nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Sunday, 25 December 2016

Take a Break: Jalan-Jalan Ke Kelantan


Assalam...
A short vacation kalau boleh dikategorikan sebagai vacation lah.  Perjalanan kami ke sana bermula dari Pahang, tujuan utama nak pergi ambil barang adik yang tamat belajar di kolej di Kota Bahru.  Sambil menyelam sambil minum air, my mak mertua pun ada agenda untuk ke kawasan bebas cukai Pangkalan Kubor membeli kawah, periuk dan segala macam yang menjadi pesanan pelanggan dia di kampung.  Sebenarnya dia selalu pergi sini, tapi kalau pergi naik bas barang kecil-kecil saja yang boleh dibawa balik.  Jadi petang itu jugak kami terus ke Pengkalan Kubor sebelum kawasan bebas cukai tutup jam 5 petang.  Lepas Pengkalan Kubor baru singgah di rumah adik mak mertua di Tumpat, Kedai Buloh dan Jalan Banggol.



Keesokan hari kami ke Kedai Buluh, mencari sarapan nasi berlauk, kuih dan beli keropok di kilang.   Keropok keping pula habis stock beli keropok lekor saja, hanya dapat memandang keropok yang masih berjemur di laman saja.


Tengah hari berjalan-jalan hingga ke Kuala Besar, di penghujung tu ada pengkalan nelayan dan pasar ikan.  Kalau datang awal pagi (waktu subuh) boleh lah tengok aktiviti memunggah ikan dari kapal yang baru balik dari laut.


Sebelum beredar dari Kedai Buloh kami singgah di kawasan medan ikan bakar Kedai Buloh yang terletak di tepi sungai Kelantan.  Siang-siang takde lah nak pekena ikan bakar, tapi kami nak rasa teh madu pokmak yang tersohor tu (Warung Pak Mat Pulau Pisang), yang penuh buih-buih, kalah buih sabun super busa. 


Sebab kami masih kenyang lagi bersarapan nasi berlauk jadi kami hanya minum teh dan makan keropok penyet.  Keropok tu beli kat gerai lain, rupa keropok tu nampak buruk kan tapi rasanya sedap.  Dalam keropok tu ada sayur, tak tahu sayur apa, tapi memang sedap sangat.  Lain kali ada rezeki datang lagi boleh try sup kepala ikan merah di Warong Pak Mat ini, sup kepala ikan merah tu kira signature dish dia kat sini.


Lepas ambil barang Naimah di kem Kijang, dia bawa kami singgah sini dulu.  Isi minyak katanya, kedai makan febret dia masa belajar dulu sebab murah.


Pekena nasi di kedai ini sebelum balik, kedai tepi jalan menuju PCB sebab kami plan perjalanan balik Pahang tak akan singgah lagi kecuali untuk isi minyak.  Nasi itu RM2.00 saja murah kan, sebab tu Naimah namakan kedai ini kedai 2 ringgit.



Perjalanan nak keluar dari kawasan bandar Kota Bahru tu memang hasap lah jugak sebab jalan jem.  Sempat terlelap beberapa kali dalam jem, 4 ke 5 jam baru sampai Gua Musang, nak speed memang tak boleh sebab kenderaan banyak dan jalan sempit.


Petang tu selamat sampai rumah tepat jam 8.00 malam.
Wassalam.

Take a Break: Jom pergi kebun


Assalam..
Hujung-hujung tahun ramai ambil cuti kan sempena cuti sekolah.  Kami yang tak sekolah pun tak lepaskan peluang ambil cuti seminggu balik kampung.  Kali ini balik dengan tujuan hendak berkebun, tanam apa yang patut dari tanah terbiar tidak dikerjakan.  Plan tu macam besar sangat kan, entah macamana kejadiannya nanti. 


Tak banyak yang dapat di tanam pun, sebab pergi ke kebun bukan berhari-hari tapi cuma dapat setengah hari saja.  Baki hari-hari lain kami melencong ke tempat lain, takpe lah asal semua orang happy.  Tanam getah di tapak yang baru dibersihkan oleh jentolak.


Tanam getah tak lah sesukar mana, ambil anak pokok tu dari pada kebun sedia ada.  Nak cabut anak getah tu pun senang saja, tapi orang kena tahu anak pokok yang bagaimana yang dapat menghasilkan susu yang banyak.  Tips tu kena tanya pekebun-pekebun getah berpengalaman. Cara tanam pun kena betul, gunakan tali sebagai penanda, sebab pokok getah yang di tanam kena lurus safnya dan jarak kena sama baru cantik dan senang untuk di toreh kelak. 


Pokok getah tua sedia ada, tua-tua tapi masih menghasilkan susu lagi.  Masa sekarang ini, getah ada harga sikit, tapi kalau harga drop kesian mereka yang bergelar NGO (noreh getah orang) ini.


