nuffnang_bid = "6d3fefaa2657f8901dfaPages

Showing posts with label Riadah / Santai. Show all posts
Showing posts with label Riadah / Santai. Show all posts

Saturday, 24 March 2018

Hari Pertama Di Padang - Bukit Tinggi


Assalam...
Cerita penghujung tahun lepas, jalan-jalan kami bertiga ke Padang - Bukit Tinggi sebelum cuti sekolah bermula.  Plan last minit sebab dapat tiket murah, ingat nak pergi berlima, tapi 2 orang lagi sibuk dengan program konvo kanak-kanak tadika tempat mereka mengajar.


Kami ambil tiket awal pagi, sebab dari pembacaan untuk ke Bukit Tinggi dari Padang agak jauh perjalanan.  Pak Herman yang deal dengan kami pun menyarankan agar terus ke Bukit Tinggi dulu, hari nak balik nanti baru jalan-jalan di Kota Padang.


Pak supir yang ditugaskan oleh Pak Herman sudah sedia menunggu dan jemput kami di Bandara Internasional Minangkabau.  Sekejap saja kami dah keluar, hanya urusan cop pasport dengan imegresen lagi pun kami masing-masing hanya membawa beg sandang. Sebelum meneruskan perjalanan kami minta pak supir singgahkan di rumah makan untuk sarapan.  Sebenarnya sarapan di warung pun ok jer bagi kami, tapi dia bawa makan di RM Lamun Ombak. 


Selesai makan, jom teruskan perjalanan.  Tadi dah sarapan berat jadi lepas ini kami tak akan singgah lagi untuk makan, bekalan dan cukup sampai ke Bukit Tinggi nanti.


Baru nak terlelap, supir singgahkan kami di Air Terjun Lembah Anai.  Setiap pengunjung pasti akan lalu sini, so wajiblah singgah dulu ambil gambar.  Jangan tangguh kesempatan yang ada, singgah saja.


Di sini jalan agak sesak sebab kebanyakkan guide akan singgahkan pelancong yang mereka bawa.


Orang ramai sangat kat sini, nak ambil bergambar tanpa orang lain di belakang ala-ala post yang cantik memang agak susah kan.  Dari berebut dengan manusia mencari tempat bergambar yang sesuai, baik saya layan makanan yang penjaja jual di situ.


Jajan pun pelbagai warna yang mereka jual, nampak sedap semuanya.


Sebelum sampai tanah minang, saya bayangkan bentuk rumah penduduk semua seperti rumah gadang dengan bumbung bentuk tanduk.  Dah sampai baru tahu, tak semua orang mampu membina rumah gadang dan tak layak pun dari segi adat.  Jadi banyak jer, rumah penduduk yang bentuk biasa seperti rumah modern.  


Banyak juga bangunan modern tetapi hanya di serikan dengan bumbung minang.  Ini salah satu bangunan kerajaan yang menggunakan bumbung minang.


Perjalanan meninggalkan kota Padang ke Bukit Tinggi semakin lama semakin jalan berliku, mendaki dan semakin sejuk.  Pemandangan kiri kanan jalan pula cantik dengan kebun sayur-sayuran.


Persinggahan kedua kami adalah di rumah gadang yang terletak di Padang Panjang.  Rumah gadang ini dijadikan sebagai pusat dokumentasi dan informasi berkenaan kebudayaan Minangkabau.  Di pusat informasi ini pengunjung boleh menyewa baju minang lelaki dan perempuan untuk mengambil gambar kenangan.


Seingat saya, selepas dari rumah gadang kami hanya singgah di satu toko menjual kain-kain sulam.  Tapi kami bukan kaki shopping jadi belinya cuma sehelai tshirt dan satu kemeja untuk ayah.

Penghujung waktu zohor baru kami sampai di bandar Bukit Tinggi.  Nyaman untuk aktiviti luar sebab suhunya sejuk dan cuaca ketika itu redup saja.  Walaupun berjalan banyak turun naik tangga di terowong bawah tanah, tak lah sampai berpeluh dan melekit.  Pak supir menghantar kami di tempat penginapan dan berjanji akan datang semula esok pagi untuk aktiviti seterusnya.  So malam harinya aktiviti kami bebas, jalan-jalan sekitar kota saja.
Wassalam.

