nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label Semporna. Show all posts
Showing posts with label Semporna. Show all posts

Friday, 3 March 2017

Dragon Inn, Semporna Sabah


Assalam...
Ini pula penginapan ketika kami berada di Semporna, last minute booking sebab last minute juga putuskan nak bermalam di Semporna.  Kali ini tidak mahu bermalam di rumah saudara mara dah, kami nak tidur di hotel pula.  Yang sebetulnya kami takde saudara mara di Semporna pun.  Blur sebenarnya nak pilih penginapan di yang mana satu, booking online sebab terpesona melihat gambar yang ada di agoda.  Jangan kecam saya bila tidak memuaskan, tetapi padanlah dengan harga yang kita bayar kan.  Kalau bayar ribu-ribu lemon layak lah nak komplen, sekadar macam ini, diam sudah.

Keadaan dalam bilik standard family room yang kami tempah.  Furnisingnya daripada kayu dan pelepah pokok.  Sound proof tu memanglah kurang, so orang sebelah memang boleh dengar kalau anda jenis kuat berdengkur.  Tetapi simponi alunan air laut kat bawah tu boleh menjadi penyelamat. 


Bilik air luas dan bersih, terletak di bawah sedikit (dua anak tangga) daripada paras lantai bilik.


Pintu bilik airnya style koboi, jika bimbang rakan ada nampak anda ketika mandi sebaiknya tutup pintu utama yang daripada bilik.  Ada ruang antara bilik air dengan bilik tidur, boleh lah nak sidai baju ker atau yang merokok tu boleh melepak di situ.


Laluan yang berada di luar blok bilik penginapan, berjalan dengan berkaki ayam saja.  Ada beberapa pot sesuai untuk merakam keindahan  sunrise di sini.  Jadi kena rajin-rajin bangun subuh jangan sampai terbangun pada waktu subuh gajah.


Laluan ke bilik penginapan, dipecahkan mengikut blok.  Bagus untuk exercise jalan kaki kerana perlu berjalan banyak.  Bilik kami pulak terletak di blok yang paling hujung, memang menapak bersama beg pakaian dan makanan.


Ini bahagian untuk bersantai yang lain, dekat dengan unit penginapan chalet individu (vip room).  Maksudnya tak bersambung dengan blok penginapan dengan orang lain.


Ada perkhidmatan water teksi, boleh jemput dan hantar penumpang daripada hotel ke tempat tujuan.  Tak perlu kecoh-kecoh nak keluar berjalan ke jeti.  Boleh minta mereka aturkan dengan tambahan bayaran sekiranya khidmat ini tidak termasuk dalam pakej.


Restoran yang terdapat di Dragon Inn, bilik kami tidak termasuk dengan sarapan.  Dragon Inn ada menyediakan coupon untuk special discount kepada pelanggan yang menginap di sini sekiranya mereka hendak makan di Restoran.  Restoran ini turut di buka untuk pengunjung luar yang tidak menginap di Dragon Inn.


Kedai cenderahati, saya tak sempat masuk ke dalam.  Tiket pergi tengok ikan kerapu gergasi pun kami tak guna sebab nak cepat pergi jeti untuk lawatan ke pulau pagi itu.


Kalau anda kaki surfing dan perlukan wifi percuma, rasanya di sini bukan tempat yang sesuai kerana wifi percuma yang mereka sediakan hanya untuk 2 jam dan single user sahaja.  Kami tak guna pun sebab masing-masing dah ada data sendiri. 
Wassalam.

Wednesday, 1 March 2017

Lao Mandre: Dinner Ketam Di Semporna


Assalam...
Sambung kisah makan lagi, begitulah hidup ini mana boleh dipisahkan dengan makanan "makan untuk hidup".  Ini kisah malam pertama sampai di Semporna, semua pun blur masa sampai tu yang ingat dalam kepala otak nak cepat check in dan berehat di Dragon Inn yang kami tempah secara online sebelah paginya.  Sebelum menapak ke check in kaunter (agak jauh meniti jambatan) kami di sambut dengan penjaja seafood segar di hadapan penginapan.  Tiba-tiba jer mata jadi segar semula tengok ketam, udang lipan dan ikan-ikanan semua.