Kawasan kosong ini sebenarnya dah ditanam getah 4 or 5 tahun lalu.  Tapi takde rezeki, tak menjadi sebab tempat ini dulu di masuki oleh lembu.


Sementara yang lain siapkan tanam satu baris, kita rehat lah dulu bawah pokok.  Nampak tak teh ais yang tergantung tu, nyaman dan nikmatnya menghirup air sejuk tengah-tengah panas.


Semoga tumbuh subur anak pokok-pokok getah yang di tanam tu, dan sampai masa adalah rezekinya nanti.  Lepas ini kita belajar menoreh pula.
Wassalam.

Saturday, 24 December 2016

Pasar Ikan Di Jeti Nelayan Sempurna, Sabah


Assalam...
Terjumpa pasar ikan nie dengan tak sengaja, gara-gara mencari ais batu dan kotak untuk menyimpan ketam yang kami beli dari penjaja di depan penginapan.  Malam sebelum tu dah beli ketam dari mereka tapi dah habis, kami bawa pergi kedai makan terdekat dan minta pekerja situ masak kan untuk kami.  Kira masa ini beli untuk dibawa balik ke Sandakan, itu pun lepas peniaga tu sarankan kami boleh beli ais dan kotak di bangunan kedai yang terletak di belakang Pejabat Perikanan Semporna.  


Antara jualan hasil laut penjaja yang ada di hadapan Dragon Inn.  Seafood tu semua hidup lagi, udang lipan tu penuh dengan telur.  Kalau nak beli yang kering pun ada macam abalone, scallop, sea cucumber dan macam-macam lagi.


Ikutkan hati nak beli scallop kering tu, sekilo harga murah sangat tak sampai seratus ringgit, wal hal harga di pasaran untuk scallop kering bermula dari RM350 sekilo.  Tapi lupakan lah, ikutkan hati dan perasaan, alamak lagi cepat lah dapat gout nanti, cukuplah dengan alahan yang ada.


Kalau dah jumpa longgokan ikan segar macam ini, dengan harga yang sangat murah, anda rasa nak tengok saja kah?.  Sekadar cium bau dah kenyang, ke nak berumah tangga dekat-dekat kawasan ini supaya senang nak dapatkan bekalan?.


Hasil laut yang pelbagai warna, rasa-rasa nak angkut bawa balik je semua jenis.  Penggemar makanan laut macam kita orang memang meroyan bila tengok benda-benda macam ini. 


Jarang dapat jumpa ikan belanak sebesar macam tu, tengok sisik berkilau-kilau menunjukkan betapa segarnya ikan belanak tu.


Cuba teka berapa ringgit kami beli sotong 3 longgok tu?  Beli sampai tak ingat dunia sebab ada orang tu peminat tegar encik sotong.  Sampai air sotong tumpah kena pada beg baju semua, tak jadi baginya.  Bertabah lah kami yang lain penangan bau air sotong.  Pengajaran sebab tak seal kemas kotak tempat sotong tu.


Memang tak boleh lupa, sampai ada yang berangan nak terbang pergi beli ikan ke Semporna, moga-moga jadi kenyataan.
Wassalam.

Sabah Road Trip: Daya 8 (Last Day - 22/05/2016)


Assalam...
Sebagai mengakhiri kembara kami selama seminggu, hari last hanya bersantai di pulau yang berdekatan dengan Kota Kinabalu.  Check out dari Angkasa Apartment jam 8 pagi, singgah di terminal bas ekspress Inanam sebelum meneruskan ke Jesselton Point untuk mendapatkan pakej ke pulau.  Kami deal dengan boat operator dan memilih untuk pergi 2 pulau sahaja (Pulau Sapi dan Pulau Manukan), sebenarnya masa ini kami hanya mengikut nasihat mereka, memandangkan ketika itu Pulau Mamutik ditutup sementara untuk kerja-kerja pembinaan.  Memadai kerana kami pun sebenarnya nak cepat dan tidak berhasrat untuk bermandi manda lagi.



Sebelum bergerak ke pulau, sebaiknya cari bekalan makanan dan minuman dahulu.  Boleh je kalau malas nak kelek semua tu sebab di pulau ada cafe di resort yang menjual makanan.  Cuma faham-fahamlah harga pun ikut standard pulau dan resort lah.  Terjumpa kuih ini dijual di salah satu gerai di Jesselton Point.  Dah lama tak makan kuih pasung nie, tu yang sambar beberapa ketul.


Masa yang diperuntukan untuk di setiap pulau adalah 2 jam.  Seperti biasa cuti hujung minggu memang ramai pengunjung dari tanah besar ke Taman Laut Tun Abdul Rahman ini.  Sebab kira kami pun dah sampai lewat memang sukar nak dapatkan bangku yang disediakan dan port yang teduh.