Thursday, 8 February 2018

Take a Break: Mandi Manda Sungai Rengat


Assalam...
Esok pagi kita pergi mandi sungai, dengar tu rasa macam nak balas balik, pergi jelah, bukan jadi masalah pun, terjun jelah sungai kat tepi rumah tu, macam kebiasaan mereka mandi sungai tepi rumah.  Hampir setiap kali balik kampung mesti mereka nak mandi sungai.  Hanya mampu bersabar dan tolong fahami mereka yang membesar tepi sungai, tentu sekali banyak kenangan.  Saya mula-mula dulu suka juga terjun, biasalah mula-mula teruja mesti ada, tapi setiap kali lepas mandi sungai, badan gatal-gatal tu yang mengurangkan keterujaan.  



Rupanya kali ini nak pergi sungai lain, Sungai Rengat yang terletak dalam hutan simpan dan agak jauh ke dalam.  Separuh daripada laluan untuk sampai ke sini adalah jalan kebun, tanah merah, curam dan agak licin terutama ketika musim hujan.  En.Abe ang the gang pernah sampai sampai ke air terjun mencari ikan, lubuk kelah katanya kat atas tu.  Mereka bawa tong oxygen dan menyelam sampai ke dasar sungai mencari ikan.


Kami hanya mandi di kawasan sungai yang pertama kami jumpa, pinggir kebun tak sampai ke dalam hutan simpan yang ada air terjun.  Bagi saya lebih selamat kat sini, sebab masih boleh jumpa orang bermotorsikal nak ke kebun.


Seronok Jannah main air kat tebing.  Suhu air pun tak sejuk sangat, jadi boleh berendam lama-lama. 


Makcik tengah update status ker? line clear kat sini, banding kawasan pekan kat luar tadi.  Jom kita mandi sungai, tinggalkan gadjet berdamai dengan alam sekitar.


Ada kat seberang sungai tu ada kawasan luas sikit untuk orang berkelah.  Ada bekas orang pernah buat bakar-bakar kat situ.  Sebenarnya itu juga laluan keluar masuk orang ke kebun sawit mereka.


Pergi berkelah bawa bekalan roti canai, nasi berlauk dengan nasi kerabu.  Bukan masak pun, beli je dari peniaga nasai kat kampung.  Masa kat rumah rasa kenyang tapi sampai je tepi sungai, tiba-tiba rasa lapar.  Beselera sungguh makan sambil berendam separuh badan.  Naik dari berendam makan roti canai pula.


Dekat nak zohor, jom kita kemas-kemas dan balik.  Keadaan langit dah mula nak gelap, kena segera keluar dari situ sebelum hujan turun, tak mau ambil risiko sebab kereta pun bukan jenis yang ada kuasa berganda-ganda. 


Akan datang boleh plan betul-betul dan pergi ramai-ramai, ajak beberapa orang kawan sekampung dan keluarga mereka sekali.  Hari tu pun ramai yang tak puas hati sebab tak diajak selepas tahu kami pergi mandi di Sungai Rengat.
Wassalam.

Thursday, 4 January 2018

Perjalanan di Penghujung Tahun 2017.


Assalam...
Hujung tahun ramai orang ambil kesempatan bercuti panjang.  Yang pergi oversea bergolek-golek atas salji, kami mampu buat perjalanan balik kampung untuk menghadiri kenduri kaum keluarga itu pun dah cukup syukur.  Selalu balik kampung sempat rehat sehari dua, tapi kali ini kena buat perjalanan jauh sikit sebab ada 2 kenduri di tempat berlainan dan berjauhan.  Petang jumaat selepas kerja terus balik kampung Pahang, sebab keesokkan hari ada kenduri kahwin sepupu belah en. Abe di Felda Purun.  Harus pergi sebab tak pernah lagi berkunjung ke situ. 


