Monday, 24 December 2018

Sabah Tea Restaurant & Tea Shop

Assalam...
Ladang teh Sabah bukan hanya sekadar ladang teh biasa, turut memberi tambah nilai dengan penyediaan kemudahan kepada para pengunjung yang membuat lawatan ke sini.  Ada tempat memproses teh (tapi dah tutup masa kami sampai petang tu) bersebelahan dengan restaurant.  Bagi yang hendak menginap, penginapan bentuk cottage dan rumah panjang tradisi masyarakat di Sabah disediakan.  
 

Kami sekadar singgah sekejap untuk kupi-kupi (mengopi) jadi kami hanya tuju ke Sabah Tea Restaurant saja.  Lagi pun petang tu sudah agak lewat untuk melawat kawasan sekitarnya. 


Di sini juga ada disediakan tempat memangga cinta pada replika teko.  Kegilaan yang mula menjalar di semua tempat, manggalah macamana pun jika jodoh hanya setakat itu dan tidak pengendaliannya kurang bijak akan terpisah jua.  


Batu peringatan bagi askar tahanan perang yang terlibat dalam kawat maut dari Sandakan ke Ranau.  Nalapak adalah tempat yang mereka lalui sebelum sampai ke last pow camp di Kenipir.


Pengkisahan ringkas tentang kawat maut ada diletakkan bersebelahan dengan batu peringatan ini.


Ok, jom kita balik ke restauran.  Ada ruang dining separuh terbuka boleh lah jika ada sesiapa yang nak buat gathering.  Setakat 100 orang boleh sangat buat di sini.


Ladang teh dengan latar belakang bukit-bukit di kaki gunung Kinabalu.


Hi tea kami petang itu hanya dengan set green tea scone dengan teh O, yang lain pun hanya memesan minuman.  Masing-masing masih terasa kenyang sebab sepanjang jalan tersedia bekalan kudapan dalam kereta.


Disertakan dengan jam strawberry dan clotted cream, so english kita petang tu.


Sebenarnya dah dakapkan kedua belah scone tu baru ingat nak ambil gambar, tu nampak jem dan cream tak senonoh sikit. 


Satu teko air teh o untuk dihabiskan oleh kami berdua.  Yang lain dah order minuman sendiri kebanyakkan berasaskan kopi.


Pucuk daun teh, saya tak tahu gred pucuk teh yang macamana patut dipetik.


Ice layer coffee yang mendapat sambutan, penggemar kopi cakap memang sedap.


Sebelah cafe ada kedai yang menjual teh "Sabah Tea" dan barangan cenderahati untuk pengunjung.


Buku-buku berkenaan Sabah ada dijual di sini, karangan penulis luar negara tentang pengalaman mereka yang pernah tinggal di sebuah tempat yang dikenali sebagai Land Below The Wind.

Kawasan ini dekat dengan Kampung Luanti, Sungai Morali yang terkenal dengan fish spa tu.  Jika dah sampai sana boleh lah lajak ke depan sikit untuk ke ladang teh, Sabah Teh.
Wassalam.