Lepas uruskan pasal check in, kami keluar semula dari hotel untuk mencari makanan di restoran berdekatan.  Brother yang jual ketam masa masuk tu masih ada di resort dan offer kami 2 ikat ketam segar dengan harga murah.  Sampai di restoran (lupa nama) yang berdekatan, kami meminta orang situ tolong masakkan ketam-ketam tu.  Mereka bagi cadangan 2 menu untuk masak ketam iaitu sup ketam dan ketam goreng.



Menu tambahan yang kami order daripada restoran, sotong goreng tepung.  Maaf terlupa sangat nama restoran tu, tapi tak jauh daripada penginapan kami di floating hotel Dragon Inn.


Sayur pun tak lupa, walau hanya sayur campur char chay simple macam tu tapi rasanya sangat sedap.  Macam sesuai sangat padanan lauk kami malam itu.



Dengan brother ini lah kami beli ketam semalam dengan harga murah.  Brother ini juga yang bagi cadangkan pada kami, untuk kami bawa ketam yang dibeli tu pergi mana-mana restoran dan minta chef restoran masakkan.  Kami beli 2 ikat yang macam kat tangan beliau tu dengan harga yang sangat murah kerana beliau hendak menghabiskan jualannya malam. 



Malam itu memang relakan saja jika sakit allergic datang menyerang akibat memakan ketam, yang penting puas hati.  Geli hati melihat gelagat rakan-rakan malam itu nak merata ketam.  Harus mula dari mana?, ada yang kurang tahu teknik nak keluarkan isi ketam, dan ada yang sekadar mencicipi rasanya.



Next time ada rezeki datang sini lagi boleh lah kita rasa makanan laut yang lain pula.  Yang rare dan ada macam-macam dijual segar oleh penjaja atau di pasar dekat jeti nelayan.
Wassalam.

Saturday, 24 December 2016

Pasar Ikan Di Jeti Nelayan Sempurna, Sabah


Assalam...
Terjumpa pasar ikan nie dengan tak sengaja, gara-gara mencari ais batu dan kotak untuk menyimpan ketam yang kami beli dari penjaja di depan penginapan.  Malam sebelum tu dah beli ketam dari mereka tapi dah habis, kami bawa pergi kedai makan terdekat dan minta pekerja situ masak kan untuk kami.  Kira masa ini beli untuk dibawa balik ke Sandakan, itu pun lepas peniaga tu sarankan kami boleh beli ais dan kotak di bangunan kedai yang terletak di belakang Pejabat Perikanan Semporna.  


Antara jualan hasil laut penjaja yang ada di hadapan Dragon Inn.  Seafood tu semua hidup lagi, udang lipan tu penuh dengan telur.  Kalau nak beli yang kering pun ada macam abalone, scallop, sea cucumber dan macam-macam lagi.


Ikutkan hati nak beli scallop kering tu, sekilo harga murah sangat tak sampai seratus ringgit, wal hal harga di pasaran untuk scallop kering bermula dari RM350 sekilo.  Tapi lupakan lah, ikutkan hati dan perasaan, alamak lagi cepat lah dapat gout nanti, cukuplah dengan alahan yang ada.


Kalau dah jumpa longgokan ikan segar macam ini, dengan harga yang sangat murah, anda rasa nak tengok saja kah?.  Sekadar cium bau dah kenyang, ke nak berumah tangga dekat-dekat kawasan ini supaya senang nak dapatkan bekalan?.


Hasil laut yang pelbagai warna, rasa-rasa nak angkut bawa balik je semua jenis.  Penggemar makanan laut macam kita orang memang meroyan bila tengok benda-benda macam ini. 


