Sunday, 14 June 2015

Bila Rindu Ku Bertandang Ke Sini....

Assalam...
Setiap kali bertandang ke sini, perasaan umpama balik kampung dan berjumpa kaum keluarga sendiri.  Perasaan yang sama sejak pertama kali, lebih kurang 20 tahun yang lalu hingga kini, tetap sama.  Kampung sahabat dunia akhirat saya.  Kita bukan kawan kita saudara, kata semangat yang pernah saya terima dari seorang ahli keluarga di sini.  Keluarga besar almarhum dan almarhumah Haji Abdul Samat isterinya Sutinah yang mempunyai seramai 12 orang anak.  Pertemuan dan persahabatan dengan anak bungsunya yang membawa langkah kaki saya ke sini.  Tentunya saya amat bersyukur kerana Allah temukan saya dengan insan-insan mulia dan baik budi pekerti di sini.  
Saya pernah bercerita tentang rumah kayu tangga batu ini, boleh baca di sini.  Semangat parsaudaraan dan permaufakatan mereka adik beradik masih utuh, walaupun rumah ini hanya mereka kunjungi ketika hari-hari cuti. 
Setiap kali mereka akan berkumpul di rumah ini, satu hal yang tidak pernah mereka lupakan adalah mengajak saya untuk ikut serta.  Kali ini kami berkunjung sempena perkumpulan mereka untuk mengadakan majlis tahlil.
Keluarga Pak Aya (Yahya Abdul Samat), anak yang ke-8.
Sahabat saya dengan keluarga kecilnya, merupakan anak bungsu (ke-12) Haji Abdul Samad.
Generasi ke-3 (cicit) dari keturunan arwah Haji Abdul Samat, Muhammad Ammar.  Cucu daripada anak ke-3 beliau, Kak Uda (Salbiah Abdul Samat & Sharif).
Tangga batu, yang menyimpan banyak kenangan...kunjungan kali ini saya bawa dua orang kawan baru bagi mereka.
Semoga ikatan persahabatan saya dengan keluarga ini kekal hingga bila-bila dan turut berharap mereka terus menerima saya dan keluarga seperti selalu.
Wassalam.

No comments:

Post a comment