Tempat kedua pulak, sehari selepas kenduri di Pahang.  Juga harus pergi sebab dah lama tak balik Kedah dan inilah peluang nak bawa mak mertua jalan ke rumah mak andak.  Plan bercuti hanya berdua harus ditangguh dan utamakan cuti-cuti bertemu sanak saudara, itu kan lebih afdal bersilaturrahim dan kukuhkan ukhwah islamiah.


Berkira-kira nak pergi Kedah dari Pahang nak lalu jalan mana satu;
a.  Lalu Gua Musang - Jeli - Grik -Sidam.
b. Lalu Cameron Highland - Simpang Pulai - Sidam.
c.  Patah balik KL dan bergerak ke utara (Sidam).

Saya suka kalau yang memandu pilih laluan Gua Musang - Jeli dan Gerik.  Tapi nampak takde reseki, dia pilih laluan mendaki ke Cameron Highland.


Seawal pagi jam 6.30 bertolak dari Batu Balai ke Sidam.  Singgah di Cameron Highland untuk sarapan dan isi minyak.  Perjalanan kami dipermudahkan pagi itu, semasa mendaki ke Cameron dari Sungai Koyan jalan raya lenggang macam takde kereta lalu jalan yang lebar tu.  Di Cameron pulak tidak sesak seperti selalu, mungkin jugak sebab masih awal pagi, hanya ketika menurun ke Simpang Pulai agak banyak kenderaan sedang menuju ke puncak. 


Dalam perjalanan driver sentiasa kawal kelajuan, faham jelah kawasan Perak tu banyak camera, azam 2018 bebas saman trafik.  Sampai lewat takpe, kenduri rumah mak andak selalui sampai ke malam, makanan banyak.  Memang itulah yang berlaku, mak mertua yang ikut jadi heran sebab kami sampai lambat petang tu, tetapi masih ramai tetamu.  Selalu makanan pelbagai (nasi, lauk-pauk, laksa, bihun, pulut, cendol, ais kacang, char koay teow) sponsor dari anak-anak mak andak.  Lama tak makan yang ini, acar limau.  Guna limau nipis atau limau kapas.  Antara hasil terbaik air tangan mak andak.


Tepung talam yang sangat sedap.


Sewaktu melintasi char koay teow Sg Dua, kami dah plan nak singgah makan kat situ sebelum bergerak balik ke PJ.  Namun rezeki aturkan yang lain.  Lepas magrib, adik (azhar) cepat-cepat siapkan bahan untuk buat char koay teow sebelum kami balik.  Puas makan siap ada yang makan bertambah, 2 pinggang seorang.


Kedahan mesti tau yang ini, bihun goreng makan dengan kuah laksa.  Tak pelik tau, hangpa yang pelik sebab tak tau.  Sedap baq hang.


Tiga generasi, mak andak (tok), kak mah (anak) dan atikah (cucu).


Group photo harus sebelum gerak balik sebagai kenangan.  Lagi pun ada orang Pahang yang pertama kali sampai Sidam (rumah mak andak).


Nak kumpulkan semua orang memang tak dapat sebab ada yang kena layan tetamu lagi di bawah khemah.  Kat sini kalu buat makan-makan memang dari siang sampai ke malam, dari dulu sampai ke lah tetamu tak henti.  Murah rezeki tuan rumah sentiasa terima tetamu sejak mula kenal mereka memang macam tu.


Lebih kurang jam 9.30 malam, kami beransur dari Sidam balik ke PJ.  Sambut tahun baru dalam kereta atas lebuhraya plus.  Tak sedar pun bila detik 00.00 2018, sebab tertidur sepanjang jalan, kiranya kami naik kereta selama setahun dari 2017.  Terima kasih pada driver yang membawa kami menjelajah pergi dan balik dengan selamat.
Wassalam.

Wednesday, 3 January 2018

Laman Seni Seksyen 7


Assalam...
Nak gelak erk, sila lah gelak kan ramai-ramai, saya tak marah.  Walaupun duduk tak berapa jauh dengan tempat ini (Laman Seni), tapi saya baru pertama kali menjenguk ke art street ini.  Bukan tak pernah datang seksyen 7, Shah Alam nie, tapi datang tu sekadar melawat depan-depan kedai jer, beli barang dan balik tak sempat nak menjegah ke lorong belakang kedai.


