Tuesday, 7 April 2020

Loa Mandre: Nasi Arab Wadi Qudaid

Assalamm....
Ada rasa nak makan nasi arab lah, aaish duduk rumah diam-diam ini macam-macam lah yang teringin tu.  Alasan nak keluar le tu, cari-cari dalam aplikasi grab radius 10km takde pula restoran nasi arab yang beroperasi, nasi kandar banyak lah.  Takpe lah kita buat kerja baling belakang lah (TB) makan nasi arab di Wadi Qudaid.  Rasa-rasanya ramai yang pernah yang pernah singgah sini, kedai makan yang selalu jadi persinggahan jemaah umrah dari Madinah ke Mekah.  Singgah rehat, makan, ke bilik air dan sholat magrib. 



Suasana senja di luar restoran, jemaah yang dah ready, sedang rehat-rehat sambil menuggu makanan dan waktu maghrib.


Mutawwif dah pesan sampai saja di sini elok semua buat urusan ke bilik air terlebih dahulu sebab kat sini kena beratur panjang.  Yang ini semua sudah sttlekan urusan di bilik air dan bersiap untuk makan dan sholat bila masuk waktu.


Sedulang nasi arab untuk 5 orang, berlauk kan ayam panggang, ikan goreng talapia dan sedikit acar.  Nampak plan jer kan tapi sedap sebenarnya, ada yang tak makan ikan dalam group kami tu rupanya.  Tak habis pun kami makan berlima, yang lebih saya tapau tak baik membazir.


Ini nasi arab jenis apa ya, mandy? kabsah? bukhari? mansap? atau maqlubah?.  Tak kisah lah, semua jenis pun suka dan pandai makan saja.


Bismillah jom kita makan, ada juga yang pergi sholat dulu lepas tu baru makan.  Di sini sholat kena berganti-ganti sebab tempat agak terhad, jemaah pun bukan dari group kita saja, macam-macam group dan negara ada. 


Suasana senja di padang pasir yang cantik, walaupun hanya sekejap dapat merasainya.


Santai abang-abang ini di hamparan permaidani sambil menunggu kawan-kawan lain selesaikan sholat maghrib.

Selesai urusan, mutawwif pesan terus naik bas untuk kita teruskan perjalanan menuju Mekah dan tolong pantau kawan masing-masing yang duduk di sebelah dah naik bas atau belum.  Tapi biasalah kalau dah ramai-ramai ada macam-macam karenah yang menyebabkan kita lambat sedikit, cari bas tak jumpa dan sebagainya.
Wasalam.

7 comments:

  1. Tiba-tiba terkenang makan nasi yang sama ketika berhenti dalam perjalanan dari Mekah ke Madinah. Kalau tak silap tempat tu nama Bir Ali.

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum. waaa, seronoknya dapat sampai sana... dpt pulak makan nasik arab dari tanah arab. wahh.. Semoga satu hari nanti, saya pun dpt jejak sana. amiinn..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wsalam... in shaAllah dah niat Allah permudahkan nanti...

      Delete
  3. Mudah-mudahan ada rezeki sampai ke sana. Amin. Salam kenal. Jemput followback ya.;)

    ReplyDelete
  4. singgah malam ke sini dan follow 140, Masyaa Allah sedapnya nasi Arab, kak ana dari sebelum PKP hari tu dah teringin nak makan nasi arab ni, kena sabar lah kan nampaknya :(

    ReplyDelete
  5. owhh ikan tilapia pun ada ek kat sana? ikan tu tak semua orang boleh telan kan...

    ReplyDelete
  6. Lama tak makan nasi Arab. Kat sana makan nasi putih dia pun bukan main sedap...beras dia jenis apa pun tak tau.. Kat sana ikan talapia mmg femes.

    ReplyDelete