Akhirnya bertenggeklah kami berlima pada satu batang kayu hampir reput dan buka bekalan makanan masing-masing.  Angin laut sudah tidak memberi kenyamanan lagi kerana cuaca yang sangat panas pada hari itu.  Bila dah dapat tempat duduk di bangku terus benamkan diri berehat dan sempat tidur.



Mereka berdua ini saja yang masih ligat beraktiviti, main tanam-tanam dalam pasir.  Orang kata bagus ye terapi ini, tapi waktu yang sesuai nak benam diri dalam pasir itu kena tahu juga bila masanya. 



Tiket masuk yang dibayar di Pulau Sapi tadi, masih boleh digunakan untuk masuk ke Pulau Manukan.  So tidak perlu bayar lagi, sebenarnya tiket itu sah digunakan dalam masa sehari untuk memasuki mana-mana taman dalam kumpulan yang sama iaitu Taman-Taman Tun Abdul Rahman.


Di Pulau Manukan, aktiviti kami pun lebih kurang sama je macam sebelum ini.  Nampak sangat tak ghairah nak menjelajah pulau dah semua, mencari tempat lepak pun hanya di hadapan bangunan pendaftaran masuk pulau.  Senang nak pantau boat bila datang nak jemput kami.  Saya dan en.Abe sempat ke belakang untuk mencari tandas dan surau, agak jauh terserok ke belakang resort jadi sempatlah nak melawat kawasan.



Selamat tiba di Jesselton Point semula lebih kurang jam 3 petang.  Di sini kami berpisah dengan Aireen yang akan balik dahulu ke Kota Belud. 


Tinggal kami berempat, sebelum bersurai kami cadang nak ke Pasar Kraftangan (Pasar Pelipin) dan pasar malam untuk mencari sedikit barang cenderahati.  Selepas beli apa yang patut, kami singgah minum sekejap di pasar malam sebelum hantar Fit menaiki bas di Inanam dan Ann ke Menggatal.


Sambil minum-minum petang terakhir tu,  kami sembang-sembanglah pasal kembara yang sudah terlaksana selama seminggu ini.  Tak sangka, dah sampai ke penamatnya.  Hasil dari sembang-sembang kedai kopi.  Bukan gah sangat pun, namun kami puas hati;
 
"The happiest people don't have the best of everything, they just make the best of everything they have".


Sebab penerbangan kami delay sejam malam itu dan dah siap pulangkan kereta awal, sempatlah kami berehat di surau KKIA.  Saya sempat melelapkan mata sekejap.  Nostalgia tempat ini, tempat saya dulu-dulu bergelandangan dengan kawan-kawan sementara menanti connection flight balik ke kampung masing-masing atau untuk ke Semenanjung.  Menjadi student waiting list untuk penerbangan Malaysia Airline sangat best ketika itu, untung sangat dengan tambang separuh harga, silap-silap boleh dapat tempat duduk business class.  Masih ada kah special discount macam ini sekarang untuk student?.
Wasalam.

Friday, 23 December 2016

Senja Di Api-Api (Kota Kinabalu)


Assalam...
Ini ketika bulan Mei lepas, petang hari terakhir perjalanan selama seminggu sebelum balik semula ke semenanjung.  Singgah minum petang di kawasan pasar malam KK, pilih tempat duduk bahagian belakang supaya boleh tengok laut dan pulau-pulau yang dilawati pada sebelah paginya.  



Nak saksikan senja yang cantik petang itu memang tiada sebab hujan renyai-renyai dari awal petang.  Nasib baik kami dah selamat sampai dari pulau sebelum hujan turun.


Syukur diberi nikmat pandangan dan pancaindera yang dapat melihat dan merasa kebesaran Allah, semoga aku tergolong dalam orang-orang yang bersyukur, menjaga dan berhati-hati menggunakan nikmat itu.


Agaknya ini antara kapal-kapal nelayan yang telah siap menjalankan tugasnya pada hari itu atau sedang bersedia untuk kembali semula ke laut lepas.


Antara peniaga makanan yang sedang sibuk untuk menyiapkan hidangan kepada pelanggan yang berkunjung ke gerai mereka.  Di celah-celah gerai itulah akan ada orang sibuk seperti saya yang mengintai untuk menyaksikan matahari terbenam.


Masih ada yang belum habis urusan petang itu, menghantar bekalan dari laut ke darat mahu pun sebaliknya.  Santai jer mereka ini memijak dan memunggah barangan di tebing batu tu, yang memerhati ini yang ngeri asyik terbayang batu licin, dan terjatuh ke laut.  


Sebab cuaca yang mendung dan hujan yang renyai, kami beredar sebelum magrib dan perlu menyelesaikan beberapa hal lagi sebelum balik ke sangkar masing-masing.
Wassalam.