Jarang dapat jumpa ikan belanak sebesar macam tu, tengok sisik berkilau-kilau menunjukkan betapa segarnya ikan belanak tu.


Cuba teka berapa ringgit kami beli sotong 3 longgok tu?  Beli sampai tak ingat dunia sebab ada orang tu peminat tegar encik sotong.  Sampai air sotong tumpah kena pada beg baju semua, tak jadi baginya.  Bertabah lah kami yang lain penangan bau air sotong.  Pengajaran sebab tak seal kemas kotak tempat sotong tu.


Memang tak boleh lupa, sampai ada yang berangan nak terbang pergi beli ikan ke Semporna, moga-moga jadi kenyataan.
Wassalam.

Saturday, 26 November 2016

Sabah Road Trip: Day 4 (18/05/2016)


Assalam...
Cerita sebelumnya boleh baca di sini dan di sini. Hari ke-4 segala cerita berkisar di Semporna sebab hari ini kami nak pergi island hopping, walaupun tak sesempurna seperti yang diimpikan.  Kita hanya mampu merancang Allah jugak pelaksana yang terbaik untuk umatNya, kena redho. 


Awal pagi dah bersiap untuk check out dari Dragon Floating sebab jadual kami bermula jam 8 pagi untuk berkumpul di jeti.  Jeti tu terletak bersebelahan dari tempat penginapan kami saja.  Masih awal semasa sampai di jeti, kami maklumkan kepada awak-awak bot nak pergi sarapan dahulu di restoran yang terdekat.


Dalam package yang kami ikut, ada di sediakan makanan tengah hari dan air minuman.  Namun sebagai langkah berjaga-jaga agar tidak masuk angin perut tu perlu makan dulu.  Sarapan harus yang berat macam orang nak pergi bendang.  Bila di lambung ombak kalau nak muntah pun kurang hasapnya berbanding perut kosong.



Hari ini package di uruskan oleh Fit, kami ikut saja dan dalam package tu cover untuk 3 buah pulau (harga termurah yang kami dapat katanya).  Bagi saya nak pergi pulau lain tak kisah sangat, janji dapat pergi ke Bohey Dulang. 



Tujuan utama nak pulau Bohey Dulang, nak hiking ke puncak bukit.  Malangnya, sedih nak bergolek-golek menangis rasa kat situ.  Terus takde mood nak buat apa-apa, muka yang manis dan bertukar jadi masam kelat, tiba-tiba muncung dah panjang sedepa.  Kecewa sangat setelah dimaklumkan oleh pihak taman bahwasanya hari ini semua pengunjung tidak dibenarkan untuk hiking ke puncak bukit.  Atas sebab-sebab keselamatan kerana keadaan track yang basah dan licin kerana hujan lebat semalam.  



Kepala otak ini masih tak boleh terima, bila masa hujan erk tak dengar pun.  Sah tidur mati masa tidur kat floating semalam.  Boleh jadi juga di pekan Semporna tak hujan tapi hujan hanya turun di pulau Bohey Dulang saja.  Keputusan adalah muktamad tiada belas kasihan, bagilah alasan datang dari jauh ke apa ker, tetap tidak di akan dilayan.  Ramai lagi pelancong yang datang dari jauh Rusia, Belanda, Korea, Jepun, China kalau sekadar ko orang Malaysia tak payah nak poyo sangat.   



Nak menawar kedukaan, buat-buat sedapkan hati melawat galery dan pusat pembiakan kima, bersembang-sembang dengan pegawai yang menjaga di situ.  Pegawai tu bagi satu tips yang sangat berguna kepada sesiapa yang hendak melawat pulau-pulau di Semporna. Masih berharap sinaran mentari pagi cepat keringkan track yang basah dan penjaga taman tu akan cakap ok sekarang boleh naik sebelum masa kami tamat di sini.  Tapi hampeh sampai ke sudah penjaga taman buat senyap.  Hati tak rela kena balik juga ke jeti.  Sebagai pengubat duka, guide kami suruh snorkeling di sekitar jeti selama sejam sebelum ke pulau lain.