Kalau lihat pada apa yang mereka publish sebelum ini, ada antara gambar tu dah tak ada atau hanya sebahagian saja.  Sekarang makin up grade, ada kerusi, ada pondok dan macam-macam lagi nak menambah-baik kawasan Laman Seni. 


Kenangan, suatu hari orang akan bertanya dan mencar-cari dengan keyword "penjara pudu".  Hanya tinggal kenangan.


Salah satu tempat hilangkan ketegangan.


Tokoh seni negara yang turut dipotretkan di sini, siapa lah yang tak tergelak ketika menonton filem kisah tentang Bujang Lapuk nie?  Rasa-rasa tengah stress, cuba tonton filem P. Ramlee and the gang.


Harapan dan doa sentiasa untuk MH370 supaya ianya boleh ditemui semula.


Sebab saya pun tak pandai mengeja jawi, yang ini sangat bagus sebagai panduan.  Baca sambil hafal.


Jolokan lorong belakang yang selalunya dianggap  tempat kelam, kepam, busyuk dan meloyakan dapat diubah.  Selain itu boleh dapat info dan ilmu bermanfat asal rajin membaca keterangan yang disertakan.


Usaha sebegini harus jadi contoh oleh semua pihak berkuasa tempatan sebagai langkah mewujudkan persekitaran bandar yang bersih.
Wassalam.

Sunday, 31 December 2017

Sokaifat Bani Saedah


Assalam...
Terjumpa taman ini pada pagi terakhir berada di Madinah al Munawwarah (sebelum bertolak ke Mekah al Mukkarmah petang itu) semasa dalam perjalanan, (berjalan kaki) dari tempat penginapan ke pasar.  Sokaifat Bani Saedah mengikut sejarah adalah tempat di mana Abu Bakar Al-Siddiq di pilih menjadi khalifah pertama selepas kewafatan Rasulullah SAW.


Sokaifat atau taman mendapat nama daripada nama  suku (Bani Saedah) yang memiliki tempat tersebut.  Kira rezeki nak ditemukan dengan tempat ini sebab pada hari sebelumnya saya hanya ternampak pasar (terletak bersebelahan dengan taman ini) daripada bangunan yang menempatkan bilik pameran berkenaan nama-nama Allah dan Nabi Muhammad SAW.


Setiap suku mempunyai sofaikat mereka sendiri, fungsinya sebagai tempat berkumpul atau lokasi untuk bermusyawarah ahli suku.  Sofaikat dahulunya tempat yang mirip aula, tetpi kini telah dijadikan sebagai taman oleh kerajaan Arab Saudi.


Pelbagai tumbuhan yang ditanam untuk menghijaukan taman ini terutama pokok kurma, tapi tak nampak pokok yang berbuah ketika itu (bukan musim agaknya).  Ada petugas yang menjaga rapi tanaman di situ, ketika kami singgah mereka tengah menyiram pokok dan mengemburkan tanah (ketika itu dah nak masuk musim panas)


Taman ini bersambung dengan Pasar Nabi yang terletak di hujung.  Rasulullah SAW telah meminta tanah kosong untuk dijadikan pasar agar kaum muslimin mempunyai pasar sendiri dan bebas daripada membayar sewa seperti yang dikenakan di pasar orang yahudi.  Bani Saedah telah menyerahkan tanah kosong tersebut walaupun pada asalnya tanah itu disediakan untuk tanah perkuburan.  


Jalan lurus jer dari hotel ke pasar, Taman Bani Saedah ini kiranya terletak di tengah-tengah perjalanan.  Selalu memang tak merayau ke mana-mana selain ulang-alik ke masjid dan hotel.  Hari last baru nak cari sedikit barang untuk dijadikan buah tangan.

Rasanya dalam pakej kami, lawatan ke tempat ini tidak termasuk dalam ziarah dalam.  Tetapi tempat ini senang untuk ditemui kerana hanya berada dibelakang bangunan pameran Muhammad the Massenger of Allah, jika dari hotel Mawaddah al Safwah dan hotel Movenpick jalan lurus ke depan.
Wassalam.