.  Tak masuk pun sampai ke bandar Kajang sebab sini lebih mudah nak patah balik ke Putrajaya.


Tempat ini macam happening sangat nak cari makan, banyak gerai yang menyajikan macam-macam makanan.  Tinggal pilih dan order saja.  Sistem order di sini macam warung sate yang lain buat order, bayar dan nyatakan nombor meja nanti mereka akan hantar bila pesanan dah siap.


Sebelum keluar dari rumah tadi dah minum petang, jadi kami hanya order sate 25 cucuk, 2 ketul nasi impit dan minuman.  Hajat nak makan sate kambing, tapi dah habis pula.  Ramai sangat agaknya penggemar sate kambing lagi pun musim cuti mesti ramai yang datang cari makan di sini.

Nasib baik tak ikutkan sangat sifat tamak ketika nampak makanan.  Sebelum makan dah tanya adik jika nak tambah apa-apa sebab macam sikit jer kan sate untuk 3 orang tu.  Kesudahannya termengah-mengah nak habiskan sate tu.  Hari ini dan esok lusa cuti kan panjang, boleh lah sesiapa nak bawa kawan-kawan atau keluarga makan sate kat sini.  
Wassalam.