Keluar dari Bohey Dulang, kami singgah di perairan Pulau Tatagan.  Mulanya nampak tenang dan damai jer dengan pemandangan rumah-rumah atas air di perkampungan bajau laut (Sea Gipsy) ini.  Namun bila bot kami merapat dan berlabuh, satu persatu sampan-sampan kecil ini muncul mengelilingi bot kami.  Sampan kecil yang dikayuh oleh kanak-kanak kecil, satu pengalaman yang jarang-jarang dapat dirasai.  Semakin lama semakin ramai dan ada antara mereka memanjat tebing bot meminta minuman, makanan, duit atau apa saja.  Tak perlu takut sebab keadaan masih terkawal mereka tak menyerang dengan ganas pun, seeloknya sediakan biskut atau gula-gula bagi mereka.  



Terhibur dan rasa sedih pun ada bila tengok anak-anak bajau laut ini.  Sebenarnya saya tak tahu dan tak pernah tahu ada aktiviti sebegini dalam mana-mana package island hopping di Semporna.  Kalau tahu dah sediakan gula-gula dari darat tadi.  Kesian pula tengok apabila ada antara kanak-kanak tu yang menagis kerana tidak mendapat sebarang buah tangan dari pengunjung.


Selepas selesai mengagihkan makanan dan ronda-ronda naik sampan dengan anak-anak bajau laut ini, kami ke Pulau Sibuan.  Di sini aktiviti lebih santai, nak mandi laut boleh, nak pergi beramah mesra dengan bajau laut pun boleh tetapi kami dinasihatkan lebih baik jangan.  Sekali lagi kami pergi snorkeling dan memberi makan ikan sebelum aktiviti kami berakhir jam 2.30 petang di Pulau Sibuan.


Lebih kurang jam 4 petang kami sampai di Pekan Semporna semula.  Bersihkan diri, makan dan bersiap untuk mulakan perjalanan seterusnya ke Sandakan.  Tetapi sebelum itu mencari makanan laut segar untuk di bawa ke Sandakan terutama ketam dan sotong.  Dek kerana perlu mencari kotak dan ais untuk semua tu, kami keluar dari Semporna selepas waktu Isyak.  Malam itu memang tiada apa pemandangan yang boleh disaksikan, mata bertahan semata-mata menemankan sang pemandu.



Akhirnya tewas juga mata selepas memasuki kawasan Kunak.  GPS bergerak dan tukang sembang dah tertidur, pemandu tersilap jalan hingga masuk tawaf  di bandar Lahad Datu, kira bonus lah tu. Pemandu kami kata masih boleh bertahan ketika di Lahad Datu, jadi teruskan lagi pemanduan hingga ke Kampung Paris 3 Kinabatangan.  Singgah sini minum dan makan, masih teringat-ingat sedapnya soto banjar yang saya makan malam itu.  Puas melepas lelah kami teruskan perjalanan ke kampung saya di Batu 12 Sandakan yang mengambil masa lebih kurang sejam lebih dari Kinabatangan.
Wassalam.

Friday, 15 July 2016

Sabah Road Trip: Day 3 (17/05/2016)


Assalam..
Ok sambung lagi cerita Sabah Road Trip untuk hari ke-3 yang bermula dari rumah sewa Fit di Merotai Besar dan seperti biasa jadual kami sebelum jam 8 pagi kena keluar dari rumah.  Dari rumah Fit kami mencari kedai makan yang berhampiran untuk bersarapan.  Kami jumpa satu kedai yang menyediakan sarapan nasi kuning seperti di bawah.  Tengah bersantap baru wassup dari sepupu masuk nak ajak bersarapan sup tulang yang femes di Merotai, mereka pun baru sampai di kedai tersebut.  Lupakan sajalah, sebab kami pun sedang makan seterusnya kami janji untuk bertemu di Taman Bukit Tawau saja nanti. 



Dekat KKS Merotai ini pun tak ketinggalan nak singgah bergambar.  Fit kata femes tempat ini, tertanya-tanya juga KKS tu apa, rupanya Kilang Kelapa Sawit Merotai.


Simpang masuk Taman Bukit Tawau ini dilalui ketika perjalanan dari Merotai ke Bandar Tawau, sebab itu kami masukkan dalam jadual aktiviti pertama kami ketika di Tawau.


Taman Bukit Tawau adalah antara taman yang termasuk dalam pengawasan dan pentadbiran Taman-Taman Sabah, so resit bayaran tu boleh diguna pakai dalam masa sehari untuk memasuki taman-taman lain yang terletak dibawah satu bumbung.  Tetapi resit kami di Crocker Range Park semalam tu tidak sah lagi.  Di sini kami sempat hiking ke lokasi pokok tertinggi di dunia dalam hati menyesal pun ada, siapa kata siapalah bagi cadangan nak hiking ke sini.  Sepupu serta anak-anaknya yang tertinggal di Merotai tadi berjaya mengejar dari belakang dan bertemu di bawah pokok tertinggi ini.


Lepas hiking  ke lokasi pokok tertinggi di dunia, pergi dan balik lebih kurang 2km, en. Abe dan budak-budak ini refreshkan diri dengan mandi sungai.  Kami yang perempuan sekadar melihat dan rendam kaki saja.  Sayangnya tempat berkelah di kawasan air terjun di tutup atas alasan keselamatan pengunjung.  Suatu ketika dulu, kami pernah mandi-manda di sana.


Selepas mandi dan berganti pakaian kami berpisah dengan sepupu dengan anak-anaknya yang bergegas untuk ke Sandakan sementara kami berehat seketika dan menunggu yang lain membeli cenderahati.  Ketika menunggu itu hujan turun dengan lebatnya, mujur juga ketika semua dah bersiap untuk balik.  Sementara menunggu hujan reda, kami menjamu selera di cafe, sempat book penginapan di Semporna untuk malam ini dan berbincang destinasi seterusnya di Bandar Tawau nanti.

Dalam perjalanan ke Bandar Tawau, plan nak singgah ke rumah sedara yang berada di Kampung Pisang, Hilltop.  Namun dimaklumkan bahawa sedara itu dah berpindah mengikut anaknya kerana rumah mereka telah terbakar ketika kejadian kebakaran baru-baru ini. 


Kami terus ke Bandar Tawau mencari Muzium Koko.  Namun beberapa kali tawaf dalam kawasan bandar mencari muzium koko,  sampai ke sudah tak jumpa-jumpa.  Direction yang diberi semuanya salah.  Kecewa lagi.  Last sekali kami lepak di tepi pantai, tempat ini orang tempatan panggil highway di hadapan masjid ini.


Sambil bersantai di tepi pantai, kami mencuba ini Pentolan tahu telur.  Bebola ikan dan tahu isi yang dimakan bersama sos cili dan kicap.



Sebenarnya plan paling gah yang kami nak buat bila di Tawau adalah menyeberang ke Pulau Sebatik untuk melihat sempadan (satu Pulau yang terbahagi kepada 2 negara Indonesia dan Malaysia).  Tetapi keadaan tidak menginzinkan, tiada rezeki.  Hanya mampu memandang Pulau Sebatik dari sini.  In Sha Alla suatu hari nanti akan sampai.


Dah puas menghirup angin pantai, senja pun dah nak berlabuh kami teruskan perjalanan ke Semporna dan akan bermalam di sana malam ini. Pertama kali menjejakan kaki di tempat yang simpulna (sebut ikut telo orang suluk) ini.


Lebih kurang jam 8 malam, kami sampai di Pekan Semporna.  Tempat pertama dituju adalah tempat penginapan di Dragon Inn,(tempahan last minute melalui agoda) area floating.  Settle kan check in kemudian jalan-jalan cari makan di restoran berhampiran.
Wassalam.